Cara Cepat Meraih Keimanan

Kami mudahkan Al-Qur'an untuk diingat. Adakah yang mengambil perhatian?
(Surat al-Qamar: 17)


Rahasia Kekebalan TubuhPERTANYAAN 51

Siapa saja yang masuk ke dalam surga?

...Allah menanamkan kedalam hati mereka keimanan dan menguatkan mereka dengan pertolongan yang datang dari padaNya. Dan Allah masukkan mereka kedalam surga yang mengalir di bawahnya sungai-sungai, mereka kekal di dalamnya. Allah ridha terhadap mereka, dan mereka pun merasa puas terhadapNya. Mereka itulah golongan Allah. Ketahuilah, bahwa sesungguhnya golongan Allah itulah yang beruntung. (Surat Al-Mujadilah: 22)

Sifat-sifat lain dari orang beriman, yang karenanya Allah menjanjikan surga kepada mereka, dinyatakan dalam Al-Qur’an sebagai berikut:

mereka yang beriman dan melakukan amal saleh (Surat Al-Baqarah: 25),

mereka yang selalu takut (taqwa) kepada Allah (Surat Ali ‘Imran: 15),

mereka yang menahan amarahnya (Surat Ali ‘Imran: 134),

mereka yang tidak meneruskan perbuatan kejinya (Surat Ali ‘Imran: 135),

mereka yang menta’ati Allah dan RasulNya (Surat an-Nisa: 13),

mereka yang tetap mendirikan shalat dan menunaikan zakat serta beriman kepada Rasul-rasul Allah dan membantunya (Surat Al-Ma‘idah: 12),

mereka yang sungguh-sungguh dalam berbuat kebenaran (Surat Al-Ma‘idah: 119),

mereka yang beramal baik (Surat Yunus: 26),

mereka yang merendahkan dirinya di hadapan Tuhannya (Surat Hud: 23),

mereka yang bertaubat (Surat Maryam: 60),

mereka yang memelihara amanat dan janjinya (Surat Al-Muminun: 8),

mereka yang tetap melaksanakan shalat (Surat Al-Muminun: 9),

mereka yang berlomba-lomba dalam kebaikan (Surah Fatir: 32),

mereka yang kembali kepada Allah dengan taubat yang tulus (Surat Qaf: 32),

mereka yang takut kepada Tuhan Yang Maha Pemurah meskipun Dia tidak kelihatan, dan datang dengan hati yang taubat. (Surah Qaf: 33).


PERTANYAAN 52

Apa itu kebajikan sejati?

Dalam setiap masyarakat, ada konsep umum mengenai “kebajikan” yang ditetapkan oleh masing-masing anggotanya. Pada masyarakat tertentu, orang yang memberikan uang kepada pengemis, bersikap ramah kepada orang lain, atau membantu menyelesaikan masalah-masalah orang lain dianggap sebagai “orang yang melakukan kebajikan”. Namun yang disukai Allah tidak lah terbatas sampai di situ. Orang yang benar-benar “berbuat kebajikan” adalah yang percaya kepada Allah dengan hati yang tulus dan mengatur hidupnya dengan cara yang diridhai Allah. Allah menerangkan hal ini dalam Al-Qur’an:

Bukanlah menghadapkan wajahmu ke arah Timur dan Barat itu suatu kebajikan. Melainkan kebajikan itu ialah beriman kepada Allah, hari kemudian, malaikat-malaikat, kitab-kitab, nabi-nabi, dan memberikan harta yang dicintainya kepada kerabatnya, anak-anak yatim, orang-orang miskin, musafir, orang yang meminta-minta dan hamba sahaya; dan yang mendirikan shalat dan menunaikan zakat; dan orang-orang yang menepati janjinya apabila ia berjanji, dan orang-orang yang sabar dalam kesempitan, penderitan dan dalam peperangan. Mereka itulah orang-orang yang benar imannya, dan mereka itulah orang-orang yang taqwa. (Surat al-Baqara: 177)

PERTANYAAN 53

Bagaimana konsep cinta dalam Al-Qur’an?

Dalam masyarakat yang pola hidupnya tidak sesuai dengan Al-Qur’an, rasa cinta dan rasa hormat antar sesama diukur dengan patokan nilai tertentu.  Persamaan budaya, pangkat, kecantikan, atau bahkan cara berpakaian merupakan beberapa di antaranya.

Bagi orang-orang yang beriman, tujuan sejatinya adalah ridha Allah. Oleh karena itu, rasa cinta kepada sesama berpatokan pada rasa cintanya kepada Allah. Karena cintanya kepada Allah lah, mereka mencintai dan mengasihi apa yang diciptakan Allah. Dan karenanya pula mereka tidak pernah berteman dengan orang yang tidak disukai Allah, apalagi mencintai atau mengasihinya. Ini dinyatakan dalam Al-Qur’an:

Kamu tidak akan mendapati suatu kaum yang beriman kepada Allah dan hari akhirat saling berkasih sayang dengan orang-orang yang menentang Allah dan RasulNya, sekalipun orang-orang itu bapak-bapak, atau anak-anak, atau saudara-saudara ataupun keluarga mereka. (Surat Al-Mujadilah: 22)

PERTANYAAN 54

Mengapa umat yang beriman harus selalu bersatu selamanya?

Allah memerintahkan dalam banyak ayat agar orang-orang beriman selalu bersatu, dan tidak bercerai berai hanya karena terpikat oleh kehidupan duniawi:

Dan berpegang teguhlah kamu semuanya kepada tali Allah, dan janganlah kamu bercerai berai. Dan ingatlah akan nikmat allah kepadamu ketika kamu dahulu bermusuh-musuhan dan kemudian mempersatukan hatimu sehingga kamu menjadi saudara karena anugrahNya; dan kamu ada di tepi jurang neraka, lalu Allah menyelamatkan kamu darinya. Demikianlah Allah menerangkan ayat-ayatNya kepadamu agar kamu mendapat petunjuk. (Surat Ali ‘Imran: 103)

Seperti terhadap perintah-perintah lainnya, orang yang ta’at kepada Al-Qur’an mesti menjalankan perintah ini dengan sungguh-sungguh. Dapat bersatu dengan mereka yang beriman merupakan suatu anugrah dan memberi kekuatan. Sebagai contoh, Allah menjadikan Musa sebagai nabi, maka Musa memohon kepada Allah agar Harun menjadi pembantunya.

Orang-orang beriman saling mengingatkan sesamanya tentang Allah. Mereka mencegah saudaranya melakukan perbuatan keji atau membuat kesalahan. Mereka selalu berusaha untuk saling tolong-menolong. Dibanding manusia lainnya, orang-orang beriman memiliki standar moral yang tertinggi, dan selalu bertindak dengan penuh rasa tanggung jawab. Karenanya, lingkungan yang paling aman adalah lingkungan tempat bersatunya orang-orang beriman.


PERTANYAAN 55

Kehýdupan bagaimana yang Allah janjikan kepada orang-orang beriman?

Dalam segala segi, kehidupan orang-orang beriman di dunia ini selalu indah. Demikian pula nantinya di akhirat. Kepada mereka yang beramal saleh, Allah menyampaikan kabar gembira bahwa mereka akan mendapat imbalan yang banyak di dunia ini:

Barang siapa mengerjakan amal saleh, baik laki-laki maupun perempuan dalam keadaan beriman, maka sesungguhnya akan Kami berikan kepadanya kehidupan yang baik dan sungguh akan Kami beri balasan kepada mereka dengan pahala yang lebih baik dari apa yang telah mereka kerjakan. (Surat An-Nahl: 97)

PERTANYAAN 56

Bagaimana cara berdo’a kepada Allah? Apakah ada tempat, waktu atau bentuk khusus untuk berdo’a?

Tidak ada tempat, waktu ataupun cara khusus untuk berdo’a kepada Allah. Allah lebih dekat kepada kita dari pada urat leher kita sendiri. Dia mengetahui dan melihat segala sesuatu yang terlintas dalam pikiran kita, juga yang terlintas di bawah sadar kita. Karenanya, kita dapat berdo’a kepada Allah dan meminta pertolonganNya kapanpun – saat berjalan, saat mengerjakan sesuatu, saat duduk, ataupun berdiri. Sikap yang layak untuk berdo’a kepadanya disebutkan dalam Al-Qur’an:

“Berdo’alah kepada Tuhanmu dengan merendahkan diri dan dengan suara yang lembut.” (Surat al-A‘raf: 55)

Yang penting, orang yang berdo’a harus khusyu dan tulus.


PERTANYAAN 57

Apakah Allah menerima setiap do’a?

Allah mendengar permohonan semua orang dan menjawab panggilan orang yang menyeru namaNya. Hal ini dinyatakan dalam ayat berikut:

“Jika hambaKu bertanya tentang Aku, katakan Aku dekat (kepada mereka). Aku mengabulkan permohonan orang-orang yang memohon kepadaKu...” (Surat Al-Baqarah: 186)

Allah menyatakan dalam Al-Qur’an bahwa Dia akan menjawab do’a orang yang tertindas dan orang yang mengalami kesusahan jika mereka memohon kepadaNya, asalkan mereka bersungguh-sungguh dan tulus dengan apa yang dimintanya.

Namun mesti diingat bahwa orang tidak selalu mengetahui apa yang baik dan apa yang buruk bagi dirinya. Sesuatu yang kita anggap baik bagi diri kita mungkin sebenarnya buruk.

Allah mengetahui bahwa kita tidak tahu betul apa yang baik bagi kita dan Dia mengatur segalanya. Karenanya, Dia kadang menolak untuk mengabulkan suatu do’a. Namun kemudian memberikan yang lebih baik dari itu jika saatnya telah tepat. Lagipula, manusia cenderung tergesa-gesa dan kadang terlalu semangat untuk mendapatkan segera apa-apa yang diinginkannya. Oleh sebab itulah, Allah menunda pengabulan terhadap permohonannya. Dengan demikian, orang yang berdo’a harus bersabar dan menanti kedatangan rahmatNya.


PERTANYAAN 58

Bagaimana cara bertaubat kepada Allah? Apakah hanya dengan mengatakan “Saya bertaubat” sudah cukup?

Sudah cukup bagi seseorang jika ia mengucapkan dengan tulus bahwa ia bertaubat kepada Allah atas dosa-dosa dan kesalahannya. Kemudian ia memohon ampunanNya dan berjanji untuk tidak mengulangi hal serupa di kemudian hari. Allah berfirman:

Maka barang siapa bertaubat setelah melakukan kejahatan dan memperbaiki diri, sesungguhnya Allah menerima taubatnya. Sesungguhnya Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang. (Surat Al-Ma’idah: 39)

PERTANYAAN 59

Apakah Allah menerima setiap bentuk taubat?

Allah menerima setiap bentuk taubat yang tulus asalkan pelakunya berjanji tidak akan mengulangi kesalahannya, dan selanjutnya memperbaiki perbuatannya. Besar kecilnya dosa tidak menjadi perbedaan. Yang penting, ada kesungguhan untuk membuang perilaku yang buruk. Keputusan Allah tentang pertaubatan ini dinyatakan dalam ayat berikut:

Sesungguhnya taubat di sisi Allah hanyalah taubatnya orang-orang yang mengerjakan perbuatan karena kejahilan (lalai), yang kemudian bertaubat dengan segera, maka mereka itulah yang diterima taubatnya; dan Allah Maha Mengetahui lagi Maha Penyayang. (Surat An-Nisa’: 17)

PERTANYAAN 60

Bolehkah kita melakukan apapun kemudian bertaubat, dengan anggapan bahwa Allah akan mema’afkannya jika kita bertaubat?

Ini adalah pikiran yang ngawur dan mengakibatkan banyak orang berbuat salah. Allah mengetahui setiap hati dan rahasia yang tersembunyi di dalamnya. Allah memang mengatakan bahwa Dia akan menerima taubat orang yang sungguh-sungguh menyesali perbuatannya serta memperbaiki perbuatannya itu. Namun bagi orang yang berpikiran bahwa “Allah nanti akan memaafkannya”, ia tetap harus mempertanggungjawabkan setiap perbuatannya di akhirat kelak. Ia akan menerima balasan atau hukuman yang setimpal dengan perbuatannya itu.

Tidak diterima Allah taubat mereka yang berbuat kejahatan setelah tiba ajal kepada mereka, seraya mengatakan “Sesungguhnya saya bertaubat sekarang”. Dan tidak pula bagi mereka yang mati dalam kekafiran. Bagi mereka itu telah kami sediakan siksa yang pedih. (Surat An-Nisa’: 18)

 

Versi online dari buku-buku Harun Yahya yang telah diterjemahkan ke dalam bahasa Indonesia sedang dalam persiapan.
Untuk sementara Anda dapat mengunjungi halaman Download untuk mendownload versi teks atau pdf yang tersedia dari buku-buku tersebut.

© Harun Yahya Internasional 2004.
Hak Cipta Terpelihara. Semua materi dapat disalin, dicetak dan disebarkan dengan mencantumkan sumber situs web ini
info@harunyahya.com