Sebelumnya, saya sarankan antum save email ini ke floppy aja Gus, biar bisa dibaca

sambil tiduran di kamar Ndalem ditemani  kopi panas dan rokok mild.. he he..!

Bukan karena pentingnya isi tapi karena  ngalor-ngidulnya yang nggak habis-habis.. ..

      

Wa'alaikum salam warahmatullah wa barakatuhu.

  

Alhamdulillah kabar ana di Damascus sehat wal afiah, selalu berharap kucuran rahmat dan

inayah Allah SWT atas doa teman-teman semua, wa bil khusus  doa antum yang 

lebih didengarkan Yang Maha Mendengar Allah SWT.,.!!

  

Seneng banget Gus mendengar Mas Iwan sudah stand by di Cairo untuk meneladani Ulama-nya

dalam berdakwah dan bertafaqquh fiddin serta untuk secepatnya membuang jauh-jauh teladan

buruk konfrontasi bertele-tele para ahli jadal dan mutakallimin..he he..

  

Al-afwu lho Gus.., bukannya ana ngga setuju dengan  fiqh hermeneutic, islam liberal, 

atau apapun istilah-istilah itu, tapi  boleh kan sekedar numpang omong bahwa konflik

pemahaman ngga akan pernah menuntaskan dakwah Islam..! Kita lihat dalam lintasan sejarah,

ternyata yang lebih berperan dalam dakwah di Indonesia dulu adalah para pedagang yang walau

dengan ilmu agamanya yang serba minimal tetapi mau melaksanakan dengan maksimal sehingga

menakjubkan para leluhur bangsa kita..!! Dan ini persis Gus dengan para imigran-imigran muslim

Timteng yang sekarang menyebar di Eropa. Mereka sudah lama mulai membuat komunitas-komunitas

islamy, yang menyejukkan, sehingga berbondong-bondong jutaan kaum Eropa dan Amerika yang dulu

lalai merasakan kehangatan Islam dan menjadi saudara kita. Ana nggak bisa membayangkan jika

semua komunitas-komunitas imigran muslim di Eropa benar-benar mau menunjukkan teladan Islamy

yang diimaninya..?? (Informasi dari dosen mata kuliah Tsaqofah Islamy yang sering

muhadloroh ke Eropa, hanya kurang dari 10% imigran Muslim di Eropa yang berakhlaq Islamy. )

  

Bayangkan Gus, Sepuluh persen dari mereka saja sudah bisa mengajak jutaan.., bagaimana kalau

dua puluh persen.. tiga puluh.., atau  bahkan  sampai tujuh puluh persen dari mereka…??? 

  

Subhanallah..!!

Semoga saja..semoga saja … kita berharap  itu segera terjadi… amin.. Dan, bila semua sudah

terjadi – ingat Gus .. saat kita menulis dan membaca email ini, semua  ini terus terjadi dan

berlangsung di balik bumi yang kita pijak -, semoga saja kita bukan trmsk bukan bagian dari

phlwn kesiangan… naudzubillah.. sdh mengklaim phlwn, kesiangan pula.. ha ha ha..

  

  

  Sedott dulu ah.. rokok-mild nya…

  Sssssshhhhhtttt..

  Sruputttt.. wenak'e poll kopine…

  

Seterusnya,  sebagai tabadul kepada  saudaraku yang sekarang di Mesir, Sang Pejantan Jogja

Asli, he he,. Mas Ikhwan..!,

  

Gus Pejantan eh.. Mas Ikhwan.., Sama sekali ana yang di Syria ngga bermaksud anti terhadap 

aktifitas dan urgensi gerakan antum. Islam generasi kedepan membutuhkan lebih banyak pencerahan

terutama  untuk mengatasi kejumudan yang sekarang sedang mati-matian dihadapi

kakak jenengan ( Gus Zar'an, red.) di komunitas yang bernama pesantren dan selalu diklaim

sebagai pencetak generasi Ulama??, aku kan Cuma sekedar nimbrung, jangan sampai semua

gerakan/aktifitas tafaqquh kita hanya sekedar memang untuk tafaqquh. Gus pejantan, kita pasti

ingat dawuh ulama kita dulu  sewaktu awal tiba di Pesantren.., saat menafsiri ayat : fa laula nafara.....

Kata beliau-beliau :  kita para santri harus berusaha, tafaqquh kita harus  berorientasi

mampu indzaar kepada komunitas kita kelak, dan selanjutnya, indzar kita  baru haq bila

mampu membangkitkan komunitas sehingga menjadi kaum yang selalu istihdlarr.lak nggeh ngaten to Gus…!! 

  

Nyuwun sewu lho Mas Iwan .., menawi I'rob lan tarkib'e klintu inggih kulo dileresaken saestu

lho..!! Sarang kan inggih megurunipun wonten Lirboyo.. he he he..

  

Kalau boleh kita konteks-kan ke  zaman kita sekarang,  bukankah saudara-saudara kita yang

selalu siap menenteng pedang, sibuk berorganisasi, sibuk berpartai dsb sudah semarak

di mana2? Tapi sedikit sekali diantara kita yang mau sibuk menggeluti dunia tafaqquh, yang

jelimet, sehingga nantinya mampu menjadi rujukan saat  ummat dihadapkan dalam  problema

pemahaman agama.!!

  

Nah..,  tapi ana haqqul  yakin,  Penjantan yang satu ini pasti ngga semudah Heraklius,

Pejantan Roma,  yang gampang ditundukkan oleh Cleopatra..!! Mengapa? Karena hanya satu hal,

yaitu Pejantan  ini  khusus datang jauh-jauh dari Jogja, telatah  wirawan-wirawan Mataram..!!

 

Langkung sangkeng meniko, …

Menawi wirawan-wirawan Mataram saget lungsruh kaliyan denok ceblong… (eh  sorry ..!) dheblong…..,

 

Namung…!!! Thok.. thok… thok.. thuk ..  thuk….

  Pejantan meniko, inggih puniko  ingkang rawuh dumugi Jogja saestunipun  ingkang sah babat tanah Jogja.., keranten sejatosipunipun piyambake kinasehipun Simbah Nur Iman, Prambudhi kang luhur soko Mataram, keranten mboten purun tunduk kalihan Nyi Ro Ro Kidul….

  

  Lak inggih Nun????..

  

  Bukan begitu Mas  Iwan..? Ana serius banget Mas.., kayaknya tanah Indonesia butuh  Pejantan  setegar antum.., yang bukan hanya siap digoda oleh Cleopatra, Ratu tercantik di dunia.., Tapi bahkan siap dimusuhi Nyi RORO Kidul..!!, Ratu tercantik di alam Bejajil..!! Bukan lain Ya cuman Pejantan Jogja..putro wayahipun Simbah Nur Iman..!! amin.. ya Robb.. Saksikan dan kabulkan  himmah ini ya Robb..

  

  So..! Ana kemarin re-sent email promosi buku baru antum.. untuk minta kiriman  satu copy,, tapi saying dari yang mengiklankan kok belum dijawab??? Ojo kwatir gus.. pasti dibayar kok ha ha ha.. ..  Dari PCI NU Syria sampai sekarang terbitan terbaru  adalah  majalah min-SYAM edisi V tentang AGAMA VIS A VIS NEGARA ; RELASI SIMBIOTIK.

  

  Balik ke Gus Zar'an lagi,.. tapi kalau Mas Iwan mo baca,  silahkan aja..!!

  

  Rokok Mild dulu aahh…!!,  wah ngomongin mild ya jelas aku nunggu kiriman  Mild satu pres dari Jogja rek.. he he he..!!

  Joint sruputan kopine Gus..!!

  

  Gus kalau ngomongin kesibukan.., afwan bi katiirr, jelas sekali antum ya jangan Tanya ana lah.., malah ana yang harus tanya ente..!! antum kan udah praktik di lapangan..!! sedangkan ana, jangankan praktik lapangan.., malah  sekarang di Syria lagi kebelit urusan remeh-temeh organisasi bukannya  konsen ke  tafaqquh  yang jlimet sebagaimana Mas Iwan, adik antum,  di Cairo. Ngeri gus kalau lihat tanggung jawab kita  di depan…

  Apalagi, kemarin  barusan  pulang dari tanah suci – tahaddust binni'mah- dan ketemu Mas Fadhlulloh lalu ditanya udah siap nikah kah? Kalau siap, sekarang ada masjid di Bali butuh tukang adzan lho..!!! woouwww dasyat men.., kita  dulu yang ke Bali harus di-adzani ( karena telah lupa kepada Allah Sang Maha Melihat ) sekarang  disuruh mengadzani orang…!!!  Makane Gussss..!! pandongane  Guuuuss biar aku cepet sadaaaaarr..!!! Yaa Robb..!!!

  Gus.., Memang  ngga kerasa tahu-tahu kita udah harus siapp..!!! Lahaula wala quwwata illa billah..!!!

  

  Sak sruputan maneh….

  

  Tapi kalau boleh neropong dari Damascus sich..!! Ana setuju 1000 persen sama  aktifitas antum di Jogja sekarang Gus..!! InsyaAllah semuanya  diberkahi Yang Maha Memberi Berkah dan Anugrah!! FORSIPP dan LBM  sama sama  butuh tangan dingin dan ikhlas kayak antum Gus..!! Bicara NU sekarang jangan lagi kita berharap yang muluk-muluk dari orang-orang NU di Jakarta yang sibuk mengatur lalu-lintas debet kredit di rekeningnya Gus..!! tapi nggak semua lho..!! Bicara NU sekarang –khusus bagi kita- adalah bicara apa yang mampu kita jaga dari nilai-nilai luhur para pendahulu NU seperti keikhlasan, ketawaddlu'an, kecintaan kepada Sang Pribadi Agung Muhammad SAW dst,  sambil kita tambah dengan sentuhan baru pendekatan fiqh yang  memudahkan ummat dst. So, syarat utamanya kita harus lepas dari hiruk-pikuk partai dan politiknya yang selalu membodohi para Kyai dan Kyai  senang dibodohi..!! ha ha ha..  Kalau nggak percaya.., tak kasih satu bukti..!   Dunia Islam lagi semarak reaksi atas Denmark dan

 Norwegia  karena menghina Nabi Muhammad dengan bentuk minimal seruan boikot.., eh Kyai-Kyai kita di Jawa sibuk mengurus mana yang lebih sah PKB-nya Anam atau PKB-nya Muhaimin.. ha ha ha ha ha..

   So.., insyaAllah doa dari Damascus selalu mengucur ke Mlangi Gus..,  ana dukung seribu persen..kedua-duanya.., FORSIPP dan LBM NU-nya. Bahkan kalau perlu, lebih afdhlol lagi kalau antum segera QOBILTU NIKAHA-HA .., ha.. ha..,

  fa insyaAllah  rizqy Allah Yang Maha memberi Rizqy ngga akan jauh dari kita kok…amin..

  

  Mengenai nyong di Syria Gus.., wah jangan ditanya ngebetnya ber-QOBILTU NIKAHA-HA-HA-HA-nya ( ingat, HA-nya  ada tiga lho Gus…, berarti tinggal pilih kan..??  atau kalau mau ya ketiga-tiganya.. he he he he he 100000x). apalagi kalau musim dingin kayak sekarang ini, aktifitas  oraganisasi lagi sepi dan lebih banyak mahasiswa yang milih ngendon di rumah-rumahnya.., jadinya mikir pengin nikah aja.. dan   masa bodo dengan organisasi..!! serius Gus, aku mau repot-repot di organisasi dulu motifnya Cuma satu.., biar ada  pelarian aktifitas dari mikirin Nikah cepetan ..!! Nah kan.., saat sekarang acara organisasi pas lagi  sepi,  ya  niat pingin nikah cepetan  ya  muncul lagi..!!.

  

  Tapi sama sekali bukan karena Amin Yahya, adikku, udah nikah trus   kita ngiri  nga Gus..!! Kita sich setuju banget kalau Amin mau nikah cepet, cuman kita berharap Amin juga secepatnya balik ke Yaman  tuk nerusin  ngajinya..!! Kemarin waktu aku tanya ke Beliau Mbah Maemon Zubair – Allah SWT semoga selalu meninggikan derajatnya dan kita selalu mendapatkan ceceran ilmunya.. amin- , beliau juga dawuhnya, pingin Amin cepet balik ke Yaman lagi..!!, tolong salamkan ke Amin ya Gus.. bilang seperti itu.., Kita yang di Timteng ( aku, Mas Ali, Mas Rozaq Sholeh , dan Syafiq Amanulloh) berharap seperti itu. 

  

  Nah balik lagi ke Nikaha-ha-ha-ha  tadi, he he, Kalau antum ada tambahan serep satu lagi nggak papa gus.., Barangkali sodoran antum  lebih menyentuh di hati..?? mengapa tidak?? Lagian, ini suerr aja ya Gus..,  nominator calon ibunya anak-anakku (SEMOGA KITA DIANUGRAHI ANAK-ANAK YANG DIRIDLOI ALLAH SWT  DAN NABINYA MUHAMMAD SAW SEHINGGA MAMPU  MERIDLOI ALLAH SWT DAN NABINYA MUHAMMAD SAW ..AMIN..), sampai sekarang masih ana pending.., So, kalau dia bertahan sampai aku pulang ya berarti itu  benar-benar jodoh yang dipilihkan Alloh  SWT untukku.. amin..  tawakkalna ala Allah SWT.

  Abdul Aziz, saudara kita di Kediri, kayaknya  pernah tahu  orangnya Gus.., tanya aja dia..!. tapi ya itu tadi Gus, sampai sekarang masih pending!!, so, kalau antum nawarin,   sama sekali ngga ada penolakan.. ha ha ha.. kalau bisa Nawarinnya yang   usia belasannn Gus.. baiar aku pas pulang ngga ketua-ann…. He he..,

  

  Waduh.. malah jadi ngomongin nikah  rek rek..!!

  Nah biar ngga jadi nomongin  bab  itu melulu, sekarang  kita sambungin lagi  bab organisasi gus biar   balance..!!

  

  Gus.., sekarang komunitas muda Nahdliyyin International yang tercerahkan dan bebas dari virus politik Jakarta, dari multi dimensi keahlian,  sedang  giat-giatnya membangun jaringan! Kita semua berada  di seantero Eropa, Jepang, Korea, Malaysia, Australia dan semua Negara TimTeng.  InsyaAlloh sebentar lagi kita akan konferensi on-line via  chating Yaho-Massangger yang ke dua kali. Rencanyanya besok tanggal 18 Feb, dengan moderator teman-teman di UK. So, ana berharap antum mau bergabung dengan komunitas ini. Paling tidak antum yang di Indonesia mewakili komunitas Jogja, - yang di Jakarta  sudah  ada juga- , diharapkan dapat  menyuplai  gagasan dari perspektif lapangan di Indonesia.

  Karena kami –sampai sekarang- masih dalam tahapan penyususnan Plan Action. UK siap dengan konsep manajeman modern-nya, Jerman dengan perancangan High-Teknologi-nya, Jepang siap dengan Teknologi pedesaannya, dan kami yang di Tim-Teng kebagian perumusan Jatidiri NU sebagaimana yang ditorehkan The Founding Fathers-nya, dengan sedikit tambahan polesan khusus dalam bab Fiqh-nya.

  Bagi kami yang di Syria, sedikit polesan yang dibatasi, sangat dibutuhkan untuk  akselerasi kemampuan nalar Pesantren dalam Istinbath al ahkam, tanpa  membuang khazanah turast sama sekali. Ini kan ngga jauh beda dengan yang antum provokasikan di LBM NU Jogja kan Gus..?? Tapi nggak tahu juga dengan kemauan teman-teman yang di Mesir?? Barangkali mereka menginginkan lebih dari itu?? Gimana menurut antum??

  

  Kalau antum  bersedia, - sekali wajib bersedia Gus..!!- tolong  antum buat email address  lagi yang baru di Yahoo. Sekalian  nama email sesuai dengan nama aslinya. Atau  bisa ditambah tempat tinggal sekarang. Kalau bisa secepatnya buat Gus.., biar aku daftarin  email baru itu ke bagian membership.. So, entar saat hari H konferensi, email kita sudah ter-invite.!!Atau, mungkin satu atau lain hal  antum ngga sempat  sempat bisa ikuta gabung di Konferensi onine ke dua 18 Februari nanti, paling tidak ana butuh email antum tuk  registrasi di milis komunitas ini , NU-Network@yahoogroups.com.

  

  

  Rokoknya  dimatiin dulu Gus..!! Please!  Please..! kita mo share  yang  benar-benar serius..neh.., kalau  semua yang diatas tadi  cuma sekedar pemanasan aja..!!

  

  Okey..!!??

  

  

  Gus, banyak sekali hal  harus kita perbuat,  tapi selamanya – sebagaimana ana  sendiri tentunya-  semua hanya akan selalu menjadi kepulan angan yang terbang bersama asap rokok kita..!! Padahal  sudah berapa pak rokok mild yang kita bakar habis..-

  Itu tadi baru yang di otakku yg pendek ini lho Gus..! belum yang di otak antum dan otak Mas Iwan tentunya, yang lebih tinggi dari aku..!! sueerrr..!!

  

  Serius Gus Zar'an, Mas Iwan,   Latif pikir  – nah masih  sekedar  mikir lagi kan..??-  sekaranglah   waktunya kita berbuat..! berbuat apa saja yang semua plan nya sudah bertumpuk –tumpuk di pikiran kita..!! Keadaan  ngga akan mentoleransi kita.., tapi sebaliknya.. kitalah yang harus  memaksa keadaan untuk mau tunduk dengan plan kita..!!,

  Kita pasti ingat satu ayat/ hadist yang mengatakan : Barang siapa yang bersungguh-sungguh dijalanKU, pasti Aku akan tunjukkan jalan yang lurus..! dan , Barang siapa yang  bertaqwa –berada di jalan yg lurus- pasti akan ada solusi atas semua masalah.. .

  Nah kan.., selamanya Allah selalu bersama kita.., kitalah yang melalaikan diri dengan menghindar dari maiyyahNYA. – minjem bahasanya Emha boleh kan, kalau ngga salah maiyyah-nya Emha diartikan kebersamaan-..!!

  

  Oke Gus..,  itu tadi  sekedar tawashouw bil haq, dan yang pasti kita semua sudah ribuan atau jutaan kali mendengarnya..!! Tetapi justru karena keseringan mendengar hal yang serupa  secara berulang-ulang inilah sesungguhnya akar masalah  terjadi..!.

  

  Real nya begini Gus..!

  

  Mengapa gerakan garis keras – sejujurnya aku  sangat benci memakai istilah Islam Garis keras vis a vis garis moderat, tapi baanyak sekali opini yang dibentuk barat dan kita  bahkan hanya sekedar  tidak memakainya pun kesusahan apalagi  mau menolahk fhenomenologinya-  semakin semarak di tanah kita Indonesia – dan seluruh dunia- yang dulunya adalah gudangnya apara Ulama yang segala tindak lampah, perilaku, ucapan dan pituturnya selalu diikuti ummat????  Jawabannya adalah karena Ulama – tepatnya adalah para Kyai-  kita sekarang tidak ada lagi yang mengurus ummat, mengenalkan ummat kepada Pribadi Agung Rasulullah Muhammad SAW. Semuanya sibuk dengan dunianya masing-masing, entah yang itu yang bernama pesantren, partai politik –berlabel Islam ataupun tidak- , seminar,  atau apapun sederet nama  dunianya yang lain..!!Padahal, pada saat yang bersamaan, permasalan  ummat semakin komplek dan kerinduaan ummat untuk mengikuti sosok yang diutus kepada mereka yang ber-Pribadi Agung  tadi sudah

 sangat memuncak..!! Jadinya,  ya sekarang apa yang kita lihat sekarang ini..!!! Gerakan garis keras semakin mendapat tempat dimana-mana.., seakan  Islam adalah terror,ancaman bunuh,  bom dan penyanderaan..!!

  

  Contoh yang paling nyata belakangan ini adalah  kasus karikatur yang menghina Beliau Sang Pribadi Agung Nabi Muhammad. Apa perlunya membakar Kedutaan kalau seumpama  kita mampu –dan mau- menjelaskan secara jernih siapa sebenarnya sosok Pribadi Agung  Muhammad kepada yang menghinanya. Berhubung  Kyai-Kyai yang seharusnya bertanggung jawab mengenalkan Nabi Muhammad kepada khalayak yang belum mengenalnya – dan apalagi kepada khalayak yang  sudah beriman   tapi belum mengenal dan mengertinya pribadinya-  sibuk berbagi jatah bantuan pesantren, berbagi jatah pengaruh di Istana, kantor Gubernur ataupun kantor kelurahan, maka  ummat yang sudah rindu kepada Muhammad Sang Nabi tadi pun bergerak membelanya dengan apapun jalan yang mereka tempuh dan mereka menganggapnya sebuah pembelaan suci..!!

  

  Gus.., ana mau tanya neh.., mana yang lebih fatal? Ummat Islam awam yang marah  dan karena kebodohannya lalu membakar dan mengamcam bunuh mereka yang menlecehkan Nabi-nya, karena memang dilandasi kerinduan yang memuncak kepada Sang Pribadi Agung tadi??? Ataukah  kefatalan justru terletak pada Ulama – tepatnya orang yang mengaku  Ulama- yang seharusnya berdakwah kepada ummat manusia  mengenalkan Nabi Muhammad Sang Pribadi Agung tetapi sibuk dengan partai politik, pesantren, intelektualisme Islam, konferensi, muktamar, munas, majleis taklim, tabligh akbar  dsb,  tanpa berbuat apa-apa dan bahkan berlindung dibalik  jargon dan retorika " Islam Rahmatan lil alamin " lalu mencela dan mengecam  ummat awam yang membakar atau terbakar tadi????

  

  Gus..

  

  Jawabannya ada dipikiran kita   Gus..

  Pikiran  dalam kegelisahan-kegelisahan Gus…!!!

  Jawabannya adalah saatnya kita melangkah dan berbuat, sebelum pikiran-pikiran  kita yang luar biasa dasyatnya bagi kemajuan ulama dan ummat  tadi – ditambah pikiran-pikiran dari antum di Jogja dan Mas Iwan di Cairo- hangus bersama asap rokok kita dan putung-putungnya, yang hilang ditelan kerak sejarah..!!..

  

  Na'udzubillah.. .

  Bismillah  la haula wala quwwat illa billah..

  

  

  

  Sebelum dan sesudahnya , Latif  banyak minta maaf Gus.., kali banyak  kalimat yang salah pejet,  sama sekali  ngga ada niat lain kecuali  kita semua adalah insan  dengan satu tekad yang sama. .,!! Jadi kalau boleh aku menganggap Gus.., sekarang wacana yang lagi rame di seluruh  penjuru dunia Islam, dan akan selalu rame adalah wacana  diatas ini..!!

  

  

  Akhirnya, -semoga selalu ini bukan yg terakhir-, 

  Kami haturkan ke hadirat antum Gus Zar'an di Mlangi dan Gus Iwan di Cairo, :

  

   

   SELAMAT TAHUN BARU HIJRIYYAH 1427, SEMOGA  ALLAH  MENGAMPUNI MASA LALU KITA DAN MERIDLOI MASA DEPAN KITA! SERTA MENJADIKAN TAHUN 1427  INI SEBAGAI TAHUN KESADARAN DAN PERSAUDARAAN ULAMA DAN UMMAT SEDUNIA, SEBAGAI  PRASYARAT UTAMA KEBANGKITAN DAN PERTOLONGAN DARI ALLAH SWT.. AMIN..

  

  

   

   ATAS NAMA PANGAKUAN KAMI BAHWA KAMI MENCINTAIMU YA RASULALLAH, KAMI RINDU KEPADAMU YA RASULALLAH, KAMI INGIN SEKALI MENGIKUTI JALANMU YA RASULALLAH, MAAFKAN KAMI YA RASULAALLAH, YANG HANYA MAMPU SEKEDAR MENGAJAK ORANG-ORANG DEKATKU UNTUK MEMBOIKOT  PRODUK ORANG-ORANG YANG MEMBENCIMU YA RASULALLAH..! KAMI BELUM MAMPU BERBUAT LEBIH DARI ITU ..! MAAFKAN KAMI..  DAN JANGAN JAUHKAN SYAFAATMU DARI KAMI YA RASULALLAH.. ALLAHUMMA SHOLLI WA SALLIM ALA SAYYIDINA MUHAMMAD WA ALI MUHAMMAD WA ASHHABIHI.

  

  

  Wassalamu'alaikum..

  Sorry berat Gus.., kalau jadi ngelantur beneran.., ojo kapok nulis email lagi yo gus..! sueer kalau  bosen  sebanyak ini.. entar kalau balas lagi nggak sebanyak ini kok..!!

  Silahkan dihidupin lagi rokok mild-nya Gus, sambil penjet  sms hp antum,  tolong susunkan  dua  kalimat ucapan terakhir dalam bait sms berantai dan mulai dikirim ke teman-teman dekat kita.. Seperti Gus Aziz di Kediri , Gus Wafi di Jombang, Mas Shiva di Jombang dll suruh meraka sms –kan  ke lima nomor terserah yang lain.,  fa insyaAlloh  ini adalah hal terakhir yang mampu kita lakukan atas nama pengakuan  kecintaan kita ke Rasulullah shollallahu alaihi wa alihi wa baraka wa sallama…

  

  

  

  

  

  -----------------------------------------------------------------------------------berikut copy berita dari NU.OR.ID tanggal 6 Februari

  -----------------------------------------------------------------------------------

  

                     Mahasiswa Indonesia Ikut Demo Tentang Kartun Nabi Muhammad di Syiria

 

 

    Damascus, NU Online

Sebagaimana terjadi di seluruh  penjuru kawasan Timur Tengah dalam minggu terakhir, puncak demontrasi menentang penghinaan kepada Nabi Muhammad  SAW di Damascus berlangsung secara  serempak pada hari Sabtu, 1 Februari 2006. Bergabung dalam aksi ini berbagai lapisan masarakat, seperti pelajar, mahasiswa, tokoh agama, wiraswatawan dan masarakat umum.

  Ratusan ribu massa mulai berkumpul  di Ar-Roudloh Square, distrik Malki, mulai jam 2 siang waktu setempat. Tepat setelah sholat ashar, massa mulai bergerak menuju distrik Abu Rumanah tempat Kedutaan Denmark berada. Tiba di depan kedutaan, luapan emosi sebagian demonstran sudah tak tertahankan lagi. Lemparan batu mulai berterbangan. Barikade ratusan polisi terlihat tak mampu membendung massa yang memaksa masuk.

  Sebagian massa berhasil memanjat pagar setinggi 3 meter dan mulai membakar gedung. Api sempat menjalar beberapa lama karena pemadam kebakaran yang datang sempat di hadang oleh massa. Para pelajar dan mahasiswa berbagai Jami’ah dan Ma’had yang datang dikoordinir pihak universitas sudah meninggalkan lokasi demontrasi begitu terlihat aksi berlangsung panas dan memilih pawai keliling kota.

  Begitu berhasil melampiaskan kemarahan di kedutaan Denmark, massa yang emosional mulai long march sejauh 2 KM menuju  Kedutaan Norwegia di distrik Mazzeh Oustrad. Bentrokan antara polisi yang  menghadang demonstran yang marah kembali terjadi di depan kedutaan Norwegia dan berlangsung semakin sengit. Puluhan gas air mata dimuntahkan untuk menghalau massa dan beberapa kali terdengar bunyi senapan. Tetapi sebagian dari demontrans kembali berhasil menerobos dan memanjat pagar sehingga berhasil membakar gedung Kedutaan Norwegia. Puluhan polisi dan demonstran terlihat pingsan dan luka-luka akibat bentrokan dan gas air mata.

 

General Mufti Republik Arab Syria, As Syaich Badruddin Hasuun segera menyesalkan   terjadinya pembakaran gedung kedutaan ini dan menatakan permintaan maaf kepada masarakat Denmark dan Norwegia. “Kita punya hak untuk menyatakan kemarahan atas penghinaan kepada Nabi kita Muhammad SAW, tetapi ungkapan  emosional  tidak seharusnya berlangsung seperti itu. Kita mempunai bahasa dialog, hiwar dan Agama Islam adalah Agama perdamaian.” demikian  pernyataan Mufti Sria sebagaimana disiarkan Stasiun Telivisi Syria Sabtu malam.

 

Senada dengan Mufti Am, Menteri Waqaf  Republik Arab Sria, DR Ziaduddin Al Aoubi juga menesalkan terjadinya kerusuhan ini. “Sejujurnya, domonstrasi ini berlangsung sangat panas dan emosional.  Saya memahami kemarahan ummat Islam atas penghinaan kepada Nabi Muhammad yang dilakukan oleh pers Denmark dan Norwegia, tetapi seharusnya  tindakan anarkis itu tidak perlu terjadi”, demikian pernyatan Ziaduddin Al Aoubi dalam  siaran berita malam Televisi Pemerintah Seria.

 

Dalam demontrasi ini,  sebagaimana seluruh mahasiswa asing yang lain, hampir seluruh mahasiswa Indonesia di Syria ikut bergabung secara damai. Dengan  membentangkan dua spanduk besar bertuliskan  “It’s Not Freedom that you said, but  dispraise that you mean!” dan “ Muhammad’s honour never stained bi evil hands..!” mahasiswa Indonesia  berjalan mengikuti gelombang ratusan ribu massa bersama dengan ratusan ulama Damakus.

 

Dalam tanggapannya, beberapa Mahasiswa Indonesia di Syria yang dikomentari NU. Online  usai demonstrasi terlihat bermacam-macam. Sholeh Darat Mohtadi, mantan Pimred Majalah Mahasiswa “Fhenomena”, menyatakan, “Kita harus bisa memahami ungkapan emosional sebagian demonstran yang telah membakar gedung-gedung itu,  betapa media massa barat seenaknya mempermainkan emosi kita, tanpa kita dapat  menunjukkan ekspresi sama sekali. Kalau mereka menggunakan dalih kebebasan pers, maka sudah sewajarnya kalau kita juga menggunakan dalih kebebasan  dengan bentuk  mengusir Kedutaan mereka masing-masing dari tanah kita”. 

  Umar M Noor, Mahasiwa Pasca Sarjana Universitas Abinnur  mempunyai analisa lain. “Kita harus hati-hati dengan model politik Barat seperti kasus penghinaan ini. Memang, ini semua adalah strategi barat untuk  memaksakan model kebebasan dan globalisasi kepada masarakat dunia. Tetapi, justru dari sinilah kita harus waspada ada apa dibalik itu? Jangan-jangan ini hanya untuk mengalihkan perhatian dari kejahatan perang di Irak?", demikian prediksi Umar.  

 

Dalam aksi ini, walaupun sebagian demonstran sangat emosional meluapkan kemarahannya, sebuah bangunan gereja Kristen Ortodok yang terletak persis  bersebelahan dengan Kedutaan Denmark sama sema sekali tidak diusik. Begitu juga, gedung KBRI  Damacus yang bersebelahan dengan Kedutaan Noerwegia.

 

Kontributor Damascus : Abdul Latif Malik

!