BAB I

PENDAHULUAN

 

A.    Penegasan Istilah

Secara lengkap skripsi ini berjudul “Pelaksanaan Program Pembelajaran Pendidikan Agama Islam Pada Lembaga Pendidikan Umum yang Bermodel Imtak”. Untuk memperjelas dan mencegah timbulnya berbagai macam penafsiran serta menyatukan pandangan maka penulis membatasi istilah-istilah yang terkandung dalam judul tersebut sebagai berikut :

1.      Pelaksanaan Program Pembelajaran Pendidikan Agama Islam

Pelaksanaan  diartikan sebagai melaksanakan, dan pelaksanaan erat kaitannya dengan pengorganisasian yang kita kenal dalam administrasi pendidikan yaitu aktifitas menyusun dan membentuk hubungan-hubungan kerja antara orang-orang sehingga terwujud suatu kesatuan usaha dalam mencapai tujuan yang telah ditetapkan. Dalam pengorganisasian tersebut terdapat adanya pembagian tugas, wewenang dan tanggung jawab secara terperinci menurut bidang-bidang dan bagian-bagian sehingga tercipta hubungan kerjasama yang harmonis menuju tujuan[1].

Pengertian program menurut Drs. Moekijat adalah rencana yang telah diolah dengan memperhitungkan faktor-faktor kemampuan, ruang, waktu, dan urut-urutan penyelenggaraannya secara tegas dan teratur, sehingga menjawab pertanyaan apa, siapa, dimana, bilamana, dan sebagainya[2]. Rencana kegiatan yang disusun oleh SMU N 1 Pleret adalah sederetan aktivitas kegiatan keagamaan baik dilakukan dalam jam sekolah maupun di luar jam sekolah.

Pembelajaran asal katanya adalah belajar, belajar adalah sebagai perubahan yang terjadi pada tingkah laku potensial yang secara relatif tetap di anggap sebagai hasil dari pengamatan dan latihan[3]. Yang dimaksudkan  pembelajaran di sini adalah suatu kegiatan untuk merubah tingkah laku yang diusahakan oleh 2 belah pihak yaitu antara pendidik dan peserta didik, sehingga terjadi komunikasi 2 arah.

Pendidikan agama Islam adalah usaha untuk mempersiapkan anak atau individu dan menumbuhkannya, baik dari segi jasmani / fisik, akal pikiran dan rohaninya dengan pertumbuhan yang terus menerus agar ia dapat menjadi anggota masyarakat yang berguna bagi diri dan lingkungannya[4].

Sementara itu pengertian Pendidikan agama Islam didalam GBPP sekolah adalah : Usaha sadar untuk menyiapkan siswa dalam meyakini, memahami, menghayati dan mengamalkan agama Islam melalui kegiatan bimbingan pengajaran dan atau latihan dengan memperhatikan tuntutan untuk menghormati agama lain dalam bimbingan kerukunan antar umat beragama dalam masyarakat untuk mewujudkan persatuan nasional[5].

Pembelajaran Pendidikan Agama Islam yang diberikan di SMU N 1 Pleret adalah dengan pemberian pendidikan keagamaan yang menitik beratkan pada peningkatan kemampuan afektif dan psikomotorik, yaitu dengan mempersiapkan dan menumbuhkan akal dan rohani siswa sehingga dalam sehari-harinya siswa mampu untuk menentukan perilaku yang mencerminkan ajaran Islam.

Sehingga dari pengertian di atas dapat disimpulkan bahwa yang dimaksud dengan pelaksanaan program pembelajaran Pendidikan Agama Islam dalam skripsi ini adalah pelaksanaan beberapa rencana pembelajaran Pendidikan Agama Islam yang disusun oleh SMU N 1 Pleret.

2.    Lembaga Pendidikan Umum

Lembaga Pendidikan adalah suatu organisasi fungsional yang menyelenggarakan suatu program pendidikan dan atau latihan, yang penyelenggaraannya dapat dalam bentuk sistem persekolahan maupun sistem luar sekolah[6].

Lembaga Pendidikan Umum yang dimaksud bertempat di SMU N 1 Pleret, Bantul. SMU N 1 Pleret merupakan lembaga pendidikan formal yang bernaung dibawah Departemen Pendidikan Nasional, berlokasi di kecamatan Pleret, Kabupaten Bantul, DIY.[7]

3. Bermodel Imtak

SMU N 1 Pleret merupakan sekolah umum yang dipercaya oleh KANDEPAG untuk dijadikan sekolah negeri yang bermodel Imtak atau berasas keagamaan. Sehingga di sekolah tersebut diharapkan disetiap kegiatannya baik intrakurikuler maupun ekstrakurikuler terkandung nilai-nilai agamis.

Dari pengertian istilah-istilah di atas, akhirnya diambil kesimpulan bahwa yang dimaksud dengan judul skripsi ini adalah penelitian lapangan untuk mengetahui tentang pelaksanaan beberapa rencana pembelajaran Pendidikan Agama Islam yang disusun oleh SMU N 1 Pleret sebagai pengemban SK KANDEPAG No. 450/247/III/2001.

 

B.       Latar Belakang Masalah

Dapat dimengerti bahwa semua negara di dunia pada saat ini dalam proses memasuki era globalisasi begitu pula Indonesia. Hal ini setidaknya ditandai oleh tiga indikator sekaligus dalam perikehidupan manusia di dunia yaitu semakin transparan, mengglobal, dan kompetitif. Dalam era ini tidak mengenal adanya batas geografi antar negara, yang tak mampu lagi membendung distribusi informasi yang semakin beragam, baik jenis serta kualitasnya. Sehingga pagar-pagar budaya bangsa akan semakin merapuh dalam menangkal datangnya kultur-kultur bangsa lain. Oleh sebab itu diperlukan adanya daya selektivitas pada diri bangsa Indonesia terhadap masuknya budaya dari luar.

Era yang melanda bangsa Indonesia ini merupakan salah satu hegemoni dan pengaruh kekuasaan suatu negara atas bangsa lain yang bukan hanya pada aspek ekonomi, intelektual, sosial, budaya dan sains teknologi. Hal ini  akan menumbuhkan nilai-nilai baru yang tidak sesuai dengan nilai-nilai luhur bangsa Indonesia ataupun agama, sebagai contoh adalah merebaknya nilai pandangan hidup yang menganggap bahwa kesenangan dan kenikmatan materi adalah tujuan utama hidup. Sehingga budaya yang seperti ini, akan mempengaruhi pada pola pikir, sikap dan perilaku atau gaya hidup yang akan teraplikasi dalam kehidupan sehari-hari.

Fenomena tersebut di atas banyak melanda di kalangan remaja, baik yang duduk di SLTP atau SMU bahkan banyak yang telah terkontaminasi melalui internet, televisi dan media masa lainnya. Pernyataan tersebut diperkuat lagi oleh  Dr. Zakiyah Daradjat dalam bukunya yang mengungkapkan bahwa“ Di antara ahli jiwa, ada yang berpendapat, bahwa remaja dan problemanya, tidak lain dari hasil akibat kemajuan zaman”[8]. Hal ini dikarenakan remaja masih mempunyai emosi yang meluap-luap dan tidak stabil. Pendapat ini dapat diketahui dari pengertian masa remaja yaitu masa yang paling banyak mengalami perubahan, dari masa anak-anak menuju kepada masa dewasa. Perubahan-perubahan yang terjadi itu, meliputi segala segi kehidupan manusia, yaitu jasmani, rohani, pikiran, perasaan dan sosial[9]. Oleh karena itu kalangan remaja sebagai penerus bangsa, negara dan agama haruslah memiliki suatu fondasi yang kokoh agar dapat melawan dampak dari era globalisasi yang bersifat negatif dengan timbulnya suatu kesadaran selektivitas yang tinggi terhadap nilai-nilai yang masuk.

Selebihnya dengan pendidikan agama Islam, remaja memiliki modal untuk dapat menentukan sikap yang positif, pernyataan ini didukung oleh Prof. Dr. Muh. Al-Abrosyi yang berbunyi : “Sebenarnya pendidikan akhlak itu adalah jiwa dari pendidikan Islam”. Oleh sebab itu di dalam pelaksanaan pendidikan agama Islam sudah dapat dipastikan bahwa di dalamnya juga diajarkan  nilai-nilai akhlak yang mulia. Selain itu tujuan dari diadakannya pendidikan Agama Islam adalah memberikan pemahaman ajaran-ajaran Islam pada anak didik dan membentuk keluhuran budi pekerti sebagaimana misi rasulullah SAW sebagai perintah penyempurnaan akhlak manusia, untuk memenuhi kebutuhan kerja, dan juga dalam rangka menempuh hidup bahagia dunia dan akherat menurut Prof. Dr. H. Mohtar Yahya[10]. Dengan demikian peran pendidikan agama Islam dapat memberikan kontribusi terhadap terbangunnya fondasi nilai-nilai yang kokoh terutama pada usia remaja baik dari aspek kognitif, afektif serta psikomotorik.

Salah satu usaha untuk mendukung semua ini maka terbitlah Surat Keputusan dari Depag tentang sekolah percontohan. Yakni bertujuan untuk merealisasikan program pembelajaran pendidikan agama Islam di lembaga umum. Maka sangat tepat apabila KANDEPAG mengeluarkan keputusan agar ada sekolah-sekolah umum yang dijadikan model percontohan yang dapat bergerak dalam pengembangan nilai-nilai keagamaan. Dan lembaga yang terpilih diantaranya adalah SMU N 1 Pleret.

SMU N 1 Pleret yang dijadikan model percontohan dari KANDEPAG mempunyai beberapa indikator yang dapat mendukung terlaksananya program tersebut diantaranya yaitu :

1.    Banyak sekali pondok-pondok yang didirikan di sekitar lingkungan sekolah antara lain : PonPes Baiquniyah Jejeran Wonokromo, Al - Imam Wonokromo, dan Al – Muna Wukirsari yang masing-masing pondok dihuni oleh santri bermacam tempat asal serta kharakter psikologi yang berbeda-beda.

2.    Masyarakat sekitar yang mayoritas beragama Islam, dapat memanfaatkan SMU N 1 Pleret sebagai lembaga pendidikan formal guna peningkatan sumber daya manusia yang berimtak dan beriptek.

3.    Mengingat pentingnya pendidikan agama Islam untuk diberikan disemua jenjang lembaga baik dari desa maupun dari kota, lebih-lebih bagi daerah antara keduanya (daerah rawan terkena imbas era globaisasi ).[11]

Setelah SMU N 1 Pleret ditunjuk sebagai sekolah yang bermodel Imtak, maka lembaga tersebut segera menyusun rencana-rencana guna mewujudkannya yaitu dengan :

1.    Pada saat penerimaan siswa baru atau input sekolah, diberitahukan terlebih dahulu tentang syarat untuk dapat menjadi siswa SMU N 1 Pleret yaitu dengan mengikuti uji wawancara keagamaan serta diwajibkan bagi yang beragama Islam (putri) untuk  berjilbab. Pelaksanaan tes dipimpin oleh guru-guru yang mempunyai keunggulan pengetahuan tentang keagamaan dan OSIS khususnya siswa yang tergabung dalam Rohis (Rohani Islam). Rohis adalah organisasi yang bernaung dalam OSIS, yang kegiatannya ialah bergerak dalam keagamaan.

2.    Dengan membuat tata tertib yang bernafaskan keIslaman antara lain : apabila murid terlambat masuk sekolah maka diwajibkan untuk sholat dhuha sebelum memasuki kelas dan pelaksanaannya diawasi langsung oleh guru piket. Dengan demikian diharapkan dapat meminimalisir terjadi keterlambatan.

3.    Bagi siswa kelas I - III diwajibkan untuk mengikuti pengajian yang dilakukan oleh masing-masing kelas. Pengajian tersebut dilakukan di luar jam pelajaran sekolah dan bergilir antar rumah siswa. Sehingga termasuk kegiatan ekstrakurikuler. Dalam pengajian dibimbing langsung oleh guru agama didampingi oleh wali kelas. Materi yang disampaikan bermacam-macam yaitu dari Al-Qur’an, hadits Rasul serta kisah-kisah keagamaan yang dapat dijadikan motivasi siswa dalam memperkokoh nilai-nilai agama.[12]

 

C.    Rumusan Masalah

Berdasarkan latar belakang masalah di atas, maka penulis dapat merumuskan permasalahan sebagai berikut :

1.    Rencana-rencana apa saja yang dilakukan oleh SMU N 1 Pleret untuk melaksanakan  SK KANDEPAG ?.

2.    Bagaimanakah pelaksanaan dari program pembelajaran Pendidikan Agama Islam  yang dilakukan oleh SMU N 1 Pleret ?.

D.    Tujuan dan Kegunaan Penelitian

Adapun tujuan penelitian atas penulisan proposal ini adalah sebagai berikut :

1.    Untuk mengetahui rencana-rencana apa saja yang dilakukan oleh SMU N 1 Pleret dalam melaksanakan SK KANDEPAG.

2.    Untuk mengetahui  keefektifan dari program tersebut.

Sedangkan kegunaan yang diharapkan dari penelitian ini adalah :

1.    Dengan adanya penelitian ini dapat memberikan sumbangan pemikiran bagi SMU N 1 Pleret dalam menentukan arah kebijakan yang lebih baik dalam melaksanakan program pembelajaran pendidikan agama Islam.

2.    Dapat memberikan kontribusi pemikiran kepada semua pihak yang terlibat dalam  pelaksanaan program pembelajaran agama Islam di SMU N 1.

3.    Untuk menambah wawasan pengetahuan penulis apabila menghadapi situasi yang sama dimasa yang akan datang.

E.       Alasan Pemilihan Judul

Ada berbagai alasan yang penulis kemukakan sebagai dasar pemilihan judul tersebut yaitu :

1.    Adanya berbagai masalah di seputar remaja yang berkembang, maka kemudian diperlukan adanya pendidikan agama Islam karena pendidikan tersebut dapat memberikan bekal akhlak yang mulia.

2.    Dalam pelaksanaan pembelajaran pendidikan agama Islam di lembaga umum negeri tidak adanya penitik beratan dalam aspek afektif dan psikomotorik.

3.    Dalam pelaksanaannyapun harus ditunjang adanya kerjasama antara berbagai pihak baik itu di lingkup sekolah dan keluarga yang merupakan bagian dari komunitas yang tidak dapat terpisahkan dalam mencapai tujuan pendidikan.

 

 

F.       Metode Penelitian

1.      Sumber Data

Yang dimaksud dengan sumber data adalah subyek dari mana data dapat diperoleh[13]. Untuk mempermudah mengidentifikasi sumber data, Prof. Dr. Suharsimi Arikunto mengklasifikasikannya menjadi 3  yaitu :

Person, ialah sumber data yang bisa memberikan data berupa jawaban lisan  melalui wawancara atau jawaban tertulis melalui angket.

Place, adalah sumber data yang menyajikan tampilan berupa keadaan diam (ruangan, kelengkapan alat, wujud benda, warna, dan lain-lain) dan bergerak (aktivitas, kinerja, laju kendaraan, ritme nyayian, gerak tari , sajian sinetron, kegiatan belajar-mengajar, dan lain sebagainya). Keduanya merupakan obyek untuk penggunaan metode observasi.

Paper, yaitu sumber data yang menyajikan tanda-tanda berupa huruf, angka, gambar, atau simbol-simbol lain, yang cocok untuk penggunaan metode dokumentasi [14]

Dalam penelitian ini penulis mengambil sumber person yakni :

1.        Kepala Sekolah dan  Waka Sek

2.        Guru Pendidikan Agama Islam

3.        Guru bidang studi lain yang beragama Islam

4.        Karyawan SMU N 1 Pleret

5.        Siswa-siswa SMU N 1 Pleret

 

Untuk menentukan sumber data dari kalangan siswa maupun guru bidang studi lain, maka penulis menggunakan teknik purposive sampling atau sampel bertujuan yaitu pengambilan subyek bukan didasarkan atas strata, random atau daerah tetapi didasarkan atas adanya tujuan tertentu[15].Tujuan dari penggunaan teknik ini adalah menggali informasi yang akan menjadi dasar dari rancangan dan teori yang muncul[16]. Secara terperinci penelitian ini bertujuan untuk mengetahui proses pembelajaran PAI di kelas maupun di luar kelas. Sehingga dipilih  sumber data yang hanya terlibat secara langsung, dalam hal ini siswa yang dijadikan sebagai subjek penelitian.

Kemudian penentuan jumlah sampel untuk siswa dengan sampel bertujuan, maka penulis mengambil kelas I - III dari siswa siswi SMU N 1 Pleret sejumlah yang diperlukan. Seperti yang dikemukakan oleh Prof. Dr. Suharsimi Arikunto” Teknik ini biasanya dilakukan karena beberapa pertimbangan, misalnya alasan keterbatasan waktu, tenaga, dan dana sehingga tidak dapat mengambil sampel yang besar dan jauh”[17]. Namun syarat-syarat dari sampel tersebut adalah :

a.    Pengambilan sampel harus didasarkan atas ciri-ciri, sifat-sifat atau karakteristik tertentu, yang merupakan ciri-ciri pokok populasi

b.    Subyek yang diambil sebagai sampel benar-benar merupakan subyek yang paling banyak mengandung ciri-ciri yang terdapat pada populasi (key subject)

c.    Penentuan karakteristik populasi dilakukan dengan cermat di dalam studi pendahuluan.[18](studi pendahuluan tersebut dapat dilakukan dengan membaca literatur, mendatangkan ahli –ahli atau manusia sumber untuk berkonsultasi dan memperoleh informasi, serta mengadakan peninjauan ke tempat atau lokasi penelitian untuk melihat benda atau peristiwa)[19].

Maka dari pengertian di atas, dengan dibantu oleh guru PAI, penulis diarahkan hanya mengambil kelas I A, II E  dan III IPA 2 yang berjumlah 108 siswa.

 

2.      Metode Pengumpulan Data

Untuk mengumpulkan data yang cukup dan sesuai dengan pokok permasalahan yang diteliti, maka penulis menggunakan beberapa metode pengumpulan data dimana satu sama lain saling terkait dan melengkapi   yakni :

a.    Metode Observasi

Sebagai metode ilmiah observasi berarti pengamatan dan pencatatan dengan sistematis fenomena-fenomena yang akan diselidiki[20]. Mengobservasi dapat dilakukan melalui penglihatan, penciuman, pendengaran, peraba, dan pengecap. Alat yang dapat digunakan diantaranya dengan mengadakan tes, kuesioner, rekaman gambar, rekaman suara. Mengetes adalah mengadakan pengamatan terhadap aspek kejiwaan yang diukur. Kuesioner diberikan kepada respon untuk mengamati aspek-aspek yang ingin diselidiki. Rekaman gambar dan rekaman suara sebenarnya hanyalah menyimpan kejadian untuk penundaan observasi[21]. Dalam hal ini penulis tidak melakukan tes.

Observasi yang penulis ambil adalah tersistematis. Sehingga penulis membutuhkan adanya pedoman observasi. Pedoman observasi penulis yakni sistem tanda (sign system). Maka dibutuhkan adanya daftar jenis kegiatan yang mungkin timbul dan akan diamati. Metode ini digunakan untuk mengumpulkan data tentang pelaksanaan program pembelajaran pendidikan agama Islam yang dilakukan oleh siswa seperti sholat berjama’ah, sholat jum’at, khotbah, dan pengajian rutin yang pelaksanaannya telah dijadwalkan.

Dengan demikian metode observasi ini menjadi metode yang penting dalam penelitian ini, sebab melalui metode observasi ini penulis dapat mengungkapkan gejala-gejala yang ditampilkan oleh sampel dalam penelitian secara optimal.

b.    Metode Wawancara

Yang dimaksud metode wawancara adalah suatu metode pengumpulan data melalui pengamatan dengan melakukan tanya jawab yang dilakukan secara lisan[22]. Metode ini digunakan untuk mengumpulkan dan memperoleh tanggapan, pendapat, ataupun keterangan secara lisan dari responden. Dalam pelaksanaan wawancara, penulis menggunakan jenis wawancara bebas terpimpin, hal ini dimaksudkan agar pertanyaan-pertanyaan yang diajukan terperinci, namun penyampaian responden secara bebas tidak terikat.

Metode wawancara ini penulis gunakan untuk  mencari informasi mengenai latar belakang sejarah maupun keadaan SMU N 1 Pleret.

c.    Metode Dokumentasi

Dokumentasi dari asal katanya dokumen, yang artinya barang-barang tertulis. Di dalam melaksanakan metode dokumentasi, peneliti menyelidiki benda-benda tertulis seperti buku-buku, majalah, dokumen, peraturan-peraturan, notulen rapat, catatan harian, dan sebagainya[23]. Dalam pengertian yang lebih luas, dokumen bukan hanya yang berwujud tulisan saja, tetapi dapat berupa benda-benda peninggalan seperti prasasti dan simbol-simbol[24]. Metode ini digunakan untuk mengumpulkan data mengenai hal-hal yang berhubungan dengan : gambaran umum tentang keadaan sekolah SMU N 1 Pleret yaitu berupa letak geografisnya, sejarah singkat berdirinya, jumlah siswa, keadaan guru, tenaga administrasi, struktur organisasi, peraturan sekolah, kurikulum pendidikan, materi PAI, dan sarana fasilitasnya. Sehingga metode ini juga mendukung penulis guna memperoleh data yang lebih valid. Untuk itu dibuat data dokumentasi.                                                                                                             

d.      Metode Angket

Pengertian metode angket adalah cara pengumpulan data berbentuk pengajuan pertanyaan tertulis melalui sebuah daftar pertanyaan yang sudah dipersiapkan sebelumnya[25].

Metode ini digunakan penulis untuk mengumpulkan data yang berkait dengan pelaksanaan dan faktor-faktor yang mempengaruhi dari pembelajaran program pendidikan agama Islam dengan responden kelas I A, II E dan III IPA 2 untuk mengisi beberapa item pertanyaan yang diajukan penulis dalam bentuk multiple choise questios. Adapun angket yang disebarkan kepada responden terdapat pada bagian lampiran-lampiran skripsi ini.

3.      Metode Analisis Data

a.       Analisis Data Kuantitatif

Untuk data kuantitatif penulis akan menggunakan analisis data statistik, yaitu teknik pengumpulan data penyusun, penyajian dan penganalisaan berdasarkan hasil angket. Dalam hal ini akan menggunakan rumus prosentase :

P = %

                    

P = adalah angka prosentase,

F = adalah angka yang sedang dicari prosentasenya,

N = adalah Number of Case (banyaknya individu)[26].

Seandainya ada 60 siswa yang menjawab point A, maka 60x100% dibagi banyaknya individu yang menjawab angket misal,100 siswa. Maka hasil yang diperoleh sebanyak 60% siswa yang codong untuk menjawab A dari pada pilihan lainnya.

b.      Analisis Data Kualitatif

Untuk data kualitatif penulis akan menggunakan analisis diskriptif yaitu dengan cara berfikir deduktif dan induktif. Deduktif maksudnya adalah metode berpikir yang berangkat dari feomena-fenomena yang bersifat umum kemudian ditarik kesimpulan yang bersifat khusus. Induktif maksudnya adalah metode berfikir yang berawal dari fenomena-fenomena yang bersifat khusus kemudian ditarik genaralisasi yang bersifat umum[27].

Dalam hal ini analisa data tidak menggunakan angka melainkan dalam bentuk laporan atau uraian diskriptif tentang program pengembangan pendidikan agama Islam baik pelaksanannya maupun usaha-usaha yang dilakukan guna penunjang program tersebut. Penggunaan analisa data kualitatif dalam penelitian ini adalah untuk memberikan kesimpulan terhadap tanggapan yang telah dituliskan responden.

 

G.    Tinjauan Pustaka

Guna melengkapi proposal skripsi ini penulis menggunakan beberapa pijakan dari skripsi-skripsi sebelumnya yang berkaitan dengan program pengembangan pendidikan agama Islam antara lain adalah skripsi karya Siti Hajar Lutfiah yang berjudul Model dan Metode Kegiatan Sitivas Aktivita Islamika (SAI) sebagai salah satu bentuk kegiatan keagaaman yakni yang dibentuk oleh OSIS SMU N 8.

Skripsi tersebut membahas tentang tujuan, materi, metode maupun pelaksanaannya yang dijadikan penunjang kegiatan keagamaan di SMU N 8 tersebut[28]. Skripsi kedua adalah Sumbangan Kegiatan Ekstrakurikuler Keagamaan terhadap PAI di SMU N 7 Yogyakarta yang ditulis oleh saudari Ulfah Adhiyah, dalam skripsinya ini memaparkan bahwa kegiatan ekstrakurikuler keagamaan yang berupa tinjauan pelaksanaan dan bentuknya dapat memberikan sumbangan yang cukup berarti dalam PAI yang dilaksanakan oleh siswa melalui organisasi ROHIS di SMU 7 Yogyakarta sehingga nantinya dapat bermanfaat baik itu di sekolah maupun di masyarakat[29].

Hal terpenting yang membedakan penelitian ini dengan penelitian-penelitian sebelumnya adalah bahwa program pengembangan pendidikan agama Islam yang dilaksanakan di SMU N 1 Pleret pada dasarnya bertumpukan pada pengembangan 3 aspek yaitu aspek kognitif realitas, afektif maupun psikomotorik.

Oleh sebab itu maka perlu adanya penelitian tentang tanggapan, pendapat ataupun alasan dari kepala sekolah, para siswa, ataupun warga sekolah lain seperti guru pendidikan agama Islam, guru bidang studi lain yang beragama Islam dan lainnya tentang pelaksanaan dan hal-hal lain yang berkaitan dengan program pembelajaran pendidikan agama Islam di SMU N 1 Pleret yang ditunjuk oleh KANDEPAG sebagai sekolah percontohan yang bermodel Imtak.

 

H.      Kerangka Teoritik

1.         Program Pembelajaran Pendidikan Agama Islam

Pada pembelajaran pendidikan agama Islam perlu membentuk adanya program yang menunjang pengembangan kurikulum yakni yang bersifat ekstrakurikuler dalam berbagai hal untuk menambah dan mengaplikasi tahapan proses Pendidikan Agama Islam.

Kegiatan ekstrakurikuler menurut Dr. Sudirjo“Kegiatan diluar jam biasa yang bertujuan agar siswa lebih menghayati apa yang dipelajari dalam kegiatan intrakurikuler “[30].

Oleh sebab itu penyelenggaraan program yang ada harus sesuai dengan tujuan pendidikan. Hal ini dipertegas oleh pernyataan Dr. Suharsimi Arikunto bahwa antara kegiatan belajar - mengajar dengan tujuan pendidikan terdapat hubungan erat yakni :[31]

a.    terikat dengan tujuan kurikulum dengan bahan pelajaran

b.    bahan pelajaran dengan alat-alat evaluasi

c.    tujuan kurikulum dengan alat-alat evaluasi

Tujuan pendidikan juga mempunyai tiga tingkatan :

a.    tujuan umum pendidikan

b.    tujuan didasarkan atas tingkah laku (taksonomi)

c.    tujuan yang dirumuskan secara operasional

Dalam hal ini penulis menyoroti tentang tujuan didasarkan pada tingkah laku karena dari point inilah dapat diteliti secara langsung berhasil atau tidaknya pendidikan. Menurut Bloom (1956), Krathwohl (1970) dan Simpson (1964), tujuan didasarkan tingkah laku (taksonomi) meliputi tiga aspek tersebut adalah :[32]

a.    The cognitive domain

b.    The affective domain

c.    The psychomotoric domain

a.    The cognitive domain has something to do with cognition, thinking, the work of the brain.

b.    The affective domain has something to do with the affection, feeling, the work of the heart.

c.    The psychomotoric domain has something to do with the movements of the members of the body, skills, the work of the limbs and body

Sesuai dengan pengertian tersebut di atas maka program kegiatan keagamaan bertujuan antara lain :

a.    Meningkatkan aspek kognitif, afektif dan psikomotorik siswa.

b.    Mengembangkan bakat serta minat dalam upaya pembinaan pribadi siswa menuju manusia seutuhnya.

Sehingga dapat disimpulkan bahwa kegiatan-kegiatan yang dapat meningkatkan ketiga aspek tersebutlah yang harus terus dikembangkan. Dalam aspek kognitif misalnya kegiatan yang bersifat pemberian materi Pendidikan Agama Islam seperti pengajian rutin, kajian keputrian hari jum’at siang serta ceramah-ceramah pada saat peringatan hari besar Islam (PHBI). Sedangkan dalam aspek afektif yaitu kegiatan yang bersifat pembagian zakat, pembagian hewan qurban maupun hal-hal yang tercakup dalam program pembelajaran Pendidikan Agama Islam yang dapat menumbuhkan sikap untuk bisa saling menghormati, menghargai maupun mewujudkan rasa solidaritas terhadap sesama. Kemudian dalam pengembangan aspek psikomotorik yaitu bimbingan ibadah praktis seperti sholat Dhuha, Jum’at, sholat berjama’ah, dan peribadatan lainnya.

2.         Pendidikan Agama Islam

Di dalam GBPP PAI di sekolah umum, dijelaskan bahwa Pendidikan Agama Islam adalah usaha secara sadar untuk menyiapkan siswa dalam meyakini, memahami, menghayati dan mengamalkan melalui kegiatan bimbingan, pengajaran, dan atau latihan dengan memperhatikan tuntutan untuk menghormati agama lain dalam bimbingan kerukunan antar umat beragama di masyarakat untuk mewujudkan persatuan nasional.

Dari pengertian tentang Pendidikan Agama Islam dalam GBPP tersebut diatas dapat ditarik beberapa hal yang perlu diperhatikan dalam pembelajaran Pendidikan Agama Islam yaitu sebagai berikut :

1.        Pendidikan agama Islam sebagai usaha sadar, yakni suatu kegiatan bimbingan, pengajaran dan atau latihan yang dilakukan secara berencana dan sadar atas tujuan yang hendak dicapai.

2.        Peserta didik yang hendak disiapkan untuk mencapai tujuan ; dalam arti bimbingan, diajari dan atau dilatih peningkatan keyakinan, pemahaman terhadap ajaran agama Islam.

3.        Pendidik lebih spesifik guru PAI yang melakukan kegiatan bimbingan, pengajaran dan atau latihan secara sadar terhadap peserta didiknya untuk mencapai tujuan Pendidikan Agama Islam.

4.        Pembelajaran PAI diarahkan untuk meningkatkan keyakinan, pemahaman, penghayatan dan pengamalan ajaran agama Islam dari peserta didik, yang disamping untuk membentuk kesalehan atau kualitas pribadi dan kesalehan sosial, sehingga dapat terwujud persatuan dan kesatuan nasional[33].

Dalam proses pembelajaran agama Islam terdapat tiga tahapan yaitu :

1.        Tahap kognisi yaitu adanya pengetahuan dan pemahaman siswa terhadap ajaran dari nilai-nilai yang terkandung dalam ajaran agama Islam

2.        Tahap afeksi yakni terjadi proses internalisasi ajaran dan nilai agama kedalam diri siswa sehingga tumbuh motivasi dalam diri siswa dan bergerak untuk mengamalkan dalam sikap sehari-hari dalam kehidupannya.

3.        Tahap psikomotorik yaitu pengamalan siswa terhadap segala ajaran Islam yang berupa praktik, misalnya praktik ibadah.

Menurut Drs. Hasan Basri dalam bukunya tentang “Remaja Berkualitas“[34] dengan pengembangan aspek tersebut maka remaja dapat menuju peningkatan kualitas dan mencegah terjadinya kenakalan remaja. Sehingga pengembangan berbagai aspek-aspek tersebut tidak hanyalah berkisar masalah pelajaran dari kurikulum yang telah ada, namun lebih mengarah proses sosial yang ada dalam kehidupan dunia maupun akhirat.

Oleh sebab itu perlu upaya pengembangan pendidikan agama Islam yang ada di sekolah yakni dengan adanya integrasi dan sinkronisasi antara pendidikan agama dengan realitas yang menjadi tuntutan siswa saat ini, serta sebagai usaha pengembangan kurikulum dengan menggunakan pengalaman belajar yang bervariasi.    

3.      Ragam Metode

Dalam pelaksanaan program pembelajaran Pendidikan Agama Islam dibutuhkan beberapa metode sebagai penunjang kegiatan tersebut. Menurut Muhibbin Syah, terdapat empat macam metode mengajar yang dipandang representative dan dominan dalam arti digunakan secaraluas sejak dahulu hingga sekarang pada setiap jenjang pendidikan.

a.    Metode ceramah

b.    Metode diskusi

c.     Metode Dokumentasi

d.   Metode ceramah plus[35]

Sedangkan menurut Oemar Muhammad al-Toumy al-Syaibany, terdapat beberapa macam metode yang pernah digunakan dalam kalangan Islam dan juga bukti dari ayat al-Qur’an dan Hadits, sebagai berikut :

a.    Metode pengambilan kesimpulan atau induktif

b.    Metode Qiyasiyah atau perbandingan

c.    Metode kuliah

d.   Metode dialog dan perbincangan

e.    Metode lingkaran (halaqah)

f.     Metode mendengar

g.    Metode riwayat

h.    Metode membaca

i.      Metode Imla’ (dictation)

j.      Metode hafalan

k.    Metode pemahaman

l.      Metode lawatan untuk menuntut ilmu[36]

Menurut JJ Hasibuan terdapat enam metode dalam proses belajar mengajar, yaitu :

a.         Metode ceramah

b.        Metode Tanya jawab

c.         Metode diskusi

d.        Metode kerja kelompok

e.         Simulasi

f.         Metode demonstrasi[37]

Demikian metote-metode yang telah dipaparkan tokoh-tokoh pendidikan yang sangat bervariatif dan memiliki kelebihan dan kekurangan masing-masing. Dari semua metode di atas dapat diambil beberapa yang sesuai dengan materi dan yang dibutuhkan oleh guru guna menunjang program pembelajaran Pendidikan Agama Islam.

 

I.       Sistematika Pembahasan

Untuk memudahkan para pembaca dalam menelaah skripsi ini, penulis membagi pembahasannya dalam empat bab. Sebelum memasuki bab pertama diuraikan tentang : Halaman Judul, Nota Dinas, Nota Konsultasi, Pengesahan, Motto, Persembahan, Kata Pengantar, Daftar Isi, dan Daftar Tabel.

Setelah bagian formalitas, disusunlah keempat bab sebagai berikut :

BAB I        : Pendahuluan Skripsi merupakan pertanggungjawaban ilmiah, karena itu memuat hal-hal sebagai berikut : Penegasan Istilah, Latar Belakang Masalah, Rumusan Masalah, Tujuan dan Kegunaan Penelitian, Alasan Pemilihan Judul,  Metode Penelitian, Tinjauan Pustaka, Kerangka Teoritik, dan Sistematika Pembahasan.

BAB II       : Gambaran Umum SMU N 1 Pleret, meliputi : Letak Geografis, Sejarah Singkat Berdirinya SMU N 1 Pleret, Keadaan Guru, Karyawan dan Siswa, Struktur Organisasi, Peraturan Sekolah, Program Pengajaran, Metode Pembelajaran Pendidikan Agama Islam, Sarana dan Fasilitas baik fasilitas pendidikan dan keagamaan.

BAB III      : Program Pembelajaran Pendidikan Agama Islam di SMU N 1 Pleret meliputi : Hakekat Program Imtak di SMU N 1 Pleret, Analisis Hasil Pembelajaran Pendidikan Agama Islam di Kelas,  Faktor Pendukung serta Penghambat Program dan Usaha Mengatasinya.

BAB IV     : Penutup berupa Kesimpulan dan Saran serta lampiran-lampiran yang sepadan dengan tema dan kebutuhan penelitian, Curriculum Vitae.


DAFTAR  PUSTAKA

 

 

Abu Tauhied Ms., 1990., Beberapa Aspek Pendidikan Islam, Yogyakarta: Sekretariat Jurusan Fakultas Tarbiyah IAIN Sunan Kalijaga.

 

Anas Sudijono, 1989., Pengantar Statistik Pendidikan, Jakarta : Rajawali.

 

Depdikbud, 1995., GBPP Sekolah Umum, Jakarta: Depdikbud.

 

 

Hasan Shadily, t.t, Ensiklopedi Indonesia, Jakarta : Ictiar Baru – Van Hoeve dan Elsevier Publishing Projects.

 

JJ Hasibuan, dkk., 2000., ProsesBelajar Mengajar, Bandung: Remaja Rosda Karya. 

 

Koentjoroningrat,  1981., Metode Penelitian Masyarakat. Jakarta : Gramedia.

 

Moekijat, 1993., Kamus Pendidikan dan Pelatihan, Bandung: Mandar Maju.

Muhaimin, 2002., Paradigma Pendidikan Islam Upaya Mengefektifkan PAI di Sekolah Bandung : Remaja Rosda Karya.

 

 -----------dan Abd. Mujib, 1993., Pemikiran Pendidikan Islam kajian Filosofis dan Kerangka Dasar Operasionalisasinya,  Bandung : Trigenda Karya.

 

Muhibbin Syah, 1995.,  Psikologi Pendidikan Suatu Pendekatan Baru, Bandung: Remaja Rosda Karya.

 

Oemar Muhammad al-Toumy al-Syaibany, 1979., Filsafat Pendidikan Islam, Jakarta: Bulan Bintang.

 

Siti Hajar Lutfiah, 2003., Model dan Metode Kegiatan Sivitas Aktiva Islamika (SAI) di SMU N 8 Yogyakarta, Skripsi Sarjana Tarbiyah IAIN Sunan Kalijaga.

 

Sudirjo, 1997., Penelitian Kurikulum, Yogyakarta : Fak. Ilmu Pendidikan, IKIP Yogyakarta.

 

Suharsimi Arikunto, 2003., Prosedur Penelitian Suatu Pendekatan Praktek, Jakarta : Rineka Cipta.

 

Sutrisno Hadi, 2000., Metodologi Research Jilid 2, Yogyakarta : Andi Offset.

 

 

Ulfah Adhiyah, 2001.,  Sumbangan Kegiatan Ekstrakurikuler Keagamaan terhadap PAI di SMU N 7 Yogyakarta, Skripsi Sarjana Tarbiyah IAIN Sunan Kalijaga.

 

Zakiyah Daradjat, 1978., Problema Remaja di Indonesia, Jakarta : Bulan Bintang

BAB II

GAMBARAN UMUM SMU N I PLERET BANTUL

 

A.   Letak Geografis

SMU Negeri I Pleret Bantul terletak di desa Kedaton, Kelurahan Pleret, Kecamatan Pleret, Kabupaten Bantul. Luas tanah secara keseluruhan yaitu 9. 873 Ha dengan status tanah adalah hak pakai berdasar SK.374/SH/HP/DA/ 1986. Asal usul tanah dibeli dari kas desa Kedaton Pleret Bantul sebesar Rp 12.280.000,00 dengan kode lokasi 12.12.01.63.11.82[38].

Adapun batasan-batasan yang ada di SMU N I Pleret Bantul adalah sebagai berikut :

-    Sebelah Barat berbatasan dengan sawah

-    Sebelah Utara berbatasan dengan jalan menuju Gunung Kelir

-    Sebelah Selatan berbatasan dengan sawah kas desa

-    Sebelah Timur berbatasan dengan SMP Pleret[39].

 

B.   Sejarah Singkat Berdirinya SMU N I Pleret Bantul[40]

SMU N 1 Pleret didirikan oleh Departemen Pendidikan dan Kebudayaan RI pada tanggal 14 Juli 1981 dalam rangka pemerataan kesempatan pendidikan, dengan SK No. 0219 / 0 / 1981. SMU ini didirikan di atas tanah bekas desa di Kedaton, Kelurahan Pleret, Kecamatan Pleret, Kabupaten Bantul. Menurut sejarah, merupakan bekas keraton kerajaan Mataram Sultan Agung Hanyokrokusuma  Sayidin Panotogomo Khalifatullah, yang sekarang telah bermakam di Imogiri. Bukti sejarah yang telah tercatat dalam aerkeologi tersebut dapat dilihat dengan masih terdapatnya batu peninggalan yang terletak di depan SMU Pleret. SMU Pleret pada awalnya didirikan di SMU 2 Bantul, yang dahulu adalah SMP 44 Bantul, pada waktu itu dikepalai oleh bapak Drs. Suharjo. Jadi baik kepala sekolah, guru, TU, maupun gedung SMU Pleret  masih menjadi satu dengan SMU 2 Bantul, hanya administrasinya saja yang terpisah. Pada tanggal 1 Januari 1983, SMU Pleret dapat menempati gedung baru. Gedung ini diresmikan oleh Mendiknas RI, bapak Dr. Daoed Yoeseof pada tanggal 24 Februari 1983.

Sejak berdirinya sampai sekarang (2003) SMU Pleret telah mengalami 6 kali pergantian kepala sekolah :

Ke-1                      Bapak Drs. Suhardjo                           (Berdiri 1981-1982)

Ke-2                      Bapak Soejadi                                     (1982-1987)

Ke-3                      Bapak Drs. Warsito                             (1987-1992)

Ke-4                      Bapak Drs. Edi Sugiarto                     (1992-1996)

Ke-5                      Bapak Drs. Gunakarja                         (1996-1999)

Ke-6                      Bapak Drs. H. Masharun                    (1999-2003)

Ke-7                      Bapak H. Slamet Subroto S.Pd          (2003- sekarang)

 

Adapun misi dan visi dari SMU N I Pleret adalah sebagai berikut :[41]

Misi SMU N I Pleret :

-          Meningkatkan iman dan takwa dalam rangka memperkuat kepribadian peserta didik sebagai insan beragama

-          Meningkatkan kualitas out-put sehingga mampu melanjutkan ke Perguruan tinggi

-          Mengembangkan bakat dan keterampilan peserta didik sebagai bekal hidup bermasyarakat

Sedangkan visinya yaitu : SMU N I Pleret sebagai wiyata mandala menyiapkan peserta didik untuk menjadi calon pemimpin bangsa yang berimtak dan beriptek, cinta seni dan budaya menuju sekolah unggul yang memiliki citra dan prestasi tinggi sehingga mampu bersaing di era global.

Misi dan Visi tersebut menjadi pemicu para warga sekolah SMU N I Pleret untuk terus meningkatkan prestasi khususnya bagi input sekolah (siswa). Hal ini dapat dilihat ada banyak prestasi yang diperoleh antara lain :

TABEL I

DAFTAR PRESTASI SISWA SMU N I PLERET[42]

Tahun

Jenis Kegiatan

Hasil Perolehan

Tingkat

1983

1984

1984

1984

1985

1985

1986

1987

1992

1993

1993

1994

1995

1996

1996

1997

1997

1997

1997

1997

1997

1998

1998

1999

1999

1999

1999

2000

2000

2000

2000

2000

2001

2002

2002

2002

2002

2002

Lomba UKS SLTA se-Bantul

MTQ Tk SMA (Putri)

Gerak Jalan (Putra)

Lomba Poster HUT RI

Lomba UKS

Lomba UKS

Lomba Cipta Cerpen

Lomba Cerdas Sermat HUT RI

CCA

Lomba Menyanyi BSP

MTQ Pelajar

Lomba Sekolah Sehat

Lomba Pidato

MSQ

MTQ

MTQ

Tartil Qur’an Putra

Lomba Lintas Alam

Lomba TUS Tk SLTA

MTQ Putri

Lomba Tartil Qur’an

Lomba Tartil Qur’an Putri

MTQ SMU / SMK

MTQ Tk SMU Putra

MSQ

Tartil Qur’an

MTQ Putra

MTQ Putra

Lomba Basket Ball

MTQ Putri

MTQ

Lomba Tilawah Putra

CCA

Lomba Adzan

Kejuaraan Bola Voli Pelajar

Kejuaraan Bola Voli Pelajar

Kesenian Islami “ Hadroh”

Cerdas Cermat UKS

Juara II

Juara III

Juara III

Juara I

Juara I

Juara I

Juara I

Juara II

Juara III

Juara II

Juara II

Juara I

Juara Harapan II

Juara III

Juara II

Juara III

Juara II

Juara III

Juara III

Juara II

Juara III

Juara I

Juara I

Juara II

Juara III

Juara I

Juara I

Juara I

Juara III

Juara II

Juara I

Juara I

Juara III

Juara II

Juara II

Juara III

Juara  Harapan IV

Juara I

Kab.Bantul

Kab. Bantul

Kec. Pleret

Kab. Bantul

Propinsi DIY

Kab. Bantul

Propinsi DIY

Kab. Bantul

Kab. Bantul

Kab. Bantul

Kab. Bantul

Kab. Bantul

Kab. Bantul

Kab. Bantul

Kab. Bantul

Kab. Bantul

Kab. Bantul

Kab. Bantul

Kab. Bantul

Kab. Bantul

Kab. Bantul

Propinsi DIY

Kab. Bantul

Propinsi DIY

Kab. Bantul

Kab. Bantul

Kab. Bantul

Kab. Bantul

Kab. Bantul

Kab. Bantul

Propinsi DIY

Propinsi PIY

Kab. Bantul

Propinsi DIY

Kab. Bantul

Propinsi DIY

Nasional

Kab. Bantul

Sumber : Data Primer

Telah diketahui sejak tahun 2000 SMU Pleret ditunjuk sebagai sekolah model imtak sekabupaten Bantul. Untuk itu nuansa imtak baik hiasan kaligfafi yang berisi ayat-ayat Al-qur’an dan hadits Nabi banyak menghiasi dinding sekolah. Begitu juga aktivitas keagamaannya semakin ditingkatkan misalnya : kajian ibadah sholat dhuha, pengajian kelas dirumah-rumah siswa, pengajian guru-guru dan karyawan. Selain itu pada tahun 2001 / 2002 dimulai dari kelas satu telah mengamalkan ajaran agama berupa pemakaian busana muslim / muslimah pada hari-hari sekolah[43].

 

C.    Keadaan Guru, Karyawan dan Siswa

1.      Keadaan Guru

Dalam proses belajar mengajar, guru adalah penggerak, pembimbing yang menentukan arah kegiatan belajar guna mencapai tujuan pendidikan dan bertanggung jawab dalam pengoperan nilai-nilai yang telah ditetapkan oleh lembaga pendidikan untuk dimiliki oleh siswa. Oleh sebab itu guru memegang peranan penting.

Pada tahun ajaran 2003-2004 SMU N I Pleret Bantul memiliki tenaga guru sebanyak 46 guru, terdiri dari laki-laki 16 orang dan perempuan 30 orang. Sedangkan guru honorer berjumlah 3 orang dan guru  bantu 2 orang. Untuk lebih jelasnya, berikut ini daftar nama guru disertai tugas mengajar, tingkat pendidikan dan jabatannya.

TABEL II

DAFTAR GURU SMU N I PLERET[44]

No

Nama

Tugas Mengajar

Pendidikan

Jabatan

1.

H. Slamet Subroto S.Pd

-

Sarjana

Kepsek

2.

Dra. Djumiati

Ekonomi

Sarjana

Guru

3.

Drs. S. Bagijono

Tata Negara

Sarjana

Wakaur Sarana

4.

Dra. Murtarini

Geografi

Sarjana

Guru

5.

Drs. Ismoejono

Fisika

Sarjana

Guru

6.

Dra. Tatik Supartini

BP /  BK

Sarjana

Guru

7.

Drs. Mahardi Fuat

Agama Islam

Sarjana

Guru

8.

Sunarti, BA

BP / BK

Sarjana

Guru

9.

Drs. Edison A. Jamli

PPKN

Sarjana

Wakaur Kurikulum

10.

Drs. Sriyanto

Fisika

Sarjana

Guru

11.

Drs. S. Jatmiko W.

Kesenian/S.rupa

Sarjana

Wakaur Humas

12.

Dra. Rini Kuswaryati

Bahasa Inggris

Sarjana

Guru

13.

Etri Widaryanto S.Pd

Fisika

Sarjana

Guru Honorer

14.

Dra. L. Sriwaluyojati

Matematika

Sarjana

Guru

15.

Suratini, BA

Bahasa Inggris

Sarjana

Guru

16.

Wahyuningsih, BA

Kimia

Sarjana

Guru

17.

Siti Djufroniah S.Pd

Kimia

Sarjana

Guru

18.

Kus Dewanti, BA

Bhs. Indonesia

Sarjana

Guru

19.

Sri Marwanto S.Pd

Matematika

Sarjana

Guru

20.

Siti Rosyadah, BA

Biologi

Sarjana

Guru

21.

Ning Mihati, BA

Sosiologi

Sarjana

Guru

22.

Dra. Vera Afri Iswanti

Bahasa Inggris

Sarjana

Guru

23.

Dra. Sri Nurdiyanti

Biologi

Sarjana

Guru

24.

Mustofiah S.Pd

Matematika

Sarjana

Guru

25.

Muryani

Penjaskes

Sarjana Muda

Guru

26.

Basuki, BA

Ekonomi

Sarjana

Guru

27.

Sri Yuliarti, A.Md

Matematika

Sarjana Muda

Guru

28.

Dra Titik. K

Bhs. Indonesia

Sarjana

Guru

29.

Dra. Retnani. S

Antropologi

Sarjana

Guru

30.

Yulita Hidayani

Agama Katolik

 

Guru

31.

ST. Mahsunah, BA

Agama Islam

Sarjana

Guru

32.

ST.Mufarokhah S.Pd

Sejarah

Sarjana

Guru

33.

Aris Haryanto S.Pd

Penjaskes

Sarjana

Guru

34.

Tri Lestari S.Pd

Sejarah

Sarjana

Guru

35.

Salimuddin S.Ag.

Agama Islam

Sarjana

Guru

36.

Jarot Sunarna S.Pd

PPKN

Sarjana

Guru

37.

Drs. Sumarman

BP / BK

Sarjana

WakaurKesiswaan

38.

Dra. Sriwilujeng TS

Bhs. Indonesia

Sarjana

Guru

39.

Ir. Fauzi S.Pd

Fisika

Sarjana

Guru

40.

Drs. Subarjo

Ekonomi

Sarjana

Guru Honorer

41.

Dra. Budiarti

Ekonomi

Sarjana

Guru Bantu

42.

Etik Hartaningsih S.Pd

PPKN

Sarjana

Guru Honorer

43.

Edi Purwanto S.Pd

Biologi

Sarjana

Guru

44.

Dra. Sri Rahayu

Kimia

Sarjana

Guru

45.

Suryani S.Pd

Fisika

Sarjana

Guru

46.

Yuli Ardiningsih

Pembantu BK

Sarjana

Guru Bantu

Sumber : Data Primer

Keterangan status pegawai :

-          Guru tetap                = 41 orang

-          Guru honorer            = 3 orang

-          Guru bantu               = 2 orang

Setelah menelaah di atas maka dapat dipaparkan bahwa mayoritas guru-guru di SMU I Pleret memiliki jenjang pendidikan yang tinggi dan sesuai dengan profesionalitasnya sehingga dapat mendukung kemajuan proses belajar mengajar sehingga tercapai tujuan pendidikan.

2.      Keadaan Karyawan

Karyawan adalah tenaga non pendidik. Karyawan memiliki tugas dan tujuan untuk membantu mengkoordinir segala wilayah yang menyangkut administrasi secara keseluruhan. Jumlah karyawan yang dimiliki oleh SMU N I Pleret sebanyak  14 orang,  9  orang PNS,  5  orang TUTT.

TABEL III

DAFTAR NAMA KARYAWAN BESERTA JABATANNYA[45]

No.

Nama

Jabatan

Pendidikan

Status

1.

Ngatijo A. Md

 

Pembt.  Pimpinan/Koord. TU

D 3 Akutansi

PNS

2.

Arief Budiman

Pembt. Pimpinan

STM Listrik

PNS

3.

Yono Dwi. Y

Pembt. Pimpinan

SMEA TU

PNS

4.

Hanu Hudodo

Pembt. Pimpinan

PGSMTP

PNS

5.

Sumardi

Pembt. Pimpinan

SD

PNS

6.

Widodo

Pembt. Pimpinan

SD

PNS

7.

Darmadi

Pelaksana

KPAA

PNS

8.

Sulastri

Pelaksana

SMEP

PNS

9.

Asimah

Pelaksana

SMA IPS

PNS

10.

Subardi

-

SMA IPS

TUTT

11.

Harmanto

-

SMA IPS

TUTT

12.

Sujarwo

-

SMA

TUTT

13.

Purnadi

-

STM

TUTT

14.

Esturhana

-

SMU/A 2

TUTT

Sumber : Data Primer

Keterangan : TUTT = TU tidak tetap

3.      Keadaan Siswa

Pada tahun pelajaran 2003-2004 SMU N I Pleret menerima siswa baru kelas I dengan daya tampung 198 siswa ( kelas reguler ). Adapun jumlah siswa keseluruhannya ada 589 yang terbagi pada laki-laki 251 siswa dan perempuan  338 siswa. 98 % beragama Islam hanya 4 orang yang non Islam. Sehingga SMU N I Pleret memiliki potensi yang besar untuk ikut berpartisipasi dalam program kegiatan keagamaan yang diselenggarakan di sekolah.

TABEL IV A

KEADAAN SISWA TAHUN AJARAN 2003-2004[46]

Kelas

Siswa laki-laki

Siswa perempuan

Jumlah

I A

16

24

40

I B

15

24

39

I C

14

26

40

I D

22

18

40

I E

15

24

39

Sub Total

82

116

198

II A

16

23

39

II B

16

24

40

II C

15

24

39

II D

15

25

40

II E

20

20

40

Sub Total

82

116

198

Kelas

Siswa laki-laki

Siswa perempuan

Jumlah

III IPA 1

8

20

28

III IPA 2

14

21

35

III IPS 1

22

22

44

III IPS 2

24

21

45

III IPS 3

19

22

41

Sub Total

87

106

193

Total

251

338

589

Sumber : Data Primer

Keterangan :

·      Jumlah siswa kelas III menurun disebabkan oleh :

-    ada yang keluar dengan latar belakang siswa terlibat kenakalan remaja

-    ada yang keluar dengan latar belakang tidak naik kelas

-    ada yang keluar karena mengikuti tugas orang tua

 

TABEL IV B

JUMLAH SISWA MENURUT AGAMA YANG DIANUT

Kelas

Agama Islam

Agama Katolik

Agama Kristen

I

II

III

196

197

192

1 putra

1 putra

-

1 putra

-

1 putra

Jumlah

585

2 putra

2 putra

 

D.    Struktur Organisasi

Sebagai sebuah lembaga pendidikan pada umumnya maka SMU N I Pleret memerlukan pengorganisasian yang rapi, tertib dan teratur sehingga tidak terjadi percampuran wewenang, memudahkan pembagian tugas dalam bekerjasama guna mencapai tujuan pendidikan yang diinginkan bersama.

Oleh sebab itu, diseluruh lembaga atau organisasi diperlukan adanya struktur organisasi. Adapun struktur organisasi SMU N I Pleret sebagaimana telah terlampir.

 

E.     Peraturan Sekolah[47]

Tata Tertib Datang dan Pulang

1.      Setiap hari jam pelajaran dimulai pukul 07.00 WIB. Dan pulang pukul 13.30 WIB. Kecuali hari Jum’at pulang pukul 11.05 WIB.

2.      Siswa harus hadir di sekolah 15 menit sebelum jam pelajaran dimulai dan pulang sesuai dengan tanda bel pulang dibunyikan.

3.      Siswa yang hadir lebih 5 menit dari pukul 07.00 WIB. harus minta ijin terlebih dahulu kepada petugas piket baru diperbolehkan mengikuti pelajaran.

4.      Siswa yang terlambat 10 menit dari pukul 07.00 WIB. harus menunggu 45 menit di ruang piket, pada jam kedua boleh mengikuti pelajaran setelah mengisi analisis keterlambatan dan kepadanya diberikan ijin masuk. (Setelah sholat dhuha bagi yang muslim)

5.      Sebelum atau sesudah guru memberi materi pelajaran ketua kelas atau yang mewakili minta kepada guru yang mengajar untuk mengisi buku “Laporan Kemajuan Kelas” dan menandatangani presensi siswa

6.      Siswa yang terlambat datang 3 kali dalam 1 minggu diberi surat pengantar untuk pulang. Surat pengantar itu harus ditandatangani orang tua dan wali kelas pada hari berikutnya dikumpulkan pada petugas piket.

Tata Tertib Berseragam Sekolah

Putri

a.       Rok abu-abu dengan jenis kain dan potongan yang sudah ditentukan oleh sekolah (bawah lutut 15 cm)

b.      Baju lengan panjang dan baju lengan pendek warna putih dengan jenis kain dan potongan yang sudah ditentukan pola sekolah dengan badge OSIS dan lokasi

c.       Rok dan baju lengan pendek dengan jenis kain dan potongan yang telah ditentukan oleh sekolah dengan badge dan lokasi

d.      Memakai kaos singlet, sepatu hitam, kaos kaki dan ikat pinggang

Putri Muslim

a.       Rok abu-abu panjang dengan jenis kain dan potongan yang sudah ditentukan oleh sekolah

b.      Baju lengan panjang dan baju  warna putih dengan jenis kain dan potongan yang sudah ditentukan pola sekolah dengan badge OSIS dan lokasi sekolah dan kerudung warna putih polos

c.       Rok panjang dan baju lengan panjang seragam krem dengan jenis kain dan potongan yang telah ditentukan oleh sekolah dengan badge dan lokasi seragam khusus dan kerudung warna krem polos

d.      Memakai kaos singlet, sepatu hitam, kaos kaki panjang dan ikat pinggang

Pemakaian baju harus dimasukkan ke dalam rok

 

F.     Program Pengajaran

Program Pengajaran SMU N I Pleret terdiri dari program pengajaran umum dan program pengajaran khusus. Program pengajaran umum diselenggarakan di kelas I dan II, sedangkan program pengajaran khusus diselenggarakan di kelas III.

1.      Program Pengajaran Umum

Program pengajaran umum merupakan program pengajaran yang wajib diikuti oleh semua kelas I dan II. Program ini dimaksudkan untuk meningkatkan kemampuan siswa sebagai anggota masyarakat dalam mengadakan hubungan timbal balik dengan lingkungan sosial, budaya dan alam sekitarnya serta meningkatkan pengetahuan. Kemampuan dan minat siswa sebagai dasar untuk memilih program pengajaran khusus yang sesuai di kelas III.

TABEL V A

SUSUNAN PROGRAM PENGAJARAN

SMU I PLERET KELAS I & II[48]

No.

Mata Pelajaran

Kelas I

Kelas II

Jam Kelas

1.

PPKN

2

2

4

2.

PAI

3

3

6

3.

Bhs Indonesia

5

5

10

4.

Sejarah

2

2

4

5.

Bhs. Inggris

5

5

10

6.

Penjaskes

2

2

4

7.

Matematika

6

6

12

8.

Fisika

5

5

10

9.

Biologi

4

4

8

10.

Kimia

4

4

8

11.

Ekonomi

3

3

6

12.

Sosiologi

-

2

2

13.

Geografi

2

2

4

14.

Pendidikan Seni

2

-

2

 

Total

45

45

90

 

2.      Program Pengajaran Khusus

Program pengajaran khusus diselenggarakan di kelas III dipilih oleh siswa sesuai dengan kemampuan dan minatnya. Program ini dimaksudkan untuk mempersiapkan siswa melanjutkan pendidikan pada jenjang pendidikan tinggi dalam bidang pendidikan akademik maupun profesional dan mempersiapkan siswa secara langsung atau tidak langsung untuk bekerja di masyarakat. Program khusus terdiri dari ilmu pengetahuan alam dan program ilmu pengetahuan sosial.

 

TABEL V B

STRUKTUR PROGRAM PENGAJARAN DI KELAS III

SMU N I PLERET[49]

Program Umum

No.

Mata Pelajaran

Jumlah jam

1

PPKN

2

2.

PAI

3

3.

Bhs. Indonesia

3

4.

Sejarah

2

5.

Bhs. Inggris

5

6.

Penjaskes

2

 

Total

17

Program Khusus

1.      Program IPA

No.

Mata Pelajaran

Jumlah jam

1.

Fisika

7

2.

Biologi

7

3.

Kimia

6

4.

Matematika

8

 

Total

28

 

2.      Program IPS

No.

Mata Pelajaran

Jumlah jam

1.

Ekonomi

8

2.

Antropologi

6

3.

Tata Negara

6

4.

Sosiologi

6

 

Total

26

 

Keterangan : Khusus untuk kelas III tidak mengikuti upacara bendera hari Senin. Hari Senin diadakan jam ke 0. Tujuan dari diadakan jam tersebut adalah untuk memberikan jam tambahan pada mata pelajaran yang di EBTA kan.

 

 

G. Metode yang Digunakan Untuk Menunjang Pelaksanan Program Pembelajaran Pendidikan Agama Islam di SMU N 1 Pleret

Ketika mengadakan pengajian metode-metode berikut diterapkan dengan baik yakni : metode Halaqah/lingkaran,  metode Hafalan, metode Ceramah Plus, metode Pemahaman, dengan demikian diharapkan ajaran agama yang telah disampaikan dapat dijadikan tauladan di kehidupan sehari-harinya.

H.      Sarana dan Fasilitas

Sarana dan fasilitas yang dimaksud adalah segala sesuatu yang berhubungan dengan kegiataan belajar mengajar. Adanya sarana dan fasilitas pendidikan sangat membantu jalannya proses belajar mengajar yang baik, terlebih pada zaman sekarang ini bahwa kemajuan IPTEK sangat pesat.

Lembaga pendidikan tidak hanya dituntut mengadakan proses belajar mengajar seadanya, namun perlu adanya fasilitas serta sarana dan prasarana yang mendukung untuk tercapainya tujuan pendidikan.

SMU N I Pleret telah berupaya mengusahakan sarana dan fasilitas pendidikan yang memadahi, agar tercipta lingkungan yang kondusif serta terwujud interaksi dan komunikasi antar berbagai arah, yakni dari pendidik-anak didik, pendidik-pendidik, bahkan dari anak didik ke anak didik lainnya.

TABEL VI A[50]

DAFTAR RUANG DAN SARANA PENDIDIKAN

No.

Nama

Keterangan

1.

R. Kelas

15 (2.700 m2)

2.

Laboratorium Bio

1 (108 m2) 

3.

Laboratorium Fisika

1 (108 m2) 

4.

Laboratorium Komputer

1 (112 m2)

5.

Perpustakaan

1 (112 m2)

6.

R. Serba Guna

1 (100 m2)

7.

R. Kerja Komputer

1 (12 m2)

8.

UKS

1  (12 m2)

9.

Koperasi Siswa

1 (12 m2)

10.

R. BK

1 (42 m2)

11.

R. Kepala Sekolah

1 (24 m2)

12.

R. Guru

1 (120 m2)

13.

R. TU

1 (60 m2)

14.

R. OSIS

1 (12 m2)

15.

WC Siswa

6 pa, 6 pi (48 m2)

16.

WC Guru/Pegawai

1 Kep Sek, 1 guru pa, 1 guru pi (20 m2)

17.

Gudang

1 (20 m2)

18.

Lapangan basket&tenis

2 (1.200 m2)

19.

Tempat Parkir motor siswa

1 (360 m2)

20.

Tempat Parkir motor guru

1 (150 m2)

 

TABEL VI B[51]

FASILITAS PENDIDIKAN AGAMA ISLAM

No.

Nama

Keterangan

1.

Masjid

1 (120 m2)

2.

Mimbar

1

3.

Karpet

5 lembar (@ 1x7 m)

4.

Sajadah

3

5.

Al-Qur’an

90

6.

Kipas Angin

4

7.

 Kran tempat Wudlu Putra

8

8.

Kran tempat Wudlu Putri

8

9.

Rukuh

30

10.

Sandal

3 dozen

11.

Jadwal Waktu Sholat

1

12.

Kaligrafi

tiap sudut ruang sekolah

13.

Gambar Tata Cara tayamum

1

14.

Gambar Praktik Sholat

1

15.

Gambar Asmaul husna

1

16.

Sound

1 rakit lengkap

17.

Pompa air khusus untuk wudlu

1

18.

Buku Iqra’

200 eks

19.

Buku Keagamaan

414 eks di Perpustakaan

20.

Tikar panjang

15

21.

Perpustakaan IMTAK

1 (berisi 250 eks)

22.

VCD player

1

23.

TV

1

24.

OHP untuk membantu ceramah pengajian

1

25.

Kaset Murattal Al-Qur’an 30 Juz

30

26.

CD tentang manasik haji

1

27.

Perangkat alat peraga memandikan jenazah

1 perangkat

28.

Transparasi untuk membantu ceramah pengajian

1 rim

 

Berdasarkan tabel VI B maka dapat dilihat bahwa fasilitas keagamaan sudah lebih dari cukup. Dengan demikian maka berdasarkan dokumentasi maupun wawancara yang penulis lakukan tentang sarana dan fasilitas tersebut sangat mendukung pelaksanaan program kegiatan keagamaan dalam peningkatan Pendidikan Agama Islam.       

BAB III

PROGRAM PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM

DI SMU N 1 PLERET

 

A.Hakekat Program Imtak di SMU N 1 Pleret

Pada hakekatnya Program Imtak adalah sederetan rencana-rencana yang disusun oleh SMU N 1 Pleret. Rencana-rencana tersebut merupakan langkah-langkah yang ingin dilaksanakan oleh SMU N 1 Pleret. Rencana yang dibuat oleh SMU N 1 Pleret antara lain :

1. Pengajian Umum

a.       Pengajian Guru/Karyawan

Pengajian tersebut selalu dilaksanakan setiap 2 bulan sekali. Bertempat di rumah guru/karyawan dan sebagai penanggung jawabnya oleh Pengurus Paguyuban Kadang Muslim “Ulul-Albaab” SMU N 1 Pleret. Isi kegiatan antara lain : pembacaan Kalam Ilahi doa pasholatan/atau doa sehari-hari dalam bahasa Arab dan latin Indonesia beserta maknanya, yang berbentuk selebaran sehingga dapat dibawa pulang untuk dibaca dan diamalkan. Inti Acara yakni ceramah. Kemudian diakhiri dengan sholat berjama’ah tepat pukul 12.00 WIB. Sebagai subsidi dana berasal dari hasil iuran guru/karyawan secara rutin tiap bulan.

 

 

b.      Pengajian Orangtua Siswa/Pengajian Konsultasi

Saat penerimaan rapor/laporan mid semester diadakan pengajian. Adapun materi yang diberikan adalah kandungan ajaran Islam yang secara bijaksana dan dipilih yang bernilai lebih umum (karena hadirnya heterogen, ada yang non-muslim). Pembicara oleh Kepala Sekolah, dan atau guru lain yang ditunjuk. Dalam pengajian dan konsultasi ini diedarkan kotak infaq untuk membantu pembangunan masjid sekolah.

c.       Pengajian Siswa per-Kelas

Pelaksanaannya minimal 1x per kelas per semester, dilaksanakan di rumah siswa. Dalam pengajian ini siswa didampingi oleh walikelas dan guru yang sudah terjadwal. Pembicara dapat berasal dari lingkungan tempat tinggal siswa atau dari sekolah. Adapun dana berasal dari siswa secara mufakat, dan tidak memberatkan.

d.      Pengajian Keluarga Besar SMU 1 Pleret dalam rangka peringatan Hari Besar Islam

Pada saat Hari Besar Islam di SMU N 1 Pleret sering diadakan pengajian besar-besaran. Penanggung Jawab oleh OSIS serta Pembina OSIS / Guru Agama. Momentum ini dapat diiringi atau dilanjutkan dengan kegiatan lain misalnya : bakti sosial penyerahan bantuan kepada masyarakat jamaah umat Islam yang kurang mampu, pengumuman lomba kebersihan kelas, lomba busana muslim/seragam sekolah, lomba kaligrafi, lomba pidato, seni baca Al-Qur’an, dll.

 

e.       Pengajian singkat/kultum diawal rapat Guru/Tim Panitia tertentu

Pembicara dari guru atau dari kepala sekolah. Materinya mengingatkan dan mengajak agar dalam menjalankan tugas diniatkan ikhlas.

f.       Ceramah terintegrasi dalam Upacara setiap hari Senin

g.      Ceramah teritegrasi dalam memberi pelajaran. Setiap guru diinstruksikan dapat mengintegrasikan ajaran iman dan takwa kedalam materi pelajaran.

h.      Ceramah dalam rangka kegiatan penataran pengurus OSIS, kemah kepramukaan dan dalam kegiatan eksta lainnya.

i.        Ceramah dalam Pelatihan selama kegiatan Ramadhan.

j.        Pengaktivan kegiatan bulan Ramadhan:

1.    Jama’ah salat Ashar

2.    Ta’lim dan tadarus menjelang buka puasa

3.    Buka puasa bersama

4.    Tadarus / Sema’an Al-Qur’an di kelas-kelas

5.    Salat tarowih berjama’ah

6.    Dialog interaktif dengan guru, staff sekolah dan Kepala Sekolah

7.    Khusus ROHIS mengadakan kegiatan khusus dengan jadwal khusus yang diketahui oleh Pembina OSIS dan Guru Agama/Kepala Sekolah

k.      Peringatan Nuzulul-Qur’an

Dalam memperingati hari tersebut, kecuali ada peringatan dalam bentuk ceramah, juga diikuti bakti sosial berupa penyampaian bingkisan yang berupa bahan makan sekedarnya, baju layak pakai, dan mushaf Al-Qur’an, dsb. Kegiatan ini merupakan salah satu realisasi dari program OSIS.

l.        Ceramah Pengajian dalan acara bakti sosial

Acara ini dilaksanakan di dusun Pada kegiatan ini dibentuk kepanitiaan yang berasal dari OSIS dan didampingi oleh guru pembimbing. Baik OSIS maupun pendamping bersama dengan umat Islam setempat bersama-sama sholat Isya’, tarawih bersama dan dilanjutkan dengan ceramah pengajian. Setelah kegiatan selesai diserahkan bingkisan/bantuan berupa sekedar bahan makan, pakaian, dsb.

m.    Ceramah pengajian dalam acara Pelepasan Siswa Kelas III

2. Program kegiatan lain yang mendukung :

Pengumpulan Dana untuk Takziyah dan Pelaksanaan salat janazah

Syawalan oleh Guru-Karyawan dan Siswa

Lomba Keagamaan (Seni Baca Al-Qur’an, Adzan, Ceramah, Dakwah dan CCA) pada hari Ulang Tahun Sekolah / HBI

Training Khotbah/Ceramah Agama, merupakan salah satu realisasi program ROHIS

Ekstrakurikuler Seni Islami (Qiro’ah, Hadroh, Nasyid dan Tarian Islami)

Sosialisasi Busana Muslim pada awal penerimaan siswa baru yang dilakukan oleh OSIS dan ROHIS

Penciptaan Situasi yang Kondusif, hal ini direalisasikan banyaknya Kaligrafi Motto-Semboyan yang Islami di dinding kelas, ruangan-ruangan yang strategis serta lingkungan sekolah

Iuran Rutin Guru untuk membantu siswa yang tidak mampu, bagi siswa yang berprestasi, siswa yang meraih juara di akhir tahun ajaran dan siswa yang naik kelas dengan predikat yang memuaskan.

Gerakan Jum’at Bersih dan Infak Jum;at seluruh kelas

Pembinaan Siswa yang terlambat masuk kelas pada pagi hari dengan salat dhuha dan nasehat serta pendekatan agama

Pendataan awal Siswa Baru tentang kemampuan dan aktifitas keagamaan siswa di rumah/masyarakat dengan wawancara khusus oleh Guru Agama, Anggota OSIS dan ROHIS.

 Wawancara Khusus Pemantapan Siswa Baru oleh OSIS khususnya ROHIS tentang Tata Tertib Sekolah Imtak

Kajian sesudah salat dhuha 5 menit oleh guru/siswa yang ditunjuk

Menjaga tali silahturrahim antara guru-siswa baik di dalam maupun di luar sekolah

Ibadah Qurban

Melibatkan seluruh warga sekolah dalam penggalian dana pembangunan masjid sekolah

Doa bersama dan salat hajat bersama memohon keselamatan dan keberhasilan program sekolah.

  Pemberlakuan sistem pulsa (point-point Pelanggaran tatib oleh siswa yakni yang berhubungan dengan hak jatah bersekolah di SMU N 1 Pleret) dengan melibatkan orangtua, untuk mendidik disiplin siswa.

Kesanggupan dalam mematuhi tatib diberikan pada awal penerimaan   siswa dengan diketahui oleh orang tua beserta point-point pelanggaranannya dilengkapi materai. Apabila point pelanggaran siswa mencapai 100 point maka siswa dikembalikan oleh orang tua.

   Siswa diperketat untuk tidak mudah keluar pekarangan sekolah pada saat jam sekolah. Oleh sebab itu pintu gerbang dijaga petugas tata tertib

Sebelum masuk pintu gerbang setiap pagi terdapat guru yang bertugas dalam tata tertib

Secara insindental diadakan razia

Tidak diperkenankan untuk mengajukan jam pelajaran jika guru tidak hadir.

 

B. Analisis Hasil Pembelajaran Pendidikan Agama Islam

Program kegiatan keagamaan yaitu rencana-rencana yang berkenaan dengan aktivitas yang berkaitan dengan hal-hal yang tercakup dalam agama Islam yang bersifat diluar jam pelajaran Pendidikan Agama Islam. Walaupun demikian erat kaitannya dengan kegiatan intrakurikuler yaitu yang bersifat meningkatkan aspek-aspek yang ada dalam Pendidikan Agama Islam selain ranah kognitif juga afektif serta psikomotorik.

Pada dasarnya pelaksanaan pembelajaran Pendidikan Agama Islam di dalam kelas di SMU N 1 Pleret dibina oleh tiga orang guru yaitu Drs.  Marhadi, Sallimuddin S.Ag dan Siti  Mahsunah BA, yang telah memiliki kompetensi professional.

Dari angket dapat diketahui yakni :

1.    Motivasi Siswa

Dalam melaksanakan tugasnya para guru Pendidikan Agama Islam memberikan berbagai upaya untuk peningkatan proses belajar mengajar Agama Islam di kelas dari berbagai aspek. Oleh sebab itu siswa menjadi termotivasi dalam mengikuti pelajaran Agama Islam. Secara umum yakni sebanyak 60 % motivasi siswa dalam mengikuti pelajaran Pendidikan Agama Islam di kelas yaitu untuk mengetahui ajaran-ajaran yang terkandung dalam agama Islam. Maka dapat diharapkan bahwa mereka mempunyai motivasi yang kuat untuk mau mempelajari ajaran Islam walaupun masih sedikit yakni 29 % siswa yang berkeinginan untuk mengamalkannya sehari-hari. 

TABEL VII A

ALASAN SISWA MENGIKUTI PAI DI KELAS

No. Item

Alternatif Jawaban

Frekuensi

%

1.

 Apa alasan anda mengikuti pelajaran PAI ?

 A. Ingin untuk bisa mengamalkannya

B.Untuk mengetahui ajaran-ajaran yang terkandung didalam ajaran Islam

C.Karena PAI adalah pelajaran yang wajib diikuti

 

29

61

 

10

 

29%

61%

 

10%

 

Jumlah

100

100%

TABEL VII B

PERASAAN SISWA DAN ALASANNYA DALAM MENGIKUTI PAI

No. Item

Alternatif Jawaban

Frekuensi

%

2.

Bagaimana perasaan anda ketika mengikuti pelajaran PAI ?

A. Senang

B. Biasa saja

C. Kurang senang

 

 

72

28

-

 

 

72%

28%

-

 

Jumlah

100

100%

 

Alasan siswa memilih 2A

 

 

3.

 A. Karena sikap dan pribadi gurunya yang simpatik

B. Karena metode yang digunakan gurunya bagus, sehingga pelajaran PAI mudah dimengerti

C. Karena materinya penting dan menarik

2

 

16

 

52

2%

 

16%

 

52%

 

Jumlah

70

100%

 

Alasan siswa memilih 2B atau 2C

 

 

4.

A. Karena gurunya tidak menarik dan metodenya susah  dipahami

B. Karena materinya tidak penting dan menarik

C. Karena kedua-duanya

28

 

2

-

28%

 

2%

-

 

Jumlah

30

100%

 

Berdasar tabel tersebut di atas dapat diteliti adanya suatu keselarasan antara motivasi siswa dengan perasaan siswa dalam mengikuti Pendidikan Agama Islam. Sebanyak 72 % siswa merasa senang dengan alasan bahwa materi Pendidikan Agama Islam penting dan menarik hal ini ditunjukkan dengan prosentase sebanyak 52 %. Selain itu siswa beralasan karena metode yang dipakai guru mudah dipahami dan dimengerti sebanyak  16 %, maka berarti bahwa guru dalam menyampaikan materi menggunakan metode yang tepat. Dengan demikian dapat disimpulkan bahwa mereka merasa senang mengikuti Pendidikan Agama Islam karena tertarik dengan ajaran-ajaran yang terkandung dalam Agama Islam serta menganggap bahwa Pendidikan Agama Islam merupakan hal penting menyangkut kehidupan duniawi dan ukhrowi.

Kemudian untuk 28% siswa yang merasa biasa saja dalam mengikuti Pendidikan Agama Islam dengan alasan karena guru tidak menarik serta metodenya susah dipahami yakni sebanyak 28% dan 2% untuk siswa yang menganggap materi tidak penting. Maka hal ini adalah tugas guru untuk mengemas materi agar siswa dapat menikmati Pendidikan Agama Islam selama proses  pelajaran berlangsung. Oleh sebab itu guru harus dapat menyampaikan materi Pendidikan Agama Islam dengan variasi metode atau dengan mempraktekkan secara langsung materi ibadah sehingga siswa merasa tidak bosan. Sehingga mereka akan tertarik untuk mengikuti Pendidikan Agama Islam dan lebih paham dengan materi yang dipraktekkan.

Sehingga dapat ditarik kesimpulan bahwa pelaksanaan Pendidikan Agama Islam di kelas  yang membuat siswa merasa senang karena adanya faktor intern dalam diri siswa yang berupa ketertarikan terhadap materi Pendidikan Agama Islam.

 

 

2.    Usaha dalam Meningkatan Aspek-Aspek PAI

Menurut Bloom dan kawan-kawan menyebutkan bahwa ranah pendidikan yaitu kognitif, afektif dan psikomotorik yang menjadi acuan dalam peningkatan Pendidikan Agama Islam. Dalam hal ini guru Pendidikan Agama Islam harus mengetahui keberadaan ketiga aspek tersebut pada diri siswa/peserta didiknya. Oleh sebab itu berbagai tanggapan siswa tentang keberadaan ketiga aspek tersebut dapat diketahui dari angket siswa yang tercantum dalam tabel berikut :

TABEL VIII

TANGGAPAN SISWA TENTANG ASPEK-ASPEK BELAJAR PAI DI KELAS

No. Item

Alternatif Jawaban

Frekuensi

%

5.

Apakah materi PAI yang diberikan oleh guru mudah dimengerti dan dipahami ?

A. Mudah dimengerti dan dipahami

B. Kurang bisa dimengerti dan dipahami

C. Sulit dimengerti dan dipahami

 

 

60

40

-

 

 

60%

40%

-

 

Jumlah

100

100%

6.

Setelah belajar tentang akhlak apakah anda ingin melakukannya dalam kehidupan sehari-hari ?

A. Saya sadar untuk melakukannya

B.Saya mempunyai keinginan tetapi sulit melaksanakannya

C. Saya ingin melakukan apabila ada imbalannya

 

 

30

70

 

-

 

 

30%

70%

 

-

 

Jumlah

100

100%

7.

Berapa kali materi ibadah praktis oleh guru dipraktikkan dalam pelajaran efektif ?

A. 1 kali

B. 2 kali atau lebih

C. Tidak sama sekali

 

 

38

25

37

 

 

38%

25%

37%

 

Jumlah

100

100%

 

Aspek kognitif dalam PAI yaitu terdiri atas pengetahuan konsep-konsep dan prinsip-prinsip berupa materi yang ada di dalam ajaran Agama Islam. Dari item nomer lima menunjukkan pendapat siswa tentang penyampaian materi di kelas yang mudah diterima yaitu sebanyak 60 %. Dengan demikian menunjukkan adanya indikasi bahwa guru Pendidikan Agama Islam di SMU N 1 Pleret telah cukup berhasil dalam penyampaian materi. Hal ini juga dikarenakan terdapat motivasi siswa yang kuat untuk mau mempelajari Pendidikan Agama Islam dengan benar.

Untuk item nomer enam yaitu tentang pengaruh pembelajaran yang bersifat afektif di kelas ternyata 70 % siswa mempunyai keinginan yang kuat namun belum bisa untuk mengamalkan ajaran Islam dengan benar. Oleh sebab itu pembinaan afektif siswa ini harus dikembangkan sebab akan memberikan pengaruh yang kuat, sehingga dapat digunakan sebagai pijakan hidup dimasa yang akan datang. Pembinaan afektif siswa sesuai dengan ajaran Islam harus diupayakan oleh seluruh warga sekolah juga kerjasama dengan orang tua mereka.

Aspek pembinaan Pendidikan Agama Islam yang terakhir yaitu aspek psikomotorik yaitu pembinaan kemampuan yang bukan hanya mengacu pada keterampilan motorik atau gerakan semata, akan tetapi perlu adanya keterampilan secara psikis yang terpadu. Dari tabel di atas dapat dilihat bahwa penerapan aspek psikomotorik Pendidikan Agama Islam yang berupa ibadah kurang sekali diberikan di dalam kelas. Oleh sebab itu merupakan tugas guru Pendidikan Agama Islam untuk lebih mau mempraktikkan materi pelajaran terutama ibadah praktis di dalam kelas. Dari praktik ibadah praktis tersebut diharapkan siswa akan lebih termotivasi dalam memahami dan mengamalkan ajaran Islam di kehidupan sehari-hari.

3. Faktor yang Melatarbelakangi Program Kegiatan Keagamaan dalam Peningkatan  Pembelajaran PAI

Dalam pelaksanaan Pendidikan Agama Islam secara intrakurikuler banyak sekali hal-hal yang menjadi persoalan sehingga akan menghambat tujuan-tujuan pendidikan. Untuk fungsi penghambat akan dibahas pada point berikutnya.

TABEL IX

LATAR BELAKANG DIADAKANNYA PROGRAM KEGIATAN KEAGAMAAN

No. Item

Alternatif Jawaban

Frekuensi

%

8.

Apakah materi PAI yang diberikan di sekolah sudah memenuhi keinginan anda dalam mengetahui agama ?

A. Sudah memenuhi

B. Cukup memenuhi

C. Kurang memenuhi

 

 

 

10

68

22

 

 

 

10%

68%

22%

 

Jumlah

100

100%

9.

Selain di sekolah dimanakah anda memperoleh materi PAI ?

A. Di rumah dan lingkungan sekitar

B. Di tempat ibadah

C. Kedua-duanya

 

 

16

14

70

 

 

 

16%

14%

70%

 

 

Jumlah

100

100%

10.

Bagaimana pendapat anda tentang kegiatan keagamaan yang diadakan di sekolah ?

A. Perlu sekali untuk menambah wawasan pengetahuan

B. Perlu untuk sekedar menghilangkan kejenuhan di kelas

C. Tidak perlu karena sudah cukup dengan yang disampaikan di kelas

 

 

97

 

1

 

2

 

 

 

97%

 

1%

 

2%

 

Jumlah

100

100%

11.

Menurut anda apakah diperlukan adanya kegiatan di luar jam PAI untuk mengembangkan PAI di kelas ?

A. Sangat perlu

B. Perlu

C. Tidak perlu

 

 

 

11

83

6

 

 

 

11%

83%

6%

 

Jumlah

100

100%

 

Dari item nomer delapan-sepuluh dapat diteliti bahwa siswa mendapatkan Pendidikan Agama Islam di sekolah sudah cukup, namun selain di sekolah mereka juga mendapat Pendidikan Agama Islam di rumah, lingkungan sekitar, dan tempat ibadah. Hal ini merupakan indikator pendukung dalam peningkatan keagamaan siswa serta menunjukkan kemauan yang besar dari siswa.

Kemudian berdasarkan tanggapan siswa tentang diadakannya program kegiatan di luar kelas, siswa berpendapat sangat perlu. Maka bertolok ukur dari item tersebut digalakkanlah kegiatan diluar jam Pendidikan Agama Islam di kelas.

4. Tanggapan Siswa terhadap Pelaksanaan Program Kegiatan Keagamaan

Pada dasarnya program kegiatan keagamaan ini adalah untuk meningkatkan Pendidikan Agama Islam pada siswa. Oleh sebab itu diperlukan kesadaran pada diri khususnya dengan dukungan dari berbagai pihak pada umumnya. Dalam meningkatkan partisipasi pada kegiatan keagamaan di SMU N 1 Pleret yang pertama adalah mengenai motivasi siswa dalam meningkatkan Pendidikan Agama Islam yang selama ini dilaksanakan seperti yang tertera dalam tabel berikut ini :

TABEL X

MOTIVASI SISWA DALAM MENGIKUTI KEGIATAN KEAGAMAAN

 

No. Item

Alternatif Jawaban

Frekuensi

%

12.

A. Kesadaran sendiri untuk memperdalam agama Islam

B. Untuk menambah nilai pelajaran agama

C. Karena ikut-ikutan teman

 

90

8

 

2

90%

8%

 

2%

 

Jumlah

100

100%

 

Dari tabel di atas dapat disimpulkan bahawa motivasi siswa mengikuti kegiatan keagamaan 90 % atas dasar kesadaran sendiri untuk memperdalam agama Islam. Dengan demikian motivasi dapat mempengaruhi keterlibatan siswa dalam mengikuti kegiatan keagamaan yang dilaksanakan seperti yang tertera pada tabel di bawah ini.

TABEL XI

KEAKTIFAN DALAM SISWA MENGIKUTI KEGIATAN KEAGAMAAN

No. Item

Alternatif Jawaban

Frekuensi

%

13.

A. Sering

B. Kadang-kadang

C. Tidak pernah

31

67

2

 

31%

67%

2%

 

Jumlah

100

100%

 

Berdasarkan tabel di atas dapat diteliti bahwa siswa SMU N 1 Pleret belum terlibat secara aktif, sebab yang terlibat secara aktif sebanyak 31 %, yang bersifat kadang-kadang 67 % dan yang tidak pernah sama sekali hanya 2 % yang disebabkan oleh beberapa hal misalnya : adanya jadwal kegiatan yang berbenturan dengan kegiatan ekstrakurikuler lain dan belum adanya kesadaran dari dalam diri siswa tentang pentingnya mengikuti kegiatan keagamaan tersebut selain di kelas.

TABEL XII

KETERLIBATAN WARGA SEKOLAH DALAM MENGIKUTI KEGIATAN KEAGAMAAN

 

 

No. Item

Alternatif Jawaban

Frekuensi

%

14.

A.Sudah

B.Belum seluruhnya

C.Tidak sama sekali

39

60

 

1

39%

60%

 

1%

 

Jumlah

100

100%

15.

A. Seluruh guru ikut terlibat

B. Sebahagian saja guru yang beragama Islam ikut terlibat

C. Hanya guru PAI saja yang terlibat

15

74

 

11

15%

74%

 

11%

 

Jumlah

100

100%

 

Dari hal keterlibatan siswa secara keseluruhan dalam pelaksanaan kegiatan keagamaan seperti yang tertera pada item nomer 14 yaitu 60 % menjawab belum seluruhnya dan 39 % siswa aktif secara keseluruhan. Dengan demikian maka keterlibatan siswa secara keseluruhan belum mencapai secara maksimal.

Untuk item nomer 15 yaitu tentang keterlibatan guru dalam pelaksanaan kegiatan keagamaan sebanyak 74 % sebahagian guru  yang beragama Islam terlibat, 11 % hanya guru agama saja yang terlibat. Maka dapat disimpulkan bahwa seluruh guru yang beragama Islam terlibat dan terkadang guru yang non Islampun ikut membantu.

5.    Hasil yang Dicapai dari Pelaksanaan Program Kegiatan Keagamaan dalam Peningkatan Pembelajaran Pendidikan Agama Islam di SMU N 1 Pleret

Dalam rangka meningkatkan Pendidikan Agama Islam di SMU N 1 Pleret, telah merealisasikan berbagai program kegiatan keagamaan baik itu yang bersifat ekstrakurikuler ataupun program yang khusus dari sekolah.

Kontribusi adanya program kegiatan keagamaan dalam peningkatan aspek-aspek dalam Pendidikan Agama Islam baik itu aspek kognitif, afektif maupun psikomotorik dapat diteliti tabel berikut :

 

TABEL XIII

HASIL YANG DICAPAI DARI ASPEK KOGNITIF

No. Item

Alternatif Jawaban

Frekuensi

%

16.

Apakah anda mengetahui arti

A. Segala Puji bagi Allah Tuhan Semesta Alam

B. Yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang

C. Tunjukkanlah jalan yang lurus

 

 

6

3

91

 

6%

3%

91%

 

Jumlah

100

100%

17.

Bagaimana pendapat anda tentang kewajiban menutup aurot bagi remaja yang sudah baligh ?

A. Wajib memakai karena sesuai dengan syariat Islam

B. Wajib memakai selagi ikut pengajian

C. Tidak usah memakai

 

 

96

 

4

-

 

 

96%

 

4%

-

 

Jumlah

100

100%

 

Pengetahuan siswa tentang pergaulan yang tidak ada dalam syariat

 

 

18.

Saudara mengetahui dengan perayaan Valentine Day ?

A. Tahu

B. Kurang begitu tahu

C. Tidak tahu secara pasti

 

 

26

53

21

 

 

26%

53%

21%

 

Jumlah

100

100%

19.

Apakah bentuk perayaan dari Valentine Day dapat mempererat tali silaturrahim ?

A. Dapat

B. Kurang dapat

C. Tidak dapat secara tepat

 

 

40

27

33

 

 

40%

27%

33%

 

Jumlah

100

100%

Aspek kognitif tentang pengetahuan siswa yang berupa materi ibadah maupun materi-materi yang ada dalam syariat Islam sudah baik. Hal ini dapat diteliti dari penyebaran angket yang penulis lakukan menunjukkan bahwa pengetahuan siswa tentang arti                                     dalam Q.S. Al-Fatihah 91 % mengetahui artinya secara benar. Kemudian dari item nomer 17 yakni tentang kewajiban menutup aurat, sebanyak 94 % siswa menjawab bahwa wajib memakainya karena sesuai dengan syariat Islam.

Mengenai pengetahuan siswa tentang pergaulan yang tidak sesuai dengan syariat Islam seperti perayaan “Valentine Day” yaitu sebanyak 53 % siswa kurang begitu tahu dan 21 % siswa yang tidak tahu secara pasti. Sedang mengenai manfaat dari perayaan tersebut sebanyak 40 % siswa beranggapan mendatangkan manfaat dan 33 % siswa menjawab tidak secara tepat, dari selisih tipis tersebut dapat disimpulkan bahwa pengetahuan siswa tentang pergaulan yang tidak sesuai dengan syariat Islam dirasa cukup.

TABEL XIV

HASIL YANG DICAPAI DARI ASPEK AFEKTIF

No. Item

Alternatif Jawaban

Frekuensi

%

20.

 Apa yang anda lakukan jika diajak teman dekat untuk tawuran antar sekolah ?

A. Mengikutinya bila tidak dianggap tidak setia kawan

 B. Berusaha mencegah dengan berbagai cara

 C. Tidak ikut-ikutan sama sekali

 

 

2

 

41

57

 

 

2%

 

41%

57%

 

Jumlah

100

100%

21.

 Sebagai seorang muslim apa yang saudari kerjakan  sebelum belajar ?

  A. Kadang berdoa

 B. Kalau ingat berdoa

 C. Selalu dengan Basmalah

 

 

29

28

43

 

 

29%

28%

43%

 

Jumlah

100

100%

22.

Apa anda sering mengucapkan salam di sekolah atau di rumah ?

A. Sering

B. Kadang-kadang

C. Tidak pernah

 

 

28

69

3

 

 

28%

69%

3%

 

Jumlah

100

100%

 

Dari tabel di atas dapat diketahui bahwa sikap siswa terhadap perkelahian antar pelajar sangat antipati sekali yaitu dengan menunjukkan frekuensi nol. Kemudian dari kebiasaan siswa dalam berdoa. Hal ini menjadi indikasi bahwa kebiasaan siswa dalam mengingat Allah sebelum melaksanakan aktivitas belum menginternal sehingga perlu adanya peningkatan kesadaran terhadap hal tersebut.

Kemudian dari item nomer 22 yang mengungkap tentang kebiasaan siswa dalam mengucap salam . Hal tersebut cukup menunjukkan bahwa sikap mengucapkan salam sudah cukup membudaya diantara mereka.

TABEL XV

HASIL YANG DICAPAI DARI ASPEK PSIKOMOTORIK

 

No. Item

Alternatif Jawaban

Frekuensi

%

23.

Berapa kali salat jama’ah di sekolah pernah diadakan ?

A. 1 kali

B. 2 kali atau lebih

C. Tidak mengetahuinya

 

 

28

69

3

 

 

28%

69%

3%

 

Jumlah

100

100%

24.

Apakah anda tahu berapa rakaat dalam sehari kita salat wajib ?

A. 20 rakaat

B. 17 rakaat

C. 5 rakaat

 

 

6

94

-

 

 

6%

94%

-

 

Jumlah

100

100%

25.

Berapa  kali anda melakukan salat sunah dalam sehari ?

A. 2 kali

B. Lebih dari 2 kali

C. Tidak pernah

 

 

28

12

60

 

 

28%

12%

60%

 

Jumlah

100

100%

26.

Sudahkah anda lancar dalam membaca Al-Qur’an dan sesuai dengan tajwid ?

A. Sudah

B. Cukup lancar

C. Belum lancer

 

 

10

59

31

 

 

10%

59%

31%

 

Jumlah

100

100%

27.

Apakah anda memperhatikan ketika diadakannya khotbah atau ceramah ?

A. Ya

B. kadang-kadang

C. Tidak pernah

 

 

29

71

-

 

 

29%

71%

-

 

Jumlah

100

100%

 

Dalam aspek psikomotorik tentang pelaksanaan sholat fardu, sekolah menyelenggarakan sholat berjamaah lebih dari 10 kali dalam seminggu. Hal ini diharapkan siswa dapat ikut aktif dalam mengikuti sholat berjamaah tersebut.

Untuk pelaksanaan sholat sunnah, siswa belum dapat melaksanakannya Data ini menunjukkan bahwa siswa belum memiliki kesadaran untuk melakukannya. Kemungkinan besar mereka belum begitu mengetahui tata cara  dilakukan sholat sunnah tersebut.

Kemudian pada item nomer 26 yaitu menunjukkan keterampilan siswa dalam membaca Al-Qur’an, sudah cukup lancar. Hal ini dapat dimengerti karena adanya privat intensif yang dilakukan oleh guru diluar jam pelajaran.

Mengenai keaktifan mendengarkan khotbah atau ceramah, sebanyak 71% siswa terkadang mendengarkan. Hal ini menunjukkan bahwa kepedulian siswa terhadap kegiatan ceramah yang diselenggarakan, kurang. Alasan siswa dapat dipahami karena metode ceramah yang ditampilkan kemungkinan monoton dan kurang aktraktif.

 

C.     Faktor Pendukung Program

Antara lain:

a.  Menurut letak geografis dapat diketahui bahwa SMU N 1 Pleret mempunyai letak yang strategis. Hal ini dapat menguntungkan dan juga merugikan. Menguntungkan karena dapat dengan mudah terjangkau oleh siswa, merugikan karena banyak sekali nilai-nilai yang dapat mempengaruhi dan diserap oleh siswa. Oleh sebab itu SMU N 1 Pleret dijadikan SMU N yang bermodel Imtak, karena dengan Pendidikan Agama Islam diharapkan siswa mempunyai modal untuk lebih dapat memfilter budaya yang masuk dalam kehidupan sehari-harinya.

b. Banyak prestasi yang diukur oleh siswa lebih khususnya dalam mengikuti lomba-lomba keagamaan.

c.     Keadaan guru, karyawan dan siswa, yang 98 % beragama Islam, maka sangat representatif untuk mendukung dilaksanakannya program.

d.    Kurikulum dan materi yang diberikan  oleh SMU N 1 Pleret sudah sangat sesuai dengan program Imtak. Dalam Pembelajaran Pendidikan Agama Islam diberikan waktu sebanyak 3 jam dalam seminggu, sedangkan materi yang dapat diperdalam lagi dengan pengadaan kegiatan ekstra diluar jam pelajaran. Misalnya pengajian dengan materi muamalah praktis yang dapat dilakukannya langsung dalam sehari-hari; materi akhlak untuk memberikan bekal ketauladanan dalam bersikap; traning khotbah dan ceramah berbagai bahasa sangat bermanfaat sebagai bekal siswa untuk terjun kemasyarakat.

e.     Tata tertib yang dibuat untuk meningkatkan kedisiplinan disesuaikan dengan ajaran Islam. Kemudian pelaksanaan tata tertib harus mendapatkan dukungan dari berbagai pihak. Diantaranya kerjasama antara orang tua-siswa-guru.

f.     Terbentuknya Pengurus Bidang Pembinaan IMTAK dari guru

g.    Telah terjadwal dan terprogramnya segala kegiatan keagamaan

h.    Pendanaan yang telah terkoordinir dengan baik

i.      Tempat : Mushalla dan Masjid

j.      Ustadz  : Cukup dari Kepala Sekolah, Guru, Ustadz/Ulama dari masyarakat sekitar dan siswa sendiri.

k.    Perpustakaan khusus IMTAK, yang berisi :

1.         Mushaf Al-Qur’an 30 Juz berjumlah 90 buah

2.         Juz ‘Amma berjumlah 80 buah

3.         Buku-buku keIslaman berjumlah kurang lebih 50 buah

4.         Kamus Al-Munawwir berjumlah 3 buah

5.         Indeks ayat Al-Qur’an “Fathur-Rahman” 1 buah

6.         Sejarah Nabi Muhammad SAW karya Husein Haikal 1 buah

7.         VCD player 1 buah

8.         VCD tentang manasik haji dan runtuhnya teori Evolusi Darwin masing-masing 1 buah

9.         Kaset Murattal Al-Qur’an 30 juz

10.     Transparansi dan OHP

              

D. Faktor  Penghambat Program dan Usaha Mengatasinya

Faktor Penghambat antara lain :

1.    Adanya kekurangaktifan siswa dalam mengikuti kegiatan keagamaan yang diadakan di sekolah.

2.    Alokasi waktu kegiatan keagamaan yang diadakan secara rutin terkadang berbenturan dengan kegiatan ekstrakurikuler lain.

3.    Input yang minim dalam pengetahuan keagamaan dan keberagaman mereka.

4.    Lingkungan sekitar kurang mendukung

5.    Penyampaian materi dengan metode yang monoton dan tidak bervariatif sehingga membuat siswa cepat bosan

6.    Kurang dilakukannya demonstran secara langsung di kelas guna memperdalam materi yang disampaikan.

7.    OSIS-Rohis serta pembina keduanya kurang dapat interaktif berkomunikasi. Sehingga dapat menghambat terlaksananya program.

Usaha mengatasinya adalah sebagai berikut :

a.    Penggunaan metode yang bervariatif  sehingga siswa tidak merasa cepat bosan.

b.    Penyesuaian materi dengan keinginan tahuan siswa dalam memperdalam pengetahuan Agama Islam dengan tidak keluar dari kurikulum

c.    Lebih banyak dilakukan pembinaan bagi siswa yang minim dalam pengetahuan Agama Islam

d.   Terjalin komunikasi yang bagus antara OSIS-Rohis dan pembina sehingga tidak terjadi perbenturan jadwal program.

e.    Dilaksanakan demonstrasi ibadah praktis baik wajib maupun sunnah di kelas agar siswa mampu mencontoh secara langsung

f.     Siswa dilibatkan secara langsung dalam perayaan hari-hari besar Agama Islam

g.    Terjalinnya kerjasama yang baik antara pihak sekolah dengan masyarakat sekitar agar tercipta lingkungan yang kondusif.


BAB IV

PENUTUP

 

Kesimpulan

Setelah penulis menguraikan hasil-hasil penelitian di SMU N 1 Pleret tentang peningkatan program pembelajaran Pendidikan Agama Islam maka dapat ditarik kesimpulan sebagai berikut :

1. Langkah-langkah yang dilakukan oleh SMU N 1 Pleret untuk melaksanakan SK KANDEPAG terangkum dalam program Pendidikan Agama Islam. Program ini dititik beratkan pada pelaksanaan Pendidikan Agama Islam baik intrakurikuler maupun ekstrakurikuler yang bersifat meningkatkan aspek kognitif, afektif dan psikomotorik. Program tersebut berisi program ibadah umum dan kegiatan-kegiatan pendukung lainnya. Diantaranya pengajian-pengajian yang telah terjadwalkan, peringatan hari-hari besar agama Islam, pengaktifan ceramah dan kajian-kajian ke-Islaman, training dai, serta selalu berprestasi dalam mengikuti lomba-lomba keagamaan yang diadakan diberbagai daerah. Sehingga program tersebut akan terlaksana dengan baik dengan melibatkan keaktifan semua pihak, tak terkecuali adanya pengaturan kurikulum yang tepat, keprofesionalan pendidik serta fasilitas yang mendukung.

2. Dari hasil analisis angket dapat dipastikan bahwa SMU N 1 Pleret yang telah ditunjuk oleh Depag untuk dijadikan sekolah bermodel Imtak lebih bagus potensi keagamaannya dari pada yang dulu. Hal tersebut ditandai antara lain dengan adanya penurunan jumlah kenakalan yang terjadi pada remaja. Sehingga hal ini dapat dijadikan salah satu indikator dari keberhasilan pencanangan program tersebut.

 

Saran-saran

Setelah menyelesaikan penelitian ini sekiranya penulis akan menyampaikan beberapa saran anatara lain sebagai berikut :

1.    Kepada Pengelola Sekolah

Program tersebut masih dalam taraf percobaan maka diharuskan adanya kontrol evaluasi dari pihak yang berkompeten

2.    Guru Pendidikan Agama Islam

Hendaknya Guru Pendidikan Agama Islam selalu menambah wacana keilmuannya sebagai wahana untuk meningkatkan profesionalismenya dalam penyampaian materi maupun pengemasannya.

Antar guru Pendidikan Agama Islam sebaiknya selalu mengadakan koordinasi. Sehingga perkembangan kereligiusitasan siswa termonitor.

3.    Guru Pendidikan non Pendidikan Agama Islam

Sebaiknya guru tersebut tetap memberikan dukungan terhadap program yakni dengan mengintegrasian mata pelajaran yang diampunya dengan Pendidikan Agama Islam.

Bagi siswa

Pelaksanaan program sebahagian besar yang terlibat adalah siswa, sehingga siswapun perlu menumbuhkan kesadaran dirinya untuk mau berpartisipasi aktif. Hal ini sebaiknya dilakukan agar memperoleh ajaran Islam yang luas baik dalam dataran kognitif, afektif dan prikomotorik dikehidupannya sehari-hari.

 

C.     Kata Penutup

Alhamdulillahirrabbil’alamin, penulis panjatkan puji dan syukur kehadirat Allah SWT yang telah mencurahkan segala keridlo-anNya sehingga skripsi ini dapat terselesaikan. Dengan bantuan dari berbagai pihak baik secara langsung maupun tidak langsung. 

Segala daya upaya yang maksimal telah penulis tuangkan dalam menyelesaikan skripsi yang berjudul Pelaksanaan Program Pembelajaran Pendidikan Agama Islam Pada Lembaga Umum yang Bermodel Imtak, akan tetapi penulis menyadari sepenuhnya bahwa “Tiada gading yang tak retak “, sehingga penulis sadar terhadap kejanggalan dan kekurangan yang masih banyak dalam skripsi ini dikarenakan adanya keterbatasan wawasan dan kemampuan yang penulis miliki.

Walaupun  demikian penulis berharap skripsi ini nantinya dapat bermanfaat bagi para pembaca pada umumnya dan bagi para guru ataupun calon guru Pendidikan Agama Islam pada khususnya untuk terus meningkatkan ajaran agama Islam di bumi ini dengan selalu mengharap keridloan-nya. Amiin ya Rabbal’alamiin.


PELAKSANAAN PROGRAM PEMBELAJARAN

PENDIDIKAN AGAMA ISLAM PADA

LEMBAGA PENDIDIKAN UMUM YANG BERMODEL IMTAK

(Studi Kasus di SMU N 1 Pleret, Bantul)

 

 

 

 

 

 

SKRIPSI

 Diajukan Kepada Fakultas Tarbiyah

Institut Agama islam Negeri Sunan Kalijaga

Guna Memenuhi Salah Satu Syarat Memperoleh

Gelar Sarjana Pendidikan Islam

 

 

OLEH :

Siti Imronah

NIM. 9941 4163

 

 

 

 

FAKULTAS TARBIYAH

INSTITUT AGAMA ISLAM NEGERI

SUNAN KALIJAGA

YOGYAKARTA

2003


Dra. Hj. AFIYAH, AS., M.Si

DOSEN FAKULTAS TARBIYAH

IAIN SUNAN KALIJAGA

YOGYAKARTA

 

NOTA DINAS

Lamp : 5 (lima) eksemplar                              Kepada Yang terhormat,

Hal     : Skripsi Saudari                                  Bapak Dekan Fakultas Tarbiyah

             Siti Imronah                                      IAIN Sunan Kalijaga

                                                                       di Yogyakarta

 

Assalamu’alaikum Wr. Wb.

            Setelah membaca, meneliti dan mengadakan perbaikan seperlunya, maka selaku pembimbing menyatakan bahwa skripsi saudari :

Nama : Siti Imronah

Nim   : 9941 4163

Jur     : PAI

Judul :  PELAKSANAAN PROGRAM PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM PADA LEMBAGA PENDIDIKAN UMUM YANG BERMODEL IMTAK (Studi Kasus di SMU N 1 Pleret, Bantul)

Telah dapat diajukan sebagai bagian dari syarat guna memperoleh gelar sarjana Strata Satu Pendidikan Islam kepada Fakultas Tarbiyah IAIN Sunan Kalijaga Yogyakarta.

Semoga saudari tersebut dapat segera dipanggil dalam sidang munaqosyah untuk mempertanggungjawabkan skripsinya.

Akhirnya semoga skripsi ini dapat bermanfaat bagi almameter, agama, nusa dan bangsa. Amin.

Wassalamu’alaikum Wr. Wb.

 

Yogyakarta, 16 Desember 2003

Pembimbing

 

 

Dra. Hj. Afiyah AS, M.Si.

NIP. 150 197 295

 



[1] Ngalim Purwanto, Administrasi Pendidikan, (Jakarta : Mutiara, 1984), hlm. 27

[2] Drs. Moekijat, Kamus Pendidikan dan Pelatihan, (Bandung : Mandar Maju, 1993),  hlm. 81

[3] Hasan Shadily, Ensiklopedi Indonesia, (Jakarta : Ictiar Baru – Van Hoeve dan Elsevier Publishing Projects, t.t), hlm. 435

[4] Abu Tauhied Ms., Beberapa Aspek Pendidikan Islam, (Yogyakarta : Sekretariat Jurusan Fakultas Tarbiyah IAIN Sunan Kalijaga, 1990),  hlm. 14

[5] Depdikbud, GBPP Sekolah Umum, (Jakarta : Depdikbud, 1995), hlm. 1

[6] Op. cit., Drs. Moekijat, hlm. 40

[7] Wawancara dengan Drs. Marhadi, Guru Bidang Studi Pendidikan Agama Islam di SMU N 1 Pleret, Bantul, tanggal 3 Februari 2003

[8] Dr. Zakiyah Daradjat, Problema Remaja di Indonesia, (Jakarta : Bulan Bintang, 1978), hlm. 36

[9] ibid, hlm. 35

 

[10] Drs. Muhaimin, MA dan Drs. Abd. Mujib, Pemikiran Pendidikan Islam kajian Filosofis dan Kerangka Dasar Operasionalisasinya, (Bandung : Trigenda Karya, 1993), hlm. 164

[11] Wawancara dengan Drs. Marhadi, Guru Bidang Studi Pendidikan Agama Islam di SMU N 1 Pleret, Bantul, tanggal 3 Februari 2003

 

 

[12] Ibid

[13] Prof. Dr. Suharsimi Arikunto, Prosedur Penelitian Suatu Pendekatan Praktek, (Jakarta : Rineka Cipta, 2002), hlm. 107

[14] Ibid

[15] Koentjoroningrat, Metode Penelitian Masyarakat , (Jakarta : Gramedia, 1981), hlm. 115

[16] Op. Cit.,Prof. Dr. Suharsimi Arikunto,  hlm. 117

[17] Ibid

[18] Ibid

[19] Ibid, hlm. 42

[20] Sutrisno Hadi, Metodologi Research Jilid 2, (Yogyakarta : Andi Offset, 2000), hlm. 136

[21] Op.Cit., Prof. Dr. Suharsimi Arikunto,  hlm. 133

[22] Op. Cit., Koentjoroningrat, hlm. 162

 

 

 

[23] Op. Cit., Prof. Dr. Suharsimi Arikunto,  hlm. 135

 

 

[24] Ibid,  hlm. 136

[25] Anas Sudijono, Pengantar Statistik Pendidikan, (Jakarta : Rajawali, 1989), hlm. 27

 

 

[26] Op.Cit., Anas Sudijono, hlm. 40-41

 

[27] Op.Cit., Sutrisno Hadi, hlm. 36-42

[28] Siti Hajar Lutfiah, Model dan Metode Kegiatan Sivitas Aktiva Islamika (SAI) di SMU N 8 Yogyakarta, (Skripsi Sarjana Tarbiyah IAIN Sunan Kalijaga, 2003)

[29] Ulfah Adhiyah, Sumbangan Kegiatan Ekstrakurikuler Keagamaan terhadap PAI di SMU N 7 Yogyakarta, (Skripsi Sarjana Tarbiyah IAIN Sunan Kalijaga, 2001)

 

 

 

[30] Sudirjo, Penelitian Kurikulum, (Yogyakarta : Fak. Ilmu Pendidikan, IKIP Yogyakarta, 1987), hlm. 82

[31] Dr. Suharsimi Arikunto,Dasar-dasar EvaluasiPendidikan, (Jakarta : Bumi Aksara, 1997), hlm. 111-113

[32] Bambang Sugeng, Ph.D,InstructionalTechnology(Planning Procedure For Language Education), (Yogyakarta : Fak. Bahasa dan Seni, Institut Keguruan dan Ilmu Pendidikan, 1997), hlm. 50-53

[33] Muhaimin, Paradigma Pendidikan Islam (Upaya Mengefektifkan PAI di Sekolah), (Bandung : Remaja Rosda Karya, 2002), hlm. 76

 

 

[34] Drs. Hasan Basri, Remaja Berkualitas (Problematika remaja dan Solusinya0, (Yogyakarta : Pustaka Pelajar, 1995), hlm. 105

[35]  Muhibbin Syah,  Psikologi Pendidikan Suatu Pendekatan Baru, (Bandung : Remaja Rosda Karya, 1995), hlm. 201-280

 

 

 

 

[36] Oemar Muhammad al-Toumy al-Syaibany, Filsafat Pendidikan Islam, (Jakarta : Bulan Bintang, 1979),  hlm. 560-572

[37] JJ Hasibuan, dkk, ProsesBelajar Mengajar , (Bandung : Remaja Rosda Karya, 2000),  hlm.

13-19

[38] Dokumentasi Data Sarana Prasarana Pendidikan SMU N 1 Pleret dan Wawancara dengan Bapak Hanu Hudodo, T.U. Bagian Inventaris, 30 September 2003

[39] Dokumentasi dan Wawancara dengan Bapak Drs. Edison A. Jamli, Wakaur. Kurikulum, 6 Oktober 2003

[40] Dokumentasi Buletin KIRAB edisi khusus Ulang Tahun SMU N 1 Pleret ke-21, Tim penyusun Aswanto, dkk., jalan Raya Plumbon 22-23 Sorowajan, Yogyakarta, Agustus 2002, hlm. 2-3

[41] Op.Cit., Drs. Edison A. Jamli

[42] Op. Cit., Dokumentasi Buletin KIRAB,  hlm. 34

[43] Observasi, 30 September 2003

[44] Dokumentasi SK Kepala Sekolah SMU N 1 Pleret No. 122 b/113.2/SMU/08/KP 2002,  1 Juli 2003, lampiran II

[45] Dokumentasi dan Wawancara dengan Bapak Darmadi, T.U. Bagian Pelaksana, 2 Oktober 2003

[46] Dokumentasi dan Wawancara dengan Ibu Sulasti, T.U. Bagian Pelaksana, 2 Oktober 2003

[47] Dokumentasi Tata Tertib Siswa SMU N 1 Pleret, tahun pelajaran 2003-2004

[48] Op. Cit., Drs. Edison A. Jamli

[49] Ibid

[50] Op. Cit., Hanu Hudodo

[51] Dokumentasi dan Wawancara dengan Bapak Arief Budiman, T.U. Bagian Pemb. Pimpinan, 2 Oktober 2003