Shalat Jum'at Beda Madzhab

Dalam sebuah jamaah shalat Jumat, para makmumnya adalah penganut madzhab Syafii, sedang khatibnya tidak bermadzhab atau bermadzhab Hanafi. Sahkah jumatannya?

Jawaban

Jika makmum mengetahui bahwa imamnya telah mengerjakan apa-apa yang wajib dilakukan dalam shalat Jum’at menurut makmum, maka Jum’atannya sah. Demikiian pula jika makmum tidak mengetahui imamnya telah melakukan hal-hal yang membatalkan shalat.

Dasar pengambilan:

Kitab Ghoyatu Talkhisil Murad, Ibnu Ziyad, Hamisy Bughyatul Mustarsyidin, Mesir, Musthofa Al Babil Al Halabi, t..t., hal. 99:

مَسْئَلَةٌ : تَصِحُّ الْقُدْوَةُ بِالْمُخَالِفِِ إِذَا عَلِمَ الْمَأْمُوْمُ إِتْيَانَهُ بِمَا يَجِبُ عِنْدَهُ ، وَكَذَا إِنْ جَهِلَ .

"Masalah: Sah makmum dengan orang yang berbeda madzhab jika makmum mengetahui imam melakukan apa-apa yang wajib menurut makmum; demikian pula jika makmum tidak mengetahui".

Kasyifatus Saja, Muhammad Nawawi Al Jawi, Syirkatul Ma’arif, Bandung, t.t. hal.84:

أَحَدُهَا أنْ لاَ يَعْلَمَ وَأَنْ لاَ يَظُنَّ ظَنًّا غَالِبًا بُطْلاَنَ صَلاَةَ إِمَامِهِِ بِحَدَثٍ أَوْ غَيْرِهِ، فَلاَ يَصِحُّ اقْتِدَاؤُهُ بٍمًنْ يَظُنُّ بُطْلاَنَ صَلاَتِهِ كَََشَافِعِيٍّ اِقْتَدَى بِحَنَفِِيٍّ مَسَّ فَرْجَهُ ...إِلَى أَنْ قَالَ : وَلَوْ عَلِمَ أَوْ ظَنَّ أَنَّ الإِمَامَ الْحَنَفِيَّ مَثَلاً تَرَكَ الْبَسْمَلَةَ بِأَنْ لَمْ يَسْكُتْ بَعْدَ الإِحْرَامِ بِقَدْرِهَا فَلاَ يَصِحُّ اقْتِدَاؤُهُ بِهِ .

"Salah satu dari sebelas syarat makmum adalah agar makmum tidak menge-tahui dan tidak menduga dengan dugaan yang kuat akan kebatalan dari shalat imam-nya sebab hadats atau lainnya. Maka tidak sah makmum dengan orang yang disang-ka batal shalatnya, seperti seseorang yang bermadzhab Syafi’i yang makmum dengan seseorang yang bermadzhab Hanafi yang menyentuh kemaluannya … sampai ucapan pengarang: Andaikata makmum mengetahui atau menyangka bahwa imam yang bermadzhab Hanafi misalnya, meninggalkan bacaan “basmalah” dengan cara tidak diam sesudah takbiratul ihram sekedar “basmalah”, maka tidak sah makmum dengan dia."