MASAIL DINIYYAH

Kumpulan Hasil Tanya Jawab

Majlis Ta'lim Al Haramain

 

Edisi Pertama

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Sekrtetariat:

SMK Ma'arif NU 02 Kemukus Gombong

Kebumen

2011

 

 

KATA PENGANTAR

 

 

Alhamdulillah, dengan memanjatkan puji syukur ke hadirat Allah atas limpahan taufiq dan hidayahNya. Shalawat serta salamNya semoga senantiasa dilimpahkan kepada Nabi Muhammad Saw, keluarga, para sahabat dan umatnya, amin..

Buku edisi pertama ini merupakan kumpulan dari pembahasan tentang masalah-masalah keagamaan Islam yang diselenggarakan secara rutin oleh Majlis Ta'lim al Haramain setiap Ahad Pon. Setiap pertanyaan yang diajukan oleh para jamaah pengajian selanjutnya dibahas secara mendalam oleh tim Bahtsul Masail yang hasilnya kemudian disampaikan kepada para jamaah.

Harapannya, buku yang sederhana ini dapat menjadi tambahan wawasan mengenai masalah keagamaan sehari-hari. Jawaban pertanyaan dilengkapi dengan dasar-dasarnya baik dari Al Qur'an, Hadits, pendapat para Ulama dan dari kitab-kitab salaf yang sesuai dengan Aqidah Ahlussunah wal Jama'ah an Nahdliyah.

Tim penulis dan pembahas menyadari bahwa masih banyak kekurangan dalam penulisan buku ini dan apabila dikemudian hari terdapat kesalahan terkait isi dalam buku ini akan direvisi sebagaimana mestinya.

Teriring do'a semoga dengan hadirnya buku edisi pertama ini dapat membawa kemanfaatan dan keberkahan dari Allah Swt, amin..

 

Tim Penulis dan Pembahas

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

DAFTAR ISI

 

1.                                                                                                                                                                                                                                           Menjadi orang yang bermanfaat                                                         ……………………………………4

2.                                                                                                                                                                                                                                           Berdakwah kepada kebaikan                                                   ………………………………………..5

3.                                                                                                                                                                                                                                           Do'a penyakit hati                                       ………………………………………………..6

4.                                                                                                                                                                                                                                           Shalat rajin tapi maksiat jalan terus?                                                         ……………………………………6

5.                                                                                                                                                                                                                                           Shalat, kakinya terikat dengan najis?                                                                 ………………………………7

6.                                                                                                                                                                                                                                           Rekaat dan cara shalat Shalat witir                                                                       …………………………..8

7.                                                                                                                                                                                                                                           Shalat sunah diwaktu yang diharamkan                                                                           ………………………..9

8.                                                                                                                                                                                                                                           Letak mayat ketika dishalati                                                     ……………………………………..11

9.                                                                                                                                                                                                                                           Shalat witir dalam semalam                                                           …………………………………12

10.                                                                                                                                                                                                                                       Jamaah di masjid dan mushala                                                              ……………………………….12

11.                                                                                                                                                                                                                                       Lebih utama mana haji kedua atau untuk membantu saudara?                                                                   ………14

12.                                                                                                                                                                                                                                       Syahid, 'Alim dan Shalih                                                 ………………………………………..15

13.                                                                                                                                                                                                                                       Membangun dan menanami tanaman diarea makam                                                             …………………16

14.                                                                                                                                                                                                                                       Haji amanat/badal haji                                                 ………………………………………..18

15.                                                                                                                                                                                                                                       Kasus Calhaj yang tertipu                                                                 ……………………………..19

16.                                                                                                                                                                                                                                       Semir rambut                                       ………………………………………………21

17.                                                                                                                                                                                                                                       Zakat Profesi                                         ……………………………………………..22

18.                                                                                                                                                                                                                                       Zakatnya PNS                                                  ……………………………………….24

19.                                                                                                                                                                                                                                       Shalat Sakaratul Maut                                               …………………………………………24

20.                                                                                                                                                                                                                                       Do'a sewaktu I'tidal                                                       ……………………………………25

21.                                                                                                                                                                                                                                       Nikah dengan wanita yang hamil diluar nikah?                                                              ………………………..26

22.                                                                                                                                                                                                                                       Tentang titip barang tapi berupa uang                                                                  …………………………….28

23.                                                                                                                                                                                                                                       Tentang pemanfaatan barang gadaian                                                                     …………………………..28

24.                                                                                                                                                                                                                                       Tentang Pakaian hitam-hitam saat ta'ziah                                                                   ……………………………29

25.                                                                                                                                                                                                                                       Menguangkan zakat                                                  ……………………………………….30

26.                                                                                                                                                                                                                                       Do'a iftitah dalam shalat?                                                      …………………………………….31

27.                                                                                                                                                                                                                                       Tentang qunut Subuh, dasarnya?                                                           …………………………………31

28.                                                                                                                                                                                                                                       Hukum Bekicot untuk abon                                                 ………………………………………..33

29.                                                                                                                                                                                                                                       Tentang Ahli Kubur tiap malam jum'at                                                                 ……………………………..33

30.                                                                                                                                                                                                                                       Shalat hajat                                                  ……………………………………….34

31.                                                                                                                                                                                                                                       Babi ngepet/jadi-jadian                                                   ………………………………………35

32.                                                                                                                                                                                                                                       Zakat fitrah disekolah                                               …………………………………………36

 

 

 

 

 

PERTANYAAN DAN JAWABAN

MAJLIS TA'LIM HAROMAIN GOMBONG

(Ahad Pon, 30 Januari 2011)

 

1.      Pertanyaan: Bagaimana caranya agar kita menjadi orang yang bermanfaat bagi orang lain?

Jawaban: Diantara hamba-hamba Allah yang paling dicintaiNya adalah orang yang banyak mendatangkan kemanfaatan bagi orang lain. Pada dasarnya banyak cara yang dapat kita lakukan untuk memberi manfaat bagi orang lain. Tentunya disesuaikan dengan situasi dan kondisi serta kemampuan kita. Al Thabrani (Mu'jam Kabir jilid 11 hlm. 83) menulis sebuah hadits Nabi Saw. yang menjelaskan hal itu;

عَنِ ابْنِ عُمَرَ أَنَّ رَجُلا جَاءَ إِلَى النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ , فَقَالَ: يَا رَسُولَ اللَّهِ , أَيُّ النَّاسِ أَحَبُّ إِلَى اللَّهِ؟ وَأَيُّ الأَعْمَالِ أَحَبُّ إِلَى اللَّهِ؟ فَقَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ:أَحَبُّ النَّاسِ إِلَى اللَّهِ تَعَالَى أَنْفَعُهُمْ لِلنَّاسِ , وَأَحَبُّ الأَعْمَالِ إِلَى اللَّهِ تَعَالَى سُرُورٌ تُدْخِلُهُ عَلَى مُسْلِمٍ , أَوْ تَكَشِفُ عَنْهُ كُرْبَةً , أَوْ تَقْضِي عَنْهُ دَيْنًا , أَوْ تَطْرُدُ عَنْهُ جُوعًا , وَلأَنْ أَمْشِيَ مَعَ أَخِ فِي حَاجَةٍ أَحَبُّ إِلَيَّ مِنْ أَنْ أَعْتَكِفَ فِي هَذَا الْمَسْجِدِ يَعْنِي مَسْجِدَ الْمَدِينَةِ شَهْرًا , وَمَنَ كَفَّ غَضَبَهُ سَتَرَ اللَّهُ عَوْرَتَهُ , وَمَنْ كَظَمَ غَيْظَهُ وَلَوْ شَاءَ أَنْ يُمْضِيَهُ أَمْضَاهُ مَلأَ اللَّهُ قَلْبَهُ رَجَاءً يَوْمَ الْقِيَامَةِ , وَمَنْ مَشَى مَعَ أَخِيهِ فِي حَاجَةٍ حَتَّى يَتَهَيَّأَ لَهُ أَثْبَتَ اللَّهُ قَدَمَهُ يَوْمَ تَزُولُ الأَقْدَامِ.

Diriwayatkan dari Ibn Umar, bahwasanya seseorang pernah menghadap Nabi Saw. seraya berkata; ”Wahai Rasulullah, siapakah orang yang paling diicintai Allah ? dan amal apakah yang paling dicintaiNya ?” Rasulullah saw menjawab,”Orang yang paling dicintai Allah adalah orang yang paling bermanfaat bagi manusia dan amal yang paling dicintai Allah adalah kebahagiaan yang engkau masukkan kedalam diri seorang muslim atau engkau menghilangkan suatu kesulitanya atau engkau melunasi utangnya atau menghilangkan kelaparannya. Dan sesungguhnya aku berjalan bersama seorang saudaraku untuk (menuaikan) suatu kebutuhan lebih aku sukai daripada aku beritikaf di masjid ini —yaitu Masjid Madinah—selama satu bulan. Dan barangsiapa yang menghentikan amarahnya maka Allah akan menutupi kekurangannya dan barangsiapa menahan amarahnya padahal dirinya sanggup untuk melakukannya, maka Allah akan memenuhi hatinya dengan harapan pada hari kiamat. Dan barangsiapa yang berjalan bersama saudaranya untuk (menunaikan) suatu keperluan sehingga tertunaikan (keperluan) itu maka Allah akan meneguhkan kakinya pada hari tidak bergemingnya kaki-kaki (hari perhitungan). ” (HR. Thabrani)

Hadits tersebut memuat banyak hikmah tentang berbagai cara supaya dapat mendatangkan kemanfaatan bagi orang lain baik dari sikap, ucapan, simpati, berkorban harta benda dan lain-lain. Sangat bijak ungkapan ulama yang menyatakan "الخير المتعدي أفضل من القصير" Kebaikan yang merata (dapat dirasakan orang lain) lebih utama ketimbang kebaikan yang terbatas (hanya dirasakan diri sendiri). Intinya mendatangkan kebaikan bagi orang lain apapun bentuknya selama tidak bertentangan dengan syariat agama adalah sangat dianjurkan.  

2.      Pertanyaan: Bagaimana cara yang baik untuk mengajak teman/tetangga kita yang belum pernah atau belum mau menjalankan ibadah kepada Allah SWT?

Jawaban: Para ulama menerangkan bahwa dakwah kepada Allah Azza wa Jalla itu hukumnya fardhu kifayah, selama negeri-negeri itu memiliki para du’at (juru dakwah) yang tinggal di dalamnya. Terkadang berdakwah itu hukumnya menjadi fardhu ’ain apabila seseorang berada di suatu tempat yang tidak ada seorang pun yang melaksanakannya kecuali ia. Namun dianjurkan kepada tiap orang Islam hendaknya mengajak saudaranya menuju kejalan Allah. Prinsip dakwah sebagaimana diterangkan dalam Al Qur'an adalah dengan kebijakan, mauidzah, mujadalah

ادْعُ إِلَى سَبِيلِ رَبِّكَ بِالْحِكْمَةِ وَالْمَوْعِظَةِ الْحَسَنَةِ وَجَادِلْهُمْ بِالَّتِي هِيَ أَحْسَنُ إِنَّ رَبَّكَ هُوَ أَعْلَمُ بِمَنْ ضَلَّ عَنْ سَبِيلِهِ وَهُوَ أَعْلَمُ بِالْمُهْتَدِينَ [النحل/125

Serulah (manusia) kepada jalan Tuhanmu dengan hikmah dan pelajaran yang baik dan bantahlah mereka dengan cara yang terbaik. Sesungguhnya Tuhanmu Dialah yang lebih mengetahui tentang siapa yang tersesat dari JalanNya dan Dialah yang lebih mengetahui orang-orang yang mendapat petunjuk.

Dapat dijelaskan bahwa kata al-hikmah berarti perkataan yang jelas disertai dalil atau argumen yang dapat memperjelas kebenaran dan menghilangkan keraguan, metode al-maw’izat al-hasanah berarti nasehat yang baik. Juga berarti menasehati dan mengingatkan akibat suatu perbuatan, menyuruh untuk mentaati dan memberi wasiat agar taat. Sedangkan mujadalah berarti dengan berdialog dan berdiskusi agar mereka patuh dan tunduk. Namun intinya dalam mengajak kepada kebaikan dapat dilakukan dengan lisan, perbuatan (contoh), menarik simpati, dengan harta atau dengan pikiran/argument dan juga disertai do'a.

3.      Pertanyaan: Apakah ada do'a khusus untuk mengobati hati yang sedang sakit, atau malas mengerjakan ibadah kepada Allah SWT?

Jawaban: Penyakit hati memang dapat menghinggapi siapa saja kecuali mereka yang dijaga oleh Allah. Selain dengan usaha menjaga dan membersihkan hati secara terus menerus, juga dibarengi dengan permohonan kepada Allah supaya diberi hidayah dan dijauhkan dari perbuatan yang dapat menyebabkan suburnya penyakit hati. Salah satu do'a yang diajarkan Rasulullah Saw. sebagaimana ditulis dalam kitab Sunan Nasai hadits ke 5553

عَنْ زَيْدِ بْنِ أَرْقَمَ قَالَ لاَ أُعَلِّمُكُمْ إِلاَّ مَا كَانَ رَسُولُ اللَّهِ -صلى الله عليه وسلم- يُعَلِّمُنَا يَقُولُ « اللَّهُمَّ إِنِّى أَعُوذُ بِكَ مِنَ الْعَجْزِ وَالْكَسَلِ وَالْبُخْلِ وَالْجُبْنِ وَالْهَرَمِ وَعَذَابِ الْقَبْرِ اللَّهُمَّ آتِ نَفْسِى تَقْوَاهَا وَزَكِّهَا أَنْتَ خَيْرُ مَنْ زَكَّاهَا أَنْتَ وَلِيُّهَا وَمَوْلاَهَا اللَّهُمَّ إِنِّى أَعُوذُ بِكَ مِنْ قَلْبٍ لاَ يَخْشَعُ وَمِنْ نَفْسٍ لاَ تَشْبَعُ وَعِلْمٍ لاَ يَنْفَعُ وَدَعْوَةٍ لاَ يُسْتَجَابُ لَهَا

Diriwayatkan dari Zaid bin Arqam, berkata; "aku tidaklah mengajarkan kepada kalian semua kecuali apa yang telah Rasul Saw. ajarkan kepada kami. Yakni Rasul berkata: "Ya Allah, sesungguhnya aku berlindung kepadaMu dari sifat lemah, malas, kikir, takut, pikun, dan dari siksa kubur. Ya Allah, berikan hati kami sifat taqwa serta sucikan (dari sifat jelek), karena Engkau adalah sebaik-baik orang yang mensucikan hati, Engkau adalah penguasa hati. Ya Allah, sesungguhnya aku berlindung kepadamu dari hati yang tidak dapat khusyu', jiwa yang tidak pernah puas, ilmu yang tak bermanfaat, dan do'a yang tak terkabulkan.

4.      Pertanyaan: Shalatnya baik (rajin) tetapi maksiatnya jalan terus, hal itu bagaimana?

Jawab: Merupakan salah satu hikmah shalat adalah mencegah pelakunya dari perbuatan keji dan munkar, sebagaimana firman Allah;

وَأَقِمِ الصَّلَاةَ إِنَّ الصَّلَاةَ تَنْهَى عَنِ الْفَحْشَاءِ وَالْمُنْكَرِ (العنكبوت/45)

Dan dirikanlah shalat, karena sesungguhnya (dengan mendirikan) shalat dapat mencegah dari perbuatan keji dan munkar. (al 'Ankabut: 45)

Namun pada kenyataanya memang sering terjadi, seseorang shalatnya rajin namun maksiatnya juga tetap rajin. Hal tersebut juga telah diisyaratkan dalam hadits Nabi Saw. (dalam Mu'jam Kabir Al Thabrani, jilid 9 hlm. 268)

عَنِ ابْنِ عَبَّاسٍ رَضِي اللَّهُ تَعَالَى عَنْهُمَا، قَالَ: قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ:مَنْ لَمْ تَنْهَهُ صَلاتُهُ عَنِ الْفَحْشَاءِ وَالْمُنْكَرِ، لَمْ يَزْدَدْ مِنَ اللَّهِ إِلا بُعْدًا

Diriwayatkan dari Ibnu Abas RA, Rasul Saw. bersabda; "barang siapa shalatnya tidak mampu mencegahnya dari perbuatan keji dan munkar, maka niscaya tidak bertambah dari Allah kecuali semakin jauh" (HR. Thabrani)

Sedangkan menurut Ibnu Mas'ud (dalam Tafsir Al Thabari, Jilid 20 hlm. 42) dan Al Ghazali (dalam Faidl Al Qadir, jilid 6 hlm. 287),  yang demikian itu setidaknya disebabkan oleh dua hal; karena tidak memenuhi ketentuan-ketentuan shalat yang benar, dan karena shalatnya dilakukan tidak dengan khusyu' dan Oleh karena itu imam Ghazali menganggap khusyu' sebagai bagian dari syarat shalat.

 قال ابن مسعود: من لم يطع صلاته لم يزدد من الله إلا بعدا. وذلك أن طاعته لها إقامته إياها بحدودها، وفي طاعته لها مزدجر عن الفحشاء والمنكر.

Ibnu Mas'ud berkata; "Barang siapa yang tidak taat pada shalatnya maka tidak bertambah dari Allah kecuali semakin jauh. Hal itu karena, yang dimaksud taat seseorang pada shalatnya berarti menunaikanya sesuai dengan ketentuan-ketentuanya. Ketaatan seseorang pada shalatnya akan mampu mencegahnya dari perbuatan keji dan munkar (al Thabbari J. 20 hlm. 42)

واستدل به الغزالي على أن الخشوع شرط للصلاة قال : لأن صلاة الغافل لا تمنع من الفحشاء والمنكر.

Dengan dasar ayat tersebut (al 'Ankabut; 45), Imam Ghazaliberpendapat bahwa khusyu' merupakan salah satu syarat shalat. Beliau berkata: (alasannya) karena sesungguhnya shalatnya orang yang lalai tidak akan mampu mencegahnya dari perbuatan keji dan munkar (Faidl al Qadir J 6 hlm. 287).

Walaupun demikian, bila mana seseorang ketika melakukan maksiat masih ingat kepada Allah dengan rsa takut serta khawatir atas apa yang ia lakukan, maka ia masih bisa diharapkan (mendapat ampunanNya). Demikian menurut Ibnu Hajar dalam Fath Al Bari Jilid 20 hlm. 481.

5.      Pertanyaan: Shalat kakinya mengikat anjing, walaupun shalatnya ditempat yang suci, bagaimana hukumnya?

Jawaban: Shalatnya tidak syah, karena salah satu syarat shalat adalah suci pakaian termasuk yang terbawa. Dalam Roudlotut Thalibin jilid 1 hlm. 101 dijelaskan:

ما لبسه المصلي يجب أن يكون طاهرا ………… ولو قبض طرف حبل أو ثوب أو شده في يده أو رجله أو وسطه وطرفه الآخر نجس أو متصل بالنجاسة فثلاثة أوجه أصحها تبطل صلاته والثاني لا تبطل والثالث إن كان الطرف نجسا أو متصلا بعين النجاسة بأن كان في عنق كلب بطلت

Apa yang dipakai mushalli (orang yang shalat) harus suci……bila mushalli memegang ujung tali atau kain atau mengikatkanya pada tangan, atau kaki atau perutnya sedangkan ujung tali yang lain terkena najis atau bersambung dengan najis maka ada tiga pendapat, pendapat yang paling benar shalatnya batal. Pendapat kedua tidak batal. Pendapat ketiga; jika ujung tali itu najis atau besambung dengan ujud najis missal pada leher anjing maka shalatnya batal.

6.      Pertanyaan: Shalat witir rekaatnya ada yang 2-1 dengan 2x salam, ada 3 rekaat sekaligus dengan satu kali salam. Mohon dijelaskan masing-masing  dasar/haditsnya!

Jawaban: menurut mayoritas Ulama, Shalat Witir hukumnya sunah berdasar hadts Nabi yang diriwayatkan oleh Abu Dawud dalam sunan Abi Dawud Jilid 4 hlm. 426.

عَنْ أَبِى أَيُّوبَ الأَنْصَارِىِّ قَالَ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ -صلى الله عليه وسلم- « الْوِتْرُ حَقٌّ عَلَى كُلِّ مُسْلِمٍ فَمَنْ أَحَبَّ أَنْ يُوتِرَ بِخَمْسٍ فَلْيَفْعَلْ وَمَنْ أَحَبَّ أَنْ يُوتِرَ بِثَلاَثٍ فَلْيَفْعَلْ وَمَنْ أَحَبَّ أَنْ يُوتِرَ بِوَاحِدَةٍ فَلْيَفْعَلْ ».

Diriwayatkan dari Abu Ayyub al Anshari, ia berkata: Rasulullah bersabda; "Shalat witir merupakan hak atas tiap muslim. Barang siapa hendak berwitir dengan lima rekaat maka kerjakanlah, yang suka tiga rekaat maka kerjakanlah, yang suka serekaat maka kerjakanlah.

Bilangan shalat witir paling sedikit satu rakaat, dan paling banyak (menurut pendapat yang disepakati) adalah 11 rekaat. Cara pelaksanaanya, menurut para ulama, yang paling utama adalah dengan memisahkan antara bilangan rekaat yang genap dengan yang ganjil dengan salam, misalnya shalat 3 rekaat dilakukan dengan dua rekaat kemudian salam diteruskan satu rekaat kemudian salam. Hal ini sesuai dengan hadits Nabi Saw, riwayat Ibn Hibban.  

عن ابن عمر ، قال : كَانَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَفْصِلُ بَيْنَ الشَّفْعِ وَالْوَتْرِ بِتَسْلِيمٍ يُسْمِعُنَاهُ.

Dari Ibnu Umar berkata; Nabi Saw. memisahkan antara bilangan rekaat yang genap dan rekaat yang ganjil dengan salam yang bisa kami dengar.

Dalam I'anah Thalibin jilid 1 hlm. 289 dijelaskan secara lebih rinci:

ويجوز لمن زاد على ركعة الفصل بين كل ركعتين بالسلام - وهو أفضل من الوصل  بتشهد أو تشهدين في الركعتين الاخيرتين، ولا يجوز الوصل بأكثر من تشهدين. والوصل خلاف الاولى، فيما عدا الثلاث، وفيها مكروه للنهي عنه في خبر.

Bagi seseorang yang hendak menambah shalat witir lebih dari satu rekaat diperbolehkan memisahkan tiap dua rekaat dengan salam – yang demikian lebih utama daripada menyambung dengan satu tasyahud atau dua tasyahud pada dua rekaat terakhir. Dan tidak diperbolehkan lebih banyak dari dua tasyahud. Menyambung (keseluruhan rekaat witir) merupakan khilaf al aula (bertentangan dengan yang utama/yang sering dilakukan Nabi) bahkan menyambung tiga rekaat sekaligus hukumnya makruh karena ada larangan sebagaimana terdapat pada hadits Nabi:

عن رسول الله صلى الله عليه و سلم قال : لا توتروا بثلاث و لا تشبهوا بصلاة المغرب أوتروا بخمس أو بسبع

Rasulullah bersabda: Janganlah berwitir dengan tiga rekaat sekaligus, dan janganlah menyerupai (rekaat) shalat maghrib. Melainkan berwitirlah sebanyak lima atau tujuh rekaat.

Dengan memisah antara rekaat yang genap dengan yang ganjil berarti akan akan niat, takbir dan salam kembali dan hal ini akan semaki menambah keutamaanya, sesuai dengan kaidah fikih:

مَا كَانَ أَكْثَرَ فِعْلًا ، كَانَ أَكْثَرَ فَضْلًا (ibadah yang lebih banyak perbuatanya maka lebih banyak keutamaanya). Sedangkan pendapat  menyambung keseluruhan rekaat shalat witir (yang merupakan bukan pendapat yang utama) berdasar pada hadits Nabi Saw. diantaranya yang terdapat pada Mustadrak 'Ala Shahihain jilid 1 hlm 412:

أن عائشة حدثته : أن رسول الله صلى الله عليه و سلم كان يوتر بخمس ركعات و لا يجلس إلا في الخامسة و لا يسلم إلا في الخامسة

Sesungguhnya Aisyah Ra. menceritakan: sesungguhnya Rasulullah Saw. pernah shalat witir sebanyak lima rekaat dan beliau tidak duduk (tasyahud) dan juga tidak salam kecuali pada rekaat kelima.

7.      Pertanyaan:Wudlu apa bisa dianggap sabab shalat syukril wudlu diwaktu larangan shalat? Apakah shalat syukril wudlu hulu atau shalat tahiyatul masjid dulu yang sebaiknya dilakukan? Ada yang mengatakan dua shalat dapat digabung, niatnya bagaimana?

Jawaban: Shalat sunah ada yang memiliki sebab dan ada yang tidak memiliki sebab (sunah muthlak). Shalat sunah yang tidak memiliki sebab (sunah muthlak) atau sebabnya datang belakangan seperti shalat istikharah, shalat sunah ihram, tidak boleh dilakukan pada waktu yang haram shalat. Sedangkan shalat sunah yang memiliki sebab yang beriringan seperti shalat khusuf (gerhana) atau sebab yang mendahului seperti shalat syukril wudlu, dua rekat thawaf, tahiyyat masjid maka boleh dilakukan pada saat waktu-waktu tersebut.  Dalam kitab 'Ianah Thalibin jilid 1 hlm 143 disebutkan;

يكره تحريما صلاة لا سبب لها، كالنفل المطلق ومنه صلاة التسابيح، أو لها سبب متأخر كركعتي استخارة وإحرام بعد أداء صبح حتى ترتفع الشمس كرمح، وعصر حتى تغرب، وعند استواء غير يوم الجمعة. لا ما له سبب متقدم كركعتي وضوء وطواف وتحية وكسوف.

Makruh tahrim melakukan shalat yang tidak memiliki sebab seperti shalat sunah muthlak termasuk didalamnya shalat tasbih, atau memiliki sebab yang datang belakangan seperti dua rekaat shalat istikharah, shalat sunah ihram, pada waktu setelah shalat subuh sampai matahari naik sekitar satu tombak, setelah shalat ashar sampai terbenam matahari, ketika matahari persis ditengah-tengah selain hari jum'at. Namun tidak makruh bagi shalat yang memiliki sebab yang mendahului seperti dua rekaat shalat sunah wudlu, shalat sunah thawaf, shalat sunah tahiyat masjid dan seperti shalat sunah karena gerhana.

Shalat syukril wudlu hukumnya sunah sesuai hadits Nabi Saw. (dalam Sunan Abu Dawud hadits ke 906):

 عَنْ عُقْبَةَ بْنِ عَامِرٍ الْجُهَنِىِّ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ ص.م قَالَ مَا مِنْ أَحَدٍ يَتَوَضَّأُ فَيُحْسِنُ الْوُضُوءَ وَيُصَلِّى رَكْعَتَيْنِ يُقْبِلُ بِقَلْبِهِ وَوَجْهِهِ عَلَيْهِمَا إِلاَّ وَجَبَتْ لَهُ الْجَنَّةُ

Dari 'Uqbah bin 'Amir al Juhny sesungguhnya Rasul Saw. bersabda; "tidak seorangpun yang berwudlu dengan baik kemudian ia shalat dua rekaat dengan hati dan wajahnya menghadap (khusyu'), kecuali (masuk) surga wajib baginya

Sebaiknya dilakukan selama belum terpisah lama antara wudlu dengan shalatnya, atau sebelum berpaling ke ibadah yang lain, atau sebelum anggota wudlu kering. Bila memungkinkan waktunya, baik shalat syukril wudlu dan shalat tahiyat dilakukan semuanya, namun jika tidak memungkinkan misalnya karena shalat jama'ah sudah hendak dimulai, atau hanya cukup untuk shalat qabliyah saja, maka baik shalat syukril wudlu maupun tahiyat sudah tercukupi dengan melakukan shalat fardlu atau dua rekaat shalat sunah lain yang dilakukan, meskipun tidak diniatkan untuk keduanya. Dijelaskan dalam I'anah Thalibin jilid 1 hlm. 298 sebagai berikut:

وتتأدى ركعتا التحية وما بعدها بركعتين فأكثر من فرض أو نفل آخر، وإن لم ينوها معه، أي يسقط طلبها بذلك.

Dua rekaat shalat tahiyyat dan shalat sunah (yang disebut) setelahnya (yakni shalat sunah wudlu) telah tercukupi dengan melakukan dua rekaat atau lebih dari shalat fardlu atau shalat sunah lainya dan meskipun tidak menyertakan niat keduanya dalam niat shalat dilakukanya (fardlu atau sunah lainya). Maksudnya tuntutan melakukan shalat tahiyat dan shalat wudlu telah gugur dengan melakukan shalat fardlu datu sunah lainya.

8.      Pertanyaan: Letak mayat yang dishalati apakah boleh kepala mayat menghadap ke selatan? Tapi dari yang saya tahu harus menghadap ke barat (kiblat) bagaimana yang betul menurut aturan agama?

Jawaban: Ketika hendak dishalati, posisi kepala mayit laki-laki sunah diletakkan disebelah kiri imam dan imam berdiri dekat kepalanya. Sedangkan untuk kepala mayit perempuan diletakkan di sebelah kanan imam dan imam berdiri dekat dengan pantat mayit. Demikian dijelaskan dalam kitab Tanwir al Qulub hlm. 212;

ويسن أن تكون الصلاة في مسجد وبثلاثة صفوف فأكثر وان تجعل رأس الذكر عن يسار الامام ويقف الامام قريبا من رأسه. ورأس الانثى عن يمينه ويقف عند عجزها

Disunatkan menshalatkan mayit dimasjid dan dengan tiga shaf atau lebih dan sunah meletakan kepala mayit laki-laki disebelah kiri imam dan imam berdiri dekat kepalanya, sedangkan kepala mayit perempuan diletakan disebelahkanan imam dan imam berdiri dekat dengan pantatnya (tengah-tengah)

 

 

 

 

 

 

 

 

 

PERTANYAAN DAN JAWABAN

JAMA'AH PENGAJIAN MAJLIS TA'LIM HAROMAIN GOMBONG

(Ahad Pon, 6 Maret 2011)

 

9.      Deskripsi Masalah: Seseorang melakukan shalat sunah ba'da Isya kemudian diakhiri dengan melakukan shalat witir satu rekaat sebagai penutupnya. Pada malam hari ia bangun tidur dan melakukan shalat tahajud.

Pertanyaan: Apakah perlu orang tersebut melakukan shalat witir lagi, karena ia melakukan shalat sunah tahajud? Kalau perlu berapa rekaat sebaiknya? Mohon penjelasannya!

Jawab: Orang yang sudah melakukan shalat witir setelah shalat Isya, kemudian malam harinya ia bangun dan shalat sunah tahajud, tidak boleh mengulangi witirnya lagi, karena terdapat hadits لَا وِتْرَانِ فِي لَيْلَةٍ.

Referensi: 1) Hasyiah Qulyubi wa 'Amirah J. 3 hlm. 138.           2) 'Ianah Thalibin J. 1 hlm. 252

 

) فَإِنْ أَوْتَرَ ثُمَّ تَهَجَّدَ لَمْ يُعِدْهُ ) لِحَدِيثِ { لَا وِتْرَانِ فِي لَيْلَةٍ } رَوَاهُ أَبُو دَاوُد وَغَيْرُهُ ،

Jika seorang melakukan witir kemudian ia melakukan shalat tahajud maka tidak boleh mengulangi shalat witir kembali, sesuai dengan hadits:"tidak ada dua kali witir dalam satu malam" (HR. Abu Dawud dan lainnya) (Khasyiah Qulyubi J 3 hlm. 138)

  ( قوله ولا يندب إعادته ) أي لا تطلب إعادته فإن أعاده بنية الوتر عامدا عالما حرم عليه ذلك ولم ينعقد لخبر لا وتران في ليلة

Perkataan mushanif; "dan tidak disunahkan mengulangi witir kembali" yakni tidak dituntut mengulangi kembali witir, bila seorang mengulanginya dengan sengaja dan mengetahui (hukumnya) dengan niat melakukan witir maka haram hukumnya dan tidak syah, sesuai dengan hadits:  :"tidak ada dua kali witir dalam satu malam"(I'anah Thalibin J 1 hlm. 252).

 

10.  Deskripsi masalah: Selain dimasjid, shalat berjamaah juga banyak dilakukan di mushala-mushala baik yang sudah diwaqafkan atau yang belum.

Pertanyaan: Apakah sama nilainya shalat berjamaah di masjid dengan shalat berjamaah di mushala pribadi yang belum diwaqafkan? Mohon penjelasanya!

Jawaban: Pada prinsipnya lebih utama berjamaah dengan jamaah yang lebih banyak baik dimasjid maupun ditempat lainnya. Namun menurut pendapat yang dipilih oleh para imam pengikut madzhab Syafi'I (al Aujah) bahwa jamaah di Masjid lebih utama dari pada di mushala atau rumah meskipun lebih banyak jamaahnya.

Referensi: 1) Tuhfat Al Muhtaj J. 7 hlm. 397 – 402.       2) Ianah Thalibin J. 2. Hlm 8

( وَمَا كَثُرَ جَمْعُهُ ) مِنْ الْمَسَاجِدِ أَوْ غَيْرِهَا ( أَفْضَلُ ) لِلْخَبَرِ الصَّحِيحِ { وَمَا كَانَ أَكْثَرَ فَهُوَ أَحَبُّ إلَى اللَّهِ تَعَالَى }...... قَوْلُهُ : مِنْ الْمَسَاجِدِ أَوْ غَيْرِهَا ) قَضِيَّتُهُ أَنَّ كَثِيرَ الْجَمْعِ فِي الْبَيْتِ أَفْضَلُ مِنْ قَلِيلِهِ فِي الْمَسْجِدِ وَقَدْ بَيَّنَ فِي شَرْحَيْ الْإِرْشَادِ أَنَّ الْمُعْتَمَدَ عَكْسُ ذَلِكَ وَكَذَا بَيَّنَ ذَلِكَ شَيْخُنَا الشِّهَابُ الرَّمْلِيُّ وَكَذَا بَيَّنَ هُوَ هُنَا بِقَوْلِهِ السَّابِقِ ، وَالْأَوْجَهُ خِلَافُهُ سم عِبَارَةُ النِّهَايَةِ ، وَالْمُغْنِي وَمَا كَثُرَ جَمْعُهُ مِنْ الْمَسَاجِدِ أَفْضَلُ مِمَّا قَلَّ جَمْعُهُ مِنْهَا وَكَذَا مَا كَثُرَ جَمْعُهُ مِنْ الْبُيُوتِ أَفْضَلُ مِمَّا قَلَّ جَمْعُهُ مِنْهَا . (تحفة المحتاج في شرح المنهاج - (7 / 397- 402)

Shalat yang lebih banyak jamaahnya baik di masjid atau ditempat lainya lebih utama sesuai dengan hadits shahih: "shalat Jamaah yang lebih banyak (jamaahnya) lebih disenangi Allah Ta'ala"……perkataan mushanif: "baik di masjid atau ditempat lainya" dapat mengandung mengandung pengertian bahwa (shalat dengan) banyaknya jamaah di rumah lebih utama daripada (shalat dengan) sedikitnya jamaah dimasjid. Namun dijelaskan dalam Syarah Irsyad bahwa pendapat yang mu'tamad (yang dibuat pedoman) adalah sebaliknya, demikian halnya penjelasan Syaikh Syihab Al Ramli pada masalah ini seperti pendapat terdahulu bahwa pendapat yang dipilih (al Aujah) adalah pendapat sebaliknya  (berarti shalat dimasjid lebih utama, meski sedikit jamahnya)

والجماعة في مكتوبة لذكر بمسجد أفضل نعم إن وجدت في بيته فقط فهو أفضل وكذا لو كانت فيه أكثر منها في المسجد على ما اعتمده الأذرعي وغيره  قال شيخنا والأوجه خلافه (فتح المعين - (ج 2 / ص 5)

Adapun berjamaah shalat fardu di masjid bagi laki-laki lebih utama. namun apabila jamaah hanya ditemukan dirumahnya saja maka itu lebih utama. Demikian halnya andai kata jamaah yang lebih banyak itu berada dirumahnya dibanding dimasjid (maka lebih utama berjamaah dirumahnya) menurut pendapat yang dipedomani oleh Imam Adzra'I dan lainya. Namun Syikhuna berpendapat bahwa pendapat yang dipilih (oleh ulama syafi'iyah) adalah sebaliknya (yakni berjamaah dimasjid lebih utama meski sedikit jamahnya)

11.  Deskripsi masalah: Sebagaimana diketahui bahwa tiap orang Islam yang telah mampu dan memenuhi syarat-syarat haji diwajibkan menunaikanya sekali dalam seumur kecuali bila nadzar. Tetapi karena masih memiliki cukup biaya, banyak juga orang yang melakukanya untuk kedua dan seterusnya?

Pertanyaan: menurut para ulama, lebih baik mana menggunakan biaya tersebut untuk pergi haji yang kedua dan seterusnya atau untuk membantu saudara-saudaranya yang kekurangan secara ekonomi?

Jawaban: Salah satu wujud istitha'ah (mampu) dalam haji adalah adanya bekal untuk dirinya dan orang yang ditinggalkanya yakni orang yang menjadi tanggungannya. Dalam persoalan diatas membutuhkan perincian (Tafsil): Jika saudara-saudaranya merupakan tanggungjawabnya termasuk kelompok yang sangat membutuhkan (dharurat) maka lebih utama digunakan untuk memenuhi kebutuhanya tersebut. Namun jika belum sampai keadaan darurat tentu haji lebih utama baginya.

Referensi: 1) Ianah Thalibin J. 2 hlm. 282,           2) Hasyiah Ibn 'Abidin J. 2 hlm, 621

( قوله مع نفقة من يجب إلخ ) ..... أي وتعتبر الاستطاعة بوجدان الزاد مع وجدان نفقة من تجب عليه ..... والمراد بمن تجب عليه نفقته الزوجة والقريب والمملوك المحتاج لخدمته وأهل الضرورات من المسلمين ولو من غير أقاربه لما ذكروه في السير من أن دفع ضرورات المسلمين بإطعام جائع وكسوة عار ونحوهما فرض على من ملك أكثر من كفاية سنة (إعانة الطالبين - (ج 2 / ص 282)

Maksud istitha'ah (mampu) adalah adanya bekal untuk dirinya dan bekal untuk orang (yang ditinggalkannya) yang memang menjadi tanggungjawabnya….maksud dari orang yang menjadi tanggungjawabnya adalah istri, kerabat, budak dan termasuk orang-orang Islam yang sangat membutuhkan meskipun bukan dari keluarganya. Hal ini sesuai dengan pendapat para ulama bahwa menolak bahaya yang menimpa orang-orang Islam dengan cara memberi makan orang yang kelaparan, memberi pakaian orang yang telanjang dan lain sebagainya merupakan keharusan (fardlu) bagi orang yang memiliki kelebihan kekayaan untuk setahun. 

 

وإذا كان الفقير مضطرا أو من أهل الصلاح أو من آل بيت النبي فقد يكون إكرامه أفضل من حجات وعمر وبناء ربط (حاشية ابن عابدين - (ج 2 / ص 621)

Jika keadaan fakir sudah sangat membutuhkan, atau ahli kebajikan atau ia adalah keturunan Nabi maka terkadang memuliakanya lebih utama daripada haji dan umrah berulang kali dan membangun ribat (semacam pondokan)

12.  Deskripsi masalah: didalam kitab Taqrib dan Tanwirul Qulub diterangkan tentang haramnya membuat bangunan kuburan yang berada dipemakaman umum dan makruh bila dipemakaman pribadi. Dan sebagaimana dijelaskan dalam kitab Tanwirul Qulub: ويحرم البناء على المقبرة الموقوفة الا لنبي أو شهيد أو عالم أو صالح (diharamkan membuat bangunan kuburan dipemakaman wakaf kecuali untuk makam Nabi, Syahid, 'Alim atau orang shalih).

Pertanyaan:

a.       Mohon penjelasan tentang Syahid, 'Alim dan Shalih sebagaimana yang dimaksud dalam kitab tersebut!

b.      Apa 'ilat (alas an) diperbolehkanya membangun makam Nabi, Syahid, 'Alim dan orang Shalih?

Jawaban:

a.       Yang dimaksud dari tiga golongan tersebut adalah apa yang dikehendaki dari tafsir surat An Nisa' 69;

وَمَنْ يُطِعِ اللَّهَ وَالرَّسُولَ فَأُولَئِكَ مَعَ الَّذِينَ أَنْعَمَ اللَّهُ عَلَيْهِمْ مِنَ النَّبِيِّينَ وَالصِّدِّيقِينَ وَالشُّهَدَاءِ وَالصَّالِحِينَ وَحَسُنَ أُولَئِكَ رَفِيقًا

Syahid adalah orang yang gugur dimedan peperangan sabilillah, 'Alim adalah orang yang tidak menyekutukan Allah, menghalalkan apa yang dihalalkaNya, menharamkan yang diharamkanNya, menjaga wasiatnya, meyakini bahwa dirinya akan bertemu denganNya dan akan amalnya dihisab olehNya. Shalih adalah orang yang senantiasa menunaikan hak-hak Allah dan hak-hak hambaNya yakni orang yang lahir dan batinya baik.

Referensi: 1) Tafsir Al Thabari J. 8 hlm. 530.      2) Tafsir Ibn Katsir J. 6 hlm. 544.       3) Bustan al 'Arifin 22

والشهداء"، وهم جمع"شهيد"، وهو المقتول في سبيل الله، سمي بذلك لقيامه بشهادة الحق في جَنب الله حتى قتل. "والصالحين"، وهم جمع"صالح"، وهو كل من صلحت سريرته وعلانيته. تفسير الطبري - (ج 8 / ص 530) و"الصالح" من بني آدم: هو المؤدي حقوق الله عليه. (تفسير الطبري - (ج 3 / ص 91)

Kata Shuhada' adalah bentuk jamak dari Syahid yakni orang yang terbunuh (di medan perang) dijalan Allah. Adapun kata Shalihin adalah bentuk jamak dari Shalih yakni orang yang lahir batinnya baik. Dalam bagian yang lain dijelaskan orang shalih adalah orang yang senantiasa menunaikan hak-hak Allah atas dirinya. 

وأما حد الصالح فقال الإمام أبو إسحاق الزجاج في كتابه معاني القرآن وأبو إسحاق بن قرقول صاحب مطالع الأنوار هو المقيم بما يلزمه من حقوق الله تعالى وحقوق العباد. (بستان العارفين - (ج 1 / ص 22)

Adapun ketentuan orang shalih menurut Imam Abu Ishaq al Zujaj dalam kitab "ma'ani al Qur'an" dan Abu Ishak bin Qurqul, penyusun kitab Mathali' Anwar, adalah orang yang senantiasa menunaikan hak-hak Allah dan hak-hak hambaNya.

عن ابن عباس (5) قال: العالم بالرحمن (6) مَنْ لم يشرك به شيئا، وأحل حلاله، وحرم حرامه، وحفظ وصيته، وأيقن أنه ملاقيه ومحاسب بعمله (تفسير ابن كثير - (ج 6 / ص 544).

Menurut Ibnu Abas, Alim adalah orang yang tidak pernah mensekutukan Allah, menghalalkan yang halal, mengharamkan yang haram, menjaga wasiatNya, dan berkeyakinan bahwa kelak ia akan bertemuNya dan dihisab amalnya.

b.      'Ilat (alas an) diperbolehkanya membangun makam Nabi, Syahid, Alim dan Shalih menurut pendapat yang memperbolehkanya adalah untuk tujuan menghormati, menghidupkan ziarah kepada mereka, dan mencari berkah.

Referensi: Hasyiah Bujairimi 'ala al Khatib J. 6 hlm. 156

نعم اسْتَثْنَى بَعْضُهُمْ قُبُورَ الْأَنْبِيَاءِ وَالشُّهَدَاءِ وَالصَّالِحِينَ وَنَحْوَهُمْ ، بِرْمَاوِيٌّ وَعِبَارَةُ الرَّحْمَانِيِّ : نَعَمْ قُبُورُ الصَّالِحِينَ يَجُوزُ بِنَاؤُهَا وَلَوْ بِقُبَّةٍ الْأَحْيَاءِ لِلزِّيَارَةِ وَالتَّبَرُّكِ ، قَالَ الْحَلَبِيُّ : وَلَوْ فِي مُسْبَلَةٍ ، وَأَفْتَى بِهِ (حاشية البجيرمي على الخطيب - (ج 6 / ص 156)

Memang benar (dilarang membangun kuburan), namun sebagian ulama mengecualikan kuburan para Nabi, Syuhada, dan orang-orang Shalih. Dalam redaksi al Rahmani:"benar, kuburan orang-orang shalih boleh dibangun meskipun dengan kubah dengan tujuan menghidupkan ziarah dan tabaruk (mencari berkah). Al Halabi berkata: "meskipun dipemakaman umum. Beliau juga berfatwa demikian.

13.  Deskripsi masalah: Dipemakaman umum sering kali kita lihat banyak ditanami/ditumbuhi tanaman-tanaman yang besar dan juga memiliki akar-akar yang keras serta besar. Tanaman-tanaman tersebut terkadang menyulitkan bila  hendak menggali kubur yang baru, bahkan terkadang akar-akarnya dapat masuk kedalam liang kubur mengenai mayit yang sudah terkubur lama. Padahal ada yang mengatakan sunah menanami tanaman dikuburan karena akan memintakan ampunan bagi yang dikubur.

Pertanyaan:

a.       Bagaimana sebaiknya cara memelihara kuburan umum yang banyak ditumbuhi pohon-pohon besar?

b.      Apakah boleh menebangi pohon-pohon itu karena dianggap menyulitkan dan membahayakan mayit yang dikubur?

Jawaban:

a.       Para ulama menganggap baik meletakan tanaman yang masih hijau atau wewangian bunga diatas kubur, atau sekedar membiarkan tanaman kecil tumbuh diatasnya, namun haram hukumnya menanami dengan tanaman yang akar-akarnya dapat mencapai mayit atau dapat merusak kuburan.

b.      Boleh menebang pepohonan yang tumbuh diatas kuburan selama mendatangkan mashlahat bagi pemakaman tersebut dan tidak diperkenankan menanam sesuatu dikuburan tersebut meskipun diyakini mayitnya telah membusuk.

Referensi: 1) Hasyiah Bujairimi 'ala al Khatib, J. 6 hlm. 157.    2) Bughyat al Mustarsyidin hlm. 202

وَمِنْ الْمُحَرَّمِ زَرْعُ شَيْءٍ فِيهَا وَإِنْ تُيُقِّنَ بِلَى مَنْ بِهَا لِأَنَّهُ يَجُوزُ الِانْتِفَاعُ بِهَا بِغَيْرِ الدَّفْنِ فَيُقْلَعُ وُجُوبًا ، وَقَوْلُ الْمُتَوَلِّي يَجُوزُ بَعْدَ الْبِلَى مَحْمُولٌ عَلَى الْمَمْلُوكَةِ (حاشية البجيرمي على الخطيب – (6 / 157)

Termasuk yang haram adalah menanam sesuatu dikuburan meskipun diyakini mayatnya telah membusuk, karena diperkenankan memanfaatkannya selain untuk mengubur, maka mencabutnya adalah wajib. Adapun pendapat Imam Mutawali tentang kebolehan menanaminya setelah membusuk adalah pendapat yang didasarkan apabila berada di tanah yang dimiliki.

فائدة : طرح الشجر الأخضر على القبر استحسنه بعض العلماء وأنكره الخطابي ، وأما غرس الشجر على القبر وسقيها فإن أدى وصول النداوة أو عروق الشجر إلى الميت حرم ، وإلا كره كراهة شديدة ، وقد يقال يحرم (بغية المسترشدين - (1 / 202)

Faidah: meletakan tanaman yang masih hijau daiatas kuburan dianggap baik menurut sebagian ulama, namun Al Khatabi mengingkarinya. Adapun menanam pohon diatas kuburan dan menyiraminya; jika sampai menyebabkan ambruknya kuburan atau akar-akarnya dapat mencapai mayit maka haram hukumnya, namun jika tidak maka makruh sekali. Bahkan pendapat yang lain menyatakan tetap haram

14.  Deskripsi masalah: Sebagaimana diketahui sekarang banyak jasa penyelenggaraan haji amanat atau badal haji untuk orang yang telah meninggal atau masih hidup tapi fisiknya tidak mampu.

Pertanyaan:

a.       Apakah pahala amanat haji/badal haji bisa sampai kepada orang yang dibadali hajinya?

b.      Dan apakah orang perempuan boleh membadali haji untuk orang laki-laki dan sebaliknya? Mohon penjelasanya dari hadits atau pendapat para ulama!

Jawaban:

a.       Pahala haji amanat sampai kepada yang dibadalinya

b.      Diperbolehkan seorang wanita membadali haji orang laki-laki demikian halnya sebaliknya selama memenuhi ketentuan-ketentuanya.

Referensi: 1) Shahih Bukhari J. 2 hlm. 656     2) Fath Al Bari J. 4 hlm. 65

عن ابن عباس رضي الله عنهما  : أن امرأة من جهينة جاءت إلى النبي صلى الله عليه و سلم فقالت إن أمي نذرت أن تحج فلم تحج حتى ماتت أفأحج عنها ؟ قال ( نعم حجي عنها أرأيت لو كان على أمك دين أكنت قاضية ؟ . اقضوا الله فالله أحق بالوفاء ) (صحيح البخاري - (ج 2 / ص 656)

Diriwayatkan dari Ibnu Abas RA, bahwasanya seorang wanita datang menghadap Nabi Saw seraya berkata; sesungguhnya ibuku pernah nadzar hendak berhaji, namun belum sempat menunaikanya hingga ia meninggal, apakah aku dapat berhaji untuknya? Nabi Saw. menjawab;" ya, berhajilah untuknya. Bagaimana menurutmu jika ibumu mempunyai hutang, apa kamu akan membayarkanya? Tunaikan (hutang) Allah, kerana (hutang) Allah lebih berhak ditunaikan.

قال ولا خلاف في جواز حج الرجل عن المرأة والمرأة عن الرجل ولم يخالف في جواز حج الرجل عن المرأة والمرأة عن الرجل الا الحسن بن صالح انتهى (فتح الباري - ابن حجر - (ج 4 / ص 65)

Ibnu Bathal berkata: tidak ada perbedaan pendapat tentang kebolehan seorang laki-laki menghajikan perempuan, dan sebaliknya, hanya Al Hasan bin Shalih yang menentang pendapat ini.

15.  Deskripsi masalah: Pada sekitar tahun 70-an ada beberapa orang yang membentuk yayasan yang bergerak dibidang jasa penyelenggaraan ibadah haji dengan biaya tertentu dan banyak diikuti oleh masyarakat, karena pada saat itu penyelenggaraan haji belum seperti sekarang ini. Setelah banyak calhaj yang melunasi biaya yang ditentukan, ternyata yayasan tersebut tidak bisa memberangkatkan para calhaj yang telah mendaftar dan biaya yang telah disetorkan juga tidak dikembalikan kepada para calhaj. Yayasan tersebut kemudian bubar dan banyak para calhaj yang gagal berangkat haji karena sudah kehabisan biaya. Sayangnya lagi para pendirinya sekarang banyak yang telah meninggal dunia.

Pertanyaan:

a.       Apakah para ahli waris para calhaj tersebut boleh menuntut kepada ahli waris pendiri yayasan tersebut?

b.      Dan apakah para calhaj yang gagal pergi haji karena tertipu (seperti masalah diatas) terhitung tetap berkewajiban?

Jawaban:

a.       Tidak boleh menuntut kepada ahli waris, kecuali ahli waris memang menanggung semua tanggungan pendiri yayasan yang meninggal dunia.

b.      Bila masih memiliki harta yang cukup maka wajib haji, dan jika keburu meninggal dan ia memiliki harta maka wajib dibadalkan hajinya dari harta tersebut, jika tidak memilikinya maka disunahkan bagi ahli warisnya untuk menghajikanya.

Referensi: 1) Bughyat al Mustarsyidin hlm. 281   2) Fath Al Mu'in Hasyiah I'anah J. 2 hlm 285

فائدة : يندب أن يبادر بقضاء دين الميت مسارعة فك نفسه من حبسها عن مقامها الكريم كما ورد ، فإن لم يكن بالتركة جنس الدين أو لم يسهل قضاؤه سأل الولي وكذا الأجنبي الغرماء أن يحتالوا به عليه ، وحينئذ فتبرأ ذمة الميت بمجرد رضاهم بمصيره في ذمة نحو الولي ، وينبغي أن يحللوا الميت تحليلاً صحيحاً ليبرأ بيقين ، وخروجاً من خلاف من زعم أن التحمل المذكور لا يصح كأن يقول للغريم : أسقط حقك منه أو أبرئه وعليّ عوضه ، فإذا فعل ذلك برىء الميت ولزم الملتزم ما التزمه ، ولا ينقطع بذلك تعلق الغرماء بتركه الميت ، بل يدوم رهنها إلى الوفاء ، لأن في ذلك مصلحة للميت ، إذ قد لا يوفي الملتزم بذلك ، (بغية المسترشدين - (ج 1 / ص 281)

Faidah: Disunahkan segera melunasi hutang-hutang si mayit untuk mempercepat terbebasnya mayit dari hutang-hutangnya yang dapat menhalanginya memperoleh kedudukan mulia. Jika hutangnya tidak bisa terlunasi dengan harta peninggalanya, maka walinya (juga orang lain) hendaknya meminta kepada orang-orang yang menghutanginya untuk melimpahkan hutang simayit kepada si wali. Dengan demikian terbebaslah si mayit dari tanggunganya dengan adanya kerelaan mereka melimpahkan tanggungan kepada si wali. Dan hendaknya mereka menghalalkanya dengan cara yang benar sehingga si masyit betul-betul terbebas, dan (cara ini dilakukan) supaya keluar dari khilaf orang yang menganggap bahwa menanggung semacam itu tidak sah, seperti ucapan kepada orang yang menghutangi simayit:" gugurkan hak kamu atas mayit atau bebaskan ia dari tanggungannya dan sayalah yang akan menggantinya!." Bila hal yang demikian telah dilakukan maka mayit terbebas dan tanggunganya menjadi beban tanggungjawab orang yang menanggungnya, namun bukan berarti kepetingan orang yang menghutangi tidak lagi berhubungan dengan tirkah mayit, bahkan akan selalu berhubungan sampai hutangnya sempurna dilunasi, karena disana terdapat kemaslahatan si mayid, juga karena terkadang penanggung jawab tidak menunaikanya.

تجب إنابة عن ميت عليه نسك من تركته كما تقضى منه ديونه فلو لم تكن له تركة سن لوارثه أن يفعله عنه فلو فعله أجنبي جاز ولو بلا إذن (فتح المعين - حاشية إعانة الطالبين - (ج 2 / ص 285)

Wajib mencarikan ganti (badal) bagi mayit yang memiliki kewajiban haji, (dengan biaya) dari harta peninggalanya, seperti hal dilunasi hutang-hutangnya dari harta tersebut. Jika ia tidak memiliki harta peninggalan maka bagi ahli warisnya sunah menghajikannya, bahkan jika orang lain yang melakukanya juga boleh meskipun tanpa seizinnya.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

DAFTAR PERTANYAAN DAN JAWABAN

MAJELIS TA'LIM HAROMAIN

(Ahad Pon, 10 April 2011)

 

16.    Gambaran Masalah: Pada saat ini banyak orang yang menyemir rambut dengan warna-warni dan tujuannya pun bermacam-macam, mulai untuk menutupi uban, supaya terlihat rapih, dan lain-lain. Hal itu tidak hanya dilakukan oleh anak muda juga sebagian orang tua.

Pertanyaan: Bagaimana hukum menyemir rambut baik bagi pria maupun wanita? (H. Salman, Kalideres)

Jawaban: Hukum menyemir rambut terkait beberapa hal diantaranya warna, pemakai, tujuan dan bahan semir tersebut. Menggunakan semir warna hitam hukumnya haram, sedangkan semir warna kuning dan merah hukumnya boleh. Hal ini didasarkan pada hadits shahih dari Nabi Saw.

Referensi: 1) Sunan Abi Dawud J. 4 hlm 139.   2) Musnad Syamiyyin j. 1 hlm. 376.  3) Mustadrak Shahihain j. 3 hlm. 603.   4) Majmu' Syarah Muhadzab J. 1 hlm. 294

 

عَنِ ابْنِ عَبَّاسٍ قَالَ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ -صلى الله عليه وسلم- « يَكُونُ قَوْمٌ يَخْضِبُونَ فِى آخِرِ الزَّمَانِ بِالسَّوَادِ كَحَوَاصِلِ الْحَمَامِ لاَ يَرِيحُونَ رَائِحَةَ الْجَنَّة )رواه أبو داود - سنن أبى داود - (ج 4 / ص 139 (عَنْ أَبِي الدَّرْدَاءِ قال قال رسول الله صلى الله عليه و سلم : مَنْ سَوَّدَ بِالْخِضَابِ سَوَّدَ اللهُ وَجْهَهُ يَوْمَ اْلقِياَمَةِ (رواه الطبراني - مسند الشاميين - (ج 1 / ص 376)

Diriwayatkan dari Ibnu Abas berkata, Rasulullah Saw. bersabda: "Kelak pada akhir zaman  akan muncul sekelompok kaum yang menyemir (rambut mereka) seperti kantung makanan (telih-jawa)  burung, mereka tidak akan bisa mencium aroma surga (HR. Abu Dawud dalam Sunan Abi Dawud Jld. 4 hlm. 139). Dari Abi Darda' berkata, Rasulullah Saw. bersabda: "Barangsiapa menyemir dengan warna hitam maka Allah akan menghitamkan mukanya kelak di hari kiamat" (HR. Thabrani dalam Musnad Syamiyin, Jld. 1 hlm, 376)

عَنْ أَبِي عَبْدِ اللهِ القُرَشِي قال : دَخَلَ عبدُ اللهِ بْن عمرو وَ قَدْ سَوَّدَ لِحْيَتَهُ فَقَالَ : عبدُ الله بنُ عمرو : السَّلاَمُ عَلَيْكَ أَيُّهَا الشُوَيْبِ فَقَالَ : لَهُ ابنُ عُمَرَ : أَمَا تَعْرِفُنِي يَا أَبَا عَبْدَ الرَّحْمَن ؟ قَالَ : بَلىَ أَعْرِفُكَ شَيْخًا فَأَنْتَ اْليَوْمَ شَابٌ إِنِّي سَمِعْتُ رَسُوْلَ الله صلى الله عليه و سلم يَقُوْلُ : الصُّفْرَةُ خِضَابُ الْمُؤْمِنِ وَ الْحُمْرَةُ خِضَابُ الْمُسْلِمِ وَ الَّسوَادُ خِضَابُ الْكَافِرِ (رواه الحاكم - المستدرك على الصحيحين ج 3 / ص 604)

Dari Abi Abdillah Al Qurasy berkata: suatu ketika Abdullah bin Amr hadir dengan jenggotnya yang telah dihitamkan. Kemudian Abdullah bin Amr berkata: Assalamu'alaikum wahai pemuda. Ibnu Umar bertanya:"Adakah engkau tidak mengenaliku, wahai Abu Abdirrahman ?. Abdullah bin Amr menjawab: ya, aku (dahulu) mengenalimu sebagai orang yang sudah tua, namun sekarang engkau (tampak) muda, sesungguhnya saya pernah mendengar Rasulullah bersabda: warna kuning adalah semirnya orang mukmin, merah semirnya orang muslim dan hitam semirnya orang kafir.

Oleh karena itu dalam kitab-kitab fikih para ulama berkesimpulan bahwa menyemir kuning dan merah hukumnya boleh, sedangkan menyemir rambut dengan warna hitam hukumnya tidak boleh/haram.Imam Nawawi menjelaskan dalam Majmu'

يُسَنُّ خِضَابُ الشَّيْبِ بِصُفْرَةٍ أَوْ حُمْرَةٍ اِتَّفَقَ عَلَيْهِ أَصْحَاُبنَا: .....(فرع)  اتفقوا على ذم خضاب الرأس أو اللحية بالسواد (المجموع شرح المهذب - (ج 1 / ص 294)

Disunahkan menyemir rambut uban dengan kuning atau merah, sebagaimana disepakati oleh Ashab kita….para ulama bersepakat mencela (melarang) menyemir rambut kepala atau jenggot dengan warna hitam.

Namun demikian, harus diperhatikan bahwa semir yang dipakai bukan termasuk bahan semir yang dapat menghalangi air ketika kita berwudlu atau mandi wajib, dan juga bukan berasal dari bahan yang najis.

17.    Gambaran Masalah: Sebagaimana diketahui, dalam kitab-kitab sudah dijelaskan tentang harta-harta yang wajib dizakati seperti hewan ternak, harta dagangan, emas-perak, hasil panen (padi dan sejenisnya) dan lain-lain. Namun pada saat ini muncul istilah zakat profesi.

Pertanyaan: Bagaimana penjelasan mengenai zakat Profesi ? Bagaimana pendapat para ulama tentang hal itu? (H. Amron, Adimulyo)

Jawaban: Allah berfirman dalam Al Baqarah: 43;  وَأَقِيمُوا الصَّلَاةَ وَآَتُوا الزَّكَاةَ  (dirikanlah shalat, tunaikanlah zakat), juga dalam Surat Al Ma'arij: 24-25.   Zakat bagi penghasilan atau zakat profesi  adalah zakat yang dikenakan pada setiap pekerjaan atau keahlian profesional tertentu, baik yang dilakukan sendirian maupun bersama dengan orang/lembaga lain, yang mendatangkan penghasilan (uang) halal yang memenuhi nisab (batas minimum untuk wajib zakat). Contohmya adalah pejabat, pegawai negeri atau swasta, dokter, konsultan, advokat, dosen, dan sejenisnya. Terkait zakat profesi, memang terdapat perbedaan pendapat. Bagi pendapat yang mewajibkan, zakat profesi dikategorikan sebagai al-mal al-mustafad yang mana bila telah memenuhi ketentuan satu nishab dan satu haul wajib dikeluarkan. Dasar yang digunakan oleh pendapat ini adalah pendapat sebagian shahabat seperti Ibnu Abas, Ibnu Mas'ud, dan tabi'in seperti Al Zuhry, Hasan Basri dan Makhul. Adapun ukuran yang wajib dikeluarkan adalah 2,5% dan dikeluarkan setelah memenuhi ketentuan satu nishab dan satu haul (tahun). Syaikh Wahbah Al Zuhaily menjelaskan dalam kitab Al Fiqh Al Islam J. 3 hlm. 294

المطلب الثاني ـ زكاة كسب العمل والمهن الحرة :...... والدخل الذي يكسبه كل من صاحب العمل الحر أو الموظف ينطبق عليه فقهاً وصف «المال المستفاد» والمقرر في المذاهب الأربعة أنه لا زكاة في المال المستفاد حتى يبلغ نصاباً ويتم حولاً، ..... ويمكن القول بوجوب الزكاة في المال المستفاد بمجرد قبضه، ولو لم يمض عليه حول، أخذاً برأي بعض الصحابة (ابن عباس وابن مسعود ومعاوية) وبعض التابعين (الزهري والحسن البصري ومكحول) ورأي عمر بن عبد العزيز، والباقر والصادق والناصر، وداود الظاهري. ومقدار الواجب: هو ربع العشر، .... وإذا زكى المسلم كسب العمل أو المهنة عند استفادته أو قبضه لايزكيه مرة أخرى عند انتهاء الحول. (الفقه الإسلامي وأدلته - (ج 3 / ص 294(

Perihal kedua: tentang zakat penghasilan kerja dan profesi:…..pemasukan (penghasilan) yang diperoleh oleh seseorang dari pekerjaanya baik bagi pekerja bebas atau pegawai, dalam istilah fikih termasuk dalam golongan al mal al mustafad (harta yang diperoleh).  Yang menjadi ketetapan dalam madzhab empat bahwa tidak wajib zakat pada al mal al mustafad  kecuali telah sampai satu nishab dan satu tahun…Pendapat yang mewajibkan zakat al mal al mustafad  memungkinkan pengeluaran zakat cukup saat menerima penghasilan, meskipun belum satu tahun, dengan berpedoman pendapat sebagian shahabat (Ibnu Abas, Ibnu Mas'ud dan Mu'awiyah) dan pendapat Umar bin Abdul Aziz, Al Baqir, As Shadiq, An Nasir dan Dawud Al Dzahiri. Zakatnya adalah 2,5 %.....Apabila seorang muslim telah mengeluarkan zakat profesinya pada saat menerima penghasilanya, maka pada saat sampai satu tahun tidak mengeluarkannya kembali.

Pendapat serupa juga dijelaskan oleh Yusuf Qardlawi dalam Fiqh Zakat hlm. 423. Ibnu Hazm dalam  Al Mahaly J. 6 hlm. 84-86.

18.    Gambaran Masalah: Saya adalah seorang PNS, setiap bulan saya menyisihkan 2,5% dari gaji saya dengan niat sebagai zakat yang saya berikan langsung kepada orang yang berhak, tanpa menunggu sampai akhir tahun.

Pertanyaan: Apakah zakat yang saya lakukan sudah benar? (Hj. Triswati, Adimulyo)

Jawaban: Apabila mengikuti pendapat sesuai dengan nomor dua diatas, maka apa yang dilakukan (yakni mengeluarkan 2,5% dari penghasilan tiap kali menerimanya) selama telah memenuhi satu nishab maka hukumnya,  diperbolehkan. Namun jika belum memenuhi satu nishab maka termasuk shadaqah sunah dan berpahala.

كُلُّ مَالٍ وَجَبَتْ فِيْهِ الزكَاةُ بِالْحَوْلِ وَالنِصَابِ لَمْ يَجُزْ تَقْدِيْمُ زكَاَتِهِ قَبْلَ أَنْ يَمْلِكَ النِّصَابَ لِاَنَّهُ لَمْ يُوْجَدْ سَبَبُ وُجُوْبِهَا فَلَمْ يَجُزْ تَقْدِيُمُهَا. (المهذب - (ج 1 / ص 166)

Setiap harta yang kewajiban zakatnya dengan (memenuhi) haul (satu tahun) dan nishab maka tidak diperbolehkan mendahulukannya (mengeluarkan zakat sebelum sampai satu haul) selama belum memenuhi satu nishab. Karena yang demikian berarti belum ditemukan sebab yang mewajibkanya dan tidak boleh mendahulukanya (al Muhadzab J. 1 hlm. 166).

Penjelasan serupa juga terdapat pada; Fath Al Wahab j. 1 hlm. 202, Majmu' J. 6 hlm. 144. Fiqh. Islam J. 3 hlm.179.

19.    Pertanyaan: Apakah ada dasarnya pelaksanaan shalat sakartul maut? (H. Suradi, Ori).

Jawaban: Shalat Sakaratul Maut adalah shalat sunah yang dilakukan seseorang dengan harapan supaya mendapatkan kemudahan ketika ia menghadapi sakaratul maut. Dalil yang digunakan adalah hadits dha'if yang diriwayatkan oleh Ibnu Umar. Dijelaskan dalam kitab Nuzhatul Majalis hlm. 117, Faidlul Qadir  j. 6 hlm 218.

وعن ابن عمر رضي الله عنهما عن النبي صلى الله عليه وسلم مَنْ صَلَّى رَكْعَتَيْنِ لَيْلَةَ اْلجُمْعَةِ بَعْدَ اْلغُرُوْبِ يَقْرَأُ فِي كُلِّ رَكْعَةٍ فَاتِحَةَ اْلكِتَابِ مَرَّةً وَإِذَا زُلْزِلَتِ اْلأَرْضُ خَمْسَ عَشَرَةَ مَرَّةً هَوَّنَ اللهُ عَلَيْهِ سَكَرَاتُ الْمَوْتِ وَوَقَاهُ عَذَابَ اْلقَبْرِ. (نزهة المجالس ومنتخب النفائس - (ج 1 / ص 117)  وَيَسَّرَ لَهُ اْلجَوَازَ عَلىَ الصِّرَاطِ قَالَ ابْنُ حَجَرٍ : فِي أَمَالِيْهِ سَنَدُهُ ضَعِيْفٌ (فيض القدير - (ج 6 / ص 218)

Dari Ibnu Umar RA dari Nabi Saw. barangsiapa shalat dua rekaat pada malam jum'at setelah tenggelam matahari dengan membaca fatihah sekali, surat   إذا زلزلت الأرض sebanyak 15 x dalam setiap rekaat, maka Allah akan memudahkanya ketiak sakaratul maut dan akan menjaganya dari siksa kubur. (Nuzhatul Majalis, hlm 123) Dalam kitab Faidlul Qadir, j. 6 hlm. 218.  terdapat susunan kata tambahan;"dan Allah akan memudahkanya melewati shirat". Ibnu Hajar dalam kitab Amalih menyebut hadits ini sanadnya dhai'f (lemah).

Terkait kebolehan menggunakan hadits dh'aif untuk mendorong perbuatan kebaikan (fadhailul a'mal), dijelaskan oleh imam Nawawi dalam Al Adzkar j. 1 hlm. 7 sebagai berikut:

قاَلَ اْلعُلَمَاءُ مِنَ الْمُحَدِّثِيْنَ وَاْلفُقَهَاءِ وَغَيْرِهِم : يَجُوْزُ وَيُسْتَحَبُ اْلعَمَلُ فِي اْلفَضَائِلِ وَالتَرْغِيْبِ وَالتَرْهِيْبِ بِالْحَدِيْثِ الضَّعِيْفِ مَا لَمْ يَكُنْ مَوْضُوْعًا

Para ulama ahli hadits, ahli fiqh dan lainya berpendapat bahwa boleh dan dianggap sunah mengamalkan fadhail (keutamaan-keutamaan), targhib (mendorong kebaikan), tarhib (menakut-nakuti), dengan dasar hadits dhaif selama bukan hadits maudlu' (sangat lemah/palsu) 

Adapun cara melaksanakan shalat sakaratul maut sesuai dengan hadits diatas adalah; -) shalat dilakukan sebanyak 2 rekaat, -) Waktunya malam jum'at setelah shalat maghrib, -) Niatnya: أُصَلىِّ سُنَّةً لِتَسْهِيْلِ سَكَرَاتِ الْمَوْتِ رَكْعَتَيْنِ ....., -) Bacaan pada tiap rekaat: baca fatihah satu kali, surat إذا زلزلت الأرض sebanyak 15 x. Penjelasan mengenai shalat sakaratul maut juga terdapat pada kitab Khazinatul Asror hlm.40, Al Tsimarul Yami'ah hlm. 

20.    Pertanyaan: Apakah ada do'a I'tidal selain سمع الله لمن حمده, ربنا لك الحمد ? bila ada bagaimana bacaanya dan darimana dasar pengambilanya? (Hj. Ari T.)

Jawaban: Selain do'a  ربنا لك الحمد terdapat beberapa do'a yang lain yang juga bersumber dari hadits Nabi yang shahih seperti رَبَّنَا وَلَك الْحَمْدُ atau  اللَّهُمَّ رَبَّنَا لَك الْحَمْد atau اللَّهُمَّ رَبَّنَا و لَك الْحَمْد atau لَك الْحَمْدُ رَبَّنَا atau .الْحَمْدُ لِرَبِّنَا Namun yang paling utama menggunakan رَبَّنَا لَك الْحَمْدُ karena kebanyakan riwayat hadits menggunakan lafadz do'a tersebut. Dalam Asna' al Mathalib J. 1 hlm. 158 dijelaskan:

وقال كُلٌّ من الْإِمَامِ وَالْمَأْمُومِ وَالْمُنْفَرِدِ سِرًّا رَبَّنَا لَك الْحَمْدُ أو رَبَّنَا وَلَك الْحَمْدُ أو اللَّهُمَّ رَبَّنَا لَك أو وَلَك الْحَمْدُ أو لَك الْحَمْدُ رَبَّنَا أو الْحَمْدُ لِرَبِّنَا  وَالْأَوَّلُ أَوْلَى لِوُرُودِ السُّنَّةِ بِهِ (أسنى المطالب في شرح روض الطالب - (ج 1 / ص 158)

Adapun setelah itu do'a yang paling utama dibaca adalah: مِلْءَ السَّمَوَاتِ وَمِلْءَ الْأَرْضِ وَمِلْءَ مَا شِئْتَ مِنْ شَيْءٍ بَعْدُ، dan bagi orang yang  shalat sendiri disunahkan menambah do'a:

 أَهْلَ الثَّنَاءِ وَالْمَجْدِ أَحَقُّ مَا قَالَ الْعَبْدُ وَكُلُّنَا لَك عَبْدٌ لَا مَانِعَ لِمَا أَعْطَيْتَ وَلَا مُعْطِيَ لِمَا مَنَعْتَ وَلَا يَنْفَعُ ذَا الْجَدِّ مِنْكَ الْجَدُّ

Penjelasan serupa juga terdapat dalam kitab Busyra Karim j. 6 hlm 78, Fathul Wahab J. 1 hlm. 43, Is'adur Rafiq hlm. 92, Tuhfatul Muhtaj, J. 6 hlm. 72. Al Minhaj, j. 1 hlm 28

21.    Gambaran Masalah: Pada saat ini sering terjadi seseorang menikahi wanita yang sedang hamil yang umumnya akibat hamil diluar nikah. Ada yang kemudian dinikahi oleh orang yang menghamilinya, tapi ada juga yang dinikahi oleh orang lain.

Pertanyaan:

a.        Bagaimana hukum pernikahan bila seorang gadis (lajang) yang hamil diluar nikah, menikah dengan orang yang telah yang menghamilinya? Bagaimana pula bila yang menikahi itu orang lain (bukan yang menghamilinya)?

b.       Bila seorang wanita janda telah bercerai lama namun kemudian ia hamil lagi dan akhirnya dinikahi oleh orang yang menghamilinya, bagaimana hukum pernikahanya?

Jawaban:

a.        Dalam Surat An Nisa' 24 disebutkan وَأُحِلَّ لَكُمْ مَا وَرَاءَ ذَلِكُمْ (dihalalkan bagimu menikahi perempuan selain mereka -yakni perempuan muhrimnya) maka hukum pernikahan gadis lajang yang hamil diluar nikah, tetap syah, baik dinikahi oleh pria yang menghamilinya atau orang lain, karena ia bukan termasuk muhrim. Hukum menggaulinya pun diperbolehkan meskipun belum melahirkan. 

لَوْ نَكَحَ حَامِلاً مِنْ زِنَا صَحَّ نِكَاحُهُ قَطْعاً وَجَازَ لَهُ وَطْءُهَا قَبْلَ وَضْعِهِ عَلَى الْأَصَحِّ ،(حاشية باجوري ج 1 ص 169)

jika seseorang menikahi wanita yang hamil dari zina maka nikahnya tetap syah secara pasti, dan ia juga boleh menggaulinya (meskipun) sebelum ia melahirkan, menurut pendapat yang paling shahih. (Bajuri, j.2 hlm, 169)

إِذَا زَنَتِ الْمَرْأَةُ لَمْ يَجِبْ عَلَيْهَا اْلعِدَّةُ، سَوَاءٌ كَانَتْ حَائِلاً أَوْ حَامِلاً، فَإِنْ كَانَتْ حَائِلاً جَازَ لِلزَّانِي وَلِغَيْرِهِ عَقْدُ النِكَاحِ عَلَيْهَا وَلَوْ زَنَتْ فِي اْلعِدَّةِ وَحَمَلَتْ مِنَ الِّزنَا لَمْ تَنْقَطِعْ العِدَّة (المجموع شرح المهذب - (ج 16 / ص 242)

Ketika seorang perempuan berzina maka tidak wajib 'idah baik ia dalam keadaan tidak hamil maupun hamil. Jika ia dalam keadaan tidak hamil, maka bagi pria yang menzinai atau yang bukan boleh menikahinya. Dan bila seorang perempuan berzina pada masa idahnya, kemudian ia sampai hamil, maka idahnya tidak terputus. (Majmu' Syarah Muhadzab, J 16 hlm. 242)

b.       Janda yang berzina dan hamil, maka pernikahanya dianggap syah selama ia telah habis masa idahnya. Namun bila ia hamil masih dalam masa idah maka pernikahanya menunggu sampai ia melahirkan.

لو نكح حاملاً من زنا صح نكاحه قطعاً وجاز له الوطء قبل الوضع على الأصح ، ولو زنت في العدة وحملت من الزنا لم تنقطع العدة (تحفة الحبيب على شرح الخطيب - (ج 4 / ص 388)

jika seseorang menikahi wanita yang hamil dari zina maka nikahnya tetap syah secara pasti, dan ia juga boleh menggaulinya (meskipun) sebelum ia melahirkan menurut pendapat yang paling shahih. Dan bila seorang perempuan berzina pada masa idahnya, kemudian ia sampai hamil, maka idahnya tidak terputus.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

DAFTAR PERTANYAAN DAN JAWABAN

MAJLIS TA'LIM HAROMAIN GOMBONG

(Ahad Pon, 15 Mei 2011)

 

22.    Gambaran Masalah: Si Ahmad hendak membangun rumah dan butuh biaya banyak untuk matrial dan tukang. Si Amir kemudian nitip 10 sak semen kepada Ahmad namun bukan wujud semen yang diberikan kepada Ahmad melainkan sejumlah uang yakni Rp 500.000 yang seharga 10 sak semen (pada waktu itu(@ 50.000). Perjanjianya, bila suatu saat si Amir membutuhkan maka dia akan minta uang kepada Ahmad dengan seharaga semen pada saat ia butuh. Uang tersebut oleh Ahmad tidak untuk membeli semen, tapi untuk beli yang lainya yang dibutuhkan. Selang dua tahun ketika Amir membutuhkan, harga semen sudah Rp. 60.000 per sak, sehingga Ahmad harus memberikan sejumlah Rp. 600.000.

Pertanyaan: Apakah akad semacam itu diperbolehkan ? mengingat hal itu sering terjadi, mohon musyawirin menyampaikan penjelasanya.

Jawaban: Akad semacam termasuk dalam Rabth al Qurudl yakni hutang yang dinilai dengan sesuatu yang lain. Dalam kitab Takmilat Al Majmu' j. 13 hlm. 44 dijelaskan bahwa Rabth al Qurud tidak diperbolehkan. Hal ini karena dalam akad tersebut dapat saja terdapat unsur riba dan ghoror (ketidakjelasan).

ربط القروض او ما يكون مكانه مثل الدين وغيره بمستوى الاسعار هو ان يتفق الطرفان المتعاقدان او الدائن والمدين كذالك عند التعاقد على تقويم قيمة القرض او الدين ويدخل في ذلك البيع المؤجل والمهر وغير ذلك بسلعة معينة.....وربط القروض بالاسعار  ليس عدلا لانه يؤدي الى ان يأخذ الدائن او المقرض الأقل مما دفع وهذا ربا الفضل ولانه نظام يسير غالبا في اتجاه واحد نحو زيادة الاسعار وبالتالي يأخذ المقرض او الدائن اكثر مما اعطى دائما..قد استدل المانعون لربط القروض بمستوى الاسعار بمجموعة من الادلة نذكر اهمها فيما يلي اولا ان ربط الديون عامة بمستوى الاسعار يتضمن غررا وجهالة كبيرين لان المدين لا يعلم كم مقدارها يجب عليه دفعه عند الاجل وهذا غير جائز في المعاملات السلامية..   

 

23.    Gambaran Masalah: Umar berhutang uang kepada Sufyan sejumlah 10 juta, dalam tempo satu tahun dan sebagia jaminanya adalah 1 buah sepeda motor. Kemudian sepeda motor tersebut dipakai oleh Sufyan untuk keperluan sehari-hari selama Umar belum melunasi hutangnya. Kasus seperti itu juga sering terjadi pada jaminan berupa sawah/tanah dan lain-lain

Pertanyaan: Apakah penjaminan dengan cara seperti itu benar menurut Fikih?

Jawaban: Penjaminan (gadai) semacam itu tidak diperbolehkan karena dapat merugikan salah satu pihak yakni pihak penghutang. Sebagaimana hadits Nabi Saw. Seperti dalam kitab Bulugh al Marom, 327:

وَعَنْ عَلِيٍّ - رضي الله عنه - قَالَ: قَالَ رَسُولُ اَللَّهِ -صَلَّى اَللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ - كُلُّ قَرْضٍ جَرَّ مَنْفَعَةً, فَهُوَ رِبًا (رَوَاهُ اَلْحَارِثُ بْنُ أَبِي أُسَامَةَ)

Dari Ali Ra. berkata, Rasulullah Saw. Bersabda: "Tiap utang piutang yang mendatangkan manfaat termasuk riba.

Maksudnya bahwa tiap hutang piutang yang disyaratkan dalam perjanjian (fi Shulb al Aqdi) untuk memberi manfaat bagi pemberi hutang maka termasuk riba'. Nihayat al Zain, 244:

)و ) لا يصح الرهن بشرط ما يضر الراهن وينفع المرتهن ك ( شرط منفعته ) أي المرهون ( لمرتهن ) من غير تقييد بمدة

Tidak syah gadai yang mensyaratkan sesuatu yang dapat merugikan pemberi gadai dan menguntungkan penerima gadai, seperti mensyaratkan manfaat atas suatu barang gadaian menjadi hak bagi si penerima gadai tanpa ada batasan waktu

Namun bila pemanfaatan barang gadai itu diluar (tanpa ada kesepakatan) akad dan mendapat izin dari si pemilik gadai maka diperbolehkan. Al Fiqh al Islamy wa Adillatuh, j. 6 hlm. 136

فإن لم يكن الانتفاع مشروطاً في العقد، جاز للمرتهن الانتفاع بالرهن، بإذن صاحبه، لأن الراهن مالك، وله أن يأذن بالتصرف في ملكه لمن يشاء.

 Apabila pemanfaatan gadai disyaratkan diluar akad maka bagi penerima gadai (murtahin) boleh memanfaatkan gadaiannya atas seizin si pemilik gadai(Rahin), karena Rahin  adalah pemilik gadai, ia juga berhak megizinkan orang lain untuk mentasarufkan kepemilikanya  

24.    Gambaran Masalah: Pada saat ta'ziah kematian, sebagian orang Islam yang datang untuk ta'ziah ada yang berpakaian hitam-hitam sebagai wujud berkabung/berduka cita.

Pertanyaan:

a.        Apakah haram hukumnya bila sengaja memakai pakaian hitam-hitam saat berta'ziah?

b.       Apakah ada dasarnya malakukan mandi setelah ta'ziah, sebagaimana sering dilakukan oleh sebagian orang-orang tua zaman dahulu? (Hj. Siti Zahroh, Grenggeng)

Jawaban:

a.        Pada dasarnya menggunakan pakaian hitam adalah boleh, karena Rasulullah pun pernah menggunakan yang berwarna hitam. Hanya saja, ketika suatu jenis pakaian telah menjadi ciri khas dari orang kafir seperti pakaian serba hitam-hitam ketika melayat orang mati, maka Imam Ghozali dalam kitab ihya’ 'ulum al din (j. 2 hlm. 110) menyatakan bahwa hukum memakainya adalah haram karena termasuk tasyabbuh (penyerupaan) dengan gaya hidup dan pakaian orang-orang kafir, sebagaimana hadits Nabi:

عَنِ ابْنِ عُمَرَ قَالَ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ -صلى الله عليه وسلم- « مَنْ تَشَبَّهَ بِقَوْمٍ فَهُوَ مِنْهُمْ (رواه أبو داود, 4033)

Dari Ibnu 'Umar berkata, Rasulullah Saw. bersabda: barang siapa menyerupai suatu kaum maka ia adalah bagian dari mereka (HR. Abu Dawud, 4033)

Namun bila hanya sekedar memakai pakaian hitam-hitam saja tanpa ada niat yang lain maka hukumnya makruh bagi laki-laki dan boleh bagi wanita. Dalam kitab Maushu'ah al Fiqhiyyah al Kuwaitiyyah J 2 h 4142 dijelaskan:

وَتَسْوِيدُ الثِّيَابِ لِلتَّعْزِيَةِ مَكْرُوهٌ لِلرِّجَال ، وَلاَ بَأْسَ بِهِ لِلنِّسَاءِ

Memakai pakaian hitam-hitam untuk berta'ziah hukumnya makruh bagi laki-laki, dan boleh bagi perempuan.

Penjelasan serupa juga ditemukan dalam Fatawi Fiqhiyyah Qubra, j. 9 hlm 356, 'Aun al Ma'bud j. 5 hlm. 172

b.       Tidak terdapat dasarnya, yang disunahkan mandi adalah orang yang memandikan jenazah, sementara orang yang membawa jenazah disunahkan untuk berwudlu.

عن أبي هريرة أن رسول الله صلى الله عليه و سلم قال : من غسل ميتا فليغتسل ومن حمله فليتوضأ (رواه البيهقي )

Dari Abi Hurairah bahwasanya Rasulullah Saw. bersabda: barang siapa usai memandikan mayit maka hendaknya ia mandi dan barang siapa membawanya/menandunya maka hendaknya berwudlu (HR. Baihaqi)

25.    Gambaran Masalah: Di desa Lemahduwur ada lima orang kepala keluarga yang setiap usai panen padi mereka membagikan zakat kepada masyarakat sekitarnya, rata-rata setiap keluarga mendapat + 8 kg padi. Namun para penerima zakat tersebut menghendaki agar diuangkan saja zakatnya, oleh panitia padinya dijual lalu uangnya dibagikan.

Pertanyaan: Apakah cara seperti itu dibenarkan menurut hukum fikih? (H. Dalimi, Lemahduwur)

Jawaban: Diperbolehkan selama ada izin dari si penerima zakat, namun bila si penerima zakat tidak membolehkanya maka tidak boleh menjualkanya. Dalam Al Majmu' j. 6 hlm. 175 dijelaskan;

لا يجوز للامام ولا للساعي بيع شئ من مال الزكاة من غير ضرورة بل يوصلها الي المستحقين بأعيانها .... فلم يجز بيع مالهم بغير اذنهم

Tidak boleh bagi imam (pemerintah yang berwenang) dan pengumpul zakat untuk menjual sesuatu dari harta zakat tanpa ada darurat, bahkan harus menyerahkanya kepada orang-orang yang berhak sebagaimana keadaanya ….maka tidak boleh menjual harta mereka tanpa seizinya.

Keterangan serupa juga dapat ditemukan dalam dalam Al Fiqh Islam wa Adillatuh j. 3 hlm. 336 

وقال الشافعي وغيره: يجوز استرداد الزكاة بالشراء وغيره؛ لقول النبي صلّى الله عليه وسلم السابق: «لا تحل الصدقة لغني إلا لخمسة: رجل ابتاعها بماله...» (3) قال النووي (4) عن حديث عمر: هذا نهي تنزيه لا تحريم، فيكره لمن تصدق بشيء أو أخرجه في زكاة أو كفارة أو نذر أو نحو ذلك من القربات أن يشتريه ممن دفعه هو إليه أو يهبه أو يتملكه باختياره منه، فأما إذا ورثه منه، فلا كراهة فيه.

 

26.    Gambaran Masalah: Do'a Iftitah dalam shalat ada yang dengan membaca …. اللَّهُمَّ بَاعِدْ بَيْنِى وَبَيْنَ خَطَايَاىَ dan ada yang membaca كَبِيرًا وَالْحَمْدُ لِلَّهِ كَثِيرًا dst.

Pertanyaan: Dari dua do'a tersebut, do'a mana yang lebih kuat dasar dalilnya menurut para ulama? (H. Suradi)

Jawaban: Kedua do'a tersebut sama-sama berdasar pada hadits yang shahih dan juga boleh untuk do'a iftitah. Hanya saja do'a iftitah yang terdapat وجهي للذي فطر السماوات والأرض حنيفا مسلما وما أنا من المشركين إن صلاتي ونسكي ومحياي ومماتي لله رب العالمين لا شريك له وبذلك أمرت وأنا من المسلمين lebih utama sebagaimana dijelaskan dalam Al Muhadzab j. 1 hlm. 71

فصل في دعاء الاستفتاح  ثم يقرأ دعاء لاستفتاح وهو سنة والأفضل أن يقول ما رواه علي بن أبي طالب كرم الله وجهه أن النبي صلى الله عليه وسلم كان إذا قام إلى المكتوبة كبر وقال وجهت وجهي للذي فطر السماوات والأرض حنيفا مسلما وما أنا من المشركين إن صلاتي ونسكي ومحياي ومماتي لله رب العالمين لا شريك له وبذلك أمرت وأنا من المسلمين اللهم أنت الملك لا إله إلا أنت أنت ربي وأنا عبدك ظلمت نفسي وعترفت بذنبي فغفر لي ذنوبي جميعا إنه لا يغفر الذنوب إلا أنت وهدني لأحسن الأخلاق لا يهديني لأحسنها إلا أنت وصرف عني سيئها لا يصرف عني سيئها إلا أنت لبيك وسعديك والخير كله في يديك والشر ليس إليك تباركت وتعاليت أستغفرك وأتوب إليك

27.    Gambaran Masalah: Saya pernah membaca dalam buku bahwa Nabi Muhammad Saw. pernah membaca Qunut pada saat shalat maghrib atau juga shalat-shalat lainya.

Pertanyaan:

a.        Apa dasar pelaksanaan Qunut pada saat shalat subuh?

b.       Dari mana dasar/dalil bacaan do'a qunut ….اللهم اهدني فيمن هديت ? (Hj. Asmiyati)

Jawaban:

a.        Dasar qunut pada waktu shalat subuh adalah hadits Nabi:

عن أنس ، « أن النبي صلى الله عليه وسلم قنت (1) شهرا يدعو عليهم ، ثم تركه ، فأما في الصبح فلم يزل يقنت حتى فارق الدنيا (رواه البيهقي)

Dari Anas bahwasanya Nabi Saw. pernah qunut satu bulan penuh kemudian beliau tidak melakukanya, adapun pada saat shalat subuh beliau senantiasa qutut sampai wafatnya (HR. Baihaqi)

Ulama Syafi'iyyah berpendapat bahwa membaca Qunut pada waktu shalat subuh adalah sunah Ab'ad sebagaimana dijelaskan dalam Al Majmu' j. 3 hlm. 494:

القنوت في الصبح بعد رفع الرأس من ركوع الركعة الثانية سنة عندنا بلا خلاف

Qunut pada shalat shubuh setelah mengangkat kepala dari ruku' (pada saat I'tidal) rekaat kedua adalah sunah menurut madzhab kita (syafi'iyyah) tanpa khilaf

b.       Do'a qunut dibaca sewaktu shalat subuh berdasar pada hadits Nabi Saw. diantaranya dalam Sunan Baihaqi j. 2 hlm. 209;

عَنْ حَسَنٍ أَوِ الْحَسَنِ بْنِ عَلِىٍّ قَالَ : عَلَّمَنِى رَسُولُ اللَّهِ -صلى الله عليه وسلم- كَلِمَاتٍ أَقُولُهُنَّ فِى الْقُنُوتِ :« اللَّهُمَّ اهْدِنِى فِيمَنْ هَدَيْتَ ، وَعَافِنِى فِيمَنْ عَافَيْتَ ، وَتَوَلَّنِى فِيمَنْ تَوَلَّيْتَ ، وَبَارِكْ لِى فِيمَا أَعْطَيْتَ ، وَقِنِى شَرَّ مَا قَضَيْتَ ، إِنَّكَ تَقْضِى وَلاَ يُقْضَى عَلَيْكَ ، وَإِنَّهُ لاَ يَذِلُّ مَنْ وَالَيْتَ ، وَلاَ يَعِزُّ مَنْ عَادَيْتَ ، تَبَارَكْتَ رَبَّنَا وَتَعَالَيْتَ »

Dari Hasan bin 'Ali Ra. berkata Rasulullah mengajariku beberapa kalimat (do'a) yang aku baca ketika qunut: :« اللَّهُمَّ اهْدِنِى فِيمَنْ هَدَيْتَ ، وَعَافِنِى فِيمَنْ عَافَيْتَ ، وَتَوَلَّنِى فِيمَنْ تَوَلَّيْتَ ، وَبَارِكْ لِى فِيمَا أَعْطَيْتَ ، وَقِنِى شَرَّ مَا قَضَيْتَ ، إِنَّكَ تَقْضِى وَلاَ يُقْضَى عَلَيْكَ ، وَإِنَّهُ لاَ يَذِلُّ مَنْ وَالَيْتَ ، وَلاَ يَعِزُّ مَنْ عَادَيْتَ ، تَبَارَكْتَ رَبَّنَا وَتَعَالَيْتَ (ya Allah berilah aku petunjuk seperti orang-orang yang telah engkau beri petunjuk, berilah aku kesehatan seperti orang yang telah Engkau beri kesehatan, berilah perlindungan seperti orang-orang yang telah engkau beri perlindungan, berilah berkah pada segala yang telah Engkau berikan, jauhkan kami dari segala kejahatan yang telah engkau pastikan, sesungguhnya Engkau adalah Dzat yang menentukan, dan Engkau tidak dapat ditentukan. Tidak akan hina orang yang telah Engkau lindungi, dan tidak akan mulia orang yang Engkau musuhi, segala puji bagi Mu atas segala yang Engkau pastikan, kami memohon ampunan dan bertaubat kepadaMu

 

Sunah dalam shalat subuh untuk membaca Qunut pada rekaat kedua sebagaimana hadits yang diriwayatkan oleh Anas bin Malik bahwa sesungguhnya Nabi Saw berqunut satu bulan penuh kemudian beliau meninggalkanya

 

 

 

DAFTAR PERTANYAAN DAN JAWABAN

MAJLIS TA'LIM HAROMAIN GOMBONG

(Ahad Pon, 19 Juni 2011)

 

28.    Gambaran Masalah: Beberapa waktu yang lalu saya mengikuti pertemuan ibu-ibu. Pada pertemuan tersebut ada pengarahan cara membuat abon dari bekicot. Setahu saya bahwa bekicot itu diharamkan.

Pertanyaan: Mohon penjelasan dasar hukumnya? (Hj. Dwi Titi Maryani, Tambaksari)

Jawaban:

Allah Swt. membolehkan manusia untuk memakan segala yang telah dikaruniakanNya selama hal itu adalah halal lagi baik dan tidak ada dalil yang mengharamkanya. QS. An Nahl; 114

فَكُلُوا مِمَّا رَزَقَكُمُ اللَّهُ حَلَالًا طَيِّبًا وَاشْكُرُوا نِعْمَةَ اللَّهِ (النحل/114)

(Maka makanlah yang halal lagi baik dari rezki yang Telah diberikan Allah kepadamu; dan syukurilah nikmat Allah, jika kamu Hanya kepada-Nya saja menyembah).

Sedangkan bekicot menurut para Ulama termasuk binatang yang diharamkan karena menjijikan (istikhbats). Kategori  menjijikan didasarkan pada pandangan orang-orang Arab yang memahami nash al Qur'an dan Hadits, bukan atas pandangan tiap orang semata. Dalam Hayat al Hayawan al Kubra J. 1 hlm 234 dijelaskan;

الحلزون: ....وحكمه: التحريم لاستخباثه. وقد قال الرافعي في السرطان أنه يحرم لما فيه من الضرر لأنه داخل في عموم تحريم الصدف

(bekicot) … (dan hukumnya) di haramkan karena menjijikkan. Ar Rafii sungguh telah berkata dalam masalah kepiting: Sesungguhnya bekicot itu haram karena di dalammnya terdapat kemudaratan, dan karena bekicot itu masuk dalam keumuman dari keharaman rumah kerang

29.    Pertanyaan:

a.        Apakah betul bahwa setiap malam jum'at ahli kubur menengok/pulang ke rumah?

b.       Apakah orang yang sudah meninggal dapat mengetahui keadaan ahli warisnya yang masih hidup di dunia?

c.        Ada yang mengatakan bahwa membaca surat yasin yang ditujukan kepada ahli kubur termasuk bid'ah, mohon penjelasanya?

Jawaban:

a.        Betul, arwah ahli qubur tiap malam jum'at dapat saja pulang kerumah atas kehendak Allah. Dalam kitab Ushfuriyah dijelaskan bahwa Ahli Kubur dapat berkunjung kerumahnya tiap malam Jumat. Hal ini pun tidak bertentangan dengan perkataan Anas bin Malik bahwa para arwah terbebas, pergi kemana ia mau. Kitab Mafahim Yajibu an Tusahhaha hlm. 178

وقال مالك بن أنس بلغني أن الأرواح مرسلة تذهب حيث شاءت

b.       Orang yang telah meninggal dengan seizin Allah dapat mengetahui keadaan ahli warisnya atau orang-orang yang masih hidup. Dalam kitab Mafahim Yajibu An Tusahhah hlm 177 dijelaskan bahwa orang yang telah mati dapat mengetahui keadaan orang yang masih hidup termasuk ahli warisnya/keluarganya. Dasarnya adalah hadits Nabi Saw: 

عن ابْنِ عَبَّاسٍ قَالَ: قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: {مَا مِنْ أَحَدٍ يَمُرُّ بِقَبْرِ أَخِيهِ الْمُؤْمِنِ كَانَ يَعْرِفُهُ فِي الدُّنْيَا فَيُسَلِّمُ عَلَيْهِ، إلَّا عَرَفَهُ، وَرَدَّ عَلَيْهِ السَّلَامَ}

c.        Bukan termasuk Bid'ah, karena amaliyah tersebut juga memiliki dasar dalam ajaran Islam. Misalnya Di antara dalil bahwa mayyit mendapat manfaat dari bacaan al Qur'an orang lain adalah hadits Ma'qil ibn Yasar:

" اِقْرَءُوْا يَس عَلَى مَوْتَاكُمْ " (رواه أبو داود والنسائي وابن ماجه وابن حبان وصححه).

" Bacalah surat Yaasin untuk mayit kalian " (H.R Abu Dawud, an– Nasai, Ibn Majah dan Ibn Hibban dan dishahihkannya).

Hadits ini memang dinyatakan lemah oleh sebagian ahli hadits, tetapi Ibn Hibban mengatakan hadits ini shahih dan Abu Dawud diam (tidak mengomentarinya) maka dia tergolong hadits Hasan (sesuai dengan istilah Abu Dawud dalam Sunan-nya), dan al Hafizh as-Suyuthi juga mengatakan bahwa hadits ini Hasan.

Dalil yang lain adalah hadits Nabi:

" يس قَلْبُ اْلقُرْءَانِ لَا يَقْرَؤُهَا رَجُلٌ يُرِيْدُ اللهَ وَ الدَّارَ الْآَخِرَةَ إِلاَّ غُفِرَ لَهُ، وَاقْرَءُوْهَا عَلىَ مَوْتَاكُمْ " (رواه أحمد)

Yasin adalah hatinya al Qur'an, tidaklah dibaca oleh seorangpun karena mengharap ridla Allah dan akhirat kecuali diampuni oleh Allah dosa– dosanya, dan bacalah Yasin ini  untuk mayit–mayit kalian "  (H.R. Ahmad)

Ahmad bin Muhammad al Marrudzi berkata : "Saya mendengar Ahmad ibn Hanbal -semoga Allah merahmatinya- berkata: "Apabila kalian memasuki areal pekuburan maka bacalah surat al Fatihah dan Mu'awwidzatayn dan surat al Ikhlas dan hadiahkanlah pahalanya untuk ahli kubur karena sesungguhnya pahala bacaan itu akan sampai kepada mereka".

Al Khallal juga meriwayatkan dalam al Jami' dari asy-Sya'bi bahwa ia berkata:

"كانت الأنصار إذا مات لهم ميت اختلفوا إلى قبره يقرءون له القرءان"

"Tradisi para sahabat Anshar jika meninggal salah seorang di antara mereka, maka mereka akan datang ke kuburnya silih berganti dan membacakan al Qur'an untuknya (mayit)".

 

30.    Pertanyaan: Apakah shalat hajat termasuk shalat lail atau bukan? Kalau bukan apakah dapat dilakukan pada siang hari? (Hj. Wiwik Suryani)

Jawaban: Shalat Hajat bukan termasuk shalat lail (shalat khusus malam hari), melainkan shalat yang disunahkan dikerjakan manakala seseorang memiliki hajat baik siang hari maupun malam hari. Hanya saja bila dilakukan dimalam hari memiliki keutamaan karena adanya keutamaan ibadah yang dilakukan dimalam hari. Hadits Nabi Saw. dalam kitab al Mustadrak 'Ala Shahihain J. 1 hlm. 466 dijelaskan;

عن عبد الله بن أبي أوفى قال : خرج علينا رسول الله صلى الله عليه و سلم يوما فقعد فقال : من كانت له حاجة إلى الله أو إلى أحد من بني آدم فليتوضأ و ليحسن وضوءه ثم ليصل ركعتين ثم يثني على الله و يصلي على النبي صلى الله عليه و سلم و ليقل : لا إله إلا الله الحليم الكريم سبحان الله رب العرش العظيم الحمد لله رب العالمين أسألك عزائم مغفرتك و العصمة من كل ذنب و السلامة من كل إثم

Dari Abdullah bin Abi Aufa berkata, suatu hari Rasulullah Saw. hadir dihadapan kita kemudian duduk seraya bersabda: barang siapa yang sedang memiliki hajat (kebutuhan) kepada Allah atau seseorang dari manusia maka hendaknya ia berwudlu dengan baik, lalu shalat dua rekaat lantas memuji kepada Allah dan bershalawat atas Nabi Saw. kemudian berdo'a: Tiada Tuhan selain Allah yang maha arif dan dermawan, Maha Suci Tuhan penguasa Arasy yang agung. Segala puji bagi Allah Tuhan semesta Alam, aku memohon kepada Engkau keagungan ampunanMu, terjaga dari segala dosa besar, dan selamat dari segala dosa-dosa kecil.

Dengan dasar hadits tersebut para ulama berpendapat bahwa shalat hajat dapat dilakukan kapanpun manakala seseorang memiliki hajat kepada Allah maupun pada manusia, baik dalam urusan agama maupun dunia. Imam Nawawi menjelaskan dalam Nihayat al Zain, 105 

ومنه صلاة الحاجة فمن ضاق عليه الأمر ومسته حاجة في صلاح دينه ودنياه وتعسر عليه ذلك فليصل هذه الصلاة الآتية

Diantara shalat sunat adalah shalat hajat. Barang siapa mengalami kesulitan suatu hal, atau terdesak kebutuhan baik urusan agama maupun dunia serta mengalami kesulitan atasnya, maka hendaknya ia melakukan shalat berikut ini (Shalat Hajat)

31.    Gambaran Pertanyaan: Sebagian kita ada yang pernah mendengar adanya babi ngepet (babi jadi-jadian yang berasal dari manusia)

a.        Apakah najis babi ngepet tersebut?

b.       Apakah juga termasuk hewan Ghairul Muhtarom yang halal dibunuh?

Jawaban;

a.        Tidak najis bila memang diyakini ia berasal dari manusia yang berubah wujudnya.

b.       Tidak boleh dibunuh bila memang diyakini berasal dari manusia.

Tuhfat al Muhtaj J. 3 hlm 258.

وَلَوْ مُسِخَ آدَمِيٌّ كَلْبًا فَيَنْبَغِي طَهَارَتُهُ اسْتِصْحَابًا لِمَا كَانَ وَلَوْ مُسِخَ الْكَلْبُ آدَمِيًّا فَيَنْبَغِي اسْتِصْحَابُ نَجَاسَتِهِ وَلَمْ نَرَ فِي ذَلِكَ شَيْئًا وَوَقَعَ الْبَحْثُ فِيهِ مَعَ الْفُضَلَاءِ فَتَحَرَّرْ ذَلِكَ بَحْثًا سم عَلَى حَجّ ا هـ ع ش .

Apa bila ada seseorang yang berubah wujud menjadi anjing, maka hendaknya tetap dihukumi kesucianya dengan mendasarkan pada hukum asalnya (anjing) tadi. Demikian halnya manakala ada anjing yang berubah wujud menjadi manusia maka hendaknya dihukumi kenajisanya (melihat asalnya manusia tersebut)

32.    Deskripsi Masalah: Seperti diketahui setiap menjelang akhir Romadhon banyak lembaga pendidikan seperti sekolah/madrasah dan pondok pesantren yang membentuk panitia penrimaan dan penyaluran zakat fitrah bagi para siswa/santri. Sedangkan sebagian siswa/santri banyak yang berasal dari luar daerah.u

Pertanyaan: Apakah pengeluaran zakat fitrah yang melalui panitia dilain daerahnya seperti yang dilakukan madrasah/sekolah dan pondok pesantren syah menurut ketentuan hukum fikih? Padahal banyak siswa/santri yang berasal dari luar daerah atau bukan sekitar lembaga tersebut. (H. Amron)

Jawaban: Syah, dengan mengikuti pendapat Ibnu 'Ujail dan Ibnu Shalah (keduanya termasuk ulama madzhab Syafi'iyah), dan mengikuti pendapat keduanya diperbolehkan. Terlebih lagi kegiatan tersebut dapat dijadikan tarbiyah (pendidikan) dan latihan beribadah bagi para siswa maupun santri. Dalam kitab I'anah Thalibin j. 2 hlm. 212 dan Bughyat al Mustarsyidin hlm. 217 dijelaskan;

بغية المسترشدين - (ج 1 / ص 217)

(مسألة : ج) : وجدت الأصناف أو بعضهم بمحلّ وجب الدفع إليهم ، كبرت البلدة أو صغرت وحرم النقل ، ولم يجزه عن الزكاة إلا على مذهب أبي حنيفة القائل بجوازه ، واختاره كثيرون من الأصحاب ، خصوصاً إن كان لقريب أو صديق أو ذي فضل وقالوا : يسقط به الفرض ، فإذا نقل مع التقليد جاز وعليه عملنا وغيرنا ولذلك أدلة اهـ. وعبارة ب الراجح في المذهب عدم جواز نقل الزكاة ، واختار جمع الجواز كابن عجيل وابن الصلاح وغيرهما ، قال أبو مخرمة : وهو المختار إذا كان لنحو قريب ، واختاره الروياني ونقله الخطابي عن أكثر العلماء ، وبه قال ابن عتيق ، فيجوز تقليد هؤلاء في عمل النفس.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

DAFTAR PERTANYAAN JAMA'AH PENGAJIAN

MAJLIS TA'LIM HAROMAIN GOMBONG

(Ahad Pon, 24 Juli 2011)

 

1.       Pertanyaan: Bagaimana cara atau ketentuan ruju' yang masih dalam masa 'idah maupun diluar 'idah? Mohon penjelasannya?

Jawaban:

Ruju' adalah kembalinya seorang suami pada istrinya setelah perceraian pertama atau kedua pada masa 'iddahnya.

Dalil Ruju':

(وبعولتهن أحق بردهن في ذلك) * أي في العدة * (إن أرادوا إصلاحا)

H. Syarif;

Untuk ruju' didalam iddah memiliki Rukun; mahal (perempuan yang diruju'), syighat, murtaji'. Syarat Ruj'ah: Thalak belum tiga kali, Tahalk setelah duhul, thalak bukan thalak 'iwad, masih dalam masa iddah. الاقناع في حل ألفاظ أبى شجاع - (ج 2 / ص 109)

أركان الرجعة أركانها ثلاثة: محل وصيغة ومرتجع

Apabila 'idah sudah habis maka harus nikah kembali (akad nikah yang baru). Iqna' hlm 448. إعانة الطالبين - (ج 4 / ص 29)

وقوله في العدة أي عدة الطلاق وهو متعلق برد خرج به ما إذا انقضت العدة فلا تحل له إلا بعقد جديد كما تقدم

Dan sunah isyhad (Fathul Mu'in; 116) فتح المعين - (ج 4 / ص 30)ولا يشترط الإشهاد عليها بل يسن

Cara ruju': dengan ucapan yang mengandung pengertian" aku kembali dalam ikatan nikah kepada kamu"

Bajuri 152, Wahab 2 hlm 88.

2.       Deskripsi Masalah: Kaifiyah menshalati jenazah adalah sama dengan shalat jama'ah biasa, yaitu antara jenazah dan imam tidak ada satir (penghalang/penutup). Sedangkan dalam pelaksanaanya banyak orang yang menshalati jenazah yang sudah didalam kerenda yang tertutup.

Pertanyaan:

a.        Apakah syah cara seperti itu? Mohon penjelasannya.

b.       Bagaimana hukum penguburan jenazah dengan terbelo (peti mati)? (H. Amron).

Jawaban:

a.        H. Syarif. Tetap Syah.

 نهاية الزين - (ج 1 / ص 159)

( وأن لا يتقدم ) أي المصلي ( عليه ) حالة كون الميت حاضرا ولو في قبر ويشترط أيضا أن لا يزيد ما بينهما في غير المسجد على ثلاثمائة ذراع تقريبا وأن لا يكون بينهما حائل ومحل هذين الشرطين في الابتداء أما في الدوام كأن رفعت الجنازة في أثناء الصلاة وزاد ما بينهما على ما ذكر أو حال حائل فلا يضر لأنه يغتفر في الدوام ما لا يغتفر في الابتداء نعم لو كان الميت في صندوق لا يضر

b.       Termasuk bid'ah sayyiah bila tidak disertai alasan yang diterima. Tetapi bila karena hajat missal alasan karena tanahnya mudah logsor, terlalu gembur, mayitnya hancur, khawatir karena hewan buas.

تحفة المحتاج في شرح المنهاج - (ج 11 / ص 379)

( وَيُكْرَهُ دَفْنُهُ فِي تَابُوتٍ ) إجْمَاعًا لِأَنَّهُ بِدْعَةٌ ( إلَّا ) لِعُذْرٍ كَكَوْنِ الدَّفْنِ ( فِي أَرْضٍ نَدِيَةٍ ) بِتَخْفِيفِ التَّحْتِيَّةِ ( أَوْ رِخْوَةٍ ) بِكَسْرِ أَوَّلِهِ وَفَتْحِهِ أَوْ بِهَا سِبَاعٌ تَحْفِرُ أَرْضَهَا وَإِنْ أُحْكِمَتْ أَوْ تَهَرَّى بِحَيْثُ لَا يَضْبِطُهُ إلَّا التَّابُوتُ أَوْ كَانَ امْرَأَةً لَا مَحْرَمَ لَهَا فَلَا يُكْرَهُ لِلْمَصْلَحَةِ بَلْ لَا يَبْعُدُ وُجُوبُهُ فِي مَسْأَلَةِ السِّبَاعِ إنْ غَلَبَ وُجُودُهَا وَمَسْأَلَةِ التَّهَرِّي

Bisa haram bila dari harta mahjur 'alaih

نهاية الزين - (ج 1 / ص 154)

ويكره أن يجعل له فرش ومخدة وصندوق لم يحتج إليه لأن في ذلك إضاعة مال ومحل الكراهة ما لم يكن من مال محجور عليه وإلا حرم

3.       Deskripsi Masalah: Didalam Al Qur'an dijelaskan apabila terkena musibah kita diperintahkan membaca Tarji' (انا لله وانا اليه راجعون). Dan dibeberapa daerah sering ditemukan kain penutup kerenda bertuliskan kalimah seperti itu.

Pertanyaan: Bagaimana hukumnya dan bagaimana sebaiknya mensikapi hal seperti itu?

Jawaban:

Boleh selama bukan dimaksudkan untuk menulis Al Qur'an. Bila diniatkan menulis ayat maka pembawa dan penyentuh harus dalam kondisi suci.

نهاية الزين - (ج 1 / ص 32)

وخرج بالمصحف غيره وخرج بما كتب للدراسة ما كان لغير ذلك كالثياب والدراهم والدنانير إذا كتب عليها شيء من القرآن فيحل مس ذلك وحمله مع الحدث