السلام عليكم ورحمة الله وبركاته

الحمد لله الملك الوهاب, الجبار التواب, الذى جعل الصلاة مفتاحا لكل باب. والصلاة والسلام على من نظر الى جماله بلا ستر ولا حجاب, وعلى جميع الآل والأصحاب, وكل وارث لهم الى يوم المآب. أشهد أن لا اله إلا الله وأشهد أن محمدا عبده ورسوله لا نبى بعده قال تعالى: رب اشرح لى صدري ويسر لى أمري واحلل عقدة من لساني يفقه قولى. أما بعد.

 

التمسك بالسنة

·        (جامع الأحاديث - (ج 22 / ص 126) المتمسك بسنتى عند اختلاف أمتى كالقابض على الجمر (الحكيم عن ابن مسعود)

·        إتحاف الخيرة المهرة - (ج 1 / ص 105) عَنْ أَبِي أُمَامَةَ : سَمِعْتُ النَّبِيَّ صَلَّى الله عَلَيه وسَلَّم ، يَقُولُ : طُوبَى لِمَنْ رَآنِي وَآمَنَ بِي ، وطُوبَى سَبْعًا لِمَنْ لَمْ يَرَنِي وَآمَنَ بِي. عَنْ عُمَرَ بْنِ الْخَطَّابِ ، قَالَ : كُنْتُ جَالِسًا مَعَ النَّبِيِّ صَلَّى الله عَلَيه وسَلَّم ، فَقَالَ : أَتَدْرُونَ أَيُّ أَهْلِ الإِيمَانِ أَفْضَلُ إِيمَانًا ؟ قَالُوا : يَا رَسُولَ الله ، الْمَلاَئِكَةُ ، قَالَ : هُمْ كَذَلِكَ ، وَحُقَّ ذَلِكَ لَهُمْ وَمَا يَمْنَعُهُمْ وَقَدْ أَنْزَلَهُمُ الله الْمَنْزِلَةَ الَّتِي أَنْزَلَهُمْ ، بَلْ غَيْرُهُمْ ، قُلْنَا : يَا رَسُولَ الله ، الأَنْبِيَاءُ ، قَالَ : هُمْ كَذَلِكَ وَحُقَّ لَهُمْ ذَلِكَ بَلْ غَيْرُهُمْ ، قُلْنَا : يَا رَسُولَ الله ، فَمَنْ هُمْ ؟ قَالَ : قَوْمٌ يَأْتُونَ بعد هُمْ فِي أَصْلاَبِ الرِّجَالِ فَيُؤْمِنُونَ بِي وَلَمْ يَرَوْنِي ، وَيَجِدُونَ الْوَرَقَ الْمُعَلَّقَ ، فَيَعْمَلُونَ بِمَا فِيهِ ، فَهَؤُلاَءِ أَفْضَلُ أَهْلِ الإِيمَانِ إِيمَانًا

الحجة في احتفال الإسراء والمعراج

·        ان الاسراء و المعراج اية من ايات الله : ذلك ومن يعظم حرمات الله فهو خير له عند ربه (الحج : 30)  ذلك ومن يعظم شعائر الله فإنها من تقوى القلوب (الحج : 32)

·        ان الاحتفال بالاسراء و المعراج ليس عبادة محضة بل هو شعار للاسلام

·        انه من تعظيم الامة للنبي صلى الله عليه وسلم فالذين آمنوا به وعزروه ونصروه واتبعوا النور الذي أنزل معه أولئك هم المفلحون (الأعراف: 157)

الاهتمام على الصلوات الخمس

·        جامع الأحاديث - (ج 8 / ص 445) قال رسول الله صلى الله عليه و سلم  إن أول ما يحاسب به العبد صلاته فإن صلحت صلح سائر عمله وإن فسدت فسد سائر عمله ثم يقول انظروا هل لعبدى من نافلة فإن كانت له نافلة أتم بها الفريضة ثم الفرائض كذلك لعائدة الله ورحمته (رواه الحاكم عن أبى هريرة وهو حسن)

·        فتح الباري - ابن حجر - (ج 1 / ص 460) والحكمة في وقوع فرض الصلاة ليلة المعراج أنه لما قدس ظاهرا وباطنا حين غسل بماء زمزم بالإيمان والحكمة ومن شأن الصلاة أن يتقدمها الطهور ناسب ذلك أن تفرض الصلاة في تلك الحالة وليظهر شرفه في الملأ الأعلى ويصلي بمن سكنه من الأنبياء وبالملائكة وليناجي ربه ومن ثم كان المصلي يناجي ربه جل وعلا

·        مسند الشهاب - (ج 1 / ص 117) عن أنس قال قال رسول الله صلى الله عليه و سلم : الصلاة نور المؤمن

·        تعظيم قدر الصلاة - (ج 1 / ص 135) ومدح الله عباده المؤمنين فبدأ بذكر الصلاة قبل كل عمل فقال قد أفلح المؤمنون الذين هم في صلاتهم خاشعون فمدحهم في أول نعتهم بالخشوع فيها ثم أعاد ذكرها في آخر القصة إعظاما لقدرها في القربة إليه ولما أعد للقائمين بها المحافظين عليها من جزيل الثواب ونعيم المآب فقال والذين هم على صلواتهم يحافظون أولئك هم الوارثون الذين يرثون الفردوس هم فيها خالدون

 نجد الله عز و جل مدح أحدا من المؤمنين بمواظبته على شيء من الأعمال مدح من واظب على الصلوات في أوقاتها ألا تراه كيف ذكرها مبتدأة من بين سائر الأعمال قال الله إن الإنسان خلق هلوعا إذا مسه الشر جزوعا وإذا مسه الخير منوعا ثم لم يبرىء أحدا من هذين الخلقين المذمومين من جميع الناس قبل المصلين فقال إلا المصلين الذين هم على صلاتهم دائمون ثم أعاد ذكرهم في آخر الآية بذكر آخر فقال والذين هم على صلاتهم يحافظون أولئك في جنات مكرمون وقال إن الذين يتلون كتاب الله وأقاموا الصلاة في كل ذلك يبدأ بمدح الصلاة قبل سائر الأعمال تبعها ما تبعها من سائر الطاعات فكرر الثناء عليهم ومدحهم بالمحافظة عليها ليدوموا عليها كل ذلك تأكيدا لها وتعظيما لشأنها

 62 - حدثنا إسحاق بن إبراهيم أنا وكيع عن المسعودي عن القاسم والحسن بن سعد قالا قيل لابن مسعود إن الله يكثر ذكر الصلاة في القرآن الذين هم على صلاتهم دائمون الذين هم على صلاتهم يحافظون

 قال عبد الله ذلك على مواقيتها قالوا ما كنا نرى يا أبا عبد الرحمن إلا على تركها فقال تركها الكفر

 63 - حدثنا أبو الوليد ثنا الوليد قال أخبرني خليد عن الحسن الذين هم على صلاتهم يحافظون أولئك في جنات مكرمون قال على المواقيت

 64 - حدثنا أبو الوليد ثنا الوليد أنا ابن لهيعة عن يزيد بن عبدالرحمن بن جساس عن الحسن الذين هم على صلاتهم يحافظون قال على المواقيت

65 - حدثنا أبو الوليد ثنا الوليد عن يزيد بن عبدالرحمن بن جساس عن عكرمة على صلاتهم دائمون قال على مواقيتها

 66 - حدثنا محمد بن يحيى ثنا محمد بن يوسف عن سفيان عن منصور عن ابراهيم في قوله الذين هم على صلاتهم دائمون قال المكتوبة

 67 - حدثنا محمد بن يحيى ثنا عبدالله بن يوسف ثنا بكر بن مضر ثنا عمرو بن الحارث عن ابن أبي حبيب أن أبا الخير حدثه عن عقبة بن عامر أنه سئل عن قول الله الذين هم على صلاتهم دائمون قال هو الرجل القائم لا يلتفت يمينا ولا شمالا

·        مفاتيح الغيب - (ج 25 / ص 64(   فنقول المراد أن الصلاة تنهى عن الفحشاء والمنكر مطلقاً وعلى هذا قال بعض المفسرين الصلاة هي التي تكون مع الحضور وهي تنهى حتى نقل عنه ( صلى الله عليه وسلم ) ( من لم تنهه صلاته عن المعاصي لم يزدد بها إلا بعداً ) ونحن نقول الصلاة الصحيحة شرعاً تنهى عن الأمرين مطلقاً وهي التي أتى بها المكلف لله حتى لو قصد بها الرياء لا تصح صلاته شرعاً وتجب عليه الإعادة وهذا ظاهر فإن من نوى بوضوئه الصلاة والتبرد قيل لا يصح فكيف من نوى بصلاته الله وغيره إذا ثبت هذا فنقول الصلاة تنهى من وجوه الأول هو أن من كان يخدم ملكاً عظيم الشأن كثير الإحسان ويكون عنده بمنزلة ويرى عبداً من عباده قد طرده طرداً لا يتصور قبوله وفاته الخبر بحيث لا يرجى حصوله يستحيل من ذلك المقرب عرفاً أن يترك خدمة الملك ويدخل في طاعة ذلك المطرود فكذلك العبد إذا صلى لله صار عبداً له وحصل له منزلة المصلي يناجي ربه فيستحيل منه أن يترك عبادة الله ويدخل تحت طاعة الشيطان المطرود لكن مرتكب

·        الكشف والبيان - (ج 7 / ص 281) وقال أنس بن مالك : كان فتى من الأنصار يصلي الصلاة مع رسول الله ( صلى الله عليه وسلم ) ثم لا يدع شيئاً من الفواحش إلاّ ركبه ، فوصف لرسول الله ( عليه السلام ) حاله ، فقال : ( إنّ صلاته تنهاه يوماً ما ) ، فلم يلبث أن تاب وحسن حاله ، فقال رسول الله ( صلى الله عليه وسلم ) ( ألم أقل لكم إنّ صلاته تنهاه يوماً ما )

·        الكبائر - الذهبي - (ج 1 / ص 17) و قد ورد في الحديث : [ أن من حافظ على الصلوات المكتوبة أكرمه الله تعالى بخمس كرامات يرفع عنه ضيق العيش و عذاب القبر و يعطيه كتابه بيمينه و يمر على الصراط كالبرق الخاطف و يدخل الجنة بغير حساب ] و من تهاون بها عاقبه الله بخمس عشرة عقوبة خمس في الدنيا و ثلاث عند الموت و ثلاث في القبر و ثلاث عند خروجه من القبر فأما اللاتي في الدنيا : فالأولى : ينزع البركة من عمره و الثانية : يمحي سيماء الصالحين من وجهه و الثالثة : كل عمل يعمله لا يأجره الله عليه و الرابعة : لا يرفع له دعاء إلى السماء و الخامسة : ليس له حظ في دعاء الصالحين و أما اللاتي تصيبه عند الموت فإنه يموت ذليلا و الثانية : يموت جائعا و الثالثة : يموت عطشانا و لو سقي بحار الدنيا ما روي من عطشه و أما اللاتي تصيبه في قبره فالأولى : يضيق عليه قبره حتى تختلف عليه أضلاعه و الثانية : يوقد عليه القبر نارا يتقلب على الجمر ليلا و نهارا و الثالثة : يسلط عليه في قبره ثعبان اسمه الشجاع الأقرع عيناه من نار و أظفاره من حديد طول كل ظفر مسيرة يوم يكلم الميت

·        السنن الكبرى للبيهقي وفي ذيله الجوهر النقي - (ج 4 / ص 56) عَنْ هَانِئٍ مَوْلَى عُثْمَانَ بْنِ عَفَّانَ قَالَ : كَانَ عُثْمَانُ رَضِىَ اللَّهُ عَنْهُ إِذَا وَقَفَ عَلَى قَبْرٍ بَكَى حتَّى يَبَلَّ لِحْيَتَهُ قَالَ فَيُقَالُ لَهُ : تُذْكَرُ الْجَنَّةُ وَالنَّارُ فَلاَ تَبْكِى وَتَبْكِى مِنْ هَذَا قَالَ فَقَالَ : إِنِّى سَمِعْتُ رَسُولَ اللَّهِ -صلى الله عليه وسلم- يَقُولُ :« إِنَّ الْقَبْرَ أَوَّلُ مَنَازِلِ الآخِرَةِ ، فَمَنْ نَجَا مِنْهُ فَمَا بَعْدَهُ أَيْسَرُ مِنْهُ ، وَمَنْ لَمْ يَنْجُ مِنْهُ فَمَا بَعْدَهُ أَشَدُّ مِنْهُ ». قَالَ وَقَالَ عُثْمَانُ : مَا رَأَيْتُ مَنْظَرًا قَطُّ إِلاَّ وَالْقَبْرُ أَفْظَعُ مِنْهُ قَالَ عُثْمَانُ رَضِىَ اللَّهُ عَنْهُ : وَكَانَ النَّبِىُّ -صلى الله عليه وسلم- إِذَا فَرَغَ مِنْ دَفْنِ الْمَيِّتِ قَالَ :« اسْتَغْفِرُوا لِمَيِّتِكُمْ وَسَلُوا لَهُ التَّثْبِيتَ فَإِنَّهُ الآنَ يُسْأَلُ ». زَادَ فِيهِ غَيِرُهُ عَنْ هِشَامٍ وَقَفَ عَلَيْهِ فَقَالَ :« اسْتَغْفِرُوا ». وَأَسْنَدَ قَوْلَهُ مَا رَأَيْتُ مَنْظَرًا إِلَى النَّبِىِّ -صلى الله عليه وسلم

·        المعجم الأوسط - (ج 6 / ص 369( أنه سمع أبا هريرة وبن عباس يقولان سمعنا رسول الله صلى الله عليه و سلم يقول من حافظ على هؤلاء الصلوات المكتوبات في جماعة كان أول من يجوز على الصراط كالبرق اللامع وحشره الله في أول زمرة من التابعين

·        جامع الأحاديث - (ج 20 / ص 235(  من حافظ على الصلوات الخمس المكتوبة على ركوعهن وسجودهن ووضوئهن ومواقيتهن وعلم أنهن حق من عند الله دخل الجنة أو قال وجبت له الجنة وفى لفظ حرم على النار (أحمد ، والطبرانى ، وأبو نعيم ، والبيهقى فى شعب الإيمان عن حنظلة بن الربيع الكاتب)

·        المعجم الأوسط - (ج 9 / ص 126) عن عبادة بن الصامت قال سمعت النبي صلى الله عليه و سلم يقول خمس صلوات افترضهن الله على عباده من أحسن وضوءهن وصلاهن لوقتهن وأتم ركوعهن وسجودهن وخشوعهن كان له عهد على الله أن يغفر له ومن لم يفعل فليس له على الله عهد إن شاء عذبه وإن شاء غفر له

 

 

 

 

 

 

 

 

Ada keterangan bahawa bumi ini tiap hari berseru sampai lima kali dengan berkata:

§  Hai anak Adam, anda berjalan diatas punggungku dan kembalimu didalam perutku.

§  Hai anak Adam, anda makan berbagai macam diatas punggungku dan anda akan dimakan ulat didalam perutku.

§  Hai anak Adam, anda tertawa diatas punggungku, dan akan menangis didalam perutku.

§  Hai anak Adam, anda bergembira diatas punggungku dan akan berduka didalam perutku.

§  Hai anak Adam, anda berbuat dosa diatas punggungku, maka akan tersiksa didalam perutku.

 

 

 

peringatan Isra` Mi`raj Nabi Muhammad SAW

Lailatul Isra` Walmi`raj, juga lailatul Maulid(malam kelahiran Nabi besar Muhammad SAW), lailatul Qadar, lailatul Nuzulil Qur`an dan kejadian-kejadian besar lainnya, adalah peristiwa Ilahiah yang eksistensialitasnya diperankan langsung oleh Allah SWT. Semua peristiwa tersebut merupakan tanda-tanda kebesaran, keAgungan, Kehendak dan Kuasa Allah SWT, yang hanya Allah dzat tiada Tuhan kecuali Allah SWT. Artinya dikehidupan umat beragama diseluruh dunia, Allah SWT memperlihatkan kepada manusia bahwa Tuhan yang sebenar-benarnya Tuhan adalah dzat yang mampu menciptakan segala sesuatu yang tidak mungkin diperankan oleh selain Allah SWT. Realita tersebut sekaligus memperkokoh keTuhanan Allah SWT yang Maha Esa, dan membatalkan segala pengakuan, anggapan tentang adanya Tuhan selain Allah SWT.

Lailatul Isra` Walmi`raj dan malam-malam kemuliaan yang lain dengan segala dimensi Ilahiah-Nya, sudah selayaknya menjadi situs-situs Dzikrullah bagi umat islam, seperti dibulan Rajab adalah bulan ke Agungan Allah SWT, dimana segala amal kashalihan dilipatgandakan pahalanya, segala do`a lebih di ijabah, segala dosa dipermudah dan dipercepat pengampunannya. Umat islam memperingatinya dengan penuh harapan akan kerohmatan Allah SWT, apalagi dimalam 27 Rajab, dimana Isra` mi`raj Nabi Agung Muhammad SAW terlaksana. Pada malam keagungan itu, terjadi tasyhadu Dzat lidzat-penyaksian Rasulullah SAW sebagai hambanya yang paling sempurna dan tercinta diperkenankan melihat Dzat Allah SWT Sang Maha pencipta, suatu kedudukan paling terhormat yang tak pernah dianugerahkan Allah SWT kepada selain Nabi Muhammad SAW. Peristiwa besar dan semulia itu sangatlah wajar dan wajib hukumnya untuk diingat dan dikisahkan terus menerus kepada seluruh umat islam disetiap generasi dan antar generasi.

Peringatan Isra` Mi`raj merupakan apresiasi umat islam kepada Nabinya, juga ekspresi rasa sukur dan bangga menjadi umat dari Nabi yang paling mulia Nabi Muhammad SAW, semua orang sepakat bahwa nikmat islam dan iman adalah nikmat terbesar yang telah dianugerahkan kepada manusia khususnya umat Nabi Muhammad SAW untuk dicalonkan menjadi penghuni surga-Nya, apakah ini bukan suatu pahala yang besar dengan mensyukuri nikmat ini? Selain itu peringatan Isra` Mi`raj juga merupakan kebanggaan umat islam(khususnya umat Nabi Muhammad SAW), kebanggaan ini sampai menjadikan hati Nabi Musa as dan Nabi Isa as serta nabi yang lain ingin menjadi bagian dari umat Nabi Muhammad SAW yang kelak akan memperoleh syafa`at dari Rasulullah SAW.

Ada banyak hal yang diperoleh dari peringatan ini, diantaranya:

1.PAHALA DZIKIR

Inti memperingati Isra` Mi`raj adalah syukur, berdzikir, bershalawat, meng   Agungkan Asma Allah SWT dan Rasul-Nya SAW, mengagungkan Asma Allah SWT Dzat yang harus diingat segala sesuatunya. Firman Allah SWT surat Al Baqarah ayat 152:

فاذكروني اذكركم واشكروالي ولاتكفرون

Maka ingatlah kamu kepada-Ku, niscaya Aku ingat kepadamu, bersyukurlah kepada-Ku dan janganlah kamu ingkar kepada-Ku.

Bukan dengan hura-hura atau meniup lilin, tapi jelas-jelas untuk berdzikir kepada Allah SWT dan ungkapan rasa syukur kita kepada Allah SWT sebagai umat Rasulullah SAW.

2. CINTA RASUL

Memperingati Isra` Mi`raj adalah ungkapan rasa cinta kita kepada Rasul SAW, karena sudah menjadi kebiasaan umum, bahwa orang orang yang mencinta pasti akan  menceritakan segala sesuatu dari yang tercinta. Adakah cinta yang lebih mulia dari pada seorang yang mencintai Rasulullah SAW? Bahkan Allah SWT sendiri yang menjadikan cinta Rasul Muhammad SAW sebagai pintu ampunan, kerohmatan, keberkahan dan berbagai kenikmatan duniawi dan surgawi. Dengan demikian tanpa mencintai Rasulullah SAW, segala pengakuan tentang cinta kepada Allah SWT adalah bohong, akan ditolak dan dihinakan sehina-hinanya. Sebagai mana Firman Allah SWT dalam surat Ali Imran ayat 31:

قل ان كنتم تحبّون الله فاتّبعوني يحببكم الله ويغفرلكم ذنوبكم والله غفوررّحيم

Katakanlah(Muhammad), jika kamu mencintai Allah ikutilah aku, niscaya Allah mencintaimu dan mengampuni dosa-dosamu, sesungguhnya Allah Maha pengampun dan penyayang.

3. MEMPEROLEH HIKMAH KETELADANAN

Dengan penghadapan langsung Nabi Muhammad SAW kepada Allah SWT pada waktu Mi`raj, sehingga beliau SAW memperoleh kedudukan(Maqom) kedekatan hamba dan sang Kholik yang sedekat-dekatnya melebihi busur dan panah. Al Qur`an menyebutnya dalam surat An-Najm ayat 9:

فكان قاب قوسين اوادناى

Kemutlakan rasa Hudlur(menghadap kepada Allah SWT), Husyu`, Tadloru`(Merendahkan diri dihadapan Allah SWT) dan Ta`asyuq(Kerinduan Rasul SAW kepada Allah SWT) begitu menguasai pribadi Rasulullah SAW, sampai beliau SAW merasa sangat nyaman dan nikmat dihadapan Allah SWT dan hal tersebut selalu beliau SAW lakukan pada waktu shalat, bahkan ketika kaki beliau SAW bengkak dan berdarah dikarenakan banyaknya shalat dan beliau SAW sama sekali tidak merasa sakit, sehingga ketika Sayidah `Aisyah bertanya:”kenapa ini semua kamu lakukan ya Rasulullah?” nabi SAW hanya menjawab bahwa dirinya ingin termasuk golongan orang-orang yang bersyukur, orang-orang yang berterimakasih kepada Tuhannya. Hudlur, husyu` dan yang lainnya adalah intisari dari shalat lima waktu yang diperoleh dari Isra` Mi`raj Nabi SAW, maka dengan memperingatinya kita bisa melaksanakan shalat lebih baik lagi karena meneladani tata cara shalat Rasulullah SAW.

Tga hikmah tersebut merupakan sebagian dari percikan samudera hikmah peristiwa Isra` Mi`raj Nabi besar Muhammad SAW.

Dengan mengungkap kemuliaan Isra` Mi`raj Nabi Muhammad SAW janganlah umat terjebak oleh jerat-jerat iblis la`natullah yang tanpa sopan santun menempatkan prosesi peringatan Isra` Mi`raj dan peringatan hari besar islam yang lain sebagai perbuatan “BID`AH” yang menyesatkan, hanya karena sifat ritualnya dianggap tidak ditemui dizaman kehidupan Rasulullah SAW. Peringatan yang terjadi dikalangan kaum muslim saat ini mungkin nuansanya berbeda dengan apa yang terjadi dimasa-masa yang lalu, akan tetapi ruh dan pengkisahannya benar-benar mengikuti perintah Allah SWT. Satu saja contoh bisa dijadikan dasar, yaitu firman Allah SWT surat Al Isra ayat 1:

سبحن الّذي اسرى بعبده ليلامّن المسجدالحرام الى المسجدالاقصاالّذي بركناحوله لنريه من ايتنا انّه هوالسّميع البصير

Maha suci Allah yang telah memperjalankan hamba-Nya(Muhammad) pada malam hari dari masjidil Haram ke masjidil Aqsa yang telah kami berkahi sekelilingnya, agar kami perlihatkan kepadanya sebagian tanda-tanda kebesaran kami. Sesungguhnya Allah Maha mendengar lagi Maha melihat.

Itulah pengkisahan dalam Al Quran, yang siapa berani mengingkarinya berarti“KAFIR”.

Sebenarnya masalah suatu amaliah dianggap sebagai ”BID`AH” adalah masalah basa-basi dan busuk yang sudah terjadi sejak lama dalam perjalanan sejarah umat islam. Maka dosa manakah yang lebih besar dari pada menyakiti sesama umat islam, baik perbuatan, lisan maupun tulisan?

ٍsemoga kita selalu bisa mengikuti jejak Rasulullah SAW, Ahlul-Bait, para sahabat dan Salafunashalihin, agar kita dicegah dari perbuatan keji dan mungkar, diantaranya memfitnah sesama muslim. Bertobatlah dari memfitnah sesama muslim..!! Allah akan mengampunimu.

PRO KONTRA PERINGATAN MAULUD DAN ISRA’ MI’RAJ NABI MUHAMMAD SAW

Wednesday, 06 October 2010 22:30

E-mailPrintPDF

User Rating:http://www.pcnukabbogor.org/images/M_images/rating_star.pnghttp://www.pcnukabbogor.org/images/M_images/rating_star.pnghttp://www.pcnukabbogor.org/images/M_images/rating_star.pnghttp://www.pcnukabbogor.org/images/M_images/rating_star.pnghttp://www.pcnukabbogor.org/images/M_images/rating_star.png / 1
PoorBest 

http://www.pcnukabbogor.org/images/stories/kang-aim.jpgMaulid Nabi atau hari kelahiran Nabi Muhammad SAW pada mulanya diperingati untuk membangkitkan semangat umat Islam. Sebab waktu itu umat Islam sedang berjuang keras mempertahankan diri dari serangan tentara salib Eropa, yakni dari Prancis, Jerman, dan Inggris. Kita mengenalmasa itu sebagai Perang Salib atau The Crusade. Pada tahun 1099 M tentara salib telah berhasil merebut Yerusalem dan menyulap Masjidil Aqsa menjadi gereja. Umat Islam saat itu kehilangan semangat perjuangan dan persaudaraan ukhuwah. Secara politis memang umat Islam terpecah-belah dalam banyak kerajaan dan kesultanan. Meskipun ada satu khalifah tetap satu dari Dinasti Bani Abbas di kota Baghdad sana, namun hanya sebagai lambang persatuan spiritual.
Adalah Salahuddin Al-Ayyubi orang Eropa menyebutnya Saladin, seorang pemimpin yang pandai dan dekat dihati rakyat jelata. Salahuddin memerintah para tahun 1174-1193 M atau 570-590 H pada Dinasti Bani Ayyub --katakanlah dia setingkat Gubernur. Pusat kesultanannya berada di kota Qahirah (Kairo), Mesir, dan daerah kekuasaannya membentang dari Mesir sampai Suriah dan Semenanjung Arabia. Kata Salahuddin, semangat juang umat Islam harus dihidupkan kembali dengan cara mempertebal kecintaan umat kepada Nabi mereka. Salahuddin mengimbau umat Islam di seluruh dunia agar hari lahir Nabi Muhammad SAW, 12 Rabiul Awal kalender Hijriyah, yang setiap tahun berlalu begitu saja tanpa diperingati, kini harus dirayakan secara massal.

 

Ketika Salahuddin meminta persetujuan dari khalifah di Baghdad yakni An-Nashir, ternyata khalifah setuju. Maka pada musim ibadah haji bulan Dzulhijjah 579 H (1183 Masehi), Salahuddin sebagai penguasa haramain (dua tanah suci, Mekah dan Madinah) mengeluarkan instruksi kepada seluruh jemaah haji, agar jika kembali ke kampung halaman masing-masing segera menyosialkan kepada masyarakat Islam di mana saja berada, bahwa mulai tahun 580 Hijriah (1184 M) tanggal 12 Rabiul-Awal dirayakan sebagai hari Maulid Nabi dengan berbagai kegiatan yang membangkitkan semangat umat Islam.
Apa yang dilakukan
Salahuddin pada waktu itu sebetulnya pada mulanya ditentang oleh ulama. Sebab sejak zaman Nabi peringatan seperti itu tidak pernah ada. Lagi pula hari raya resmi menurut ajaran agama cuma ada dua, yaitu Idul Fitri dan Idul Adha. Akan tetapi Salahuddin kemudian menegaskan bahwa perayaan Maulid Nabi hanyalah kegiatan yang menyemarakkan syiar agama, bukan perayaan yang bersifat ritual, sehingga tidak dapat dikategorikan bid`ah yang terlarang. Salah satu kegiatan yang diadakan oleh Sultan Salahuddin pada peringatan Maulid Nabi yang pertama kali tahun 1184 (580 H) adalah menyelenggarakan sayembara penulisan riwayat Nabi beserta puji-pujian bagi Nabi dengan bahasa yang seindah mungkin. Seluruh ulama dan sastrawan diundang untuk mengikuti kompetisi tersebut. Pemenang yang menjadi juara pertama adalah Syaikh Ja`far Al-Barzanji. Karyanya yang dikenal sebagai Kitab Barzanji sampai sekarang sering dibaca masyarakat di kampung-kampung pada peringatan Maulid Nabi. Barzanji bertutur tentang kehidupan Muhammad, mencakup silsilah keturunannya, masa kanak-kanak, remaja, pemuda, hingga diangkat menjadi rasul. Karya itu juga mengisahkan sifat-sifat mulia yang dimiliki Nabi Muhammad, serta berbagai peristiwa untuk dijadikan teladan umat manusia. Nama Barzanji diambil dari nama pengarang naskah tersebut yakni Syekh Ja'far al-Barzanji bin Husin bin Abdul Karim. Barzanji berasal dari nama sebuah tempat di Kurdistan, Barzanj. Karya tulis tersebut sebenarnya berjudul 'Iqd Al-Jawahir (artinya kalung permata) yang disusun untuk meningkatkan kecintaan kepada Nabi Muhammad SAW. Tapi kemudian lebih terkenal dengan nama penulisnya.

Ternyata peringatan Maulid Nabi yang diselenggarakan Sultan Salahuddin itu membuahkan hasil yang positif. Semangat umat Islam menghadapi Perang Salib bergelora kembali. Salahuddin berhasil menghimpun kekuatan, sehingga pada tahun 1187 (583 H) Yerusalem direbut oleh Salahuddin dari tangan bangsa Eropa, dan Masjidil Aqsa menjadi masjid kembali, sampai hari ini.

Pro Kontra Perayaan Maulud dan Isra Mi’raj Nabi Muhammad Saw

Alasan yang kontra.

Nabi Muhammad saw, para sahabat, tabi’in serta tabi’it tabiin tidak ada yang melakukannya. Jika memang peringatan hari kelahiran dan isra’ mi’raj Nabi saw disyari’atkan, tentu Nabi saw sebagai orang yang ditugaskan menyampaikan risalah akan menyampaikannya. Karena itu, para sahabat pun sebagai orang yang paling dekat dengan Nabi tidak ada yang mengadakannya.Mengadakan peringatan maulid Nabi saw adalah termasuk katagori bid’ah, karena mengada-ngada sesuatu yang tidak ada dasarnya dalam agama.

عَائِشَةَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهَا قَالَتْ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ مَنْ أَحْدَثَ فِي أَمْرِنَا هَذَا مَا لَيْسَ فِيهِ فَهُوَ رَدٌّ رَوَاهُ البخاري

  1. Peringatan maulid dan isra mi’raj banyak memerlukan dana yang dana itu akan lebih bermanfaat jika dipergunakan untuk kemaslahatan ummat secara langsung.
  2. Manfaat peringatan maulid dan isra’ mi’raj tidak terlalu dirasakan ummat. Terbukti walau peringatan maulid dan isra mi’raj dilakukan dimana-mana setiap tahunnya, pemahaman ummat terhadap ajaran agama tetap begitu-begitu saja, ummat tetap banyak yang tidak tahu sejarah Nabi saw, masjid dan musholla tetap banyak yang kekurangan jama’ah.
  3. Seringkali acara maulid dan isra mi’raj (dalam ceramah yang disampaikan para muballigh) memicu permusuhan antara sesama ummat Islam, mengadu domba sesama ummat Islam.

Alasan yang Pro terhadap acara Peringatan Maulud dan Isra’ Mi’roj.

  1. Peringatan Maulid dan Isra Mi’roj bukanlah kegiatan ritual keagamaan (ibadah mahdhoh), melainkan bagian dari upaya syi’ar Islam, menambah wawasan Islam bagi ummat, menggairahkan semangat ber-Islam ummat serta mempererat silaturrahim ummat. Ummat Islam qurun awwal memang mash belum memerlukan hal-hal yang bias mendongkrak keimanan mereka, sebab keimanan mereka masih sangat kuat. Berbeda dengan ummmat yang hidup belakangan yang kadar keimanannya sudah berbeda seiring makin banyaknya godaan dan kendala serta semakin jauhnya mereka dengan qurun keemasan Islam.
  1. Mengangungkan syi’ar agama adalah perintah Allah Swt.

ذلك ومن يعظم حرمات الله فهو خير له عند ربه (الحج (22) : 30)

“Demikianlah (perintah Allah). Dan barang siapa mengagungkan apa-apa yang terhormat di sisi Allah maka itu adalah lebih baik baginya di sisi Tuhannya.” (Q.S. Al-Hajj (22) : 30)

ذلك ومن يعظم شعائر الله فإنها من تقوى القلوب (الحج (22) : 32)

“Demikianlah (perintah Allah). Dan barang siapa mengagungkan syiar-syiar Allah, maka sesungguhnya itu timbul dari ketakwaan hati.” (Q.S. Al-Hajj :32)

Kedua ayat diatas terkait pelaksanaan manasik haji dan ibadah kurban. Kalau menghormati pelaksanaan kurban dianggap mengagungkan syi’ar Allah, apalagi menghormati Nabi Muhammad yang kemunculannya merupakan syi’ar yang agung.

  1. Perayaan maulud dan isra’ mi’raj Nabi saw adalah ekspresi penghormatan ummat Islam terhadap Nabi Muhammad saw, bukan menghormati hari kelahiran dan di isra’ mi’rojkannya. Dan menghormati Nabi saw adalah perintah agama.

ولقد أخذ الله ميثاق بني إسرائيل وبعثنا منهم اثني عشر نقيبا وقال الله إني معكم لئن أقمتم الصلاة وآتيتم الزكاة وآمنتم برسلي وعزرتموهم وأقرضتم الله قرضا حسنا لأكفرن عنكم سيئاتكم ولأدخلنكم جنات تجري من تحتها الأنهار فمن كفر بعد ذلك منكم فقد ضل سواء السبيل (المائدة (5) : 12)

“Dan sesungguhnya Allah telah mengambil perjanjian (dari) Bani Israel dan telah Kami angkat di antara mereka dua belas orang pemimpin dan Allah berfirman: "Sesungguhnya Aku beserta kamu, sesungguhnya jika kamu mendirikan shalat dan menunaikan zakat serta beriman kepada rasul-rasul-Ku dan kamu bantu mereka dan kamu pinjamkan kepada Allah pinjaman yang baik sesungguhnya Aku akan menghapus dosa-dosamu. Dan sesungguhnya kamu akan Kumasukkan ke dalam surga yang mengalir di dalamnya sungai-sungai. Maka barang siapa yang kafir di antaramu sesudah itu, sesungguhnya ia telah tersesat dari jalan yang lurus”. (Q.S. Al-Ma’idah (5) : 12)

فالذين آمنوا به وعزروه ونصروه واتبعوا النور الذي أنزل معه أولئك هم المفلحون (الأعراف (7) 157)

“Maka orang-orang yang beriman kepadanya, memuliakannya, menolongnya dan mengikuti cahaya yang terang yang diturunkan kepadanya (Al Qur'an), mereka itulah orang-orang yang beruntung.” (Q.S. Al-A’raf (7) : 157)

حَدَّثَنَا عَبْدُ الرَّحْمَنِ بْنُ مَهْدِيٍّ حَدَّثَنَا مَهْدِيُّ بْنُ مَيْمُونٍ عَنْ غَيْلَانَ بْنِ جَرِيرٍ عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ مَعْبَدٍ عَنْ أَبِي قَتَادَةَ قَالَ سُئِلَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ عَنْ صَوْمِ يَوْمِ الِاثْنَيْنِ فَقَالَ فِيهِ وُلِدْتُ وَفِيهِ أُنْزِلَ عَلَيَّ رواه أحمد

  1. Banyak manfaat yang dapat diambil dari Peringatan maulid dan isra’ mi’raj Nabi saw. Antara lain :
  1. Menambah wawasan tentang kisah hidup Nabi Muhammad saw.

وكلا نقص عليك من أنباء الرسل ما نثبت به فؤادك وجاءك في هذه الحق وموعظة وذكرى للمؤمنين (هود (11) : 120)

“Dan semua kisah dari rasul-rasul Kami ceritakan kepadamu, ialah kisah-kisah yang dengannya Kami teguhkan hatimu; dan dalam surat ini telah datang kepadamu kebenaran serta pengajaran dan peringatan bagi orang-orang yang beriman.” (Q.S. Hud (11): 120)

  1. Dapat mempererat ukhwwah Islamiyyah antar ummat. Hal ini terjadi akibat berkumpulnya ummat Islam didaerah sekitar pelaksanaan.
  2. Menambah gairah keislaman serta mengingatkan ummat agar teguh menjalankan ajaran Islam.

وذكر فإن الذكرى تنفع المؤمنين (الذاريات (51) :55)

Dan tetaplah memberi peringatan, karena sesungguhnya peringatan itu bermanfaat bagi orang-orang yang beriman. Dan tetaplah memberi peringatan, karena sesungguhnya peringatan itu bermanfaat bagi orang-orang yang beriman.” (Q.S. Al-Dzariyat (51) : 55)

  1. Menyemarakkan syiar Islam.
  2. Menambah wawasan kemasyarakatan dan keislaman.
  1. Pemahaman ma’na bid’ah tidak dapat digeneralisir. Makna bid’ah menurut jumhur bukanlah sesuatu yang tidak pernah dilakukan Nabi saw, melainkan sesuatu yang tidak memiliki dasar syara’. Jika bid’ah diartikan sebagai sesuatu yang tidak pernah dilakukan Nabi saw, maka tentu akan teramat banyak hal yang termasuk bid’ah, terutama hal-hal yang terkait dengan kemajuan ilmu pengetahuan dan teknologi.

Bahkan dimasa khulafa al-rayidin pun banyak hal hal yang tidak pernah dilakukan oleh Nabi kemudian dilakukan shahabat, misalnya pengumpulan dan penulisan al-Qur’an yang dilakukan oleh Abu Bakr ra atas inisiatif Umar ra. Abu Bakar ra ketika itu sempat menolak dan berkata “ Mengapa aku akan melakukan sesuatu yang tidak diperbuat Rasulullah saw ?” , tetapi kemudian setelah mendapat penjelasan dari Umar ra, beliau pun melakukannya. Pembukuan Hadits Nabi Saw.

  1. Yang dimaksud bid’ah dholalah oleh Nabi saw adalah penambahan aqidah, ritual ibadah mahdhah atau ghair mahdhah atau pengadaan mu’amalat baru yang tidak memiliki dasar syara’ dan tidak sesuai dengan semangat ajaran Islam.

الامر المحدث الذي لم يكن عليه النبي صلي الله عليه وسلم ولم يكن مما اقتضه دليل الشرع

“Hal baru yang tidak ada sumbernya dari Nabi saw serta tidak sesuai dengan dalil syara.”

Pendapat ini sejalan dengan firman Allah swt. ;

أم لهم شركاء شرعوا لهم من الدين ما لم يأذن به الله ولولا كلمة الفصل لقضي بينهم وإن الظالمين لهم عذاب أليم (الشوري (42) : 21)

“Apakah mereka mempunyai sembahan-sembahan selain Allah yang mensyariatkan untuk mereka agama yang tidak diizinkan Allah? Sekiranya tak ada ketetapan yang menentukan (dari Allah) tentulah mereka telah dibinasakan. Dan sesungguhnya orang-orang yang dzalim itu akan memperoleh adzab yang amat pedih.” (Q.S . Al-Syuraa (42): 21)

Bila bid’ah ma’nanya dipersempit dengan apa yang tidak pernah dilakukan Nabi saw saja, maka tentu apa yang dilakukan oleh sahabat Umar ra berupa pelaksanaan shalat tarawih 20 rakaat berjama’ah dimasjid termasuk bid’ah dholalah, dan itu tidak mungkin karena Umar ra termasuk salah seorang yang dijamin masuk surga. Bahkan terkait dengan pelaksanaan shalat tarawih itu, Umar ra menyatakan نعم البدعة هذه (inilah sebaik-baiknya bid’ah).

Adalah tindakan gegabah dan ngawur mencap Umar ra sebagai pelaku bid’ah. Begitupun sahabat Utsman ra yang mempelopori adzan jum’at 2 kali. Kepentingan yang mengacu dasar syara’ yang melatarbelakangi apa yang dilakukan Utsman ra. Karenanya ijma’ menetapkan Utsman sebagai salah seorang sahabat utama Nabi saw yang dijamin masuk surga. Tidaklah mungkin Utsman termasuk pelaku bid’ah.

  1. Menurut kebanyakan ulama, bid’ah terbagi lima.

1. Bid’ah Wajibah, seperti melakukan pembukuan mushaf al-Qur’an, pembukuan kitab-kitab hadis, menyebarkan ilmu dengan menyertainya dengan dalil-dalil yang qoht’i dan lain-lain.

2. Bid’ah Mandubah, seperti pembangunan madrasah, sekolah, sarana-sarana kemaslahatan ummat seperti kantor pemerintah dan lain-lain.

3. Bid’ah Mubahah, seperti membuat variasi aneka makanan yang halal, model pakaian, bentuk bangunan dan lain-lain.

4. Bid’ah Makruhah,

5. Bid’ah Muharromah, seperti menambah bilangan rakaat yang sudah ditetapkan, menambah shalat sunnah dan lain-lain.

Memperingati hari kelahiran Nabi Muhammad saw,menurut jumhur termasuk bid’ah mandubah mengingat kemanfaatannya untuk ummat Islam.

Kesimpulan

  1. Perayaan Peringatan Maulid dan Isra Mi’raj Nabi Muhammad saw adalah “Sunnah” sepanjang bertujuan untuk menyemarakkan syi’ar Islam dan dalam pelaksanaannya tidak menyimpang dari tuntunan serta semangat Islam.
  1. Peraaan Maulid dan Isra’ Mi’raj Nabi hendaknya semangatnya mengacu pada awal mula pelaksanaannya, yaitu membangkitkan semangat ummat Islam untuk berjuang bagi agama Islam, disamping untuk menghormati Nabi saw dan syi’ar.
  2. Kegiatan haflah maulid dan Isra’ Mi’raj sedapat mungkin dikemas dengan meminimalisir dana yang diperlukan dan memaksimalkan manfaat yang didapatkan.
  1. Kegiatan peringatan maulid dan Isra Mi’raj Nabi Muhammad saw disesuaikan dengan tujuan yang akan dicapai. Karena itu kegiatannya tidak harus monoton dengan pelaksanaa tabligh saja. Dapat dilakukan dengan aneka kegiatan sosial seperti santunan, bakti sosial, seminar yang membahas hal-hal yang diperlukan dan bermanfaat bagi ummat Islam.
  1. Kegiatan maulid disesuaikan dengan kemampuan dana ummat dan kebutuhan ummat setempat.
  1. Cara penghimpunan dana untuk kegiatan maulid dan Isra Mi’raj harus dilakukan dengan cara-cara yang sesuai dengan tuntunan dan semangat ajaran Islam.

Shahih al-Bukhori, Kitab al-Sulh, no. 2697

Musnad Ahmad, Baqi Musnad al-Anshar, No. 21508

Imam al-Shan’ani, Subul al-Salam, Maktabah Dahlan, Indonesia, (2): 48.

Sejarah Pemeliharaan dan Pemurnian al-Qur’an, Al-Qur’an dan tarjamahnya, Depag, 1979 hal. 23.

al-Shan’ani, Ibid, (2) : 48.

Al-Shan’ani, ibid, hlm. 10.

 

 

 

Isra’ Mi’raj dan Perintah Shalat
Kehadiran Rasulullah SAW mendakwahkan kebenaran dari Allah SWT rupanya membuat orang-orang musyrik Makkah benar-benar kehilangan kesabaran. Rintangan dan terror yang ditujukan kepada Nabi dan para pengikutnya tidak lagi mempertimbangkan waktu. Orang-orang Musyrik benar-benar tidak memberikan sedikitpun kepada Rasulullah dan para pengikutnya untuk dapat bernafas lega dari kedengkian dan kejahatan mereka.

Namun pada tahun kedelapan dari kenabian, Rasulullah SAW justru mendapatkan beberapa cobaan yang teramat berat baginya dan bagi para pengikutnya. Ujian itu adalah embargo kaum kafir Quraisy dan sekutunya terhadap umat Islam. Aksi embargo ini masih dijalankan meskipun waktu telah memasuki bulan Haram. Artinya Nabi beserta para sahabatnya tetap merasakan penganiayaan dan kedhaliman dari mereka yang biasanya menghentikan segala aktivitas permusuhan terhadap lawan-lawannya.

Setelah delapan tahun mendakwahkan agama Allah kepada kaumnya dengan didampingi dan dilindungi oleh dua orang kuat suku Qurays, yakni pamannya Abu Thalib dan istrinya Khadijah, maka pada tahun ini Rasulullah pun harus rela ketika keduanya dipanggil menghadap Sang Rabb. Dengan demikian, pada waktu itu Nabi tiada lagi memiliki pembela yang cukup kuat di hadapan kaumnya sendiri yang memusuhi kebenaran. Dalam sejarah Islam tahun ini disebut ’amul huzni, tahun kesedihan.

Rasulullah kemudian mengijinkan para pengikutnya untuk berhijrah ke Thaif. Namun rupanya Bani Tsaqif yang menguasai tanah Thaif tidaklah memberikan sambutan hangat kepada para sahabatnya. Mereka yang datang meminta pertolongan justru diusir dan dihinakan sedemikian rupa. Mereka dilempari batu hingga harus kembali dengan kondisi berdarah-darah.

Keseluruh cobaan berat ini dialami Rasulullah dan para sahabatnya pada tahun yang sama, yakni tahun kedelapan kenabian.

Atas cobaan yang teramat berat dan bertubi-tubi ini, maka Allah SWT kemudian memberikan ”sekadar hiburan” kepada Muhamad SAW yang sedang berkabung dengan segala keadaan dan perasaannya. Rasulullah menerima ”sepaket perjalanan rekreasi” untuk menyegarkan kembali ghirroh (semangat) perjuangannya dalam menegakkan misi Tauhid di Bumi.

”Paket perjalanan” yang kemudian disebut sebagai Isra’ Mi’raj ini sejatinya adalah sebuah pesan kepada seluruh umat Muhammad bahwa, segala macam cobaan yang seberat apa pun haruslah kita lihat sebagai sebuah permulaan dari akan dianugerahkannya sebuah kemuliaan kepada kita.

Dalam peristiwa itu, tepatnya 27 Rajab, Nabi Muhammad SAW dapat saja langsung menuju langit dari Makkah, namun Allah tetap membawanya menuju Masjidil Aqsha, pusat peribadahan nabi-nabi sebelumnya. Ini dapat berarti bahwa umat Islam tidak memiliki larangan untuk berbuat baik terhadap sesama manusia, sekalipun kepada golongan di luar Islam. Hal ini dikarenakan, Islam menghargai peraturan-peraturan sebelum Islam, seperti halnya khitan yang telah disyariatkan sejak zaman Nabi Ibrahim AS.

Perintah Shalat

Setelah melampaui Masjidil Aqsha, Nabi langsung diangkat naik sampai ke langit tujuh, lalu Sidratul Muntaha dan Baitul Ma’mur.

Imam Al-Bukhari meriwayatkan, pada saat peristiwa Mi’raj, Nabi Muhammad SAW berada di Baitul Ma’mur, Allah SWT mewajibkannya beserta umat Islam yang dipimpinnya untuk mengerjakan shalat limapuluh kali sehari-semalam. Nabi Muhammad menerima begitu saja dan langsung bergegas.

Namun Nabi Musa AS memperingatkan, umat Muhammad tidak akan kuat dengan limapuluh waktu itu. ”Aku telah belajar dari pengalaman umat manusia sebelum kamu. Aku pernah mengurusi Bani Israil yang sangat rumit. Kembalilah kepada Tuhanmu dan mitalah keringanan untuk umatmu.”

Nabi Muhammad kembali menghadap Sang Rabb, meminta keringanan dan ternyata dikabulkan. Tidak lagi lipapuluh waktu, tapi sepuluh waktu saja. Nabi Muhammad pun bergegas. Namun Nabi Musa tetap tidak yakin umat Muhammad mampu melakukan shalat sepuluh waktu itu. ”Mintalah lagi keringanan.” Nabi kembali dan akhirnya memeroleh keringanan, menjadi hanya lima waktu saja.

Sebenarnya Nabi Musa masih berkeberatan dengan lima waktu itu dan menyuruh Nabi Muhammad untuk kembali meminta keringanan. Namun Nabi Muhammad tidak berani. “Aku sudah meminta keringanan kepada Tuhanku, sampai aku malu. Kini aku sudah ridha dan pasrah.”

Nabi Muhammad memang mengakui bahwa pendapat Nabi Musa AS itu benar adanya. Lima kali shalat sehari semalam itu masih memberatkan. Namun lima waktu itu bukankah sudah merupakan bentuk keringanan?! Demikianlah.

Shalat telah diwajibkan bagi Nabi Muhammad SAW dan para pengikutnya sejak diturunkannya firman Allah pada awal kenabian,

يَا أَيُّهَا الْمُزَّمِّلُ. قُمِ اللَّيْلَ إِلَّا قَلِيلاً


Hai orang yang berselimut (Muhammad),),bangunlah (untuk sembahyang) di malam hari, kecuali sedikit (daripadanya)... (QS. Al-Muzzammil, 73:1-19)

Ini adalah petunjuk bahwa Rasulullah dan para pengikutnya yang baru berjumlah sedikit kala itu memiliki kewajiban untuk bangun pada tengah malam untuk menjalankan kewajiban. Menurut Ibnu Abbas, Ikrimah, Mujahid, al-Hasan, Qatadah, dan ulama salaf lainnya, kewajiban shalat malam dihapuskan setelah ayat ke 20 atau ayat terakhir dari surat al-Muzammil ini diturunkan oleh Allah SWT.

إِنَّ رَبَّكَ يَعْلَمُ أَنَّكَ تَقُومُ أَدْنَى مِن ثُلُثَيِ اللَّيْلِ وَنِصْفَهُ وَثُلُثَهُ وَطَائِفَةٌ مِّنَ الَّذِينَ مَعَكَ وَاللَّهُ يُقَدِّرُ اللَّيْلَ وَالنَّهَارَ عَلِمَ أَن لَّن تُحْصُوهُ فَتَابَ عَلَيْكُمْ فَاقْرَؤُوا مَا تَيَسَّرَ مِنَ الْقُرْآنِ عَلِمَ أَن سَيَكُونُ مِنكُم مَّرْضَى وَآخَرُونَ يَضْرِبُونَ فِي الْأَرْضِ يَبْتَغُونَ مِن فَضْلِ اللَّهِ


Sesungguhnya Tuhanmu mengetahui bahwasanya kamu berdiri (sembahyang) kurang dari dua pertiga malam, atau seperdua malam atau sepertiganya dan (demikian pula) segolongan dari orang-orang yang bersama kamu. Dan Allah menetapkan ukuran malam dan siang. Allah mengetahui bahwa kamu sekali-kali tidak dapat menentukan batas-batas waktu-waktu itu, maka Dia memberi keringanan kepadamu, karena itu bacalah apa yang mudah (bagimu) dari Al Qur'an. Dia mengetahui bahwa akan ada di antara kamu orang-orang yang sakit dan orang-orang yang berjalan di muka bumi mencari sebagian karunia Allah...

Pelaksanaan ibadah shalat menunjukkan bahwa Baitul Maqdis di Yerusalem merupakan salah satu tempat sangat penting posisinya dalam agama Islam sebagai kiblat pertama umat Islam. Kurang lebih 13 tahun lamanya Nabi Shalat dan para pengikutnya menghadap Baitul Maqdis, sebelum akhirnya Allah memerintahkan umat Islam untuk memindahkan kiblatnya ke Ka'bah di Makkah. Pemindahan arah kiblat ini terjadi di tengah-tengah ibadah shalat sedang berlangsung. Masjid tempat dilaksanakan shalat ketika perintah berpindah kiblat ini diturunkan hingga sekarang disebut sebagai Masjid Kiblatain (Masjid Dua Kiblat).

Allah senantiasa melibatkan Masjidil Aqsho dalam setiap perkembangan ajaran-ajaran seputar Shalat. Termasuk menghadap ke Baitul Maqdis sebelum dipindahkan kiblatnya ke Ka'bah. Perintah Shalat lima waktu diterima setelah Rasulullah dikaruniai singgah di Baitul Maqdis (QS. Al-Isra', 17:1) dalam perjalanan menuju Sidratul Muntaha.

Imam Syafi'i menyatakan, "Saya sangat suka beri'tikaf di Masjid (Baitul Maqdis), lebih dari Masjid manapun." Ketika ditanya alasannya, Beliau menjawab, "Di sinilah tempat berkumpul dan dikuburkannya beberapa Nabi Allah."

Waktu-waktu Shalat

Jabir bin Abdullah RA menceritakan bahwa pada suatu siang sebelum Matahari benar-benar di atas titik atas tertinggi, Rasulullah Muhammad SAW kembali didatangi oleh malaikat Jibril AS seraya berkata kepadanya, ”Bangunlah Wahai Rasulullah dan lakukan shalat.”

Mendengar panggilan ini, Maka Nabi Muhammad pun segera melakukan shalat Dzuhur ketika Matahari telah mulai tergelincir.

Ketika bayang-bayang tampak telah mulai lebih panjang dari sosok asli benda-benda, malaikat Jibril berkata, ”Bangun dan lakukan shalat lagi.”

Demi mendengar perintah ini pun, Rasulullah SAW kemudian segera melakukan shalat Ashar ketika panjang bayangan segala benda melebihi panjang benda-benda. Kemudian waktu Maghrib menjelang dan Jibril berkata, ”Bangun dan lakukan shalat.” Maka beliau SAW melakukan shalat Maghrib ketika matahari terbenam.

Kemudian waktu Isya` menjelang dan Jibril berkata, ”Bangun dan lakukan shalat.” Maka Rasulullah SAW pun segera melakukan shalat Isya` ketika syafaq (mega senja merah) menghilang. Waktu sholat Isya’ ini menjadi waktu sholat terpanjang karena Jibril baru membangunkan kembali nabi Muhammad ketika fajar kedua telah mulai menjelang.

Kemudian waktu Shubuh menjelang dan Jibril berkata, ”Bangunlah wahai Rasulullah dan lakukanlah shalat.” Maka Rasulullah SAW melakukan shalat Shubuh ketika waktu fajar menjelang. (HR Ahmad, Nasa’i dan Tirmidzy)

Tentang waktu sholat Shubuh ini Abu Hurairah RA meriwayatkan bahwa suatu ketika Rasulullah SAW bersabda, ”Orang yang mendapatkan satu rakaat dari shalat shubuh sebelum tebit matahari, maka dia termasuk orang yang mendapatkan shalat shubuh. Dan orang yang mendapatkan satu rakaat shalat Ashar sebelum matahari terbenam, maka dia termasuk mendapatkan shalat Ashar.” (HR Muslim)** (redaksi)