Seri Fiqih Islami - 01

 

 

 

 

 

Ahmad Sarwat, Lc

FIQIH

THAHARAH

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

DU CENTER PRESS


 


 

 

0


 

 

 

 

Fiqih Thaharah Ahmad Sarwat, Lc

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Judul Buku

Fiqih Thaharah

Penulis

Ahmad Sarwat, Lc

Editor

Aini Aryani, LLB

Penerbit

DU CENTER PRESS

 

Cetakan

Pertama Maret 2010


 

 

 

 

Ahmad Sarwat, Lc Fiqih Thaharah

 

 

Daftar Isi

 

Pengantar 13

Mukaddimah 17

Thaharah 23

1. Pengertian 23

2. Thaharah Adalah Ritual 24

3. Pembagian Jenis Thaharah 26

3.1. Thaharah Hakiki (najis) 26

3.2. Thaharah Hukmi (hadats) 26

4. Perhatian Islam Pada Thaharah 27

4.1. Islam Adalah Agama Kebersihan 28

4.2. Islam Memperhatian Pencegahan Penyakit 28

4.3. Dipuji Allah 29

4.4. Kesucian Itu Sebagian Dari Iman 30

4.5. Kesucian Adalah Syarat Ibadah 30

Air 33

1. Empat Keadaan Air Dalam Thaharah 34

1.1. Air Mutlaq 34

2.1. Air Mustamal 44

2.3. Air Tercampur Dengan Yang Suci 52

2.4. Air Mutanajjis 54

2. Keadaan Air Lainnya 56

2. 1. Air Musakhkhan Musyammasy 57

3. Pensucian Air 60

Najis 63

1. Pengertian 63

2. Pembagian Najasah 64

2.1. Najis Ringan 64

2.2. Najis Berat 65

2.3. Najis Pertengahan 66

3. Kenajisan Tubuh Manusia 67

3.1. Darah 69

3.2. Muntah 70

 

 

5


 

 

 

 

Fiqih Thaharah Ahmad Sarwat, Lc

 

 

3.3. Kotoran dan Kencing 70

3.4. Nanah 72

3.5. Mazi dan Wadi 72

3.6. Jenazah Manusia 72

3.7. Potongan Anggota Tubuh Manusia 73

4. Hewan Yang Masih Hidup 73

4.1. Babi (Khinzir) 73

4.2. Anjing 78

4.3. Hewan Buas 80

5. Bangkai 82

4.1. Disembelih Untuk Selain Allah 83

4.2. Disembelih Tidak Syar'i 84

4.3. Disembelih Kafir Non Kitabi 85

4.3. Mati Tanpa Disembelih 86

4.4. Potongan Tubuh Hewan Yang Masih Hidup 86

4.5. Bangkai Yang Tidak Najis 87

6. Najis Yang Tidak Disepakati Ulama 90

7. Najis-najis Yang Dimaafkan 91

As-Suru 93

1. Pengertian 93

2. Suru Manusia 93

3. Hukum Suru Hewan 95

3.1. Suru Hewan Yang Halal Dagingnya 95

3.2. Suru Anjing dan Babi 96

3.3. Suru Kucing 98

3.4. Suru Keledai dan Bagal 99

4. Perbedaan Pendapat di Kalangan Fuqaha 100

Istinja 103

1. Pengertian 103

2. Hukum Istinja 104

2.1. Wajib 104

2.2. Sunnah 105

3. Praktek Istinja dan adabnya 106

4. Istijmar 111

Wudhu` 115

 

 

6


 

 

 

 

Ahmad Sarwat, Lc Fiqih Thaharah

 

 

1. Pengertian 115

2. Masyru'iyah 117

3. Hukum Wudhu 118

3.1. Fardhu / Wajib 118

3.2. Sunnah 121

g. Ketika Melantunkan Azan dan Iqamat 125

4. Wudhu Rasulullah SAW 126

5. Rukun Wudhu` 127

5. 1. Niat Dalam Hati 128

5.2. Membasuh Wajah 129

5.3. Membasuh kedua tangan hingga siku 129

5.4. Mengusap Kepala 130

5.5. Mencuci Kaki Hingga Mata Kaki 131

5.6. Tartib 131

5.7. Al-Muwalat (Tidak Terputus) 132

5.8. Ad-Dalk 132

6. Sunnah-sunnah Wudhu` 133

6.1. Mencuci kedua tangan 133

6.2. Membaca basmalah sebelum berwudhu` 134

6.3. Berkumur dan Istinsyaq 134

6.4. Bersiwak 136

6.5. Meresapkan Air ke Jenggot 136

6.6. Membasuh Tiga Kali 136

6.7. Membasahi seluruh kepala dengan air 137

6.8. Membasuh dua telinga 138

6.9. Mendahulukan Kanan 138

6.10. Takhlil 138

7. Batalnya Wudhu' 139

7.1. Keluarnya Sesuatu Lewat Kemaluan. 139

7.2. Tidur 139

7.3. Hilang Akal 140

7.4. Menyentuh Kemaluan 140

7.5. Menyentuh kulit lawan jenis 141

Tayammum 145

1. Pengertian 145

2. Masyru`iyah 146

 

 

7


 

 

 

 

Fiqih Thaharah Ahmad Sarwat, Lc

 

 

2.1. Dalil Al-Quran 146

2.2. Dalil Sunnah 147

2.3. Ijma` 147

3. Tayammum Khusus Milik Umat Muhammad SAW 147

4. Hal-hal Yang Membolehkan Tayammum 148

4.1. Tidak Adanya Air 148

4.2. Sakit 150

4.3. Suhu Sangat Dingin 151

4.4. Air Tidak Terjangkau 153

4.5. Air Tidak Cukup 154

4.6. Habisnya Waktu 154

5. Tanah Yang Bisa Dipakai Tayammum 154

6. Cara Tayammum 155

6.1. Cara Pertama 155

6.2. Cara Kedua 156

7. Batalnya Tayammum 157

7.1. Segala Yang Membatalkan Wudhu` 157

7.2. Ditemukannya Air 158

7.3 Hilangnya Penghalang 159

Mandi Janabah 161

1. Pengertian 161

2. Hal-hal Yang Mewajibkan Mandi Janabah 162

2.1. Keluar Mani 162

2.2. Bertemunya Dua Kemaluan 164

2.3. Meninggal 165

2.4. Haidh 166

2.5. Nifas 167

2.6. Melahirkan 167

3. Fardhu Mandi Janabah 168

3.1. Niat 168

3.2. Menghilangkan Najis 168

3.3. Meratakan Air 169

4. Sunnah Mandi Janabah 169

4.1. Mencuci Kedua Tangan 171

4.2. Mencuci Dua Kemaluan 171

4.3. Membersihkan Najis 171

 

 

8


 

 

 

 

Ahmad Sarwat, Lc Fiqih Thaharah

 

 

4.4. Berwudhu 171

4.5. Sela-sela Jari 171

4.6. Menyiram kepala 172

4.7. Membasahi Seluruh Badan 172

4.9. Mencuci kaki 172

5. Mandi Sunnah 172

6.1. Shalat Jumat 173

6.2. Shalat hari Raya Idul Fithr dan Idul Adha 174

6.3. Shalat Gerhana dan Istisqa` 174

6.5. Sesudah Memandikan Mayat 175

6.6. Sadar dari Pingsan, Gila atau Mabuk 176

6.7. Haji dan Umrah 176

7. Hal-Hal Yang Perlu Diperhatikan Ketika Mandi Junub : 177

7.1. Mendahulukan anggota kanan 177

7.2. Tidak perlu berwudhu lagi setelah mandi. 177

8. Hal-Hal Yang Haram Dikerjakan 177

8.1. Shalat 177

8.2. Sujud Tilawah 178

8.3. Tawaf 178

8.4. Memegang atau Menyentuh Mushaf 179

8.5. Melafazkan Ayat-ayat Al-Quran 180

8.6. Masuk ke Masjid 182

Mengusap Dua Khuff 183

1. Makna mengusap khuff 183

2. Pengertian Khuff 184

3. Masyru`iyah 184

4. Kalangan yang Mengingkari 186

5. Praktek Mengusap Sepatu 187

6. Syarat untuk Mengusap Sepatu 188

6.1. Berwudhu sebelum memakainya 188

6.2. Sepatunya harus suci dan menutupi tapak kaki hingga

mata kaki 188

6.3. Tidak Najis 188

6.4. Tidak Berlubang 189

6.5. Tidak Tembus Air 189

7. Masa Berlaku 189

 

 

9


 

 

 

 

Fiqih Thaharah Ahmad Sarwat, Lc

 

 

8. Yang Membatalkan 191

8.1. Mendapat janabah 191

8.2. Melepas atau terlepas sepatu baik satu atau keduanya 192

8.3. Berlubang atau robek sehingga terlihat 192

8.4. Basahnya kaki yang ada di dalam sepatu 192

8.5. Habis waktunya. 192

Haidh 193

1. Pengertian 193

2. Darah Wanita 195

2.1. Darah Haid 195

2.2.Darah Nifas 195

2.3. Darah Istihadhah 196

3. Syarat Darah Haidh 196

4. Pada Usia Berapakah Mulai dan Berakhirnya Haid. 197

4. Lama Haid Bagi Seorang Wanita 197

5. Lama Masa Suci 198

6. Perbuatan Yang Haram Dilakukan Karena Haid 199

6.1. Shalat 199

6.2. Berwudu` atau mandi 200

6.3. Puasa 200

6.4.Tawaf 201

6.5. Menyentuh Mushaf dan Membawanya 201

6.6. Melafazkan Ayat-ayat Al-Quran 201

6.7. Masuk ke Masjid 202

6.8. Bersetubuh 202

6.9. Menceraikan Istri 205

Nifas 207

1. Pengertian 207

2. Lama Nifas 207

3. Hal-hal yang dilarang dilakukan wanita yang sedang nifas 209

3.1. Salat 209

3.2. Berwudu` atau mandi janabah 209

3.3. Puasa 210

3.4.Tawaf 210

3.5. Menyentuh Mushaf dan Membawanya 210

3.6. Melafazkan Ayat-ayat Al-Quran 211

 

10


 

 

 

 

Ahmad Sarwat, Lc Fiqih Thaharah

 

 

3.7. Masuk ke Masjid 211

3.8. Bersetubuh 211

4. Kasus 213

Istihadhah 215

1. Pengertian 215

2. Tiga Keadaan Istihadhah 215

2.1. Mumayyizah 215

2.2. Kondisi kedua 216

2.3. Kondisi ketiga 217

3. Hukum Wanita yang Istihadhah 217

Penutup 219

Tentang Penulis 221

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

11


 


 

 

 

 

Ahmad Sarwat, Lc Fiqih Thaharah

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Pengantar

 

 

 

Segala puji bagi Allah, Tuhan Yang Maha Agung. Shalawat serta salam tercurah kepada baginda Nabi Muhammad SAW, juga kepada para shahabat, pengikut dan orang-orang yang berada di jalannya hingga akhir zaman.

Buku ini hanyalah sebuah catatan kecil dari ilmu
fiqih yang sedemikian luas. Para ulama pendahulu
kita telah menuliskan ilmu ini dalam ribuan jilid
kitab yang menjadi pusaka dan pustaka khazanah
peradaban Islam. Sebuah kekayaan yang tidak
pernah dimiliki oleh agama manapun yang pernah

 

 

 

13


 

 

 

 

Fiqih Thaharah Ahmad Sarwat, Lc

 

 

muncul di muka bumi.

Sayangnya, kebanyakan umat Islam malah tidak dapat menikmati warisan itu, salah satunya karena kendala bahasa. Padahal tak satu pun ayat Al-Quran yang turun dari langit kecuali dalam bahasa Arab, tak secuil pun huruf keluar dari lidah nabi kita SAW, kecuali dalam bahasa Arab.

Maka upaya menuliskan kitab fiqih dalam bahasa
Indonesia ini menjadi upaya seadanya untuk
mendekatkan umat ini dengan warisan agamanya.
Tentu saja buku ini juga diupayakan agar masih
dilengkapi dengan teks berbahasa Arab, agar masih
tersisa mana yang merupakan nash asli dari agama
ini.

Buku ini merupakan buku pertama dari
rangkaian silsilah pembahasan fiqih. Insya Allah
setelah buku ini sudah siap cetakan berikutnya yaitu
bab-bab tentang shalat, puasa, zakat, haji, ekonomi
atau muamalah, nikah, waris, hudud dan bab
lainnya.

Sedikit berbeda dengan umumnya kitab fiqih,
manhaj yang kami gunakan adalah manhaj
muqaranah dan wasathiyah. Kami tidak
memberikan satu pendapat saja, tapi berupaya
memberikan beberapa pendapat bila memang ada
khilaf di antara para ulama tentang hukum-hukum
tertentu, dengan usaha untuk menampilkan juga
hujjah masing-masing. Lalu pilihan biasanya kami
serahkan kepada para pembaca.

Semoga buku ini bisa memberikan manfaat
berlipat karena bukan sekedar dimengerti isinya,

 

 

 

 

14


 

 

 

 

Ahmad Sarwat, Lc Fiqih Thaharah

 

 

tetapi yang lebih penting dari itu dapat diamalkan sebaik-baiknya ikhlas karena Allah SWT.

 

Al-Faqir ilallah

 

Ahmad Sarwat, Lc

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

15


 


 

 

 

 

 

 

 

 

 

Mukaddimah

 

 

5

 

 

 

Segala puji bagi Allah, Tuhan Yang Maha Agung. Shalawat serta salam tercurah kepada baginda Nabi Muhammad SAW, juga kepada para shahabat, pengikut dan orang-orang yang berada di jalannya hingga akhir zaman.

Semangat berislam-islam (baca:menjalankan

agama Islam) di era tahun 2000-an dan seterusnya
ini terasa semakin hari semakin besar. Fenomena
yang nampak di banyak tempat turut membantu
membuktikan hal itu. Mulai dari maraknya Bank
yang bernuansa syariah, hingga busana muslimah
yang kian membudaya setelah dahulu sempat
dilarang-larang.

Dilanjutkan dengan layar kaca di bulan


 

 

 

 

Fiqih Thaharah Ahmad Sarwat, Lc

 

 

Ramadhan yang banyak memanfaatkan momen
bulan suci itu untuk ajang menarik banyak
penonton.

Bahkan seorang Obama yang Presiden Amerika pun banyak melirik dan mengelus-elus Islam, setelah Presiden sebelumnya lebih suka berprasangka buruk pada umat Islam.

Secara otomatis, berbagai upaya untuk
memperdalam pemahaman atas agama Islam
semakin terasa di berbagai tempat. Masjid sebagai
pusat ibadah ritual, di kota-kota besar semakin rajin
menggelar pengajian yang intinya adalah pengajaran
ilmu-ilmu keislaman. Bahkan perkantoran yang
dulunya melulu urusan duniawi, kini justru semakin
berlomba menggelar berbagai bentuk kegiatan ke-
Islaman, hingga berlomba mendirikan masjid
dengan bangunan yang megah, nyaman dan indah.

Kebutuhan Atas Buku Rujukan

Seiring dengan itu kebutuhan umat Islam atas buku-buku rujukan tentang agama Islam semakin terasa. Terutama yang terkait dengan sumber asli ilmu-ilmu keislaman yang merupakan warisan abadi sejak awal mula dakwah Islam.

Sayangnya, justru kebutuhan atas buku rujukan
ini yang selalu kurang mendapat perhatian.
Sehingga mau tidak mau, terpaksa untuk sementara
ditutup dengan menterjemahkan buku-buku dari
bahasa Arab, dengan segala suka dan dukanya.

Suka, buat para penerbit buku yang bisa
menterjemahkan dengan jalan 'membajak' dari buku-
buku bahasa Arab begitu saja dan dijual lalu

 

 

 

18


 

 

 

 

Ahmad Sarwat, Lc Fiqih Thaharah

 

 

keuntungannya masuk kantong.

Duka, buat para pembaca karena kualitas
penerjemahan seringkali mengalami distorsi besar.
Selain itu, kondisi sosial dimana kitab berbahasa
Arab itu ditulis dengan kondisi sosial di negeri kita,
terkadang sering menyisakan jurang perbedaan yang
menganga.

Karena itu ketidaknyambungan antara isi buku
terjemahan dengan realitas sosial yang ada pada
gilirannya seringkali menimbulkan kebingungan di
tengah masyarakat. Apalagi bila terkait dengan
masalah pemahaman (baca: fiqih) atas teks syariah
yang sangat kompleks.

Boleh jadi apa yang dirasakan dan dialami oleh
seorang mufti berkebangsaan Arab di negerinya,
seringkali sangat jauh berbeda dengan apa yang kita
temui di negeri ini. Sehingga kualitas sebuah fatwa
terkadang ikut terasa hambar dan hampa.

Kadang, apa yang dinilai sebagai sebuah
kebiasaan di negeri Arab, dipandang aneh oleh
bangsa kita, lantaran jurang perbedaan 'urf dan
budaya.

Sering, apa yang oleh kita sesuatu yang amat
biasa dan tidak masalah, dipandang oleh 'beliau-
beliau' di tanah Arab sana sebagai hal yang sangat
aib.

Semua itu akan bermuara kepada satu alternatif,
kita butuh jawaban dan solusi syariah tidak hanya
sekedar produk impor dari luar. Kita butuh sebuah
kajian yang ikut memasukkan faktor-faktor lokal di
dalamnya. Dan sayangnya, untuk ukuran negeri

 

 

 

19


 

 

 

 

Fiqih Thaharah Ahmad Sarwat, Lc

 

 

kita, hal itu masih terasa kosong.

Kita punya banyak ustadz yang melek syariah,
sayangnya kita belum lagi mendapatkan hadiah
karya tulis mereka yang bisa langsung kita nikmati.

Kita cenderung lebih menikmati pekerjaan menterjemahkan karya orang lain ketimbang memproduksi sendiri sebuah karya. Entah bagaimana hal itu bisa terjadi.

 

 

Buku yang di tangan Anda ini barangkali
diniatkan untuk menjawab pertanyaan besar itu. Ini
adalah karya asli seorang Indonesia, yang hidup di
Indonesia dengan realitas sosial yang juga sangat
Indonesia.

Buku ini insya Allah diniatkan untuk dijadikan
salah satu rujukan, melengkapi sekian banyak
rujukan ilmu fiqih yang sudah ada sebelumnya,
dalam bahasa Indonesia dengan taste Indonesia.

Buku ini adalah jilid satu, yang merupakan jilid
pembuka dari jilid-jilid berikutnya, yang
direncanakan akan terbit setidaknya menjadi 15 jilid.
Rinciannya :

1. Fiqih Thaharah

2. Fiqih Shalat

3. Fiqih Puasa

4. Fiqih Zakat

5. Fiqh Haji

6. Fiqih Muamalat

7. Fiqih Nikah

 

 

 

 

20


 

 

 

 

Ahmad Sarwat, Lc Fiqih Thaharah

 

 

8. Fiqih Kuliner

9. Fiqih Jinayat dan Hudud

10. Fiqih Ikhtilaf

11. Fiqih Perempuan

12. Fiqih Politik

13. Fiqih Mawaris

14. Fiqih Jihad

15. Fiqih Kontemporer

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

21


 


 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Bab 1

Thaharah

 

 

 

1. Pengertian

Thaharah (ﺎﮭﻃ) dalam bahasa Arab bermakna
An-Nadhzafah (ﺔﻓﺎﻈﻨﻟ), yaitu kebersihan.1
Namun yang dimaksud disini tentu bukan semata kebersihan. Thaharah dalam istilah para ahli fiqih adalah :

(ﺔﺻﻮﺼﺨﻣ ﺔﻔﺼﺑ ﺔﺻﻮﺼﺨﻣ ﺎﻀﻋ ﻞﺴﻏ ﻦﻋ ﺎﺒﻋ), yaitu
mencuci anggota tubuh tertentu dengan cara
tertentu.

(ﺲﺠﻨﻟ ﺔﻟ ﺪﺤﻟ ﻊﻓ), yaitu mengangkat hadats dan

 

 

 

1 Lihat Mukhtarushshihah pada maddah thahara


 

 

 

 

Fiqih Thaharah Ahmad Sarwat, Lc

 

menghilangkan najis.2

Thaharah menduduki masalah penting dalam
Islam. Boleh dikatakan bahwa tanpa adanya
thaharah, ibadah kita kepada Allah SWT tidak akan
diterima. Sebab beberapa ibadah utama
mensyaratkan thaharah secara mutlak. Tanpa
thaharah, ibadah tidak sah. Bila ibadah tidak sah,
maka tidak akan diterima Allah. Kalau tidak
diterima Allah, maka konsekuensinya adalah kesia-
siaan.

2. Thaharah Adalah Ritual

Thaharah tidak selalu identik dengan kebersihan,
meski pun tetap punya hubungan yang kuat dan
seringkali tidak terpisahkan. Thaharah lebih tepat
diterjemahkan menjadi kesucian secara ritual di sisi
Allah SWT.

Mengapa kita sebut kesucian ritual?

Pertama, bersih itu lawan dari tidak kotor, tidak
berdebu, tidak belepotan lumpur, tidak tercampur
keringat, tidak dekil atau tidak lusuh. Sementara suci
bukan kebalikan dari bersih. Suci itu kebalikan dari
najis. Segala yang bukan najis atau yang tidak
terkena najis adalah suci. Debu, tanah, lumpur,
keringat dan sejenisnya dalam rumus kesucian fiqih
Islam bukan najis atau benda yang terkena najis.

Artinya, meski tubuh dan pakaian seseorang
kotor, berdebu, terkena lumpur atau tanah becek,
belum tentu berarti tidak suci. Buktinya, justru kita
bertayammum dengan menggunakan tanah atau

 

 

2 Kifayatul Akhyar halaman 6 dan Kasysyaf al-Qinna' jilid 1 halaman 24

 

 

 

24


 

 

 

 

Ahmad Sarwat, Lc Fiqih Thaharah

debu. Kalau debu dikatakan najis, maka seharusnya
hal itu bertentangan. Tanah dalam pandangan fiqih
adalah benda suci, boleh digunakan untuk bersuci.

Kedua, thaharah adalah bentuk ritual, karena
untuk menetapkan sesuatu itu suci atau tidak, justru
tidak ada alasan logis yang masuk akal. Kesucian
atau kenajisan itu semata-mata ajaran, ritus, ritual
dan kepercayaan. Ketentuan seperti itu tentu resmi
datang dari Allah SWT dan dibawa oleh Rasulullah
SAW secara sah.

Daging babi tidak menjadi najis karena alasan
mengandung cacing pita atau sejenis virus tertentu.
Sebab daging babi tetap haram meski teknologi bisa
memasak babi dengan mematikan semua jenis
cacing pita atau virus yang terkandung di dalamnya.

Daging babi juga tidak menjadi najis hanya
karena babi dianggap hewan kotor. Sebab seorang
penyayang binatang bisa saja memelihara babi di
kandang emas, setiap hari dimandikan dengan
sabun dan shampo yang mengandung anti-septik,
dihias di salon hewan sehingga berpenampilan
cantik, wangi, dan berbulu menarik. Setiap minggu
diikutkan program menikure dan pedikure. Dan
babi antik itu bisa saja diberi makanan yang paling
mahal, bersih dan sehat, sehingga kotorannya pun
wangi.

Tapi sekali babi tetap babi, dia tetap hewan najis,
bukan karena lifestyle sang babi, tetapi karena ke-
babi-annya. Dan najisnya babi sudah kehendak
Allah SWT, sampai hari kiamat buat seorang
muslim, babi adalah hewan najis. Tapi bukan berarti
seorang muslim boleh berlaku kejam, sadis atau
boleh menyiksa babi. Tetap saja babi punya hak

 

 

 

25


 

 

 

 

Fiqih Thaharah Ahmad Sarwat, Lc

 

hidup dan kebebasan.

Dalam kasus ini, 'illat (alasan) atas kenajisannya bukan berangkat dari hal-hal yang masuk akal.

3. Pembagian Jenis Thaharah

Thaharah terdiri dari thaharah hakiki atau yang terkait dengan urusan najis, dan thaharah hukmi atau yang terkait dengan hadats.

3.1. Thaharah Hakiki (najis)

Thaharah secara hakiki maksudnya adalah hal-hal
yang terkait dengan kebersihan badan, pakain dan
tempat shalat dari najis. Boleh dikatakan bahwa
thaharah hakiki adalah terbebasnya seseorang dari
najis.

Seorang yang shalat dengan memakai pakaian yang ada noda darah atau air kencing, tidak sah shalatnya. Karena dia tidak terbebas dari ketidaksucian secara hakiki.

Thaharah hakiki bisa didapat dengan

menghilangkan najis yang menempel, baik pada badan, pakaian atau tempat untuk melakukan ibadah ritual.

Caranya bermacam-macam tergantung level
kenajisannya. Bila najis itu ringan, cukup dengan
memercikkan air saja, maka najis itu dianggap telah
lenyap. Bila najis itu berat, harus dicuci dengan air 7
kali dan salah satunya dengan tanah. Bila najis itu
pertengahan, disucikan dengan cara mencucinya
dengan air biasa, hingga hilang warna, bau dan rasa
najisnya.

3.2. Thaharah Hukmi (hadats)

 

 

 

26


 

 

 

 

Ahmad Sarwat, Lc Fiqih Thaharah

Sedangkan thaharah hukmi maksudnya adalah sucinya kita dari hadats, baik hadats kecil maupun hadats besar (kondisi janabah).

Thaharah secara hukmi tidak terlihat kotornya secara fisik. Bahkan boleh jadi secara fisik tidak ada kotoran pada diri kita. Namun tidak adanya kotoran yang menempel pada diri kita, belum tentu dipandang bersih secara hukum. Bersih secara hukum adalah kesucian secara ritual.

Seorang yang tertidur batal wudhu'-nya, boleh
jadi secara fisik tidak ada kotoran yang
menimpanya. Namun dia wajib berthaharah ulang
dengan cara berwudhu' bila ingin melakukan
ibadah ritual tertentu seperti shalat, thawaf dan
lainnya.

Demikian pula dengan orang yang keluar mani. Meski dia telah mencuci maninya dengan bersih, lalu mengganti bajunya dengan yang baru, dia tetap belum dikatakan suci dari hadats besar hingga selesai dari mandi janabah.

Jadi thaharah hukmi adalah kesucian secara ritual, dimana secara fisik memang tidak ada kotoran yang menempel, namun seolah-olah dirinya tidak suci untuk melakukan ritual ibadah.

Thaharah hukmi didapat dengan cara berwudhu'

atau mandi janabah.

4. Perhatian Islam Pada Thaharah

Banyak realitas dalam syariah Islam yang
menunjukkan bahwa agama ini benar-benar
memberikan perhatian yang besar pada masalah
thaharah ini.

 

 

 

 

27


 

 

 

 

Fiqih Thaharah Ahmad Sarwat, Lc

 

4.1. Islam Adalah Agama Kebersihan

Perhatian Islam atas dua jenis kesucian itu -hakiki
dan maknawi- merupakan bukti otentik tentang
konsistensi Islam atas kesucian dan kebersihan. Dan
bahwa Islam adalah peri hidup yang paling unggul
dalam urusan keindahan dan kebersihan.

Meski wudhu, mandi dan membersihkan najis
termasuk perkara ritual, namun tidak dapat
dipungkiri bahwa semua itu berhubungan dengan
kebersihan.

Seorang yang disyariatkan berwudhu sehari lima kali pasti berbeda keadaannya dengan yang tidak berwudhu sehari lima kali.

Kita bayangkan di masa lalu dimana mandi di
beberapa belahan dunia dianggap sesuatu yang
asing dan jarang-jarang dilakukan. Konon raja
Ingrris di abad pertengahan sekali pun, jarang-jarang
yang kenal mandi.

Di Eropa zaman kegelapan, orang-orang terbiasa tidur bersama dengan ternak mereka, sapi, anjing dan babi. Semantara ratusan tahun sebelumnya umat Islam sudah membedakan mana najis dan mana yang bukan najis.

4.2. Islam Memperhatian Pencegahan Penyakit

Termasuk juga bentuk perhatian serius atas
masalah kesehatan baik yang bersifat umum atau
khusus. Serta pembentukan fisik dengan bentuk
yang terbaik dan penampilan yang terindah.
Perhatian ini juga merupakan isyarat kepada
masyarakat untuk mencegah tersebarnya penyakit,
kemalasan dan keengganan.

 

 

 

 

28


 

 

 

 

Ahmad Sarwat, Lc Fiqih Thaharah

Sebab wudhu' dan mandi itu secara fisik terbukti bisa menyegarkan tubuh, mengembalikan fitalitas dan membersihkan diri dari segala kuman penyakit yang setiap saat bisa menyerang tubuh.

Secara ilmu kedokteran modern terbukti bahwa
upaya yang paling efektif untuk mencegah
terjadinya wabah penyakit adalah dengan menjaga
kebersihan. Dan seperti yang sudah sering
disebutkan bahwa mencegah itu jauh lebih baik dari
mengobati

4.3. Dipuji Allah

Allah SWT telah memuji orang-orang yang selalu
menjaga kesucian di dalam Al-Quran Al-Kariem.

ﻦﻳﺮﻬﻄﺘﻤﻟﺍ ﺐﺤﻳﻭ ﲔﺑﺍﻮﺘﻟﺍ ﺐﺤﻳ ﻪﻠﻟﺍ ﻥﺇ

Sesungguhnya Allah mencintai orang-orang yang taubat dan
orang-orang yang membersihan diri. (QS. Al-Baqarah : 222).

ﻥﺃ ﻖﺣﺃ ﻡﻮﻳ ﻝﻭﺃ ﻦﻣ ﻯﻮﻘﺘﻟﺍ ﻰﻠﻋ ﺲﺳﺃ ﺪﺠﺴﻤﻟ ﺍﺪﺑﺃ ﻪﻴﻓ ﻢﻘﺗ ﻻ
ﻦﻳﺮﻬﻄﻤﻟﺍ ﺐﺤﻳ ﻪﻠﻟﺍﻭ ﺍﻭﺮﻬﻄﺘﻳ ﻥﺃ ﻥﻮﺒﺤﻳ ﻝﺎﺟﺭ ﻪﻴﻓ ﻪﻴﻓ ﻡﻮﻘﺗ

Di dalamnya ada orang-orang yang suka membersihkan diri Dan
Allah menyukai orang yang membersihkan diri. (QS. An-

Taubah : 108)

Sosok pribadi muslim sejati adalah orang yang bisa menjadi teladan dan idola dalam arti yang positif di tengah manusia dalam hal kesucian dan kebersihan. Baik kesucian zahir maupun maupun batin. Sebagaimana sabda Rasulullah SAW kepada jamaah dari shahabatnya :

Kalian akan mendatangi saudaramu, maka perbaguslah

 

 

 

29


 

 

 

 

Fiqih Thaharah Ahmad Sarwat, Lc

 

kedatanganmu dan perbaguslah penampilanmu. Sehingga sosokmu
bisa seperti tahi lalat di tengah manusia (menjadi pemanis).

Sesungguhnya Allah tidak menyukai hal yang kotor dan keji.

(HR. Ahmad)

4.4. Kesucian Itu Sebagian Dari Iman

Rasulullah SAW telah menyatakan bahwa urusan
kesucian itu sangat terkait dengan nilai dan derajat
keimanan seseorang. Bila urusan kesucian ini bagus,
maka imannya pun bagus. Dan sebaliknya, bila
masalah kesucian ini tidak diperhatikan, maka
kulitas imannya sangat dipertaruhkan.

ﻥﺎﻤﻳﻹﺍ ﺮﻄﺷ ﺭﻮﻬﻄﻟﺍ

Kesucian itu bagian dari Iman (HR. Muslim)

4.5. Kesucian Adalah Syarat Ibadah

Selain menjadi bagian utuh dari keimanan seseorang, masalah kesucian ini pun terkait erat dengan syah tidaknya ibadah seseorang. Tanpa adanya kesucian, maka seberapa bagus dan banyaknya ibadah seseorang akan menjadi ritual tanpa makna. Sebab tidak didasari dengan kesucian baik hakiki maupun maknawi.

Rasulullah SAW bersabda :

- ﻢﻴﻠﺴﺘﻟﺍ ﺎﻬﻠﻴﻠﺤﺗﻭ ﲑﺒﻜﺘﻟﺍ ﺎﻬﳝﺮﺤﺗﻭ ﺭﻮﻬﻄﻟﺍ ﺓﻼﺼﻟﺍ ﺡﺎﺘﻔﻣ

ﻲﺋﺎﺴﻨﻟﺍ ﻻﺇ ﺔﺴﻤﺨﻟﺍ ﻩﺍﻭﺭ

Dari Ali bin Thalib ra bahwa Rasulullah SAW bersabda,`Kunci
shalat itu adalah kesucian, yang mengharamkannya adalah takbir
dan menghalalkannya adalah salam`.(HR. Abu Daud, Tirmizi,

 

 

 

 

 

30


 

 

 

 

Ahmad Sarwat, Lc Fiqih Thaharah

Ibnu Majah)3.

Alah SWT tidak menerima orang yang mempersembahkan ibadahnya dalam keadaan kotor, baik secara fisik atau pun secara ruhani. Maka diantara syarat sebuah ibadah adalah bersuci, baik dari hadats atau pun dari najis.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

3 At-Tirmizy mengatakan bahwa hadits adalah hadits yang paling kuat dalam masalah ini
dan statusnya adalah hasan

 

 

31


 


 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Bab 2

Air

 

 

 

 

Dalam pandangan syariah, air adalah benda yang
istimewa dan punya kedudukan khusus, yaitu
menjadi media utama untuk melakukan ibadah
ritual berthaharah. Air merupakan media yang
berfungsi untuk menghilangkan najis, sekaligus juga
air itu berfungsi sebagai media yang syar'i untuk
menghilangkan hadats.

Meski benda lain juga bisa dijadikan media
berthaharah, namun air adalah media yang utama.
Sebagai contoh adalah tanah. Tanah memang dapat


 

 

 

 

Fiqih Thaharah Ahmad Sarwat, Lc

 

 

berfungsi untuk menghilangkan najis, tetapi yang
utama tetap air. Najis berat seperti daging babi,
disucikan dengan cara mencucinya dengan air 7 kali,
tanah hanya salah satunya saja. Tanah memang bisa
digunakan untuk bertayammum, namun selama
masih ada air, tayammum masih belum dikerjakan.

Maka ketika kita berbicara tentang thaharah, bab
tentang air menjadi bab yang tidak bisa disepelekan.

1. Empat Keadaan Air Dalam Thaharah

Namun demikian, tidak semua air bisa digunakan
untuk bersuci. Ada beberapa keadan air yang tidak
memungkinkan untuk digunakan untuk bersuci.

Para ulama telah membagi air ini menjadi
beberapa keadaan, terkait dengan hukumnya untuk
digunakan untuk bersuci. Kebanyakan yang kita
dapat di dalam kitab fiqh, mereka membaginya
menjadi 4 macam, yaitu air mutlaq, air
mustamal, air
yang tercampur benda yang suci, air yang tercampur
dengan benda yang najis.

Berikut ini adalah penjabarannya secara ringkas :

1.1. Air Mutlaq

Air mutlaq adalah keadaan air yang belum
mengalami proses apapun. Air itu masih asli, dalam
arti belum digunakan untuk bersuci, tidak
tercampur benda suci atau pun benda najis.

Air mutlaq ini hukumnya suci dan sah untuk
digunakan bersuci, yaitu untuk berwudhu dan
mandi janabah. Dalam fiqih dikenal dengan istilah
ﺮﯿﻐﻟ ﺮﮭﻄﻣ ﮫﺴﻔﻨﻟ ﺮﺎﻃ thahirun li nafsihi muthahhirun li

 

 

 

 

34


 

 

 

 

Ahmad Sarwat, Lc Fiqih Thaharah

 

 

ghairihi.

Air yang suci itu banyak sekali, namun tidak semua air yang suci itu bisa digunakan untuk mensucikan. Air suci adalah air yang boleh digunakan atau dikonsumsi, misalnya air teh, air kelapa atau air-air lainnya.

Namun belum tentu boleh digunakan untuk
mensucikan seperti untuk berwudhu` atau mandi.
Maka ada air yang suci tapi tidak mensucikan
namun setiap air yang mensucikan, pastilah air yang
suci hukumnya. Diantara air-air yang termasuk
dalam kelompok suci dan mensucikan ini antara lain
adalah :

a. Air Hujan

Air hujan yang turun dari langit hukum suci dan
juga mensucikan. Suci berarti bukan termasuk najis.
Mensucikan berarti bisa digunakan untuk
berwudhu, mandi janabah atau membersihkan najis
pada suatu benda.

Meski pun di zaman sekarang ini air hujan sudah
banyak tercemar dan mengandung asam yang
tinggi, namun hukumnya tidak berubah, sebab
kerusakan pada air hujan diakibatkan oleh polusi
dan pencemaran ulah tangan manusia dan zat-zat
yang mencemarinya itu bukan termasuk najis.

Ketika air dari bumi menguap naik ke langit, maka sebenarnya uap atau titik-titik air itu bersih dan suci. Meskipun sumbernya dari air yang tercemar, kotor atau najis.

Sebab ketika disinari matahari, yang naik ke atas
adalah uapnya yang merupakan proses pemisahan

 

 

35


 

 

 

 

Fiqih Thaharah Ahmad Sarwat, Lc

 

 

antara air dengan zat-zat lain yang mencemarinya.
Lalu air itu turun kembali ke bumi sebagai tetes air
yang sudah mengalami proses penyulingan alami.
Jadi air itu sudah menjadi suci kembali lewat proses
itu.

Hanya saja udara kota yang tercemar dengan asap industri, kendaraan bermotor dan pembakaran lainnya memenuhi langit kita. Ketika tetes air hujan itu turun, terlarut kembalilah semua kandungan polusi itu di angkasa.

Namun meski demikian, dilihat dari sisi syariah
dan hukum air, air hujan itu tetap suci dan
mensucikan. Sebab polusi yang naik ke udara itu
pada hakikatnya bukan termasuk barang yang najis.
Meski bersifat racun dan berbahaya untuk
kesehatan, namun selama bukan termasuk najis
sesuai kaidah syariah, tercampurnya air hujan
dengan polusi udara tidaklah membuat air hujan itu
berubah hukumnya sebagai air yang suci dan
mensucikan.

Apalagi polusi udara itu masih terbatas pada
wilayah tertentu saja seperti perkotaan yang penuh
dengan polusi udara. Di banyak tempat di muka
bumi ini, masih banyak langit yang biru dan bersih
sehingga air hujan yang turun di wilayah itu masih
sehat. Tentang sucinya air hujan dan fungsinya
untuk mensucikan, Allah SWT telah berfirman :

ﺀﺎﻣ ﺀﺎﻤﺴﻟﺍ ﻦﻣ ﻢﻜﻴﻠﻋ ﻝﺰﻨﻳﻭ ﻪﻨﻣ ﺔﻨﻣﺃ ﺱﺎﻌﻨﻟﺍ ﻢﻜﻴﺸﻐﻳ ﺫﺇ

ﻢﻜﺑﻮﻠﻗ ﻰﻠﻋ ﻂﺑﺮﻴﻟﻭ ﻥﺎﻄﻴﺸﻟﺍ ﺰﺟﺭ ﻢﻜﻨﻋ ﺐﻫﺬﻳﻭ ﻪﺑ ﻢﻛﺮﻬﻄﻴﻟ

 

 

 

 

 

36


 

 

 

 

Ahmad Sarwat, Lc Fiqih Thaharah

 

 

ﻡﺍﺪﻗﻷﺍ ﻪﺑ ﺖﺒﺜﻳﻭ

Ketika Allah menjadikan kamu mengantuk sebagai suatu
penenteraman daripada-Nya, dan Allah menurunkan kepadamu
hujan dari langit untuk mensucikan kamu dengan hujan itu dan
menghilangkan dari kamu gangguan-gangguan syaitan dan untuk
menguatkan hatimu dan mesmperteguh dengannya telapak kaki.
(QS. Al-Anfal : 11)

ﻦﻣ ﺎﻨﻟﺰﻧﺃﻭ ﻪﺘﻤﺣﺭ ﻱﺪﻳ ﻦﻴﺑ ﺍﺮﺸﺑ ﺡﺎﻳﺮﻟﺍ ﻞﺳﺭﺃ ﻱﺬﻟﺍ ﻮﻫﻭ

ﺍﺭﻮﻬﻃ ﺀﺎﻣ ﺀﺎﻤﺴﻟﺍ

Dia lah yang meniupkan angin pembawa kabar gembira dekat sebelum kedatangan rahmat-nya ; dan Kami turunkan dari langit air yang amat bersih. (QS. Al-Furqan : 48)

b. Salju

Salju sebenarnya hampir sama dengan hujan, yaitu sama-sama air yang turun dari langit. Hanya saja kondisi suhu udara yang membuatnya menjadi butir-butir salju yang intinya adalah air juga namun membeku dan jatuh sebagai salju.

Hukumnya tentu saja sama dengan hukum air
hujan, sebab keduanya mengalami proses yang
mirip kecuali pada bentuk akhirnya saja. Seorang
muslim bisa menggunakan salju yang turun dari
langit atau salju yang sudah ada di tanah sebagai
media untuk bersuci, baik wudhu`, mandi atau
lainnya.

Tentu saja harus diperhatikan suhunya agar tidak
menjadi sumber penyakit. Ada hadits Rasulullah
SAW yang menjelaskan tentang kedudukan salju,

 

 

 

37


 

 

 

 

Fiqih Thaharah Ahmad Sarwat, Lc

 

 

kesuciannya dan juga fungsinya sebagai media mensucian. Di dalam doa iftitah setiap shalat, salah satu versinya menyebutkan bahwa kita meminta kepada Allah SWT agar disucikan dari dosa dengan air, salju dan embun.

ﺏﺮﻐﳌﺍﻭ ﻕﺮﺸﳌﺍ ﻦﻴﺑ ﺕﺪﻋﺎﺑ ﺎﻤﻛ ﺎﻳﺎﻄﺧ ﻦﻴﺑﻭ ﻲﻨﻴﺑ ﺪﻋﺎﺑ ﻢﻬﻠﻟﺍ

ﻢﻬﻠﻟﺍ ﺲﻧﺪﻟﺍ ﻦﻣ ﺏﻮﺜﻟﺍ ﻰﻘﻨﻳ ﺎﻤﻛ ﺎﻳﺎﻃﺎﺧ ﻦﻣ ﻲﻨﻘﻧ ﻢﻬﻠﻟﺍ

ﺩﺮﺒﻟﺍﻭ ﺞﻠﺜﻟﺍﻭ ﺀﺎﳌﺎﺑ ﺎﻳﺎﻄﺧ ﻦﻣ ﻲﻨﻠﺴﻏﺍ

Dari Abi Hurairah ra bahwa Rasulullah SAW bersabda ketika
ditanya bacaan apa yang diucapkannya antara takbir dan al-
fatihah, beliau menjawab,"Aku membaca,"Ya Allah, Jauhkan
aku dari kesalahn-kesalahanku sebagaimana Engkau
menjauhkan antara Timur dan Barat. Ya Allah, sucikan aku
dari kesalahan-kesalahanku sebagaimana pakaian dibersihkan
dari kotoran. Ya Allah, cucilah aku dari kesalahan-kesalahanku
dengan salju, air dan embun". (HR. Bukhari 744, Muslim
597, Abu Daud 781 dan Nasai 60)

c. Embun

Embun juga bagian dari air yang turun dari
langit, meski bukan berbentuk air hujan yang turun
deras. Embun lebih merupakan tetes-tetes air yang
akan terlihat banyak di hamparan dedaunan pada
pagi hari.

Maka tetes embun itu bisa digunakan untuk mensucikan, baik untuk berwudhu, mandi, atau menghilangkan najis.

Dalilnya sama dengan dalil di atas yaitu hadits
tentang doa iftitah riwayat Abu Hurairah

 

 

 

38


 

 

 

 

Ahmad Sarwat, Lc Fiqih Thaharah

 

 

radhiyallahuanhu

d. Air Laut

Air laut adalah air yang suci dan juga
mensucikan. Sehingga boleh digunakan untuk
berwudhu, mandi janabah ataupun untuk
membersihkan diri dari buang kotoran (istinja).

Termasuk juga untuk mensucikan barang, badan dan pakaian yang terkena najis.

Meski pun rasa air laut itu asin karena kandungan
garamnya yang tinggi, namun hukumnya sama
dengan air hujan, air embun atau pun salju. Bisa
digunakan untuk mensucikan. Sebelumnya para
shahabat Rasulullah SAW tidak mengetahui hukum
air laut itu, sehingga ketika ada dari mereka yang
berlayar di tengah laut dan bekal air yang mereka
bawa hanya cukup untuk keperluan minum, mereka
berijtihad untuk berwudhu` menggunakan air laut.

Sesampainya kembali ke daratan, mereka
langsung bertanya kepada Rasulullah SAW tentang
hukum menggunakan air laut sebagai media untuk
berwudhu`. Lalu Rasulullah SAW menjawab bahwa
air laut itu suci dan bahkan bangkainya pun suci
juga.

s

ﷲﺍ ﻝﻮﺳﺭ ﻞﺟﺭ ﻝﺄﺳ : ﻝﺎﻗ ﻪﻨﻋ ﷲﺍ ﻲﺿﺭ ﺓﺮﻳﺮﻫ ﻲﺑﺃ ﻦﻋ

ﻦﻣ ﻞﻴﻠﻘﻟﺍ ﺎﻨﻌﻣ ﻞﻤﺤﻧﻭ ﺮﺤﺒﻟﺍ ﺐﻛﺮﻧ ﺎﻧﺇ ﷲﺍ ﻝﻮﺳﺭ ﺎﻳ : ﻝﺎﻘﻓ

ﻝﻮﺳﺭ ﻝﺎﻘﻓ ﺮﺤﺒﻟﺍ ﺀﺎﲟ ﺄﺿﻮﺘﻨﻓﺃ ﺎﻨﺸﻄﻋ ﻪﺑ ﺎﻧﺄﺿﻮﺗ ﻥﺈﻓ ﺀﺎﳌﺍ

ﻩﺍﻭﺭ ﻪﺘﺘﻴﻣ ﻞﳊﺍ ﻩﺅﺎﻣ ﺭﻮﻬﻄﻟﺍ ﻮﻫ : ﻢﻠﺳﻭ ﻪﻴﻠﻋ ﷲﺍ ﻰﻠﺻ ﷲﺍ

 

 

 

 

39


 

 

 

 

Fiqih Thaharah Ahmad Sarwat, Lc

 

 

. ﺔﺴﻤﳋﺍ

Dari Abi Hurairah ra bahwa ada seorang bertanya kepada
Rasulullah SAW,`Ya Rasulullah, kami mengaruhi lautan dan
hanya membawa sedikit air. Kalau kami gunakan untuk
berwudhu, pastilah kami kehausan. Bolehkah kami berwudhu
dengan air laut ?`. Rasulullah SAW menjawab,`(Laut) itu suci
airnya dan halal bangkainya. (HR. Abu Daud 83, At-Tirmizi
79, Ibnu Majah 386, An-Nasai 59, Malik 1/22)
4.

Hadits ini sekaligus juga menjelaskan bahwa hewan laut juga halal dimakan, dan kalau mati menjadi bangkai, bangkainya tetap suci.

e. Air Zam-zam

Air Zam-zam adalah air yang bersumber dari
mata air yang tidak pernah kering. Mata air itu
terletak beberapa meter di samping ka`bah sebagai
semua sumber mata air pertama di kota Mekkah,
sejak zaman Nabi Ismail alaihissalam dan ibunya
pertama kali menjejakkan kaki di wilayah itu.

Bolehnya air zam-zam untuk digunakan bersuci atau berwudhu, ada sebuah hadits Rasulullah SAW dari Ali bin Abi Thalib radhiyallahu anhu.

s

ﻪﻨﻣ ﺏﺮﺸﻓ ﻡﺰﻣﺯ ﺀﺎﻣ ﻦﻣ ﻞﺠﺴﺑ ﺎﻋﺪﻓ ﻪﻠﻟﺍ ﻝﻮﺳﺭ ﺽﺎﻓﺃ ﻢﺛ

ﺄﺿﻮﺗﻭ

Dari Ali bin Abi thalib ra bahwa Rasulullah SAW meminta seember penuh air zam-zam. Beliau meminumnya dan juga menggunakannya untuk berwudhu`. (HR. Ahmad).

 

4 At-Tirmiy mengatakan bahwa hadits ini hasan shahih

 

 

 

40


 

 

 

 

Ahmad Sarwat, Lc Fiqih Thaharah

 

 

Selain boleh digunakan untuk bersuci,
disunnahkan buat kita untuk minum air zam-zam,
lantaran air itu memiliki kemulian tersendiri di sisi
Allah.

Namun para ulama sedikit berbeda pendapat tentang menggunakan air zamzam ini untuk membersihkan najis, menjadi 3 pendapat :

Pendapat Pertama

Mazhab Al-Hanafiyah, mazhab Asy-Syafi'iyah
dan salah satu riwayat dari Imam Ahmad
berpendapat bahwa air zamzam boleh digunakan
untuk mengangkat hadats, yaitu berwudhu atau
mandi janabah.

Namun kurang disukai (karahah) kalau digunakan
untuk membersihkan najis. Hal itu mengingat
kedudukan air zamzam yang sangat mulia, sehingga
mereka cenderung kurang menyukai bisa kita
membersihakn najis dengan air zamzam.

Pendapat Kedua

Mazhab Al-Malikiyah secara resmi tidak
membedakan antara kebolehan air zamzam
digunakan untuk mengangkat hadats atau untuk
membersihkan najis. Keduanya sah-sah saja tanpa
ada karahah.

Dalam pandangan mereka, air zamzam boleh
digunakan untuk bersuci, baik untuk wudhu, mandi,
istinja ataupun menghilangkan najis dan kotoran
pada badan, pakaian dan benda-benda. Semua itu
tidak mengurangi kehormatan air zam-zam.

 

 

 

 

41


 

 

 

 

Fiqih Thaharah Ahmad Sarwat, Lc

 

 

Pendapat Ketiga

Imam Ahmad bin Hanbal dalam salah satu riwayat disebutkan bahwa beliau berpendapat adalah termasuk karahah (kurang disukai) bila kita menggunakan air zamzam untuk bersuci, baik untuk mengangkat hadats (wudhu atau mandi janabah), apalagi untuk membersihkan najis.

Pendapat ini didukung dengan dalil atsar dari
shahabat Nabi SAW yaitu Ibnu Abbas radhiyallahu
anhu :

ﺀﻰﺿﻮﺘﳌ ﻭﺃ ﺏﺭﺎﺸﻟ ﻲﻫﻭ ﺪﺠﺴﳌﺍ ﰲ ﻞﺴﺘﻐﻳ ﻞﺴﺘﻐﻤﻟ ﺎﻬﻠﺣﺃ ﻻ

ﻞﺑ ﻭ ﻞﺣ

Aku tidak menghalalkannya buat orang yang mandi (janabah) di masjid, namun air zamzam itu buat orang yang minum atau buat orang yang wudhu'

f. Air Sumur atau Mata Air

Air sumur, mata air dan dan air sungai adalah air
yang suci dan mensucikan. Sebab air itu keluar dari
tanah yang telah melakukan pensucian. Kita bisa
memanfaatkan air-air itu untuk wudhu, mandi atau
mensucikan diri, pakaian dan barang dari najis.

Dalil tentang sucinya air sumur atau mata air adalah hadits tentang sumur Budha`ah yang terletak di kota Madinah.

ﻦﻣ ﺄﺿﻮﺘﺗﺃ ﻪﻠﻟﺍ ﻝﻮﺳﺭ ﺎﻳ : ﻞﻴﻗ : ﻝﺎﻗ ﻱﺭﺪﺨﻟﺍ ﺪﻴﻌﺳ ﻲﺑﺃ ﻦﻋ

ﻦﺘﻨﻟﺍﻭ ﺏﻼﻜﻟﺍ ﻡﻮﺤﻟﻭ ﺾﻴﺤﻟﺍ ﺎﻬﻴﻓ ﻰﻘﻠﻳ ﺮﺌﺑ ﻲﻫﻭ ﺔﻋﺎﻀﺑ ﺮﺌﺑ

 

 

 

 

42


 

 

 

 

Ahmad Sarwat, Lc Fiqih Thaharah

 

 

s

ﻩﺍﻭﺭ . ﺀﻲﺷ ﻪﺴﺠﻨﻳ ﻻ ﺭﻮﻬﻃ ﺀﺎﻤﻟﺍ : ﻪﻠﻟﺍ ﻝﻮﺳﺭ ﻝﺎﻘﻓ

ﻱﺬﻣﺮﺘﻟﺍﻭ ﺩﻭﺍﺩ ﻮﺑﺃﻭ ﺪﻤﺣﺃ

Dari Abi Said Al-Khudhri ra berkata bahwa seorang
bertanya,`Ya Rasulullah, Apakah kami boleh berwudhu` dari
sumur Budho`ah?, padahal sumur itu yang digunakan oleh wanita
yang haidh, dibuang ke dalamnya daging anjing dan benda yang
busuk. Rasulullah SAW menjawab,`Air itu suci dan tidak
dinajiskan oleh sesuatu`. (HR. Abu Daud 66, At-Tirmizy 66,
An-Nasai 325, Ahmad3/31-87, Al-Imam Asy-Syafi`i 35)
5.

g. Air Sungai

Sedangkan air sungai itu pada dasarnya suci, karena dianggap sama karakternya dengan air sumur atau mata air. Sejak dahulu umat Islam terbiasa mandi, wudhu` atau membersihkan najis termasuk beristinja dengan air sungai.

Namun seiring dengan terjadinya perusakan
lingkungan yang tidak terbentung lagi, terutama di
kota-kota besar, air sungai itu tercemar berat dengan
limbah beracun yang meski secara hukum
barangkali tidak mengandung najis, namun air yang
tercemar dengan logam berat itu sangat
membahayakan kesehatan.

Maka sebaiknya kita tidak menggunakan air itu
karena memberikan madharat yang lebih besar. Selain
itu seringkali air itu sangat tercemar berat dengan
limbah ternak, limbah WC atau bahkan orang-orang
buang hajat di dalam sungai. Sehingga lama-

 

 

 

5 At-Tirmizy mengatakan hadits ini hasan

 

 

43


 

 

 

 

Fiqih Thaharah Ahmad Sarwat, Lc

 

 

kelamaan air sungai berubah warna, bau dan rasanya. Maka bisa jadi air itu menjadi najis meski jumlahnya banyak.

Sebab meskipun jumlahnya banyak, tetapi seiring
dengan proses pencemaran yang terus menerus
sehingga merubah rasa, warna dan aroma yang
membuat najis itu terasa dominan sekali dalam air
sungai, jelaslah air itu menjadi najis. Maka tidak
syah bila digunakan untuk wudhu`, mandi atau
membersihkan najis. Namun hal itu bila benar-benar
terasa rasa, aroma dan warnanya berubah seperti
bau najis.

Namun umumnya hal itu tidak terjadi pada air laut, sebab jumlah air laut jauh lebih banyak meskipun pencemaran air laut pun sudah lumayan parah dan terkadang menimbulkan bau busuk pada pantai-pantai yang jorok.

2.1. Air Mustamal

Jenis yang kedua dari pembagian air adalah air
yang telah digunakan untuk bersuci. Baik air yang
menetes dari sisa bekas wudhu di tubuh seseorang,
atau sisa juga air bekas mandi janabah. Air bekas
dipakai bersuci bisa saja kemudian masuk lagi ke
dalam penampungan. Para ulama seringkali
menyebut air jenis ini air musta'mal.

Kata musta'mal berasal dari dasar ista'mala -

yasta'milu (ﻞﻤﻌﺘﺴﯾ - ﻞﻤﻌﺘﺳ) yang bermakna mengguna-
kan atau memakai. Maka air musta'mal maksudnya
adalah air yang sudah digunakan untuk melakukan
thaharah, yaitu berwudhu atau mandi janabah.

Air mustamal berbeda dengan air bekas mencuci

 

 

 

44


 

 

 

 

Ahmad Sarwat, Lc Fiqih Thaharah

 

 

tangan, atau membasuh muka atau bekas digunakan untuk keperluan lain, selain untuk wudhu atau mandi janabah.

Air sisa bekas cuci tangan, cuci muka, cuci kaki
atau sisa mandi biasa yang bukan mandi janabah,
statusnya tetap air mutlak yang bersifat suci dan
mensucikan. Air itu tidak disebut sebagai air
mustamal, karena bukan digunakan untuk wudhu
atau mandi janabah.

Lalu bagaimana hukum menggunakan air
musta'mal ini? Masih bolehkah sisa air yang sudah
digunakan utuk berwudhu atau mandi janabah
digunakan lagi untuk wudhu atau mandi janabah?

Dalam hal ini memang para ulama berbeda pendapat, apakah air mustamal itu boleh digunakan lagi untuk berwudhu dan mandi janabah?.

Perbedaan pendapat itu dipicu dari perbedaan
nash dari Rasulullah SAW yang kita terima dari
Rasulullah SAW. Beberapa nash hadits itu antara
lain :


ﻢﻛﺪﺣﺃ ﻞﺴﺘﻐﻳ ﻻ


 

s

ﻪﻠﻟﺍ ﻝﻮﺳﺭ ﻝﺎﻗ :ﻝﺎﻗ ﺽ ﺓﺮﻳﺮﻫ ﻲﺑﺃ ﻦﻋ .ﻢﻠﺴﻣ ﻪﺟﺮﺧﺃ ﺐﻨﺟ ﻮﻫﻭ ﻢﺋﺍﺪﻟﺍ ﺀﺎﻤﻟﺍ ﻲﻓ


Dari Abi Hurairah ra berkata bahwa Rasulullah SAW bersabda,Janganlah sekali-kali seorang kamu mandi di air yang diam dalam keadaan junub. (HR. Muslim)6

,ﻱﺮﺠﻳ ﻻ ﻱﺬﻟﺍ ﻢﺋﺍﺪﻟﺍ ﺀﺎﻤﻟﺍ ﻲﻓ ﻢﻛﺪﺣﺃ ﻦﻟﻮﺒﻳ ﻻ :ﻱﺭﺎﺨﺒﻠﻟﻭ

 

 

 

6 Shahih Muslim - 283

 

 

45


 

 

 

 

Fiqih Thaharah Ahmad Sarwat, Lc

 

 

ﻦﻣ ﻪﻴﻓ ﻞﺴﺘﻐﻳ ﻻﻭ :ﺩﻭﺍﺩ ﻲﺑﻷﻭ."ﻪﻨﻣ" :ﻢﻠﺴﻤﻟﻭ ﻪﻴﻓ ﻞﺴﺘﻐﻳ ﻢﺛ

ﺔﺑﺎﻨﺠﻟﺍ

Janganlah sekali-kali seorang kamu kencing di air yang diam
tidak mengalir, kemudian dia mandi di dalam air itu.7 Riwayat
Muslim,Mandi dari air itu.8 Dalam riwayat Abu
Daud,Janganlah mandi janabah di dalam air itu. (HR.

Muslim)9

 

s

ﻞﺴﺘﻐﺗ ﻥﺃ ﻪﻠﻟﺍ ﻝﻮﺳﺭ ﻰﻬﻧ :ﻝﺎﻗ ﺹ ﻲﺒﻨﻟﺍ ﺐﺤﺻ ﻞﺟﺭ ﻦﻋ

-ﺎﻌﻴﻤﺟ ﺎﻓﺮﺘﻐﻴﻟﻭ ﺓﺃﺮﻤﻟﺍ ﻞﻀﻔﺑ ﻞﺟﺮﻟﺍ ﻭﺃ ﻞﺟﺮﻟﺍ ﻞﻀﻔﺑ ﺓﺃﺮﻤﻟﺍ

ﻲﺋﺎﺴﻨﻟﺍﻭ .ﺩﻭﺍﺩ ﻮﺑﺃ ﻪﺟﺮﺧ

Dari seseorang yang menjadi shahabat nabi SAW berkata,Rasululllah SAW melarang seorang wanita mandi janabah dengan air bekar mandi janabah laki-laki. Dan melarang laki-laki mandi janabah dengan air bekas mandi janabah perempuan. Hendaklah mereka masing-masing menciduk air. (HR. Abu Daud dan An-Nasai)10


ﻞﻀﻔﺑ ﻞﺴﺘﻐﻳ ﻥﺎﻛ


 

s

ﻲﺒﻨﻟﺍ ﻥﺃ ﺎﻤﻬﻨﻋ ﻪﻠﻟﺍ ﻲﺿﺭ ﺱﺎﺒﻋ ﻦﺑﺍ ﻦﻋ
ﻢﻠﺴﻣ ﻪﺟﺮﺧﺃ ﺎﻬﻨﻋ ﻪﻠﻟﺍ ﻲﺿﺭ ﺔﻧﻮﻤﻴﻣ


Dari Ibnu Abbas ra bahwa Nabi SAW pernah mandi dengan

 

 

 

 

7 Shahih Bukhari - 239

8 Shahih Muslim - 282

9 Sunan Abu Daud - 70

10 Hadits shahih diriwayatkan oleh Abu Daud (81) dan An-Nasai jilid 1 halaman 30 dari
jalur Daud bin Abdullah Al-Adawi dari Hamid Al-Humairi.

 

 

 

46


 

 

 

 

Ahmad Sarwat, Lc Fiqih Thaharah

 

 

air bekas Maimunah ra. (HR. Muslim)11

 

s

ﺀﺎﺠﻓ ,ﺔﻨﻔﺟ ﻲﻓ ﻲﺒﻨﻟﺍ ﺝﺍﻭﺯﺃ ﺾﻌﺑ ﻞﺴﺘﻏﺍ"ﻦﻨﺴﻟﺍ ﺏﺎﺤﺻﻷﻭ

ﺀﺎﻤﻟﺍ ﻥﺇ :ﻝﺎﻘﻓ ﺎﺒﻨﺟ ﺖﻨﻛ ﻲﻧﺇ :ﻪﻟ ﺖﻟﺎﻘﻓ ,ﺎﻬﻨﻣ ﻞﺴﺘﻐﻴﻟ

ﺐﻨﺠﻳ

Riwayat Ashhabussunan: Bahwasanya salah satu isteri Nabi
telah mandi dalam satu ember kemudian datang Nabi dan mandi
dari padanya lalu berkata isterinya, saya tadi mandi janabat,
maka jawab Nabi SAW.: Sesungguhnya air tidak ikut

berjanabat. 12

Namun kalau kita telliti lebih dalam, ternyata pengertian mustamal di antara fuqaha mazhab masih terdapat variasi perbedaan.

Sekarang mari coba kita dalami lebih jauh dan
kita cermati perbedaan pandangan para fuqaha
tentang pengertian air musta'mal, atau bagaimana
suatu air itu bisa sampai menjadi musta'mal :

a. Ulama Al-Hanafiyah 13

Menurut mazhab ini bahwa yang menjadi
mustamal adalah air yang membasahi tubuh saja dan
bukan air yang tersisa di dalam wadah. Air itu
langsung memiliki hukum mustamal saat dia
menetes dari tubuh sebagai sisa wudhu` atau mandi.

Air mustamal adalah air yang telah digunakan
untuk mengangkat hadats (wudhu` untuk shalat

 

11 Shahih Muslim -323

12 Ibnu Khuzaemah dan At-Tirmizy menshahihkan hadits ini

13 Lihat pada kitab Al-Badai` jilid 1 hal. 69 dan seterusnya, juga Ad-Dur Al-Mukhtar jilid 1
hal. 182-186, juga Fathul Qadir 58/1,61.

 

 

47


 

 

 

 

Fiqih Thaharah Ahmad Sarwat, Lc

 

 

atau mandi wajib) atau untuk qurbah. Maksudnya
untuk wudhu` sunnah atau mandi sunnah.
Sedangkan air yang di dalam wadah tidak menjadi mustamal. Bagi mereka, air mustamal ini hukumnya suci tapi tidak bisa mensucikan. Artinya air itu suci tidak najis, tapi tidak bisa digunakan lagi untuk wudhu` atau mandi.

b. Ulama Al-Malikiyah 14

Air mustamal dalam pengertian mereka adalah air
yang telah digunakan untuk mengangkat hadats baik
wudhu` atau mandi. Dan tidak dibedakan apakah
wudhu` atau mandi itu wajib atau sunnah. Juga
yang telah digunakan untuk menghilangkan khabats
(barang najis).

Dan sebagaimana Al-Hanafiyah, mereka pun
mengatakan bahwa yang
mustamal hanyalah air
bekas wudhu atau mandi yang menetes dari tubuh
seseorang. Namun yang membedakan adalah bahwa
air mustamal dalam pendapat mereka itu suci dan
mensucikan.

Artinya, bisa dan sah digunakan digunakan lagi
untuk berwudhu` atau mandi sunnah selama ada air
yang lainnya meski dengan karahah (kurang disukai).

c. Ulama Asy-Syafi`iyyah15

Air mustamal dalam pengertian mereka adalah air
sedikit yang telah digunakan untuk mengangkat

 

 

14 Lihat As-Syahru As-Shaghir jilid 37 halaman 1-40, As-Syarhul Kabir ma`a Ad-Dasuqi
jilid 41 halaman 1-43, Al-Qawanin Al-Fiqhiyah halaman 31, Bidayatul Mujtahid jilid 1
halaman 26 dan sesudahnya

15 Lihat Mughni Al-Muhtaj jilid 1 halaman 20 dan Al-Muhazzab jilid 5 halaman 1 dan 8

 

 

 

48


 

 

 

 

Ahmad Sarwat, Lc Fiqih Thaharah

 

 

hadats dalam fardhu taharah dari hadats. Air itu menjadi mustamal apabila jumlahnya sedikit yang diciduk dengan niat untuk wudhu` atau mandi meski untuk untuk mencuci tangan yang merupakan bagian dari sunnah wudhu`.

Namun bila niatnya hanya untuk menciduknya
yang tidak berkaitan dengan wudhu`, maka belum
lagi dianggap mustamal. Termasuk dalam air
mustamal adalah air mandi baik mandinya orang
yang masuk Islam atau mandinya mayit atau
mandinya orang yang sembuh dari gila. Dan air itu
baru dikatakan
mustamal kalau sudah lepas atau
menetes dari tubuh.

Air mustamal dalam mazhab ini hukumnya tidak bisa digunakan untuk berwudhu` atau untuk mandi atau untuk mencuci najis. Karena statusnya suci tapi tidak mensucikan.

d. Ulama Al-Hanabilah

Air mustamal dalam pengertian mereka adalah air
yang telah digunakan untuk bersuci dari hadats kecil
(wudhu`) atau hadats besar (mandi) atau untuk

menghilangkan najis pada pencucian yang terakhir
dari 7 kali pencucian. Dan untuk itu air tidak
mengalami perubahan baik warna, rasa maupun
aromanya.

Selain itu air bekas memandikan jenazah pun
termasuk air mustamal. Namun bila air itu
digunakan untuk mencuci atau membasuh sesautu
yang di luar kerangka ibadah, maka tidak dikatakan
air mustamal. Seperti menuci muka yang bukan
dalam rangkaian ibadah ritual wudhu`. Atau

 

 

49


 

 

 

 

Fiqih Thaharah Ahmad Sarwat, Lc

 

 

mencuci tangan yang juga tidak ada kaitan dengan ritual ibadah wudhu`.

Dan selama air itu sedang digunakan untuk
berwudhu` atau mandi, maka belum dikatakan
mustamal. Hukum mustamal baru jatuh bila
seseorang sudah selesai menggunakan air itu untuk
wudhu` atau mandi, lalu melakukan pekerjaan
lainnya dan datang lagi untuk wudhu` atau mandi
lagi dengan air yang sama. Barulah saat itu
dikatakan bahwa air itu
mustamal.

Mazhab ini juga mengatakan bahwa bila ada
sedikit tetesan air mustamal yang jatuh ke dalam air
yang jumlahnya kurang dari 2 qullah, maka tidak
mengakibatkan air itu menjadi `tertular` ke-

mustamal-annya.

Batasan Volume 2 Qullah

Para ulama ketika membedakan air musta'mal dan
bukan (ghairu) musta'mal, membuat batas dengan
ukuran volume air. Fungsinya sebagai batas minimal
untuk bisa dikatakan suatu air menjadi
musta'mal.

Bila volume air itu telah melebihi volume
minimal, maka air itu terbebas dari kemungkinan
musta'mal. Itu berarti, air dalam jumlah tertentu,
meski telah digunakan untuk wudhu atau mandi
janabah, tidak terkena hukum sebagai air musta'mal.

Dasarnya adalah sabda Rasulullah SAW :


 

s


ﻪﻠﻟﺍ ﻝﻮﺳﺭ ﻝﺎﻗ :ﻝﺎﻗ ﺎﻤﻬﻨﻋ


ﻪﻠﻟﺍ ﻲﺿﺭ ﺮﻤﻋ ﻦﺑ ﻪﻠﻟﺍ ﺪﺒﻋ ﻦﻋ


-ﺲﺠﻨﻳ ﻢﻟ :ﻆﻔﻟ ﻲﻓﻭ -ﺚﺒﺨﻟﺍ ﻞﻤﺤﻳ ﻢﻟ ﻦﻴﺘﻠﻗ ﺀﺎﻤﻟﺍ ﻥﺎﻛ ﺍﺫﺇ

 

 

 

 

 

50


 

 

 

 

Ahmad Sarwat, Lc Fiqih Thaharah

 

 

ﺔﻌﺑﺭﻷﺍ ﻪﺟﺮﺧﺃ

Abdullah bin Umar ra. Mengatakan, Rasulullah SAW telah bersabda: Jika air itu telah mencapai dua qullah, tidak mengandung kotoran. Dalam lafadz lain:tidak najis. (HR Abu Dawud, Tirmidhi, Nasai, Ibnu Majah)16

Hadits inilah yang mendasari keberadaan volume
air dua qullah, yang menjadi batas volume air sedikit.
Disebutkan di dalam hadits ini bahwa ukuran volume air yang membatasai kemusta'malan air adalah 2 qullah. Jadi istilah qullah adalah ukuran volume air. Ukuran volume air ini pasti asing buat telinga kita. Sebab ukuran ini tidak lazim digunakan di zaman sekarang ini. Kita menggunakan ukuran volume benda cair dengan liter, kubik atau barrel.
Sedangkan istilah
qullah adalah ukuran yang digunakan di masa Rasulullah SAW masih hidup. Bahkan 2 abad sesudahnya, para ulama fiqih di Baghdad dan di Mesir pun sudah tidak lagi menggunakan skala ukuran qullah. Mereka menggunakan ukuran rithl (ﻞﻃ) yang sering

diterjemahkan dengan istilah kati.

Sayangnya, ukuran rithl ini pun tidak standar di
beberapa negeri Islam. 1 rithl buat orang Baghdad
ternyata berbeda dengan ukuran 1 rithl buat orang
Mesir. Walhasil, ukuran ini agak menyulitkan juga
sebenarnya.

Dalam banyak kitab fiqih disebutkan bahwa
ukuran volume 2 qullah itu adalah 500 rithl Baghdad.

 

 

16 Hadits ini dishahihkan oleh Ibnu Khuzaimah dan Ibnu Hibban

 

 

51


 

 

 

 

Fiqih Thaharah Ahmad Sarwat, Lc

 

 

Tapi kalau diukur oleh orang Mesir, jumlahnya tidak
seperti itu. Orang Mesir mengukur 2 qullah dengan
ukuran rithl mereka dan ternyata jumlahnya hanya
446 3/7 rithl.

Lucunya, begitu orang-orang di Syam
mengukurnya dengan menggunakan ukuran mereka
yang namanya rithl juga, jumlahnya hanya 81 rithl.
Namun demikian, mereka semua sepakat volume 2
qullah itu sama, yang menyebabkan berbeda karena
volume 1
rithl Baghdad berbeda dengan volume 1
rithl Mesir dan volume 1 rithl Syam.

Lalu sebenarnya berapa ukuran volume 2 qullah dalam ukuran standar besaran international di masa sekarang ini?

Para ulama kontemporer kemudian mencoba mengukurnya dengan besaran yang berlaku di zaman sekarang. Dan ternyata dalam ukuran masa kini kira-kira sejumlah 270 liter.17

Jadi bila air dalam suatu wadah jumlahnya kurang dari 270 liter, lalu digunakan untuk berwudhu, mandi janabah atau kemasukan air yang sudah digunakan untuk berwudhu`, maka air itu dianggap sudah mustamal.

Air itu suci secara fisik, tapi tidak bisa digunakan
untuk bersuci (berwudhu` atau mandi). Tapi bila
bukan digunakan untuk wudhu` seperti cuci tangan
biasa, maka tidak dikategorikan air mustamal.

2.3. Air Tercampur Dengan Yang Suci

Jenis air yang ketiga adalah air yang tercampur

 

 

17 Dr. Wahbah Azu-Zuhayli, Al-Fiqhul Islmai wa Adillahutuh, Jilid 1 halaman 122

 

 

 

52


 

 

 

 

Ahmad Sarwat, Lc Fiqih Thaharah

 

 

dengan barang suci atau barang yang bukan najis.
Hukumnya tetap suci. Seperti air yang tercampur
dengan sabun, kapur barus, tepung dan lainnya.
Selama nama air itu masih melekat padanya.

Namun bila air telah keluar dari karakternya
sebagai air mutlak atau murni, air itu hukumnya
suci namun tidak mensucikan. Misalnya air
dicampur dengan susu, meski air itu suci dan susu
juga benda suci, tetapi campuran antara air dan susu
sudah menghilangkan sifat utama air murni menjadi
larutan susu. Air yang seperti ini tidak lagi bisa
dikatakan air mutlak, sehingga secara hukum tidak
sah kalau digunakan untuk berwudhu' atau mandi
janabah. Meski pun masih tetap suci.

Demikian juga dengan air yang dicampur dengan
kaldu daging, irisan daging dan bumbu-bumbu. Air
itu kita anggap sudah keluar dari karakter
kemutalakannya. Bahkan kita sudah tidak lagi
menyebutnya sebagai air, melainkan kita sebut 'kuah
bakso'. Tentu saja kita tidak dibenarkan berwudhu
dengan kuah bakso.

Hal yang sama terjadi pada kasus air yang
dicampur dengan benda lain, seperti teh tubruk,
kopi, wedhang ronde, santan kelapa, kuah gado-
gado, kuah semur dan opor dan seterusnya, meski
semua mengandung air dan tercampur dengan
benda suci, namun air itu mengalami perubahan
karakter dan kehilangan kemutlakannya. Sehingga
air itu meski masih suci tapi tidak sah untuk
dijadikan media bersuci.

Tentang kapur barus, ada hadits yang

 

 

 

 

53


 

 

 

 

Fiqih Thaharah Ahmad Sarwat, Lc

 

 

menyebutkan bahwa Rasulullah SAW

memerintahkan kita untuk memandikan mayat dengan menggunakannya.

Dari Ummi Athiyyah radhiyallahu anha bahwa Rasulullah

SAW bersabda,`Mandikanlah dia tiga kali, lima kali atau lebih
banyak dari itu dengan air sidr (bidara) dan jadikanlah yang
paling akhir air kapur barus (HR. Bukhari 1258, Muslim 939,
Abu Daud 3142, Tirmizy 990, An-Nasai 1880 dan Ibnu
Majah 1458).

Dan mayat itu tidak dimandikan kecuali dengan menggunakan air yang suci dan mensucikan, sehingga air kapus dan sidr itu hukumnya termasuk yang suci dan mensucikan. Sedangkan tentang air yang tercampur dengan tepung, ada hadits yang diriwayatkan oleh Ummu Hani`.

Dari Ummu Hani bahwa Rasulullah SAW mandi bersama
Maimunah ra dari satu wadah yang sama, tempat yang
merupakan sisa dari tepung. (HR. Nasai 240, Ibnu Khuzaimah
240)

2.4. Air Mutanajjis

Air mutanajjis artinya adalah air yang tercampur
dengan barang atau benda yang najis.
Air yang tercampur dengan benda najis itu bisa memiliki dua kemungkinan hukum, bisa ikut menjadi najis juga atau bisa juga sebaliknya yaitu ikut tidak menjadi najis. Keduanya tergantung dari apakah air itu mengalami perubahan atau tidak, setelah tercampur benda yang najis. Dan perubahan itu sangat erat kaitannya dengan perbandingan jumlah air dan besarnya noda najis.

 

 

 

 

54


 

 

 

 

Ahmad Sarwat, Lc Fiqih Thaharah

 

 

Pada air yang volumenya sedikit, seperti air di
dalam kolam kamar mandi, secara logika bila
kemasukan ke dalamnya bangkai anjing, kita akan
mengatakan bahwa air itu menjadi mutanajjis atau
ikut menjadi najis juga. Karena air itu sudah
tercemar dengan perbandingan benda najis yang
besar dan jumlah volume air yang kecil.

Tapi dalam kasus bangkai anjing itu dibuang ke
dalam danau yang luas, tentu tidak semua air di
danau itu menjadi berubah najis, apalagi kalau
airnya adalah air di lautan. Di laut sudah tidak
terhitung jumlah najis, tetapi semua najis itu
dibandingkan dengan jumlah volume air laut, tentu
bisa diabaikan. Kecuali air laut yang berada di dekat-
dekat sumber najis yang mengalami perubahan
akibat tercemar najis, maka hukumnya juga ikut
najis.

Indikator Kenajisan

Agar kita bisa menilai apakah air yang ke
dalamnya kemasukan benda najis itu ikut berubah
menjadi najis atau tidak, maka para ulama membuat
indikator, yaitu rasa, warna atau aromanya.

a. Berubah Rasa, Warna atau Aroma

Bila berubah rasa, warna atau aromanya ketika sejumlah air terkena atau kemasukan barang najis, maka hukum air itu iut menjadi najis juga.

Hal ini disebutkan oleh Ibnul Munzir dan Ibnul Mulaqqin.

b. Tidak Berubah Rasa, Warna atau Aroma

 

 

 

55


 

 

 

 

Fiqih Thaharah Ahmad Sarwat, Lc

 

 

Sebaliknya bila ketiga krieteria di atas tidak

berubah, maka hukum air itu suci dan mensucikan.

Baik air itu sedikit atau pun banyak.

Dalilnya adalah hadits tentang a`rabi (arab

kampung) yang kencing di dalam masjid :

ﺱﺎﻨﻟﺍ ﻪﻴﻟﺇ ﻡﺎﻘﻓ ﺪﺠﺴﳌﺍ ﰲ ﻝﺎﺒﻓ ﰊﺍﺮﻋﺃ ﻡﺎﻗ : ﻝﺎﻗ ﺓﺮﻳﺮﻫ ﰊﺃ ﻦﻋ

ﺀﺎﻣ ﻦﻣ ﻼﺠﺳ ﻪﻟﻮﺑ ﻰﻠﻋ ﺍﻮﻘﻳﺭﺃﻭ ﻩﻮﻋﺩ s ﻲﺒﻨﻟﺍ ﻝﺎﻘﻓ ﻪﺑ ﺍﻮﻌﻘﻴﻟ

- ﻦﻳﺮﺴﻌﻣ ﺍﻮﺜﻌﺒﺗ ﱂﻭ ﻦﻳﺮﺴﻴﻣ ﻢﺘﺜﻌﺑ ﺎﻤﻧﺈﻓ , ﺀﺎﻣ ﻦﻣ ﺎﺑﻮﻧﺫ ﻭﺃ

ﺎﻤﻠﺴﻣ ﻻﺇ ﺔﻋﺎﻤﳉﺍ ﻩﺍﻭﺭ

Dari Abi Hurairah ra bahwa seorang a`rabi telah masuk masjid
dan kencing di dalamnya. Orang-orang berdiri untuk
menindaknya namun Rasulullah SAW bersbda,`biarkan saja
dulu, siramilah di atas tempat kencingnya itu seember air.
Sesungguhnya kalian dibangkitkan untuk memudahkan dan
bukan untuk menyusahkan. (HR. Bukhari 220, Abu Daud
380, Tirmizy 147 An-Nasai 56 Ibnu Majah 529).

Dari Abi Said Al-Khudhri ra berkata bahwa seorang
bertanya,`Ya Rasulullah, Apakah kami boleh berwudhu` dari
sumur Budha`ah? Rasulullah SAW menjawab,`Air itu suci dan
tidak dinajiskan oleh sesuatu`. (HR. Abu Daud 66, At-Tirmizy
66, An-Nasai 325, Ahmad 3/31-87, Al-Imam Asy-Syafi`i

35) 18.

2. Keadaan Air Lainnya

Selain keadaan air yang telah disebutkan di atas,

 

 

18 Sumur Budha`ah adalah nama sebuah sumur di kota Madinah yang airnya digunakan
orang untuk mandi yaitu wanita yang haidh dan nifas serta istinja

 

 

 

56


 

 

 

 

Ahmad Sarwat, Lc Fiqih Thaharah

 

 

ada juga beberapa keadaan lain dari air yang
mengandung hukum. Di antaranya adalah air
musakhkhan (panas) baik karena dipanaskan oleh
matahari (musyammasy) atau pun yang tidak.

2. 1. Air Musakhkhan Musyammasy

Air musakhkhan (ﻦﺨﺴﻣ) artinya adalah air yang dipanaskan. Sedangkan musyammas (ﺲﻤﺸﻣ) diambil dari kata syams yang artinya matahari.

Jadi air musakhkhan musyammas artinya adalah air yang berubah suhunya menjadi panas akibat sinar matahari. Sedangkan air yang dipanaskan dengan kompor atau dengan pemanas listrik, tidak termasuk ke dalam pembahasan disini.

Hukum air ini untuk digunakan berthaharah menjadi khilaf di kalangan ulama.

a. Pendapat Yang Membolehkan Mutlak

Pendapat ini mengatakan tidak ada bedanya
antara air yang dipanaskan oleh matahari atau air
putih biasa. Keduanya sama-sama suci dan
mensucikan dan boleh digunakan tanpa ada
kemakruhan. Yang berpendapat seperti ini adalah
umumnya jumhur mazhab Al-Hanafiyah dan Al-
Hanabilah. Bahkan sebagian ulama di kalangan Asy-
Syafi'iyah seperti Ar-Ruyani dan Al-Imam An-
Nawawi sekali pun juga berpendapat sama.19

b. Pendapat Yang Memakruhkan

Pendapat ini cenderung memakruhkan air yang

 

 

19 Al-Majmu' 1 187 dan Al-Mughni 1 18-20

 

 

57


 

 

 

 

Fiqih Thaharah Ahmad Sarwat, Lc

 

 

dipanaskan oleh sinar matahari. Di antara mereka
yang memakruhkannya adalah mazhab Al-
Malikiyah dalam pendapat yang muktamad,
sebagian ulama di kalangan mazhab dan sebagian
Al-Hanafiyah.

Pendapat yang kedua ini umumnya mengacu
kepada atsar dari shahabat Nabi SAW, Umar bin Al-
Khattab radhiyallahu anhu, yang memakruhkan
mandi dengan air yang dipanaskan oleh sinar
matahari.

ﺲﻤﺸﳌﺍ ﺀﺎﳌﺎﺑ ﻝﺎﺴﺘﻏﻹﺍ ﻩﺮﻜﻳ ﻥﺎﻛ ﻪﻧﺃ

Bahwa beliau memakruhkan mandi dengan menggunakan air musyammas (HR. Asy-Syafi'i)20.

Larangan ini disinyalir berdasarkan kenyataan
bahwa air yang dipanaskan lewat sinar matahari
langsung akan berdampak negatif kepada kesehatan,
sebagaimana dikatakan oleh para pendukungnya
sebagai (ﺮﺒﻟ ﻮﯾ), yakni mengakibatkan penyakit
belang.

ﺹﺮﺒﻟﺍ ﺙﺭﻮﻳ ﺎﻬﻧﺈﻓ ﺀﺍﺮﻴﻤﺣ ﺎﻳ ﻲﻠﻌﻔﺗ ﻻ

Jangan lakukan itu wahai Humaira' karena dia akan membawa penyakit belang. (HR. Ad-Daruquthuny)21

Kemakruhan yang mereka kemukakan

 

20 Dalil ini bukan hadits Nabi SAW melainkan atsar dari Umar bin Al-Khattab. Al-Imam
Asy-Syafi'i menyebutkan hadits ini dalam kitab Al-Umm jilid 1 halaman 3. Namun Al-
Hafidz Ibnu Hajar Al-Asqalani dalam At-Talkhish jilid 1 halaman 22 menyebutkan

bahwa sanad periwayatan atsar ini sangat lemah.

21 Hadits ini pun disinyalir oleh sebagian muhaqqiq sebagai hadits yang lemah sekali dari
segi periwayatannya.

 

 

 

58