III. ALLAH
Jangan berkata tentang Allah

Kecuali yang Haq...
 

ALLAH, TUHANKU DAN TUHANMU

 

Unitas atau Trinitas?

 

Pada bab "Jangan berlebih-lebihan" kita telah membahas doktrin trinitas berdasarkan kronologis pemunculannya berikut koreksi al-Qur'an atas kesalahan-kesalahan paham tersebut.

Untuk mengetahui lebih jauh tentang paham trinitas ini, maka akan kami ketengahkan beberapa penjelasan yang berkembang dalam tradisi Kristen. Pengalaman salah satu penulis buku ini (Irena Handono) pada saat menjadi suster di Biara, dapat mernberikan gambaran tentang tradisi Kristen dalam memahami trinitas.

Pada usia anak-anak Irena kecil dididik dilingkungan Kristen Katolik. Tradisi gereja diterimanya seperti anak-anak Kristen lainnya. Namun ketika menginjak dewasa -apalagi sebagai biarawati yang selalu mengkaji masalah keagamaan­doktrin Trinitas yang selama ini ia pahami membuat dirinya kebingungan untuk menalarnya. Kebingungan dalam memahami doktrin Trinitas dan masalah ketuhanan -yang menjadi dasar dari sebuah keyakinan keagamaan- mendorongnya untuk mencari sumber lain, yang akhirnya bertemu al-Qur'an. Karena tidak mengerti cara membuka kitab suci Al-Qur'an, maka ayat Al-Qur'an yang pertama kali dipelajari adalah yang letaknya di belakang, yaitu surat A1 Ikhlas. Surat pendek yang mengajarkan masalah ketuhanan dengan sangat jelas dan tegas, tanpa analogi yang bertele-tele. Surat al-Ikhlas inilah yang kelak merubah kehidupannya secara drastis.

Malam hari ia mempelajari surat A1 Ikhlas, pagi harinya ia mendapat kuliah theologi dari salah satu dosennya yang mengatakan bahwa Tuhan itu satu tetapi pribadinya ada tiga yaitu Tuhan Bapak, Tuhan Anak dan Tuhan Ruh Kudus. Satu Tuhan didalam tiga, tiga Tuhan di dalam satu, itulah yang disebut Trinitas. Terhadap pandangan ini ia mengatakan kepada dosennya, bahwa ia belum paham mengenai hakikat Tuhan seperti itu. Maka si dosen maju ke papan tulis menggambar segitiga sama sisi. Dosen bertanya: "Segitiga ini ada berapa?" Irena menjawab: "Satu!" Sisinya ada berapa? "Tiga", jawab Irena. Lebih lanjut si dosen menjelaskan bahwa itulah hakikat Tuhan. Tuhan Bapak sama kuasanya dengan Tuhan Anak dan sama kuasanya dengan Tuhan Roh Kudus.

Dengan penjelasan seperti itu, Irena mengutarakan pendapatnya kepada si dosen: "Kalau demikian Pater, suatu saat nanti kalau dunia ini semakin maju, iptek semakin canggih, maka Tuhan itu kalau hanya tiga pribadi tidak cukup, paling tidak harus ada penambahan menjadi empat pribadi.

Jawab dosen: "Tidak bisa!"

"Bisa saja!" sambung Irena, sambil maju ke papan tulis ia menggambar bujur sangkar, segi empat sama sisi.

Kalau tadi gambar segitiga sama sisi disimpulkan bahwa Tuhan itu Pribadinya ada tiga, maka gambar bujur sangkar adalah sah-sah saja kalau dikatakan bahwa Tuhan itu pribadinya ada empat.

 

Si dosen kaget dan menjawab: "Tidak boleh!"

Mengapa tidak boleh?, Tanya Irena. Segera si dosen menjawab: "Trinitas itu sudah merupakan dogma". Dogma itu adalah aturan atau hukum yang dibuat oleh para pemimpin gereja.

Tidak puas, Irena bertanya lagi: "Kalau saya masih belum paham dengan dogma itu bagaimana?"

Dengan tegas si dosen menjawab: "Anda paham atau tidak, terima saja dan telan saja, jangan dipertanyakan. Jika anda ragu hukumnya dosa."

Meskipun ia sudah diancam dengan dosa, namun pada malam harinya ada dorongan yang sangat kuat pada dirinya untuk kembali mempelajari surat Al Ikhlas. ALLAHU AHAD! Suara hatinya mengatakan: "ini yang benar".

Hari-hari berikutnya Irena selalu bertanya kepada para dosen yang lain. la mengawali pertanyaan dengan menggunakan bahasa perumpamaan, antara lain: "Pater, siapakah yang membuat meja dan kursi? "Dosennya tidak mau menjawab, justru Irena diperintahkan menjawab pertanyaannya sendiri. la pun segera menjawab:"Yang membuat meja dan kursi ialah tukang kayu." Dosen nya balik bertanya: `Apa maksud anda dengan pertanyaan seperti itu?", jawab Irena: "Meja dan kursi itu, meskipun dibuatnya satu tahun yang lalu, sampai seratus: tahun kemudian bahkan sampai hari kiamat, meja dan kursi tetap sebagai meja dan kursi, tidak ada satupun meja kursi yang mampu mengubah dirinya menjadi tukang kayu, dan tukang kayu tidak boleh dipersamakan dengan meja kursi. Demikian pula bahwa Allah menciptakan alam semesta berikut segenap isinya termasuk manusia; meskipun manusia itu dilahirkan satu tahun yang lalu, sampai seratus tahun kemudian bahkan sampa hari kiamat, manusia akan tetap manusia, tidak ada seorangpun manusia yang mampu mengubah dirinya menjadi Tuhan, dan Tuhan tidak boleh dipersamakan dengan manusia.

Pada hari-hari yang lain Irena bertanya lagi kepada dosen Yang lain: "Pater, siapakah yang melantik Walikota?", Dosen balik bertanya: "Seorang suster tidak tahu siapa yang melantik Walikota?", Ia jawab: "Sebenarnya saya tahu Pater; bahwa yang melantik Walikota itu pasti echelon di atasnya yaitu Gubernur." Dosen lantas menanyakan: "Mengapa anda bertanya seperti itu?", Ia jawab: "Kalau ada Walikota dilantik oleh Camat, maka pelantikan itu tidak sah. Demikian pula bahwa manusia itu kedudukannya adalah sebagai hamba Tuhan, maka kalau ada manusia melantik sesama manusia menjadi Tuhan, maka pelantikan itu tidak sah selamanya."

Dengan berbagai dialog yang dilakukan itu, ia mendapat predikat sebagai seorang biarawati yang kritis. Sampai pada klimaksnya, ia berdialog dengan dosen sejarah gereja. la bertanya: "Pater, menurut literatur yang saya baca dan kuliah yang saya terima, Yesus itu baru dilantik dan mendapat sebutan Tuhan, terjadinya pada tahun 325 Masehi. Yang menobatkan Yesus sebagai Tuhan ialah Kaisar Romawi yang bernama Constantin. Dilakukan dalam rangka konsili di kota Nicea. Benarkah demikian? Jawab si dosen: "Ya, benar. Mengapa?"

Maka ia katakan: "Kalau demikian Pater, menurut kesimpulan saya, Yesus itu bukanlah Tuhan melainkan manusia yang dipertuhankan oleh manusia dan penuhanan itu tidak sah selamanya". Iman Kristianinya menjadi goyang total, selanjutnya dia mendapatkan keyakinan baru yang teguh dan bulat bahwa Islam adalah satu-satunya agama tauhid dan satu-satunya agama yang hak.

Selain permisalan "segi tiga" analogi yang lain adalah "telur", yang terdiri dari kulit, putih dan kuning telur ketiganya tidak bisa dipisahkan. Dan layaknya sebuah telur pemanfaatannya pun tergantung kebutuhan, kadang kulitnya saja, atau kuning saja. Maka walaupun sebelumnya berwujud satu, jika kemudian dipahami secara parsial tetap saja bukan satu.

Analogi lainnya adalah "matahari", yang memiliki sinar, panas dan bulatannya itu sendiri. Mataharipun akan dimanfaatkan secara parsial, dalam gelap orang sering   mengambil sinarnya, atau menolak panasnya karena takut kulitnya hitam. Analogi matahari ini malah lebih mirip dengan kepercayaan masyarakat Mesir Kuno, yang sebelumnya hanya mempercayai matahari, dan kemudian berkembang menjadi tiga kekuatan ketika mereka menafsirkan, bahwa dewa matahari pada pagi hari berbentuk anak kecil (Khabire), siang hari menjadi dewasa (Re), dan malam hari berwujud seorang tua (Atom); namun ketiganya adalah satu yaitu dewa matahari yang naik kapal solar (matahari) berlayar di angkasa dari timur hingga ke barat13. Namun demikian kita tidak lantas buru-buru mengatakan bahwa mereka menyembah dewa Matahari -seperti pola pikir Dr. Robert Morey-, hanya saja pandangan yang parsial terhadap eksistensi Tuhan tidak jauh berbeda dengan pandangan masyarakat Mesir kuno yang belum mampu menalar wujud Penguasa Tunggal alam semesta.

Penjelasan yang lebih argumentatif datang dari Thomas Aquinas yang mendasarkan pada pandangan Yesus sebagai firman Tuhan. Menurut pandangannya bahwa dua oknum -selain Allah- adalah "Yang keluar" dari Allah, ia tamsilkan sebagaimana produk yang keluar dari akal. Ia umpamakan: Roh kudus keluar dari Tuhan Bapa, seperti keluarnya obyek pemikiran dari akal, tanpa memisahkan antara yang keluar dengan sumbernya. Atau seperti keluarnya kalimat dari manusia.14

Pandangan ini tetap saja parsial dan tidak lepas dari bantuan "permisalan", sebab apa "yang keluar" adalah wujud lain yang keluar dari kekuasaanNya. Dan pandangan ini bertentangan dengan keterangan Bible sendiri yang menyatakan bahwa Allah adalah yang Awal dan yang Akhir, maka yang keluar adalah bukan yang awal.

 

Ketika aku melihat Dia, tersungkurlah aku di depan kaki­Nya sama seperti orang yang mati; tetapi la rneletakkan tangan kanan-Nya di atasku, lalu berkata: 'Jangan takut! Aku adalah Yang Awal dan Yang Akhir, (Wahyu 1:17)

 

Tuhan Menurut Kitab Suci

 

Penggunaan logika yang benar dapat mengantar manusia mengenal penciptanya, yaitu dengan merenungi ciptaanNya serta tanda-tanda kekuasaannya. Hal ini akan lebih lengkap jika dibarengi dengan kalbu yang tidak pernah membohongi pemiliknya. Kedua anugrah dari pencipta tersebut dilengkapi dengan panduan yang sesuai dengan tingkat kedewasaan logika umat manusia. Itulah makanya penjelasan dalam kitab suci samawi selalu bertambah, dari yang paling awal hingga yang paling terakhir. Ibarat sebuah software maka setiap edisi akan lebih baik hingga pada edisi sempurna. Namun demikian pesan utama selalu sama, walaupun umat yang menerima petunjuk tersebut tidak mau atau memang tidak memahami pesan dari kitab suci tersebut. Pesan tauhid selalu nomor satu dalam semua kitab samawi, dari Shuhuf Ibrahim, Taurat, Zabur/Mazmur, Injil hingga Al-Qur'an. Sekuat apapun manusia menutupi kebenaran dan membelokkan ajaran tersebut, sunnatullah berkata lain, kebenaran itu akan terkuak walaupun masih ada yang tetap tidak mau menerima kebenaran itu. Ajaran Ibrahim As (2000-1900 SM) hingga Musa As (1400 SM) yang sempat punah, ditulis kembali Oleh Ezra (Uzair) pada 536-456 SM. yang masuk dalam Perjanjian Lama sebagai "The book of Ezra"15. Ajaran Ezra yang dibelokkan oleh bani Israel diperbarui dan digenapi oleh Injil yang diturunkan kepada Isa As (abad I M), saat ajaran Injil dibelokkan lagi Al-Qur'an diturunkan dan tidak berubah hingga akhir zaman. Dan ketika pelurusan al-Qur'an tidak diterima oleh para ahli kitab, Allah mengingatkan ahli kitab dengan dua peristiwa besar, yaitu penemuan Naskah Laut Mati yang lebih banyak menyinggung kitab Perjanjian lama (Taurat) serta kajian sarjana Bible yang objektif dalam meluruskan ajaran Injil (Gospel/Perjanjian Baru). Umat Yahudi yang suka sekali bermain-main dengan sejarah untuk kepentingan semangat nasionalisme diperingati dengan penemuan naskah Qumran, dan umat Kristen yang suka mengunggulkan rasionalisme diperingati dengan kajian yang objektif dan rasional, masihkan mereka belum percaya? Jika umat muslim ikut-ikutan meninggalkan al­-Qur'an entah peringatan apa yang akan mereka terima...?

Upaya membelokkan pengESAan menjadi paham Trinitas dalam tradisi Gereja, sebenarnya sangat bertentangan dengan kitab suci yang menjadi panduan gereja itu sendiri. Namun kepercayaan yang sudah mengendap ± 20 abad lamanya ini agaknya menjadi penghalang yang paling besar untuk menghargai nalar yang pada sisi lain sangat diunggulkan, aneh memang.

 

Bibel menyatakan dengan tegas:
 

Dengan siapa hendak kamu samakan Aku, seakan-akan Aku seperti dia? firman Yang Mahakudus. (Yesaya 40: 25).
 

Sama tegasnya dengan pernyataan al-Qur'an:
 

Tidak ada satupun yang menyerupaiNya. (as Syura: 11)

 

Dengan pernyataan Bible di atas, maka sebenarnya ajaran tentang pribadi dan roh, hanyalah bualan semata. Tapi karena kepercayaan berkata lain, sebagian kelompok Kristen tidak menerima ayat ini, karena ayat ini terdapat di dalam kitab perjanjian lama yang mereka tolak, walaupun pada sisi lain para penolak perjanjian lama menggunakan beberapa ayatnya untuk melegalisir beberapa kepercayaannya.

Dengan tidak mengakui perjanjian lama maka upaya legalisasi dicarikan dari perjanjian baru walaupun dengan menafsirkan sesuka hati, atau kalau perlu menambah dan mengurangi ayat, agar sesuai dengan paham trinitas. Salah satu ayat yang dijadikan alasan untuk doktrin ketuhanan Yesus yang pada gilirannya akan dapat memperkuat paham trinitas, yaitu pada Yohanes 1:1, yang berbunyi:
 

"Pada mulanya adalah firman; firman itu bersama-sama dengan Allah dan firman itu adalah Allah. "
 

Keberadaan ayat ini memang sangat janggal, karena banyak ayat Bible yang menyebutkan bahwa tuhan itu Esa/Satu, Sedang ayat di atas menunjuk adanya `dua' sebab dikatakan firman itu bersama-sama dengan Allah. Kejanggalan bukan pada kalimat ini, tapi pada kalimat lanjutannya yang berbunyi: .. dan firman itu adalah Allah. Artinya setelah menyatakan bahwa terdapat `dua' yang bersama-sama, kemudian dikatakan keduanya adalah satu, dengan kekuasaan yang sama, sebab disebut tuhan.

Abu Mahmoud Muhajir dalam bukunya "All Church's Doctrines Contradicts The Bible?', mencoba mencermati ayat ini. Bahwa jika diperhatikan ayat-ayat lain yang menggunakan gaya bahasa yang sama dengan ayat ini, maka akan didapatkan satu ayat yang mirip yaitu pada I Korintus 3:23 yang berbunyi:

 

Tetapi kamu adalah milik kristus dan kristus adalah milik Allah.

 

Jika mengacu pada gaya bahasa ini, maka penulisan Yohanes 1:1 mestinya ...dan Firman adalah milik Allah. Dalam bahasa Indonesia mungkin hal ini terlihat agak berlebihan sebab harus menambah satu kata, namun dalam bahasa Inggris dan Latin perbedaannya sangat tipis yaitu satu huruf, yang menandakan kepemilikan. Dalam edisi bahasa Inggris, Yohanes 1:1 ditulis...and the words was God, mestinya.. . was God's (milik Tuhan) ada huruf "s" setelah kata God. Penulisan seperti ini akan lebih jelas dalam bahasa Yunani yang merupakan bahasa kedua setelah bahasa aslinya yaitu Aramaik. Dalam bahasa Yunani kata Theos artinya Tuhan, tetapi Theou artinya milik Tuhan. Perbedaannya sangat kecil, satu huruf, tapi resikonya sangat besar.16

Al-Qur'an juga menyinggung soal firman (kalam) namun dalam pengertian yang sangat berbeda, dengan pemahaman gereja yang sering memakai ayat al-Qur'an sebagai legalitas pemahaman ketuhanan Yesus, karena ayat ini justru meluruskan pemahaman tentang firman.

 

Ayat Ali Imran 45.

 

(Ingatlah) ketika malaikat berkata: Wahai Maryam, sesungguhnya Allah memberi

kabargembira kepada engkau dengan kalimat dari pada-Nya, namanya Almasih "Isa anak Maryam, yang mempunyai kebesaran di dunia dan akhirat dan termasuk orang-orang yang dekat (kepada Allah).

 

Kalimat yang dimaksud adalah seperti yang dijelaskan oleh Allah dalam surat yang sama pada ayat sebelumnya yaitu Ali Imran 47, yaitu:

 

Ayat....

 

Maryam berkata: Wahai Tuhanku, betapa mungkin aku mempunyai anak, padahal aku belurn pernah disentuh oleh seorang laki-lakipun. Allah berfirman: "Demikianlah Allah menciptakan apa yang dikendaki-Nya. Apabila Allah berkehendak menetapkan sesuatu, maka Allah hanya cukup berkata kepadanya: "Jadilah ", lalu jadilah.

 

Dengan pengertian bahwa firman adalah perkataan Allah untuk mewujudkan kehendakNya, maka kata milik atau dari tidak bisa dihilangkan. Hal ini sekaligus merupakan jawaban atas ketidak mampuan manusia untuk menalar adanya seorang manusia yang lahir tanpa pertemuan antara ovum dan sperma, bahwa jika Allah berkehendak maka cukup berfirman "Kun/jadilah" maka jadilah apa yang dikehendakiNya, termasuk penciptaan Adam dan Yesus, karena keduanya terwujud dengan proses yang berbeda dari manusia biasanya. Namun jika “ciptaan" itu kemudian dianggap sekaligus sebagai "tindakan" (dari Allah berupa firman: Kun), apalagi kemudian "tindakan" tersebut dianggap sebagai Pelaku mekanisme itu sendiri, maka akan berapa banyak yang dipertuhankan oleh manusia. Sebab alam semesta inipun terjadi atas kehendak Allah dengan proses KUN (jadilah).

 

TAUHID DALAM ISLAM

 

Dalam surat al-A'raf :172 telah diinformasikan bahwa manusia telah berikrar kepada Allah sebelum ia dilahirkan, sebagaimana firman-Nya: Alastu birabbikum (bukankah aku ini Tuhanmu)? Tanya Allah kepada manusia sebelum ia dilahirkan. Kemudian dengan tegas dijawab: "Bala Syahidna (Betul, kami bersaksi bahwa engkau adalah Tuhan kami). Dari sini kita ketahui bahwa manusia yang lahir telah dibekali tauhid kepada Allah Sang Pencipta.

Setelah lahir keadaan di sekitar sang bayi yang kemudian mempunyai pengaruh besar terhadap akidah sang anak adalah: secara umum lingkungan sang anak, dan orangtua bayi khususnya; sebagaimana sabda Rasulullah:

 

"Setiap manusia dilahirkan dalam keadaan fitrah, kedua arang tuanyalah yang menyebabkan anak itu menjadi Yahudi, Nasrani atau Majusi. "

 

Perkataan tauhid berasal dari bahasa Arab, masdar dari kata

wahhada
(
) yuwahhidu ( ),  Secara etimologis, tauhid berarti peng-esa-an. Maksudnya, iktikad atau keyakinan bahwa Allah SWT adalah Esa/Tunggal/Satu. Pengertian inl sejalan dengan pengertian dalam bahasa Indonesia, yaitu "keesaan Allah"; mentauhidkan berarti mengakui ke-esaan Allah; meng-esakan Allah". Kata tauhid tidak tercantum dalam al-Quran kecuali dalam hadits, yaitu pada saat Rasulullah mengirim Mu'adz ibn Jabal sebagai Gubernur di Yaman.

Inti dari ajaran tauhid adalah keyakinan bahwa Allah SWT adalah Yang Maha Esa. Tidak ada Tuhan Selain Allah. Penegasan akan keEsaan Allah banyak sekali dinyatakan dalam Al Quran, hal ini menepis tuduhan Dr. Robert Morey bahwa Al Quran tidak pernah menguraikan makna atas kata-kata seperti "Allah". Ayat tersebut antara lain:

 

1. Surat al Ikhlas : 1-4 :

 

"Katakanlah, "Dialah Allah, Yang Maha Esa". Allah adalah Tuhan yang betgantung kepada-Nya segala sesuatu. Ia tidak beranak dan tidak diperanakkan. Tak ada seorang pun yang setara dengan-Nya.
 

2. Surat az Zumar : 4

 

"Maha suci Tuhan, Dialah Allah Yang Maha Esa lagi Maha Perkasa."

 

3. Surat an-Nisa' 171, Surat al Maidah 73, Surat al-Ambiya : 22, dan beberapa ayat yang lain, baik secara eksplisit maupun implisit menyebutkan bahwa Allah SWT adalah Tuhan Yang Maha Esa dan tidak ada Tuhan selain Dia.

 

Keesaan Allah SWT tidak hanya kesaan pada zat-Nya, tapi Juga esa pada sifat dan af’al (perbuatan) -Nya. Yang dimaksud dengan esa pada zat ialah Zat Allah itu tidak tersusun dari beberapa bagian. Tidak ada sekutu bagiNya dalam memerintah. Esa pada sifat berarti sifat Allah tidak sama dengan sifat-sifat Yang lain dan tak seorangpun yang mempunyai sifat sebagaimana sifat Allah SWT Esa pada af'al (perbuatan) berarti tidak ada seorangpun memiliki perbuatan sebagaimana Perbuatan Allah. la Maha Esa clan menyendiri dalam hal menciptakan, membuat, mewujudkan, dan membentuk sesuatu.17

Tuhan yang tunggal ini bukanlah suatu wujud seperti diri kita, yang dapat kita indera namun terkadang tidak kita pahami eksistensinya. Dan Allah telah berkehendak untuk membuat dirinya diketahui. Di dalam sebuah hadis qudsi, Allah berfirman kepada Muhammad: "Aku adalah perbendaharaan yang tersembunyi; Aku ingin dikenal. Kemudlan Aku ciptakan alam agar Aku bisa dikenal. Dengan merenungkan tanda-tanda (ayat) alam dan ayat-ayat Al Quran, kaum Muslim dapat memperoleh kilasan aspek keilahian yang telah dituangkan di alam semesta.

Seperti kedua agama yang lebih tua, Islam menekankan bahwa kita hanya bisa melihat Tuhan melalui aktivitasnya, yang menyesuaikan wujudnya yang tak terlukiskan itu dengan pemahaman kita yang terbatas. Al Quran memerintahkan kaum Muslim untuk menanamkan kesadaran yang tak terputus tentang Zat Tuhan yang melingkupi mereka dari semua sisi: Ke manapun engkau berpaling, maka disanalah Allah.18 Al Quran memandang Tuhan sebagai yang Mutlak, pemilik eksistensi sejati: Semua yang ada di bumi itu akan binasa. Dan tetap kekal Tuhanmu yang mempunyai kebesaran dan kemuliaan.

Di Dalam Al Quran, juga disebutkan sembilan puluh sembilan nama atau sifat Tuhan. Ini menekankan bahwa Dia "lebih besar", sumber dari semua kualitas positif yang kita jumpai di alam semesta. Dengan demilcian, dunia menjadi ada hanya karena Dia yang adalah Al  Ghani (kaya dan tak terbatas); memberi kehidupan (al Muhyi); mengetahui segala sesuatu (al Alim), berbicara (al Kalim); tanpa Dia, takkan ada kehidupan, pengetahuan, atau kata-kata. Ini merupakan penegasan bahwa hanya Allah yang memiliki eksistensi yang sejati dan nilai positif. Nama-nama Tuhan memainkan peran sentral dalam peribadatan Muslim: nama-nama itu dibaca, dihitung pada bulir-bulir tasbih, dan diucapkan untuk mempertajam kemampuan lain -selain logika- berupa mata hati yang sanggup mengenalkan manusia kepada penciptaNya. Semua ini mengingatkan kaum Muslim bahwa Tuhan yang mereka sembah tidak bisa dicakup oleh kategori-kategori manusia dan mengelak dari definisi yang sederhana.

Rukun Islam yang pertama adalah syahadat, pengakuan keimanan seorang Muslim; "Aku bersaksi bahwa tidak ada tuhan kecuali Allah dan bahwa Muhammad utusan Allah." Ini bukan sekedar penegasan atas eksistensi Tuhan tetapi sebuah pengakuan bahwa Allah merupakan satu-satunya realitas sejati, satu-satunya bentuk eksistensi sejati. Dia adalah satu-satunya realitas, keindahan, atau kesempurnaan sejati. Mengucapkan penegasan ini menuntut kaum Muslim untuk mengintegrasikan kehidupan mereka dengan menjadikan Allah segagai fokus dan prioritas tunggal mereka. Penegasan tentang keesaan Allah bukan sekedar penyangkalan atas kelayakan dewa-dewa, seperti "dewa bulan" untuk disembah.

 

 

NOTES


13.  Mu'jam al-Hadlarah al-Mashriyah al-Qadimah, Op.cit., hal. 170-171.
14. Abas Mahmud al-Aqad, Allah, Op. cit., hal. 119.

15. The World University Encyclopedia, Publishers Company, Ync., Washington D.C., Th. 1963, Vol. 4, hal. 1824.

16. Abu Mahmoud Muhajir, All Church's Doctrines Contradicts The Bible, terjemah: Masyhud SM, "Doktrin Gereja Kontra Bibel", Pustaka Da'I, Cet. I, 2002, hal. 73-74.

17. Sayyid Sabiq, Aqidah Islam, dalam Yusron Asmuni, Ilmu Tauhid, PT Raja Grafindo Persada, Jakarta, 1993, hal 17.

18. Q.S. 2:177


 

BACK

UP

NEXT

.