- Modifikasi lay-out: pakdenono2006 -

DISTORSI NUBUAT MARKUS 1:
RASUL SEBELUMNYA (YOHANES PEMBAPTIS)



Berbeda dengan ketiga injil kanonik lainnya, Markus menempatkan peristiwa pembaptisan oleh Yohanes Pembaptis sebagai permulaan injilnya. Berbagai peristiwa diciptakan sedemikian rupa sehingga seolah-olah kehadiran Yohanes Pembaptis sebelum Yesus ini, konon, merupakan pemenuhan nubuat dari Perjanjian Lama. Berikut ini kutipan
Markus:

Seperti ada tertulis dalam kitab nabi Yesaya: "Lihatlah, Aku menyuruh utusan-Ku mendahului Engkau, ia akan mempersiapkan jalan bagi-Mu; (Markus 1:2) 

ada suara orang yang berseru-seru di padang gurun: Persiapkanlah jalan untuk Tuhan, luruskanlah jalan bagi-Nya", (Markus 1:3) 


Menarik untuk dicatat, Markus menduga bahwa ayat Perjanjian Lama yang dia kutip dalam Markus 1:2 di atas berasal dari kitab Yesaya, yang kemudian berlanjut dengan ayat selanjutnya dalam Markus 1:3. Sesungguhnya, kutipan dalam
Markus 1:2 di atas bukan dari kitab Yesaya, melainkan dari kitab Maleakhi berikut ini: 

Lihat, Aku menyuruh utusan-Ku, supaya ia mempersiapkan jalan di hadapan-Ku! Dengan mendadak Tuhan yang kamu cari itu akan masuk ke bait-Nya! Malaikat Perjanjian yang kamu kehendaki itu, sesungguhnya, Ia datang, firman TUHAN semesta alam.  (Maleakhi 3:1) 

Sedangkan ayat Perjanjian Lama yang dikutip Markus dalam
Markus 1:3 berasal dari kitab Yesaya berikut: 

Ada suara yang berseru-seru: "Persiapkanlah di padang gurun jalan untuk TUHAN, luruskanlah di padang belantara jalan raya bagi Allah kita! (Yesaya 40:3) 

Sungguhpun demikian, apakah ayat-ayat Perjanjian Lama yang dikutip Markus di atas benar-benar merupakan nubuat yang tepat bagi seorang Yohanes Pembaptis?  Marilah kita perbandingkan antara kutipan Markus dengan ayat sebenarnya dari Perjanjian Lama: 

1. Terdapat perubahan kata ganti yang paling penting, yang dimasukkan Markus dalam Markus 1:2. Bukanlah bahwa rasul itu "akan mempersiapkan jalan bagi-
Mu", tetapi "mempersiapkan jalan di hadapan-Ku", yaitu rasul itu akan mempersiapkan jalan Allah (perhatikan Maleakhi 3:1). 

2. Markus menambahkan frase
"mendahului Engkau" dalam Markus 1:2, yang seolah-olah Tuhan (Bapa) berbicara dengan Yesus tentang Yohanes. Padahal, "utusan" yang dimaksud Maleakhi 3:1 tidak hanya dimungkinkan pada Yohanes Pembaptis, tetapi pada setiap rasul Allah. Bahkan dalam konsep ketuhanan trinitarian, perubahan-perubahan kata ganti ini menimbulkan banyak persoalan. Dengan mengasumsikan pandangan trinitarian untuk mempertahankan argumen tersebut, keterangan dari Maleakhi mengisyaratkan bahwa rasul tersebut mempersiapkan jalan "Tuhan Bapa", bukan "Tuhan Anak". Betapa pun anda berupaya menyelamatkan Markus pada titik ini, ia sama sekali tidak akan cocok! 

3. Demikian juga dalam Markus 1:3, bahwa ia bukanlah "suara dari seseorang yang berseru-seru di padang gurun", tetapi meneriakkan bahwa kita harus mempersiapkan jalan Tuhan "di padang gurun/belantara". Suara itu tidak berada di padang gurun, tetapi "jalan Tuhan" itulah yang berada di padang gurun/belantara yang harus dipersiapkan dan diluruskan. Jelasnya, teks Yesaya 40:3 tidak berbicara tentang "suara orang yang berseru-seru di padang gurun", tetapi ia berbicara tentang "mempersiapkan jalan Tuhan di padang gurun/belantara".
Betapa krusialnya perubahan ini! 

Dari ketiga perbandingan tersebut, tampak jelas bahwa apa yang disuguhkan Markus tentang pemenuhan nubuat di atas tidak lain adalah
distorsi atas pesan Perjanjian Lama.

Ada dua kemungkinan yang terjadi dalam kasus Markus di atas:
pertama, Markus sengaja mencari ayat-ayat Perjanjian Lama untuk dijadikan nubuat, kemudian dipaksakan terpenuhi oleh Yohanes Pembaptis dengan cara mendistorsi ayat/pesan sebenarnya dari ayat yang dikutip dari Perjanjian Lama, dan kedua, Markus sengaja mengada-adakan kisah tertentu dalam kehidupan Yohanes Pembaptis demi memenuhi nubuat tertentu dari Perjanjian Lama.


Wassalaam

 

Selanjutnya :
Distorsi Nubuat Markus 2

Silahkan kembali ke menu.

- Modifikasi lay-out: pakdenono2006 -

DIKUTIP DARI : www.geocities.com/cicak_mdn/