- Modifikasi lay-out: pakdenono2006 -

PUISI KENIKMATAN CINTA

 
(Kidung Agung 7:1-13)


Betapa indah langkah-langkahmu dengan sandal-sandal itu, puteri yang berwatak luhur! Lengkung pinggangmu bagaikan perhiasan, karya tangan seniman. 

Pusarmu seperti cawan yang bulat, yang tak kekurangan anggur campur. Perutmu timbunan gandum, berpagar bunga-bunga bakung. 

Seperti dua anak rusa
buah dadamu, seperti anak kembar kijang. 

Lehermu bagaikan menara gading, matamu bagaikan telaga di Hesybon, dekat pintu gerbang Batrabim; hidungmu seperti menara di gunung Libanon, yang menghadap ke kota Damsyik. 

Kepalamu seperti bukit Karmel, rambut kepalamu merah lembayung; seorang raja tertawan dalam kepang-kepangnya. 

Betapa cantik, betapa jelita engkau, hai tercinta di antara segala yang disenangi. 

Sosok tubuhmu seumpama pohon korma dan
buah dadamu gugusannya. 

Kataku: "Aku ingin
memanjat pohon korma itu dan memegang gugusan-gugusannya. Kiranya buah dadamu seperti gugusan anggur dan nafas hidungmu seperti buah apel. 

Kata-katamu manis bagaikan anggur!" Ya, anggur itu mengalir kepada kekasihku dengan tak putus-putusnya, melimpah ke bibir orang-orang yang sedang tidur!  

Kepunyaan kekasihku aku, kepadaku
gairahnya tertuju. 

Mari, kekasihku, kita pergi ke padang,
bermalam di antara bunga-bunga pacar! 

Mari, kita pergi pagi-pagi ke kebun anggur dan melihat apakah pohon anggur sudah berkuncup, apakah sudah mekar bunganya, apakah pohon-pohon delima sudah berbunga! Di sanalah aku akan
memberikan cintaku kepadamu! 

Semerbak bau buah dudaim; dekat pintu kita ada pelbagai buah-buah yang lezat, yang telah lama dan yang baru saja dipetik. Itu telah kusimpan bagimu, kekasihku!  



(Firman Tuhan atau rangsangan sex?)



Tambahan tentang coitus interuptus (onani) dalam Alkitab: 

Kitab Kejadian:

38:8 Lalu berkatalah Yehuda kepada
Onan: "Hampirilah isteri kakakmu itu, kawinlah dengan dia sebagai ganti kakakmu dan bangkitkanlah keturunan bagi kakakmu."
 
38:9 Tetapi
Onan tahu, bahwa bukan ia yang empunya keturunannya nanti, sebab itu setiap kali ia menghampiri isteri kakaknya itu, ia membiarkan maninya terbuang, supaya ia jangan memberi keturunan kepada kakaknya. 

(Firman Tuhan atau buku sex?) 



Wassalaam.


 

Selanjutnya :
SERIBU KONTRADIKSI ALKITAB 1

Silahkan kembali ke menu.

- Modifikasi lay-out: pakdenono2006 -

DIKUTIP DARI : www.geocities.com/cicak_mdn/