Konversi dari file pdf >html>chm : oleh pakdenono

The Passion Of Jesus a.s

Penangkapan dan Pengadilan
 

Isa a.s. (yesus) yang sudah mengetahui akan rencana penangkapan akan diri beliau, menjelang penangkapan beliau bersama murid beliau pergi ke bukit Getsmani. Di sana beliau berdoa dengan penuh ratap sangat pilu memohon keselamatan dari hukuman salib (kematian terkutuk).

"Dan mulailah ia merasa sedih dan gentar. Lalu katanya kepada mereka, "Hatiku sangat sedih seperti mau mati rasanya..." Maka ia maju sedikit, lalu sujud, dan berdo'a, katanya, "Ya Bapaku, jikalau sekiranya mungkin, biarlah cawan (kematian) ini lalu dari padaku, tetapi janganlah seperti yang kuhendaki, melainkan seperti yang Engkau kehendaki".
(Injil Matius 26: 37-39).
 

"la sangat ketakutan dan makin bersungguh-sungguh berdo'a; peluhnya menjadi seperti titik-titik darah yang bertetesan ke tanah". (Injil Lukas 22 : 44).
 

Nabi Isa a.s. menangis bukan karena takut melainkan menyesali apa yang diperbuat oleh kaum Yahudi karena semata-mata kebencian dan purba sangka kepada beliau dan hendak membuktikan bahwa beliau adalah seorang pendusta dengan kematian terkutuk di tiang salib.

Kaum Yahudi yang dimotori oleh para Ulama Yahudi mengadukan Isa a.s. kepada Pilatus (Gubernur) agar ia menangkap dan mengadili Isa. Namun sebenarnya Pilatus enggan untuk menangkap Isa a.s. dan berkata :

 "Aku tidak mendapati kesalahan apa pun padanya" (Injil Yohanes 18 : 38).
 

Kecewa karena Pilatus membela Isa a,s, maka para Musuh Isa a.s. mengancam akan mengadukan sikap Pilatus kepada Kaisar. Mereka berkata :

"Jika engkau membebaskan dia, engkau bukanlah sahabat Kaisar....." (Injil Yohanes 19:12)
 

Pilatus sebenarnya merasa dan mengetahui bahwa Isa a.s. bukanlah seorang biasa, terlebih-lebih istri Pilatus memperoleh mimpi bahwa Isa a.s. adalah orang yang benar sehingga ia berkata kepada suaminya :

"Jangan engkau mencampuri perkara orang yang benar itu, sebab karena dia aku sangat menderita dalam mimpi tadi malam". (Matius 27 : 19).
 

Akhirnya dengan berat hati Pilatus tidak bisa menghindar dari desakan nafsu kaum Yahudi untuk membunuh Isa a.s. : "la harus disalibkan!" Pilatus mengambil air dan membasuh tangannya. Di hadapan orang banyak dan berkata,

"Aku tidak bersalah terhadap darah orang ini; itu urusan kamu sendiri".
(Injil Matius 27 : 23-24).