Konversi dari file pdf >html>chm : oleh pakdenono

The Passion Of Jesus a.s

Jejak Bangsa Israil di negeri-negeri Timur
(Fakta Sejarah)


 

Dalam Matius 2:2, dikatakan bahwa Bintang yang menjadi tanda lahirnya Isa a.s. nampak di Timur, dan orang-orang Bijak dari negeri-negeri Timur yang mengerti akan tanda bintang ini melakukan perjalanan jauh ke arah bintang di barat dimana terdapat negeri kelahiran Isa a.s. (Nazareth). Orang-orang dari negeri timur manakah yang mengerti akan tanda bintang mengenai kelahiran seorang Nabi Israil? Apakah sembarang orang timur? Ataukah orang-orang Israil yang menetap di negeri-negeri timur? Hanya orang-orang Israil lah yang mengerti dan menunggu-nunggu tanda-tanda yang ada dalam nubuatan Israil. Jadi hal ini sendiri sudah membuktikan bahwa bintang tanda kelahiran seorang Nabi Israil juga nampak dan ditampakan oleh Allah kepada bangsa-bangsa Israil yang berada di negeri timur nun jauh.
 

Beberapa Bangsa di timur yang mana terdapat jejak bangsa Israil antara lain :
 

A. Bangsa Chazar
 

Berdasarkan penilitian arkeologi bangsa ini terbentuk dari asimilasi suku asli setempat yaitu suku Turki Kuno dengan suku pendatang yaitu Yahudi. Suku ini menempati kawasan di Asia Barat.
 

B. Bangsa Afghan
 

Kesaksian sejarah dari Kitab Sejarah Islam antara lain :
 

Dalam Kitab Tabqat e Nasri yang mencantumkan penaklukan Afghanistan oleh Jengis Khan, di dalamnya tertulis bahwa pada zaman Dinasti Syabnisi, di sana tinggal suatu kaum yang disebut Bani Israil, sebagian dari mereka adalah Saudagar. Orang-orang ini pada tahun 622 M (pada zaman Rasulullah saw) menetap di kawasan Herat. Sahabat Khalid ibn Walid r.a. datang menemui mereka dan menyeru mereka kepada Islam. Lima atau enam kepala suku mereka ikut serta dengan Khalid menemui Rasulullah saw, diantar kepala suku tersebut adalah Qes (Kish/Kisy). Orang-orang ini akhirnya menerima Islam dan ikut bertempur bersama Rasulullah saw. Rasulullah memberi nama baru kepada Qes yaitu Abdul Rasyid dan memberikan nama julukan dengan nama dari Ibrani yaitu Pathan.
 

Dalam Kitab Majma'ul Ansab, Mullah Khuda Dad menulis, Bahwa Putra sulung Yakub adalah Yehuda, putra Yehuda adalah Usrak, putra Usrak adalah Aknur, Puta Aknur adalah Ma'alib, putra Ma'alib adalah Farlai, putra Farlai adalah Qes, putra Qes adalah Thalut, putra Thalut adalah Armea, dan putra Armea adalah Afghan dan anak keturunannya adalah bangsa Afghan. Afghan hidup sezaman dengan Nebukadnezar. Generasi ketururunan ke 34 dari Afghan barulah lahir Qes yang hidup sezaman dengan Rasulullah saw yang kemudian memeluk Islam.
(Termuat dalam buku A Nature of a Visit to Ghazni, Kabul, and Afghanistan, by G.T. Vigne : 1840).

 

Dalam Kitab sejarah Makhzan e Afghani oleh Khawaja Ni'matullah Herati yang ditulis pada tahun 1018 Hijriah, diterjemahkan oleh Prof. Bernhard Doran dari Kharqui University, terbitan London tahun 1836, kita dapati bahwa Bangsa Afghan bernenek moyang kepada Israil yaitu kepada Raja Thalut (Saul) dari putranya Armea (Armiya). Ditulis pula bahwa Nebukadnezar telah membuang bangsa Bani Israil ini ke kawasan pegunungan di Ghaur, Ghazni, Kabul, Khandar (Khandahar), dan Koh Firoz.
 

Kesaksian sejarah dari para Peneliti Sejarah lain :
 

Rabi Ben Yamin dari Toledo (Spanyol) yang pada abad ke-12 melakukan ekspedisi pencarian suku-suku Israil yang hilang, dia menjelaskan bahwa orang-orang Yahudi telah menetap di Cina,lran, dan Tibet.
 

Josephus yang menulis sejarah kuno orang Yahudi pada tahun 93 Masehi, di dalam jilid 11 bukunya menjelaskan tentang kaum Yahudi yang kembali dari penawanan bersama Nabi Ezra. Dia menjelaskan bahwa 10 suku sampai saat ini berdiam di seberang timur sungai Euphrat (Persia), dan jumlah mereka sangat banyak. Santo Jerome yang hidup pada abad ke 5 Masehi menjelaskan bahwa pada zaman Nabi Hosea 10 suku bani Israil masih berada sebagai tawanan Raja Pathryia.
 

Count Juan Steram menulis bahwa orang-orang Afghan mengaku bahwa Nebukadnezar membuang mereka ke kawasan Ghaur (Afghanistan) setelah kejatuhan Yerusalem.
 

Dalam buku Histrory of Afganistan oleh L.P. Ferrier yang diterjemahkan oleh Capt. W.M. Jasse, terbitan London 1858. Tertulis sebuah riwayat bahwa tatkala Nadir Syah tiba di Peshawar untuk menaklukan Hindustan, maka para tokoh suku Yusuf Zai mempersembahkan kepadanya sebuah Bibel yang bertuliskan bahasa Ibrani dan juga beberapa barang perabotan dari suku mereka yang dipergunakan untuk menjalankan ritual agama kuno mereka. Ikut dalam perkemahan Nadir Syah beberapa orang Yahudi, manakala Nadir Syah memperlihatkan barang-barang tersebut kepada orang Yahudi maka seketika itu pula mereka mengenali barang-barang tersebut sebagai barang­barang orang Yahudi.
 

Singkatnya fakta dari Kitab-kitab sejarah, arkeologi, dan anthropologi telah membuktikan dengan terang benderang bahwa bangsa-bangsa yang menempati kawasan negeri Afghanistan adalah berasal dari bani Israil, bahkan orang Afghan sendiri mengakui bahwa mereka ada Bene (Bani) Israil.
 

Suku-suku Bani Israil di Afghanistan saat ini telah memeluk agama Islam, namun mereka menganggap diri mereka sebagai bani Israil (keturunan Israil) dari anak keturunan Kish, keturunan Raja Saul.
 

Beberapa Tradisi Bangsa Pathan yang sama dengan tradisi Israil seperti menyunat anak usia 8 hari, berpakaian model Tizzit, menyalakan lilin pada jum'at malam, bangsa pria pasthun bertradisi menikahi janda kakak ipar yang belum memiliki anak (sama seperti Israil- ulangan 25: 5-6).
 

C. Bangsa Kasymir (India Utara)
 

Kashmir terletak di India Utara dan Barat Nepal. Meski demikian penampilan fisik mereka berbeda dengan orang India pada umumnya. Orang Kashmir pun mengnggap diri mereka sebagai Bene Israil (keturunan Israil). Daerah-daerah di Kashmir pun dinamakan sama dan mirip dengan daerah-daerah di tanah air mereka di Israil.


 

Nama tempat-tempat di Kasymir

Nama tempat-tempat di Israil

Kabul

Kabul

Punisia

Punch

Zaidan

Zaida

Himas

Hamasy

Golgota

Gilget

Tibet

Tibet

Lasya

Lhasa

Laddha

Leddha

Syur

Suret

Sihi

Skit


 

Bahkan kata Kasymir itu sendiri berasal dari "ka (mirip) seir" dimana Seir adalah salah satu kota di Israil. Ingat juga dalam Injil dikatakan bahwa Musa muncul dari Tursina dan Isa muncul dari Seir. Orang Ksymir menghormati hari sabath, menyunat anak pada usia 8 bulan, dan merayakan beberapa hari raya Israil.
 

Dr. Bernier dalam bukunya Travel in The Moghul Empire menulis :

"Yakni, tidak diragukan lagi bahwa orang-orang Kashmir adalah Bani Israil. Dan pakaian mereka, wajah mereka, serta beberapa tradisi mereka secara telak menyatakan bahwa mereka berasal dari rumpun keluarga Bani Israil".
 

Dalam buku Dictionary of Geography oleh A.K. Johnston, pada halaman 250, tentang kata Kashimiri tertulis : "Penduduknya berpostur tinggi, kekar, gagah. Dan kaum wanitanya manis, cantik, berhidung bengkok, rupa dan penampilan mereka betul-betul menyerupai orang-orang Yahudi (Tidak menyerupai bahwa Hindustan pada umumnya).
 

Peneliti Francis Burnear menulis dalam jurnal perjalanannya : "Setelah turun naik mendaki pegunungan Pire Panjale dan menginjak daerah Kashmir, yang teristimewa mengagetkan saya ialah persamaan penduduk negeri itu dengan orang Yahudi?.."
 

Sir Walter Lawrence 1895. p. 315 dalam buku The Valley of Kashmir menulis :
"Kebanyakan roman muka mereka sebagai Ibrani".

 

Orang Kashmir gemar sekali kepada nama-nama yang ada hubungannya dengan Palestina. Misalnya Musachail (Partai Musa), Tachte Sulaiman (Kerajaan Sulaiman), Yusuf Zei (kerabat Yusuf), dll.
 

D. Bangsa Shin Lung (Bene Menashe)
 

Bangsa ini menempati perbatasan India dan Myanmar. Memiliki tradisi penyembelihan hewan korban seperti suku-suku Israil kuno dan menyebut diri sebagai bene Menashe. Memiliki cerita turun temurun bahwa nenek moyang mereka berasal dari negeri di barat yang kemudian bermigrasi ke timur jauh dan berasimilisai dengan suku bangsa Cina. Mereka yakin bahwa mereka bukan orang Cina. Mereka menyebut diri sebagai Lusi (10 suku). Tradisi Menashe adalah : sunat, upacara pemberkatan anak pada usia 8 hari, hari keagamaan yang mirip Yahudi, pernikahan ipar, menyebut Tuhan mereka dengan Y'wa (asal dari Yehuwa ? sebutan Tuhan bagi Israil), disetiap kampung ada Imam yg namanya pasti Harun (Aaron - Imam pertama bangsa Israil), memiliki puisi yang berkisah tentang penyeberangan laut (Musa a.s.).
 

E. Chiang Min (Cina)
 

Bangsa ini percaya nenek moyang mereka berasal dari Barat, hanya punya satu Tuhan yang mereka sebut Yawei (Yehuwa). Para Imam harus pria yang sudah menikah (Im 21: 7,13), dan diwariskan secara turunan (seperti tradisi Yahudi).
 

Para Imam menggunakan jubah putih dan bersurban. Mezbah dibuat dari batu yang tidak dipotong dengan alat logam  (Kel 20 : 25), dan tidak boleh didekati oleh orang asing atau orang cacat (Im 21:17-23). Para Imam menggunakan tali pengikat jubah dan tongkat kayu. Dalam upacara-upacara mereka mengibarkan 12 bendera sebagai lambang Ayah yang memiliki 12 anak (suku), wanitanya mengenakan kerudung, dan berlaku juga pernikahan ipar.